Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 05 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.05 at Kuma Translator.

Hari pertama sekolah setelah Tahun Baru.

Seperti biasa, Yuzuru sedang makan siang bersama teman-temannya.

“Hei, itu terlihat hangat.”

Soichiro berkata dengan iri saat dia melihat kotak makan siang Yuzuru.

Yuzuru mengangguk sambil merasakan sup consommé hangatnya.

“Ah. Sangat menyenangkan bisa makan sup hangat di musim dingin.”

Yuzuru menggunakan kotak makan siang yang juga bisa menampung sup.

Tentu saja, isinya adalah bento buatan Arisa.

Nasi putih, lauk pauk, dan supnya masih hangat.

Sampai sekarang, dia menggunakan kotak bento acak yang dia miliki di rumah, tetapi selama liburan musim dingin, dia memutuskan untuk mengubahnya.

“Kurasa aku juga akan menggunakannya….. Omong-omong, bagaimana dengan musim panas? Bukankah itu mudah berjamur?”

“Mereka bilang ini aman, karena bakteri tidak bisa berkembang biak saat panas. Ini lebih cenderung rusak jika Kau membiarkannya dingin.”

Rupanya, Arisa juga menggunakan kotak makan siang yang sama.

Pengetahuan Arisa tentang memasak sesempurna yang diharapkan.

(Itu benar…jika aku bisa menikahi Arisa, maka aku bisa makan seperti ini selama sisa hidupku.)

Sebaliknya, jika dia melepaskan Arisa, dia tidak akan bisa memakan ini.

Yuzuru memperbarui tekadnya untuk membuat proposal itu sukses, menyatakan bahwa dia pasti akan menjadikan Arisa miliknya.

“Kenapa kau senyam senyum? Kau Menyeramkan….”

“Maaf. Aku sedang memikirkan Arisa.”

Ketika Yuzuru dengan bangga menjawab ucapan Hijiri, dia membuat wajah seolah-olah dia telah memakan gula batu yang direndam dalam madu.

Dia minum teh seolah-olah untuk membersihkan langit-langit mulutnya.

“Kelasku ada PE nanti……”

Kemudian dia mengatakan itu seolah-olah untuk mengubah topik pembicaraan.

Dia sepertinya sangat tidak nyaman.

“Setelah makan siang….”

“Itu sulit. Terutama tahun ini.”

Yuzuru dan Soichiro merasa kasihan pada Hijiri.

Bagaimana tahun ini ada kesulitan khusus?

Itu karena acara di SMA Yuzuru yang akan datang dalam sebulan.

“Turnamen maraton.”

Pada awal Februari, SMA Yuzuru mengadakan maraton.

Pada tahun ini, hampir semua pendidikan jasmani dialihkan ke lari ketahanan untuk latihan acara tersebut.

“Mmm…. 10 km untuk laki-laki dan 7 km untuk perempuan kan?”

Ketika Yuzuru mengatakan itu, Soichiro mengangguk.

“Itu cukup jauh, kan? Sepuluh kilometer.”

Yuzuru tidak pernah menolak untuk berolahraga.

Dia terkadang berlari jarak jauh untuk kesehatannya.

Dia percaya diri dengan daya tahannya.., tapi dia bukan pelari maraton, juga bukan seorang atlit.

Kasus yang sama terjadi pada Soichiro dan Hijiri.

“Yah….. itu akan terasa lama jika Kau berpikir tentang berapa jauh lagi yang harus Kau tempuh. Tetapi jika Kau berlari tanpa memikirkannya, itu akan segera berakhir. Maksudku, ini kuambil dari pengalaman.”

“Kau akan bosan dengan itu … Maraton itu membosankan.”

Kata-kata Yuzuru dijawab oleh Hijiri sambil menghela nafas.

Itu tergantung pada orang yang suka atau tidak suka lari jarak jauh seperti maraton.

Tapi.. setidaknya Hijiri sepertinya tidak terlalu menyukainya.

“Kau pikir begitu? Aku suka lari jarak jauh. Karena Aku bisa berlari dengan pikiran kosong dan selesai begitu saja. Ini lebih mudah daripada olahraga di mana Kau harus memikirkan setiap gerakan yang Kau lakukan.”

Soichiro-lah yang mengatakan itu.

Dia mungkin terlihat serius, tapi sebenarnya dia sedikit malas melakukannya.

Pada saat yang sama, dia adalah pria dengan kepala yang baik.

(Jika aku memikirkan Arisa sambil berlari… Tidak, seharusnya tidak, karena wajahku pasti akan menyeringai)

Seorang pria yang berlari dengan seringai di wajahnya akan sangat menyeramkan.

Yuzuru memutuskan untuk menahan diri.

“Yah… Membosankan berlari tanpa tujuan. Mengapa kita tidak membuat taruhan? Orang yang paling lambat harus mentraktir orang lain untuk makan. Bagaimana?”

Yuzuru membuat saran, dan dua lainnya menyeringai padanya.

Mereka tampaknya berada di kapal yang sama.

“Aku tidak keberatan.”

“Aku juga tidak. Lagipula, lebih menyenangkan untuk memiliki tujuan.”

Ini adalah bagaimana “pertandingan” diputuskan.

Yuzuru sendirilah yang memulai ide itu, tapi …dia memutuskan bahwa dia harus mengambil kelas olahraga sedikit lebih serius.

Sekarang, sepulang sekolah.

Yuzuru berdiri sendirian di depan gerbang sekolah.

Saat dia menunggu sebentar …, sekelompok gadis datang berjalan ke arahnya.

Mereka adalah gadis-gadis dari kelas yang sama dengan Yuzuru.

Dan ada seorang gadis yang tersenyum ramah saat dia berbaur di antara mereka.

(……Dengan cara ini, dia secara mengejutkan tidak mencolok.)

Saat Yuzuru melihat Arisa mengobrol dengan gadis-gadis itu, sebuah pikiran muncul di benaknya.

Meskipun Arisa adalah gadis yang sangat cantik, ketika dia berbaur dengan kelompok itu, dia secara mengejutkan tidak mencolok.

Arisa sendiri mungkin mencoba untuk menjaga image-nya agar tetap di latar belakang.

Sebenarnya, pada pandangan pertama, dia tampak bersenang-senang mengobrol dengan mereka.., tetapi setelah diperiksa lebih dekat, orang dapat melihat bahwa dia telah mundur selangkah dan hanya mendengarkan percakapan.

Bahkan senyum di wajahnya dipaksakan.

Mungkin itu cara Arisa bertahan.

Ketika seseorang begitu cantik, mereka menarik banyak kecemburuan dan kedengkian. Jika mereka tidak hati-hati, mereka akan diintimidasi.

Ini akan menjadi cerita yang berbeda jika dia adalah pemimpin sebuah kelompok, tetapi Arisa tampaknya tidak pandai dalam hal semacam itu.

Mungkin itu sebabnya dia mencoba untuk tidak menonjolkan diri.

Untuk gadis-gadis lain, menyenangkan mengetahui bahwa Arisa yang cantik itu pendiam dan dalam posisi yang relatif “lebih rendah” daripada mereka……..

Ini mungkin pandangan yang terlalu seksis.

Setelah memikirkannya, Yuzuru mengeluarkan ponselnya dan memainkannya … sambil menunggu Arisa berpisah dari gadis-gadis di gerbang sekolah.

Dia sudah meneliti fakta bahwa Arisa adalah satu-satunya yang pulang ke arah yang berbeda.

Kemudian Arisa berjalan menjauh dari gadis-gadis lain dan berbalik.

Pada saat itu, Yuzuru memanggilnya.

“Arisa.”

“Fu~e~!…. Yuzuru-san, kenapa?”

Arisa melebarkan matanya karena terkejut.

Yuzuru berkata, sedikit gugup, tapi berusaha untuk tetap tenang.

“Kupikir aku akan pulang bersama denganmu.”

Dia benar-benar berpikir untuk berbicara dengan Arisa di depan teman sekelas lainnya. Tapi dia mengubah rencananya di tengah jalan karena sepertinya itu akan menimbulkan masalah bagi Arisa.

Tentu saja, segera, dia berencana untuk membuat fakta yang diketahui di sekolah bahwa Arisa adalah (menjadi) pacar Yuzuru.

“Apa itu membuatmu tak nyaman?”

Ketika dia bertanya pada Arisa, yang telah membeku …

Dia menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi beberapa kali dalam gerakan lebar, tampak seolah-olah kepalanya akan terlepas.

“T, Tidak ada yang seperti itu! Ini benar-benar baik-baik saja … ”

Wajah Arisa sedikit memerah saat dia mengatakan itu.

Dia melihat wajah Yuzuru dengan ekspresi bingung.

“Ayo pergi kalau begitu. Arisa.”

Yuzuru berkata dan mulai berjalan dengan Arisa.

Dia mencocokkan langkahnya dan berhati-hati untuk tidak membiarkannya berjalan di sisi jalan.

“Tentang itu….. Yuzuru-san. Kenapa tiba-tiba hari ini?”

“Aku hanya berpikir aku ingin pulang dengan Arisa…Aku ingin pulang bersamamu jika memungkinkan. Itu tak masalah kan?”

Ketika dia menanyakan itu, wajah Arisa menjadi semakin merah.

Kemudian dia mengangguk kecil.

“Ya…. Tidak apa-apa. Tapi, Kau tahu, tentang orang-orang di kelas…”

“Tenang Aku akan sembunyi-sembunyi dan tiba tiba menyergapmu dari belakang.”

“…..Kedengarannya seperti penguntit.”

Arisa tertawa kecil.

Yuzuru tertawa sebagai tanggapan.

Yuzuru berjalan dengan Arisa, menjaga jarak antara bahu mereka cukup dekat untuk disentuh.

Awalnya, mereka berdua mengobrol dengan gembira, tetapi saat stasiun mendekat…, Arisa mulai jarang berbicara.

Kemudian, ekspresi linglung muncul di wajahnya.

“Arisa. Apa ada sesuatu yang mengganggumu?”

Yuzuru memenuhi tujuan sebenarnya untuk pulang dengan Arisa.

Akhir-akhir ini, Arisa sering linglung.

Dia tahu ini karena dia telah mengawasinya di kelas sejak sebelum liburan musim dingin.

Dia dulu serius dalam membuat catatan kelas, tetapi akhir-akhir ini, dia menatap kosong ke angkasa seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu dan kemudian bergegas untuk menuliskan apa yang ada di papan tulis.

Pada awalnya, itu terlihat segar dan imut, tetapi kemudian dia menyadari bahwa dia sepertinya mengalami masalah.

Tapi kemudian dia memperhatikan bahwa dia tampak bermasalah, karena akhir-akhir ini ketika dia memikirkan sesuatu, ekspresinya agak gelap.

“Eh?…. Tidak, aku baik-baik saja.”

Ketika Yuzuru bertanya padanya, Arisa menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

Namun, kata-katanya bukanlah kata-kata penyangkalan, tetapi kata-kata yang meyakinkan Yuzuru bahwa dia baik-baik saja.

“Jadi begitu.”

Sejujurnya, dia tidak terlihat baik-baik saja.

Namun, dia tidak bisa hanya berasumsi bahwa ‘dia tidak terlihat baik-baik saja’.

Ketika Arisa mengatakan “dia baik-baik saja”, itu karena dia tidak ingin Yuzuru terlibat terlalu banyak.

Dan saat itu, mereka tiba di depan gerbang tiket stasiun.

Arisa menoleh ke Yuzuru dan membungkuk ringan.

“Lalu, Yuzuru-san. Sampai jumpa besok.”

“Ah…. Arisa.”

Ketika Arisa mencoba pergi, Yuzuru menghentikannya.

Dia meletakkan tangannya di kedua bahunya.

“Eh, um…..”

“Aku di sini di sisimu. Jika ada yang bisa kubantu, beri tahu Aku.”

Mata hijau giok Arisa bergetar karena gelisah.

Dan matanya sedikit basah.

“Ya, Yuzuru-san. Terima kasih banyak.”

Kemudian Arisa mengangguk kecil.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *