Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 04 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.04 at Kuma Translator.

Yuzuru dan Arisa berjalan bersama, bergandengan tangan, bahu dengan bahu.

Tidak ada percakapan di antara keduanya.

Untuk beberapa alasan, Arisa merasa malu karena Yuzuru sangat dekat dengannya dan memalingkan wajahnya saat dia berjalan, sementara Yuzuru secara aktif menutup jarak ke Arisa dan berjalan lurus ke depan, berpura-pura tidak memperhatikan sikap Arisa.

“Uh, um, …. Yuzuru-san.”

“Ada apa, Arisa?”

“Kemana tujuan kita?”

Tidak tahan dengan keheningan, Arisa bertanya pada Yuzuru.

Tentu saja, Yuzuru tidak membawa Arisa keluar tanpa alasan.

“Ada kuil di dekat sini. Aku sudah melakukan kunjungan pertamaku dengan keluargaku … tapi apa Kau ingin pergi bersamaku untuk berdoa?”

“…. Ya. kupikir itu akan bagus. Aku belum berkunjung ke kuil.”

Arisa mengangguk kecil.

Lalu tiba-tiba, mungkin karena penasaran…. Arisa bertanya pada Yuzuru.

“Kudengar bahwa ……Keluarga Yuzuru-san adalah Kristen.”

“Hm? Ya… yah, setidaknya mereka Protestan.”

“Apa tidak masalah untuk pergi ke kuil?”

“Yah, ini hanya semacam lelucon.”

Kembali di era Meiji, keluarga Takasegawa menerima kepercayaan Protestan.

Namun,.. itu bukan karena mereka terkesan dengan Protestan, tetapi karena alasan yang sangat politis.

Oleh karena itu, kepala keluarga Takasegawa saat itu, yang setuju untuk pindah agama, bukanlah penganut Protestan yang sangat alim, meskipun ia mendukungnya.

Secara alami, keturunannya Yuzuru tidak berbeda.

“…..alasan politik, kah? Apa tidak masalah jika Aku bertanya tentang itu?”

Arisa tampaknya sedikit tertarik dengan sejarah keluarga Takasegawa.

Bagi Yuzuru, sangat menyenangkan mengetahui bahwa Arisa memiliki minat yang kuat pada keluarganya.

Selain itu…. akhirnya, Arisa akan menjadi istri Yuzuru.

Ini sudah diputuskan dalam pikiran Yuzuru.

(Sekarang, berapa banyak yang harus Aku katakan padanya?…)

Jika dia ingin membicarakannya, dia harus berbicara tentang situasi politik dan ekonomi yang rumit saat itu, dan bahkan situasi internasional di sekitar Jepang saat itu….

Itu bukan sesuatu yang Yuzuru ingin katakan kepada Arisa.

“Keluarga Takasegawa…. pada saat itu berada di pihak yang mendorong modernisasi dan westernisasi. Inilah sebabnya mereka mengambil inisiatif dan berpindah ke Protestan.”

“Apa ada alasan khusus mengapa Kau memilih untuk menjadi seorang Protestan?”

“Keluarga Tachibana pada waktu itu sudah memeluk agama Katolik. Keluarga Tachibana pada waktu itu sangat pro-Prancis….. Nah, bertentangan dengan itu, keluargaku mengambil posisi pro-Jerman dan memilih untuk menjadi Protestan. …… Begitulah yang terjadi.”

Singkatnya, alasan untuk ini adalah rasa persaingan dengan Tachibana.

Ketika Yuzuru mengatakan itu…

“…… Apa keluarga Takasegawa dan keluarga Tachibana tidak berhubungan baik di masa lalu?”

Cara Yuzuru mengatakannya, dengan cara yang membuatnya tampak seolah-olah Tachibana dan Takasegawa berselisih satu sama lain, tampaknya sedikit melekat pada Arisa.

Arisa bertanya pada Yuzuru… dengan ekspresi sedikit gelisah, tapi dengan rasa penasaran yang kuat.

“Yah, bukan hanya di masa lalu, tapi ….masih ada.”

“…. Sekarangpun?”

“Keluarga Takasegawa dan keluarga Tachibana pada dasarnya memiliki hubungan antagonis. Terutama dalam politik dan diplomasi dalam negeri, mereka sering mengambil posisi yang berlawanan.”

Dalam politik dalam negeri.

Bahkan dalam hubungan diplomatik.

Ini adalah semacam tradisi bahwa Takasegawa dan Tachibana milik kubu yang berlawanan.

“…. apa kedua keluarga itu benar-benar berselisih satu sama lain?”

“Tidak mungkin. Kami sebenarnya sangat dekat, jadi tidak ada masalah.”

“…. Um, apa maksudmu?”

“Dengan kata lain…. untuk menjelaskannya secara sederhana, ini seperti pertandingan gulat.”

Takasegawa dan Tachibana selalu berada di kubu yang berlawanan.

Ini adalah fakta yang nyata.

Pertama-tama, dunia ini tidak sesederhana itu sehingga dapat dibagi menjadi dua bagian.

Ada berbagai kepentingan yang terlibat.

“Gulat? Kenapa Kau ingin melakukan itu?”

“Lebih menguntungkan seperti itu….kurasa. Yah, itu hal yang dewasa.”

Faktanya, Yuzuru juga tidak tahu banyak tentang itu.

Meskipun dia adalah pewaris mereka, ayah dan kakek Yuzuru tidak segan-segan memberikan informasi kepada siswa SMA biasa.

“….Apakah tidak apa-apa bagimu untuk memberitahuku tentang situasi itu?”

“Takasegawa dan Tachibana berselisih satu sama lain, tapi itu benar-benar hanya tindakan kepura-puraan. Ini rahasia umum, jadi jangan khawatir.”

Jika dua keluarga berselisih satu sama lain, itu adalah tindakan. Dan jika itu rahasia, Yuzuru dan Ayaka tidak akan bisa belajar bersama di sekolah yang sama.

“Begitu…. Itu bagus untuk diketahui. Aku bertanya-tanya apa Aku mempelajari sesuatu yang seharusnya tidak kuketahui”

“Tidak banyak yang kutahu yang seharusnya tidak Kau ketahui.”

Ketika Yuzuru menjawab itu, Arisa tertawa kecil.

Kemudian, dengan senyum nakal di wajahnya, dia bertanya pada Yuzuru.

“Jadi ada hal-hal seperti itu?”

“…. Yah, sedikit.”

“Aku ingin menyampaikan perasaanku kepadamu di tempat yang tepat dan pada waktu yang tepat.”

Yuzuru bergumam dalam hati.

Saat mereka berjalan, mereka sampai di sebuah kuil.

Mereka memasukkan koin lima yen dan membungkuk 2 kali dengan 90 derajat dan dua tepukan.

Dan di jalan kembali.

Arisa bertanya pada Yuzuru.

“Apa Kau membuat keinginan?”

“Semacam itu.”

Yuzuru menjawab singkat dan kemudian memberitahunya apa yang dia inginkan.

“Aku berharap bisa menghabiskan satu tahun lagi dengan Arisa.”

Dia tidak berdoa agar cintanya berjalan dengan baik.

Dia tidak berdoa … bahwa dia akan bisa menikahi Arisa.

Ini adalah sesuatu yang menurut Yuzuru harus dia wujudkan dengan tangannya sendiri.

Dia merasa bahwa dialah, bukan Tuhan, yang akan membuat Arisa bahagia.

Yuzuru memiliki keinginan posesif yang tidak signifikan.

“… itu sama, ya”

“Sama ….?”

“Aku juga berdoa… bahwa aku bisa bersama Yuzuru-san lagi tahun ini.”

Pipi Arisa sedikit memerah saat dia mengatakan ini.

Yuzuru juga merasakan telinganya sendiri menjadi panas.

Keduanya saling berpegangan tangan.

Setelah itu… mereka berjalan pulang dalam diam.

Anehnya, keheningan itu terasa nyaman.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *