Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 13 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.13 at Kuma Translator.

“Ayah….. ayah? Tunggu, ayah?”

“…Itu luar biasa.”

Sementara Arisa berulang kali bertanya, Hijiri mengeluarkan suara terkejut.

Chiharu, di sisi lain, tampaknya dalam suasana hati yang baik pada reaksi Arisa.

“Dengan a, ayah … ayah yang mana?”

“Ayahku. Uenishi kami akan melahirkan anak dari ayah dan memberikan darahnya kepada putrinya.”

Dan kemudian Arisa menyadari sesuatu yang aneh dan bertanya pada Chiharu.

“…. Apa kau mengejekku? Ini konyol, Kau tahu. Karena…. itu berarti ayah Chiharu-san berusia dua ribu tahun.”

Uenishi akan melahirkan seorang putri dari ayah mereka.

Ini berarti bahwa “ayah” Chiharu akan menjadi “ayah” ibunya dan “ayah” neneknya pada saat yang sama.`

Hanya ada satu ayah…. dan jika sejarah Uenishi berusia 2.000 tahun seperti yang dikatakan legenda, maka “ayah” Chiharu berusia lebih dari 2.000 tahun.

“Meskipun aku mengejekmu, aku tidak berbohong, oke?”

Chiharu menyeringai.

Dengan mendengarkan kata-katanya, Hirjiri mengeluarkan “Ah~”.

Dia sepertinya sudah menebak maksudnya.

“Karena dia adalah dewa, tidak aneh baginya untuk hidup lebih dari dua ribu tahun, kan?”

Jadi Chiharu akhirnya menyelesaikan masalah ini.

Itu benar, Chiharu Uenishi adalah seorang setengah dewa, seorang dewa manusia.

Selama beberapa generasi, Uenishi telah memutar sejarah dengan melahirkan anak-anak para dewa yang telah mereka dedikasikan.

“Eh? ..Benarkah, seorang Dewa?”

“Tidak, tentu saja tidak. Ini hanya masalah keyakinan.”

Chiharu berkata dengan nada datar.

Dia adalah putri dari kuil dan seharusnya menjadi dewa yang hidup.., tetapi dia hanya memiliki sedikit keyakinan.

“Yah, dengan kata lain….. kau secara teknik mendapatkan benih dari tempat lain. Tidak ada anak laki-laki dalam silsilah keluarga Uenishi. Itu untuk melindungi warisan matrilineal.”

Kau tidak dapat menikah karena Kau akan memiliki anak dengan dewa.

Ini adalah sistem yang dibuat oleh Uenishi untuk mencegah menantu mengambil alih keluarga.

Tentu saja, jika mereka tidak melakukan hubungan seksual, mereka tidak dapat memiliki anak, sehingga beberapa orang menjadi suami de facto.

Namun, mereka tidak dicatat dalam silsilah keluarga dan tidak diperlakukan sebagai anggota keluarga.

Dan begitulah adanya.

“Klan kami, Uenishi, seluruhnya terdiri dari wanita. Bukankah itu menarik?”

“Aku mengerti….. Jadi begitulah adanya. Itu menarik.”

Mata Arisa bersinar sedikit.

Menanggapi ekspresi Arisa, Chiharu dengan bangga menjulurkan dadanya yang besar.

Itu sedikit beracun bagi mata.

“Hm? Bukankah itu aneh? Seorang putra juga bisa lahir. Ini tidak seperti Kau seorang Amazon.”

Dan kemudian Hijiri memotongnya.

Secara biologis, Chiharu adalah homo sapiens dengan penuh, bukan ras atau spesies misterius yang mistis, jadi tentu saja, dia bisa memiliki anak laki-laki.

“Ah…. Mereka memang lahir akhir-akhir ini. Tapi kami menempatkan mereka untuk diadopsi…. secara tegas, kami menempatkan mereka dalam daftar suami secara de facto.”

“….akhir-akhir ini?”

“Dikatakan bahwa mereka “tidak dilahirkan” di masa lalu.”

Untuk kata-kata Chiharu, Hijiri memiliki ekspresi “apa yang dia bicarakan”.

Kemudian dia segera mengeluarkan kata-kata “oh …” dan diam.

“Hee ~ e, Ada beberapa hal misterius ya …”

Arisa, di sisi lain, sepertinya tidak menyadarinya.
(TN : Tidak dilahirkan == Disingkirkan, dibunuh, diadopsikan, ada macam makna terserah mau ambil apa)

Dia tampaknya berpikir bahwa benar-benar tidak ada anak laki-laki yang lahir di masa lalu.

“Eh? Apa yang terjadi, semuanya?”

“Tidak, tidak apa-apa, Arisa. Ya, itu….. misterius.”

Yuzuru berkata, setuju dengan Arisa…, dan menutupi situasinya.

Lebih sedikit kau tahu, lebih baik.

Arisa lebih manis ketika dia murni.

“Aku hanya berpikir, ibu Chiharu-chan adalah, dengan kata lain, kakak perempuan Chiharu-chan, kan?”

Ayaka berkomentar seolah-olah dia mendapat pencerahan.

Jika mereka semua memiliki ayah yang sama, maka semua wanita di Uenishi akan menjadi saudara perempuan.

“Yah, kurasa kau benar. Itu berarti aku akan melahirkan seorang saudara perempuan.”

“Ini hanya mitos kan…. Ini benar-benar seperti mitos.”

Tenka bertanya-tanya pada dirinya sendiri.

“Dengan kata lain, menurut “pengaturan”, garis keluarga Uenishi selamanya melipatgandakan dirinya sendiri di dalam keluarga…. Secara genetik, Kau dan ayahmu adalah sembilan puluh sembilan persen orang yang sama, kan?”

“Yah, itu benar. Seiring berjalannya waktu, darah generasi pertama semakin tipis dan darah ayah semakin kental.”

Ketika Hijiri dan Yuzuru mengatakan ini, Chiharu membusungkan dadanya yang besar.

“Kau bisa memanggilku Dewa Chiharu, oke?”

“…. Akibatnya, Kau seperti memiliki bayi dengan dirimu sendiri.”

Soichiro bergumam.

Kemudian Ayaka mengeluarkan suara yang sedikit terlalu bersemangat dan meninggi.

“Lebih singkat nya itu mas…. hmm ada apa? Soichiro-kun?”

“Sedang makan.”

Soichiro menghentikan Ayaka dari mengomel.

Tapi kemudian Chiharu berkata dengan suara ceria.

“Pada dasarnya itu masturbasi!”

“Kau sendiri yang mengatakannya ya ….”

Yuzuru hanya bisa mengeluarkan ekspresi aneh.

Arisa, di sisi lain, terkikik.

“Yah…. Mungkin itu ‘Kojiki’, tapi ini cerita yang sangat menakjubkan.”
(TN: Kojiki – Catatan hal-hal kuno. Lebih seperti legenda)

Tidak ada ketidaknyamanan dalam ekspresi atau nada suara Arisa.

Sebaliknya, dia seperti sedikit menikmatinya.

…secara mengejutkan dia tampaknya merasa nyaman dengan hal-hal yang sedikit kasar.

Namun, jika dipikir-pikir, Arisa bukanlah seorang pemalu, hanya saja dia tidak terbiasa dengan pria.

Jika itu lelucon, itu mungkin dalam kisaran yang dapat diterima.

Tetapi jika itu adalah percakapan cabul, itu mungkin cerita yang berbeda.

(…. Aku mencoba untuk tidak membuat lelucon seperti itu karena aku tidak ingin dia tidak menyukaiku. Tapi anehnya, kurasa tidak apa-apa untuk melakukannya?)

Lain kali ada kesempatan, mungkin Aku harus mencoba mencari tahu apa tingkat toleransi Arisa.

Itulah yang Yuzuru pikirkan.

——————————————–

Malam itu.

“Terima kasih untuk hari ini.”

Arisa mengucapkan terima kasih kepada orang di ujung telepon.

Pihak lainnya adalah… Ayaka Tachibana.

[“Tidak, jangan khawatir tentang itu. Itu hanya sedikit ikut campur di pihakku. ”]

Sama seperti Yuzuru bermasalah tentang “cinta” dengan Arisa,

Arisa juga khawatir tentang “cinta” dengan Yuzuru.

Dan jika mereka menjadi sepasang kekasih, wajar saja jika Arisa khawatir dengan reputasinya di antara orang-orang di sekitarnya.

Tidak seperti Yuzuru, dia terlalu berpikir tnetang hal itu, jadi dia sangat mengkhawatirkannya.

[“Yah, jika Kau butuh sesuatu, beri tahu aku. Aku akan membantumu, dan aku yakin Chiharu-chan dan Tenka-chan juga akan membantu.”]

“….Iya. Aku mengerti.”

Ketika Ayaka berkata dengan suara ceria, Arisa menundukkan kepalanya dan berkata begitu.

Terus terang, Arisa merasa tidak nyaman dengan “grup” yang menjadi bagiannya.

Faktanya, dia muak dan lelah….. dengan grup tempat dia berada, di mana dia hanya akan mengobrol dan menjalin percakapan yang tidak menarik dan membalas email yang tidak produktif.

Tentu saja, dia tidak terlalu menyukainya sebelumnya … tetapi ketika hubungannya dengan Ayaka dan yang lainnya semakin dalam, dia menyadari bahwa “grup” yang dia ikuti tidak begitu “menyenangkan”.

Terutama ketika menyangkut “Menjaga-memeriksa” kekasih dan hubungan dalam “grup” mereka sendiri, dia merasa agak jijik.

Ketika dia tidak terlalu menyukai seseorang, itu tidak terlalu mengganggunya, tapi … sekarang itu hanya penghalang.

Inilah mengapa Arisa ingin menjaga jarak.

….. Tapi, dia takut diintimidasi.

Bahkan jika itu tidak berkembang menjadi intimidasi sebuah ejekan, cemoohan dan isolasi sedikit menakutkan bagi Arisa yang berpikiran lemah.

Itu Ayaka dan yang lainnya yang menawarkan kerja sama mereka kepada Arisa.

Jika Ayaka dan yang lainnya bersedia menjadi sekutunya dalam keadaan darurat, Arisa bisa yakin.

[“Bagiku, Aku tertarik untuk mengambil hatiku dengan Nyonya Takasegawa berikutnya, Arisa-chan. Kau harus memberikan pembayaran pada saat melahirkan.”]

“Haha……Terlalu dini untuk mengatakannya.”

Arisa tidak bisa menahan tawa.

Terkadang dia tiba-tiba merasakannya.

Ayaka dan teman-temannya lebih dewasa dari dirinya.

Atau mungkin bisa disebut berwawasan luas.

Mereka tidak ingin terbiasa satu sama lain atau memiliki hubungan santai satu sama lain seperti “grup” tempat Arisa berada, tetapi mereka menginginkan “keuntungan dan kerugian” yang jelas.

Pada awalnya, ini membingungkan, tetapi begitu terbiasa, dia merasa nyaman.

Lebih mudah untuk menarik garis ketika itu dinyatakan dengan jelas, karena lebih mudah dimengerti, dan membuat segalanya lebih mudah.

“……Aku bahkan tidak tahu seberapa besar Yuzuru-san menyukaiku.”

[“……….”]

Ketika Arisa mengatakan itu, ada saat hening.

Kemudian Ayaka menjawab.

[“Keluarga Licik.”]

“…..Ya?”

[“Itulah evaluasi keluarga Takasegawa. Keluarga itu sangat bagus dalam manuver di belakang layar dan hal semacam itu. Metode mereka agak jahat dalam banyak hal…….”]

Dilihat dari kata-katanya saja, itu hanya menjelek-jelekkan.

Tapi nada suaranya sama sekali tidak menjelek-jelekkan.

[“Aku tidak tahu apa mereka cekatan atau kikuk, tetapi mereka mampu menahan emosi mereka saat ini. Itu sebabnya mereka terlihat tidak berperasaan. Takasegawa tenang, berkepala dingin, dan berdarah dingin…. Mereka menempatkan alasan dan perencanaan di atas emosi sementara. Jadi, ini mungkin membuat frustrasi, tapi tunggu saja dia.”]

“….. Ya Aku tahu.”

Kata-kata Ayaka menunjukkan pemahaman dan kepercayaannya yang mendalam pada “Yuzuru Takasegawa”.

Arisa sedikit cemburu akan hal itu…..

Tentu saja, dia sudah tahu bahwa Ayaka tidak jatuh cinta padanya dan dia pasti tidak mencintainya.

“Bukankah Ayaka-san……”

[“Ya?”]

“Tidakkah menurutmu pernikahan itu….. terlalu dini atau bagaimana?”

Arisa tiba-tiba mengajukan pertanyaan yang selama ini dia pikirkan.

Dia sudah berpikir bahwa dia bisa menikahi Yuzuru, atau bahkan dia menginginkannya.

Namun, tidak umum bagi siswa SMA untuk berpikir sebanyak itu.

Tapi Ayaka sepertinya tidak ragu dengan pernikahan Yuzuru dan Arisa.

[“Maksudmu di SMA? Itu terlalu dini.”]

“Tidak, tentu saja tidak…. Aku tidak berpikir untuk menikah saat Aku masih sekolah atau semacamnya… Aku berpikir bahwa setelah lulus SMA adalah yang paling awal. Tapi Aku pikir masih terlalu dini untuk memikirkan hal-hal seperti itu saat Kau masih di SMA … ”

Setidaknya pasangan SMA di sekitar mereka tidak berpikir sejauh itu ke masa depan.

…….Tentu saja, ada juga pola kurangnya pemikiran seperti itu.

[“Aku tidak tahu secara umum……”]

Ayaka menjawab pertanyaan Arisa.

[“Aku dan Yuzurun harus punya anak suatu hari nanti untuk menyatukan keluarga dan darah kita.”]

“…….”

[“Aku sudah memikirkannya sejak aku bisa mengingatnya.”]

Arisa yakin bahwa ini benar ketika dia diberitahu.

Pada saat yang sama, dia merasakan culture shock.

Sejak awal, mereka memiliki sikap yang berbeda terhadap gagasan pernikahan.

“Ayaka-san…….”

[“Ya?”]

“Dengan, um, Satake-san?”

Ketika Arisa bertanya, dan setelah hening beberapa saat, dia mendengar suara Ayaka.

[“Aku penasaran tentang itu…… Soichiro-kun adalah putra tertua Satake.”]

“Begitu…… aku minta maaf……”

[“Tapi Soichiro-kun adalah pria yang penuh gairah terlepas dari penampilannya. Dia mengatakan kepadaku bahwa dia bersedia menyerahkan haknya untuk mewarisi nama keluarga demi Aku.”]

Itu sedikit tak terduga untuk Arisa.

Bagi Arisa, Soichiro Satake adalah orang yang….. terus terang, Arisa tidak benar-benar tahu apa yang ada dalam pikirannya.

[“Yah, begitu…. aku satu-satunya putri keluarga Tachibana. Aku hanya bisa berharap Soichiro-kun akan membuang banyak hal untukku sekarang….”]

Arisa merasa kata-katanya mengandung sedikit optimisme, kepasrahan, dan kecemburuan.

Dan Ayaka, tanpa menunggu kata-kata Arisa, berkata.

[“Yuzurun juga berada di posisi yang sama denganku. Arisa-chan juga…… harus mempersiapkan diri, karena berbagai alasan.”]

Kata-kata itu sangat membebani pikiran Arisa.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *