Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 22 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.03 Ch.22 at Kuma Translator.

“…Mmmmm.”

Tepat di sebelah Yuzuru.

Gadis yang telah tidur dengan tenang mengeluarkan suara kecil.

Melihatnya, mata hijau gioknya terbuka dengan samar.

Dia tampak seolah-olah dia masih dalam keadaan mengigau.

“Kau sudah bangun, Arisa?”

“… Ya.”

Arisa menggosok matanya dengan mengantuk dan perlahan mengangkat tubuhnya.

Dia menatap Yuzuru dengan tatapan bingung.

“Arisa, Kau baik-baik saja?”

“Mm…. Kenapa Yuzuru-san….?”

Dia menggumamkan sesuatu seperti itu.

Dan kemudian.

“Yu-yuzuru-san!? Mengapa?”

Arisa mundur dengan panik.

Dia bingung dan tidak menyadari bahwa dia akan jatuh dari tempat tidur jika dia bergerak lebih jauh.

“Arisa.”

“Fu~e? Hai~ ya”

Yuzuru buru-buru meraih lengan Arisa dan menarik tubuhnya dengan paksa.

Akibatnya, Arisa terhindar jatuh dari tempat tidur, tapi dia harus menyerahkan tubuhnya di tangan Yuzuru.

“K, kenapa….”

“Tenang. Ini kamarku….Kau tertidur di tengah memijat.”

“…eh?”

Ketika Arisa mendengar kata-kata Yuzuru, dia mengeluarkan suara yang aneh.

Dia kemudian melihat kesana kemari …..dan akhirnya menyadari bahwa ini bukan kamarnya sendiri.

Wajahnya langsung berubah merah.

“Ini … aku minta maaf.”

Dia menggigil.

Melihat Arisa seperti itu … Yuzuru sedikit lega.

(Syukurlah … dia tertidur.)

Setelah Arisa tertidur,

Yuzuru, yang dikuasai oleh pikiran aneh, melakukan berbagai macam hal pada Arisa.

Dia sadar bahwa dia telah melakukan sesuatu yang mirip dengan pelecehan seksual, sesuatu yang tidak bisa dimaafkan jika dia tertangkap basah.

Pada saat itu, dia memiliki perasaan bahwa Arisa akan memaafkannya, tetapi ketika dia memikirkannya, itu adalah tindakan yang bisa membuatnya dibenci.

… Dia tidak ingin Arisa membencinya.

“Yah…. tidak heran. Kau pasti lelah.”

Yuzuru mengatakan sesuatu yang masuk akal untuk menutupinya.

Kemudian Arisa bertanya padanya,

“Jam berapa ini?”

“Ini … tepat sebelum jam lima sore.”

Tepatnya, saat itu pukul 4:45.

Tepat pada waktunya untuk mulai menyiapkan makan malam.

“Sudah larut? maafkan aku…. Haruskah aku membuatkanmu makan malam sekarang?”

“…Yah, akan menyenangkan bisa makan malam denganmu.”

Hari ini adalah hari kerja.

Bukan ide yang baik untuk membiarkan Arisa terlalu lama disini ….Di atas segalanya, dia pasti lelah karena maraton hari ini.

“Jika tidak apa-apa denganmu, mengapa kita tidak makan di luar?”

Yuzuru menyarankan seperti itu.

Begitulah cara Yuzuru dan Arisa pergi ke restoran Prancis kelas atas yang terkenal…. Tidak. Sebaliknya, mereka pergi ke restoran keluarga terkenal di lingkungan sekitar.

Dengan Yuzuru yang membutuhkan banyak uang, dan Arisa memiliki jumlah uang belanja yang terbatas, pilihan mereka pasti terbatas.

Ketika mereka selesai memesan makanan…..

Yuzuru bertanya pada Arisa, yang anehnya tampak gelisah dari sebelumnya.

“….Apa ada sesuatu yang ingin Kau tanyakan padaku?”

Mungkinkah dia bangun saat itu?

Pikiran cemas seperti itu melewati pikiran Yuzuru.

Namun, ketika Yuzuru bertanya, mata hijau giok Arisa sedikit berpaling, dan kulit putihnya diwarnai dengan warna mawar…dan dia bertanya dengan hati-hati.

“Etto, saat aku tertidur….”

“….Ya?”

Buk, Buk, Buk.

Mungkin karena gugup dan takut, jantung Yuzuru berdebar kencang.

Tidak mungkin. Apa dia menyadarinya?

“K-kau tahu…. apa kau melihat sesuatu yang tidak biasa saat aku tidur….?”

Itu adalah pertanyaan yang aneh, kurang lebih.

Memangnya apa yang berbeda saat Arisa tertidur? Biasanya, tidak ada yang akan terjadi, atau itulah yang kau pikirkan.

Itu sebabnya seseorang tidak mengajukan pertanyaan seperti itu.

Tetapi karena dia bertanya seperti itu, dia berpikir bahwa sesuatu yang tidak biasa telah terjadi.

Dengan kata lain…..

Itu setara dengan bertanya, ‘Ketika Aku tidur, apa Kau melakukan sesuatu? ‘

(…Mari tenang.)

Arisa telah bangun pada saat itu dan menyadari perbuatannya.

Kemungkinan seperti itu terlintas di benak Yuzuru.

Tetapi jika dia sudah bangun … apa dia akan tetap diam seperti itu?

Dengan asumsi bahwa dia bangun pada saat itu sejak awal.

Sudah berapa lama dia tertidur?

Tentunya, Arisa tidak bangun saat itu.

Dia pasti tidak berpura-pura.

Hanya saja…. Dia curiga bahwa Yuzuru mungkin telah melakukan shal yang aneh padanya saat dia sedang tidur….

Dalam hal itu, dia pasti mengajukan pertanyaan dengan implikasi seperti itu.

Tidak, itu pasti hal seperti itu.

Setelah membuat pemikiran seperti itu, Yuzuru menjawab sambil mempertahankan ketenangannya sebanyak mungkin.

“….tidak, kurasa tidak ada yang istimewa.”

Serius, apa yang Kau khawatirkan?

Sungguh, Aku tidak mengerti.

Berpura-pura seperti itu….. Yuzuru bertanya padanya.

“Apa ada yang tidak beres bagimu?”

Setelah beberapa saat hening, Arisa menjawab,

“Tidak, aku tidur nyenyak … ya, aku … tertidur lelap.”

Ada sesuatu yang tersirat dalam cara dia mengatakannya.

Namun, dia merasa itu akan berbahaya…. bagi kedua belah pihak untuk membahasnya secara detail.

Sekarang, saat Yuzuru dan Arisa memainkan permainan psikologis seperti itu….

Pelayan membawa makanan.

Yuzuru memiliki sup spageti, sementara Arisa memiliki steak hamburger.

Aroma lezat memenuhi meja.

“Apa kita akan makan sekarang?”

“Ya, ayo.”

Mereka berdua mengambil garpu dan pisau mereka dan membawa mereka makanan ke mulut mereka.

Jenis makanan restoran ini secara konsisten lezat di mana pun Kau makan.

Tentu saja, Yuzuru tahu restoran yang lebih baik, dan dia juga tahu bahwa makanan buatan Arisa jauh lebih enak.

Tapi ini dan itu masalah yang berbeda.

Bukannya makanan di rantai restoran itu tidak enak, dan bukan karena itu tidak cukup enak untuk dimakan.

“….Hei, Arisa.”

“Kau ingin mencicipinya?”

“Bagaimana Kau tahu?”

“fu fu… maksudku, ini juga pernah terjadi sebelumnya. Tapi bukan di toko yang sama.”

Arisa berkata dan memotong hamburger dengan pisau dan garpu.

Dan….

Dia memasukkan garpu yang dia gunakan sebelumnya ke dalam hamburger.

Perlahan, dia mengangkat piring dengan tangannya agar sausnya tidak menetes ke meja.

Dia meniup lembut hamburger panas dan membiarkannya dingin.

Kemudian Arisa mencondongkan tubuh ke depan.

“Ini dia.”

“…. Aah.”

Yuzuru secara alami membuka mulutnya.

Arisa, di sisi lain, menempatkan hamburger di mulut Yuzuru tanpa ragu-ragu.

Yuzuru perlahan menutup mulutnya.

Dengan garpu, hamburger itu terjebak di mulut Yuzuru.

Jus dan saus demi-glace yang kental merangsang selera Yuzuru.

Tapi Yuzuru sangat gugup sehingga dia bahkan tidak bisa mencicipi makanannya.

Arisa, di sisi lain, perlahan menarik garpu dari mulut Yuzuru.

Garpu, yang diwarnai dengan minyak dan air liur, ditarik dari bibir Yuzuru.

“Bagaimana?”

“….ini enak.”

Yuzuru berhasil mengeluarkan beberapa kata dan bertanya pada Arisa.

“Apa Kau … ingin mencicipi ini juga?”

“…..Ya.”

Dia mengangguk dengan seringai licik.

Yuzuru menggunakan sendok dan garpu untuk memutar pastanya agar mudah dimakan.

Ketika Yuzuru mencondongkan tubuh ke depan, Arisa membuka bibirnya yang mengilap.

Gigi putih dan lidah merah mudanya mengintip keluar, dan Yuzuru dengan lembut memasukkan garpu yang baru saja dia gunakan ke dalam mulutnya.

Yuzuru merasa tubuhnya menjadi sangat panas dan jantungnya berdebar kencang.

Arisa, di sisi lain, menutup mulutnya tanpa ragu-ragu.

“Mm….”

Arisa menutup matanya.

Yuzuru perlahan menarik garpu dari bibirnya yang indah.

Setelah menunggu Arisa selesai mengunyah, Yuzuru bertanya,

“Apa Kau menyukainya?”

“Ya. Ini sangat… enak.”

Arisa tersenyum padanya.

Senyum itu terlihat sangat menggoda dan erotis di mata Yuzuru.

Kemudian Yuzuru dan Arisa saling menyuapi beberapa kali.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *