Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 11 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.11 at Kuma Translator.

 

Sepulang sekolah, hari dimana Yuzuru dan Arisa melakukan percakapan yang menyenangkan melalui ponsel mereka.

Yuzuru dipanggil ke atap oleh Ayaka dan Chiharu.

“Apa yang Kau inginkan, Ayaka-chan, Chiharu-chan.?”

Apa mereka datang dengan semacam lelucon?

Yuzuru bertanya kepada mereka, berpikir agak kasar.

“Bolehkah aku mengajukan pertanyaan langsung padamu, Yuzurun?”

“Aku tidak keberatan…..”

“Yuzuru, apa Kau menyukai Arisa-chan?”

Ketika Ayaka menanyakan itu, Yuzuru merasa wajahnya sedikit memanas.

Sambil menggaruk pipinya karena malu, dia membuang muka dan menjawab.

“Yah … seperti yang terlihat.”

Secara obyektif, jelas bahwa Yuzuru menyukai Arisa sampai batas tertentu.

Tentu saja, Yuzuru menyadari hal ini.

“Jadi Kau juga tahu kalau Arisa-san menyukai Yuzuru-san?”

“….. Yah, kurasa itu 2 arah.”

Yuzuru menjawab pertanyaan Chiharu.

Hari kemarin, meskipun dia berbicara dalam tidurnya, Arisa memang memberitahu Yuzuru bahwa dia menyukainya.

Tidak ada keraguan bahwa mereka memiliki perasaan satu sama lain.

“Hm~.”

“Heee ~ e …”

Setelah mendengar jawaban Yuzuru, Ayaka dan Chiharu menjadi seperti…

“Kau seperti orang asing, Yuzurun!”

“Kita sudah saling kenal sejak kecil. Kau bisa berkonsultasi dengan kami, lho!”

Sambil menyeringai, Ayaka dan Chiharu menggodanya.

Mereka ingin mengolok-oloknya.

Dan itulah mengapa dia ingin merahasiakannya dari mereka.

“Kapan ini terjadi? Sudah kuduga, hadiah ulang tahunmu adalah Arisa-chan? Apa kau menyukainya sejak saat itu?”

“Atau apa itu dimulai sekitar waktu di kolam renang? Apa Kau menghabiskan Natal bersama?”

“Oi! Hentikan!”

Yuzuru dengan paksa menarik Ayaka dan Chiharu darinya.

Kemudian dia menghela nafas.

“Kalian akan mengolok-olokku…. seperti itu, kan? ….Aku tidak ingin memberitahu kalian karena itu”

“Tapi aku tidak melihatmu mencoba menyembunyikannya”

“Jika Kau malu, mengapa Kau tidak mencoba sedikit lebih berhati-hati?”

“Y.. ya…. Itu salahku….”

Ketika Yuzuru menjawab dengan muram, mereka berdua tertawa kecil.

“Yah, baiklah, jangan terlalu cemberut.”

“Apa Kau sudah memberi tahu Soichiro-san dan Ryozenji-san?”

“Aku melakukannya…. yang lain, yah, akan buruk untuk memberitahu kalian dan kemudian menyembunyikannya dari Nagiri-san, jadi kalian bisa memberitahunya… Jangan beri tahu orang lain.”

Yuzuru berkata, dan mereka mengangguk lebar.

“Tentu saja. Kami akan diam.”

“Kami tahu apa yang harus dikatakan dan apa yang tidak boleh dikatakan.”

Diam ya… benar atau tidak, keduanya tidak pernah mengkhianati kepercayaan Yuzuru.

Jadi aman untuk mempercayai mereka di sini.

“Jadi, kenapa Kau tidak menyatakan cintamu saja?”

“Apa karena Kau tidak bisa mengambil keputusan atau sesuatu yang menyedihkan seperti itu? Atau karena kalian sudah menjadi sepasang kekasih sekarang?”

Yuzuru menggelengkan kepalanya menyangkal mereka.

“Aku akan….. Pada waktu yang tepat, dengan cara yang benar. Kau lihat, Arisa memberi tahu sebelumnya kan? …..sebuah suasana romantis di tempat yang spesial.”

Jangan bilang Kau lupa.

Yuzuru mengingatkan Ayaka dan Chiharu.

Bagaimanapun, alasan dia bisa mengetahui tentang keinginan dan perasaan Arisa adalah karena Ayaka memberinya perintah aneh di “Permainan Raja”.

“Begitu, seperti yang diharapkan dari Yuzurun……. Benar-benar berbeda dari seseorang yang kukenal.”

“…..”

“…..”

Yuzuru dan Chiharu, yang langsung menebak siapa orang itu, tidak berkomentar.

Di sisi lain, Ayaka tampaknya telah memperhatikan suasana aneh dan melanjutkan topik seolah-olah untuk menutupinya.

“Jadi tidak ada yang bisa kita lakukan untuk membantu?”

“Yah…. Mari kita lihat. Jika ada, yakinkan Arisa bahwa alasannya….. Aku tidak menyatakan cintaku padanya bukan karena aku tidak menyukainya, atau karena aku bimbang, atau semacamnya…. Aku yakin dia sudah tidak sabar.”

Jika Yuzuru berada di posisi Arisa, dia akan khawatir mengapa dia tidak menyatakan cinta padanya.

Mungkin dia frustrasi.

Yuzuru ingin mengatakan padanya bagaimana perasaannya tentangnya, jadi itu bukan niat Yuzuru untuk Arisa menyatakan cinta nya pada Yuzuru.

Selain itu, dia tidak ingin Arisa berpikir dia pria yang menyedihkan.

“Betul sekali. Aku akan memberitahunya bahwa Yuzuru-san adalah pria yang melakukan sesuatu jika itu penting.”

jawab Chiharu.

Kemudian Ayaka, yang sepertinya sedang memikirkan sesuatu, membuka mulutnya.

“Kau tahu jika Yuzuru dan Arisa menjadi kekasih…. Apa yang akan kau lakukan di sekolah?”

“Hm? Tidak…. Yah, kurasa kita akan terus menyembunyikannya seperti sebelumnya. Arisa tidak ingin orang tahu….”

Arisa tidak naksir siapa pun, dan dia tidak seharusnya tertarik pada hubungan romantis.

Namun, jika dia tiba-tiba jatuh cinta pada Yuzuru, “teman-temannya” akan tidak senang.

Arisa khawatir tentang itu.

“Tapi ketika Kau pergi berkencan atau semacamnya, Kau pasti akan ketahuan kapan-kapan, kan?”

“Begitu Kau menjadi kekasih, Kau tidak perlu menyembunyikannya, kan?”

“Tidak…. Yah, itu benar. Tapi, kau tahu, tidak ada hubungan antara aku dan Arisa sebelumnya, dan kemudian tiba-tiba jika kita menjadi kekasih…..”

Itu berarti Arisa menyembunyikannya dengan sengaja. (Faktanya, dia sengaja menyembunyikannya…..)

Ini bisa menjadi masalah dengan orang lain … menyangkut Arisa.

“Lalu, selama tidak terlalu mendadak, tidak apa-apa kan? Sejujurnya, aku punya firasat kapan Yuzuru berencana untuk menyatakan perasaanmu… Jadi tidak apa-apa jika jarak antara Yuzuru dan Arisa di sekolah sudah dekat.”

“Itu benar, tapi …… apa sebenarnya yang akan Kau lakukan?….. Aku belum pernah menjalin hubungan dengan Arisa sebelumnya, dan kupikir akan tiba-tiba menutup jarak di antara kita.”

Harus ada semacam pemicu alami.

Ketika Yuzuru mengatakan itu, Ayaka memasang senyum lebar di wajahnya dan membusungkan dadanya yang besar.

“Aku akan mengurusnya! Aku punya ide bagus.”

“Ide bagus? Ide macam apa itu?”

“Itu, Kau lihat…..”

“Jadi begitu! Seperti yang diharapkan dari Ayaka-san”

Ayaka dan Chiharu meninggalkan Yuzuru sendirian dan menjadi bersemangat sendiri.

Seperti yang diharapkan, sebagai orang yang terlibat, Yuzuru mau tidak mau bertanya kepada mereka tentang “ide bagus” mereka.

“Apa rencanamu?”

“Itu….. Kau akan tahu besok…..”

“Pikirkan Kau berada di perahu besar.”

Dua teman masa kecil dengan percaya diri membusungkan dada besar mereka untuk anak seusia mereka.

Apaini akan baik-baik saja?……

Yuzuru dipenuhi dengan kecemasan.

—————————————————

Kemudian, keesokan paginya.

“Selamat pagi, Yuzuru-san. Ini dia.”

“Ah, Arisa. Selamat pagi terima kasih.”

Hari ini juga, Arisa datang ke apartemen Yuzuru untuk mengantarkan bento.

Yuzuru berterima kasih kepada Arisa dan menerima kotak makan siangnya.

Biasanya, Yuzuru akan memberinya kotak makan siang yang telah dia cuci, bersama dengan pendapat tentang rasanya…..

“Kau yakin tidak berlebihan? Kau juga bisa mengambil cuti hari ini……..Meskipun, itu akan menjadi cara yang aneh untuk mengatakannya.”

Karena Arisa sakit, Yuzuru menahan diri untuk tidak meminta bento kemarin.

Jadi hari ini, tidak ada kotak makan siang uyang akan dikembalikan ke Arisa.

Arisa, di sisi lain, tersenyum.

“Aku baik-baik saja. Sebenarnya, aku bahkan ingin membuatnya kemarin… Aku cukup menikmati membuat bento Yuzuru-san, tahu?”

“….. Betulkah? Yah, tidak apa-apa kalau begitu. ”

Tidak sopan menolak atau menyangkal kebaikan Arisa dengan paksa.

Berpikir seperti itu, Yuzuru mundur tanpa pertanyaan… dan memutuskan untuk mengatakan sesuatu yang dia katakan padanya sebelumnya….

“Ngomong-ngomong, bukan niatku untuk mendorongmu terlalu keras.”

“Ya Aku tahu. Aku tak akan berlebihan … Aku akan mengirimimu pesan teks jika Aku merasa itu terlalu merepotkan.”

Arisa mengatakan ini dengan bercanda.

Yuzuru tidak bisa menahan senyum.

“…… kalau begitu, aku akan pergi ke sekolah lebih dulu.”

Arisa kemudian berbalik.

Tampak sedikit menyesal.

Dan Yuzuru merasakan hal yang sama.

“Kau tahu, Arisa?”

“Apa itu?”

Arisa berhenti dan melihat ke belakang.

Rambut kuning mudanya bergoyang lembut.

“…..Apa akan menjadi masalah bagi kita untuk pergi ke sekolah bersama?”

“Pagi hari jauh lebih mencolok daripada malam hari …”

Di malam hari dan sepulang sekolah, siswa pulang pada waktu yang berbeda, sehingga kemungkinan ketahuan oleh teman sekelasnya relatif rendah.

Namun, di pagi hari, siswa cenderung pergi ke sekolah pada waktu yang sama (kecuali mereka yang memiliki latihan pagi untuk kegiatan klub, dll.), sehingga tidak dapat dihindari bahwa mereka akan terlihat.

“Jadi begitu….”

“Ya … Maaf tentang itu.”

“Tidak apa-apa. Dariku juga, maaf tentang hal-hal aneh yang kukatakan. ”

Yuzuru memperhatikan bagian belakang Arisa saat dia berjalan pergi…….

Dia sedikit berharap tentang “ide bagus” Ayaka dan Chiharu.

Dan istirahat makan siang hari itu.

Yuzuru meninggalkan tempat duduknya untuk makan siang bersama Soichiro dan Hijiri hari ini juga.

Ketika dia meninggalkan kelas dan mencoba bertemu dengan mereka…..

“Yuzurun, biarkan kami bergabung denganmu hari ini.”

Di depan kelas, Ayaka mengatakan itu pada Yuzuru.

Dan di belakang Ayaka, Chiharu melambaikan tangannya… kepada seseorang di kelas dan berkata,

“Karena kita di sini, kenapa Kau tidak bergabung dengan kami juga Arisa-san?”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *