Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 06 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.06 at Kuma Translator.

Sebuah restoran yang terletak sekitar sepuluh menit dengan kereta api dari rumah Yuzuru.

Di ruang tunggu, seorang anak laki-laki berseragam pelayan dan seorang pria dengan penampilan yang sopan saling berhadapan.

“Jadi, Yuzuru-kun. Apa yang akan Kau lakukan tentang shiftmu? Sama seperti sebelumnya?”

“Yah … jika bisa, akan sangat bagus jika Kau bisa meningkatkannya.”

Yuzuru berkata kepada seorang pria dengan suasana yang agak netral – manajer pekerjaan paruh waktunya.

Ada tiga job berbeda yang dimiliki Yuzuru.

Salah satunya adalah sebagai tutor bagi anak-anak dari kenalan ayahnya.

Yang lainnya adalah membantu pengacara (pekerjaan) teman ayahnya.

Dan akhirnya, dia bekerja di restoran ini.

Dari jumlah tersebut, les adalah yang paling menguntungkan, dengan 2.000 yen per jam.

Pekerjaan pengacara sebanyak 1.500 yen per jam.

Namun, kedua pekerjaan ini hanya tersedia seminggu sekali, dan shiftnya tidak dapat diubah sesuka hati.

Oleh karena itu, penghasilan terbesar adalah pekerjaan paruh waktu sebagai pelayan di restoran.

Omong-omong, upah per jamnya sekitar 1050 yen.

“Apa tak masalah?”

“Akan sangat membantu jika Kau melakukan itu, tetapi bagaimana dengan belajarmu? Jika nilai Yuzuru-kun turun, aku akan dimarahi oleh orang tuamu.”

Tentu saja.

Manajer restoran ini juga merupakan kenalan dari orang tua Yuzuru.

Meskipun … ini bukan hubungan dengan ayahnya atau “Takasegawa”, tetapi dengan ibu Yuzuru.

“Aku akan mencoba untuk tidak menimbulkan masalah untukmu, Hiromi-san.”

Hiromi Hasegawa.

Itu namanya.

Dia adalah orang yang sangat baik dan Yuzuru sangat berhutang budi padanya.

Tidak mengherankan bahwa orang tua akan mempercayakan Yuzuru kepadanya.

….Adapun Yuzuru, dia ingin mencari pekerjaan untuk dirinya sendiri, tetapi mereka tidak mengizinkannya.

Ada orang jahat di dunia ini, jadi itu wajar.

Selain itu, … Ada alasan kotor bahwa jika Yuzuru melakukan ‘sesuatu’, akan lebih mudah untuk menutupinya jika Kau mengenal mereka.

Tentu saja, Yuzuru tidak ingin melakukan hal semacam itu.

“Yah, kurasa jika itu Yuzuru-kun, Kau bisa mengatasinya. Ini akan sangat membantu toko…. Ngomong-ngomong, bolehkah Aku bertanya mengapa? Jika Kau tidak ingin memberi tahu, tidak apa-apa. ”

“Aku mencoba menabung untuk White Day.”

Ketika Yuzuru menjawab itu, mata Hiromi melebar seolah berkata, “he~e~”.

Lalu dia menyeringai.

“Apa? Jika seperti itu, apa itu berarti kau punya pacar? Dan kau bilang kau punya rencana untuk Natal juga. Jadi Kau melakukan apa yang harus Kau lakukan, ya, Yuzuru-kun?”

“Yah…. Dia sebenarnya bukan pacarku. Dia orang yang kusuka.”

Arisa bukan pacarnya.

Tapi dia pasti akan memberinya cokelat Hari Valentine… Atau begitulah yang Yuzuru harapkan.

Jika tidak, dia akan sangat tertekan.

Pokoknya dia sudah yakin bakal menerima coklat di Hari Valentine, sebaiknya siapkan kado untuk White Day selagi masih bisa.

Jika hadiah Natal adalah pukulan, kali ini dia bermaksud untuk menjatuhkan Arisa dengan tembakan langsung yang nyata.

Dan untuk itu, dia membutuhkan sejumlah uang.

“Heh….. Jadi, jika Kalian menjadi kekasih, maukah Kau memperkenalkannya kepadaku?”

“Ya. Tentu saja, Aku akan melakukannya, ketika saatnya tiba”

Wajar jika Kau memperkenalkan calon istrimu kepada orang-orang yang telah memperlakukanmu dengan baik.

“Ngomong-ngomong, apa dia cantik? Seperti siapa dia?”

“Ayo lihat….”

Yuzuru menyebut nama aktris asing yang terkenal.

Hiromi lalu memiringkan kepalanya.

“Maksudmu dia dari luar negeri?”

“Dia campuran. Yah, dia lahir dan besar di Jepang.”

Yuzuru memberitahunya informasi tentang Arisa saat dia ditanya. Tapi tentu saja, dia tidak memberitahunya apa pun tentang kehidupan pribadinya.

Dia bilang dia cantik, juru masak yang baik, cerdas, atletis, dan wanita yang luar biasa.

Hiromi mengangguk.

“Yuzuru-kun, Kau tergila-gila padanya, kan?”

“Betul sekali”

“Kau bahkan tidak menyangkalnya.”

“Lagipula itu benar.”

Itu fakta bahwa Yuzuru tergila-gila pada Arisa, dan itu bukan sesuatu yang memalukan.

Tentu saja, ada juga perasaan sedikit malu jika orang menggodanya.

Tidak keren untuk dipermalukan, jadi dia hanya berdiri dengan bangga.

“Jadi begitu….”

Hiromi mengangguk seolah dia yakin akan sesuatu.

“Baiklah. Aku akan menambahkan shift sebanyak yang kubisa.”

“Terima kasih banyak.”

Hiromi kemudian meninggalkan ruang tunggu dan menggaruk kepalanya, terlihat sedikit bermasalah.

“….. Apa yang akan kulakukan untuk menjelaskan ini pada gadis ku?”

Dasar….

Dia bergumam pelan dan menghela nafas.

Beberapa hari kemudian, hari itu adalah hari Sabtu.

Pada dasarnya, hari Sabtu adalah “hari Arisa”, dan Yuzuru tetap bebas.

Saat dia membersihkan kamarnya dengan banyak energi karena Arisa akan datang….

Ponsel Yuzuru berdering.

Itu dari Arisa.

“Ya, halo. Ada apa, Arisa?”

[“Maa…. aku tidak bisa datang ke rumahmu hari ini, Yuzuru-san.”]

Suaranya terdengar agak berbeda dari biasa.

Itu sedikit teredam.

“… Apa Kau tidak enak badan?”

Kalau dipikir-pikir, Yuzuru ingat bahwa dia tidak terlihat begitu baik kemarin.

Mungkin itu demam.

[“Ya,…. Geho~! Aku demam.”]

Tampaknya memang demam.

Namun, tidak baik untuk demam saat ini.

Hal ini karena……

“Jika aku mengingatnya dengan benar , sekarang Kau sendiriab kan? Aku mendengar bahwa adik perempuanmu tinggal di rumah teman, dan ibumu bepergian dengan seorang teman”

Dan tentu saja, Naoki Amagi sedang bekerja.

Haruto Amagi sudah kembali kuliah.

Biasanya, dia mungkin mengatakan bahwa tidak ada seorang pun di sekitar agak menghibur… Tapi pasti sulit sendirian saat dia sakit.

[“Geho, geho…. Tidak apa-apa. Aku akan baik-baik saja jika Aku tidur sebentar.”]

Kata-katanya terdengar sangat keras kepala.

Namun…. Itu benar-benar membuat Yuzuru khawatir.

Seolah-olah dia berusaha keras agar Yuzuru tidak mengkhawatirkannya.

“Apa Kau yakin Kau baik-baik saja?”

[“….Aku baik-baik saja. Tidak perlu khawatir.”]

Ada sedikit jeda sebelum dia menjawab.

Sepertinya dia hanya menggertak.

Yuzuru merasa seolah Arisa meminta bantuan.

(Aku ingin menghormati keinginan Arisa, tetapi ketika datang ke penyakit …)

Bahkan jika itu hanya pilek ringan, tiba-tiba bisa menjadi lebih buruk.

Bisa jadi flu.

Ini bukan waktunya untuk berbicara tentang menghormati kehendak Arisa.

Di samping itu….

(Meskipun dia bilang dia baik-baik saja, aku merasa dia menginginkan bantuan….)

Sudah setengah tahun sejak mereka pertama kali bertemu.

Dia datang untuk bisa menebak bagaimana perasaan Arisa sampai batas tertentu.

“Kalau begitu, aku akan mengunjungimu sekarang.”

[“Eh? Tidak tapi….”]

“Bukankah Kau merawatku terakhir kali aku terluka?”

Saat itulah Yuzuru jatuh dari pohon dan pergelangan kakinya terkilir.

Ketika dia memikirkannya sekarang, itulah yang membawanya lebih dekat ke Arisa.

“Biarkan aku membantumu kali ini.”

Saat Yuzuru mengatakan ini…..

Setelah hening beberapa saat, dia mendengar suara yang agak ringan.

[“Aku akan berada dalam perawatanmu”]

“Serahkan padaku”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *