Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 26 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.03 Ch.26 at Kuma Translator.

“Selamat pagi, Takasegawa-kun.”

“Wah!”

Saat Yuzuru menghela nafas,

Tiba-tiba, sebuah suara memanggilnya, dan dia gemetar tanpa sadar.

“….kau tidak perlu terkejut”

“T-tidak, aku minta maaf….selamat pagi, Nagiri-san.”

Orang yang mendekati Yuzuru adalah seorang gadis tinggi, langsing, dan cantik.

Itu adalah Tenka Nagiri.

“Ya ini. Aku selalu berhutang budi padamu. Walau ini hanya coklat wajib.”

“Ah, terima kasih banyak.”

Sepertinya dia datang untuk memberinya cokelat wajib.

Yuzuru dengan penuh terima kasih menerima cokelat dari Tenka.

“…. Dari siapa itu? Itu bukan dari Arisa-san, kan?”

Dia berkata sambil melihat kotak terbungkus cantik yang tertinggal di mejanya.

Menurut kesaksian Ayaka, Ayaka dan teman-temannya membuat cokelat bersama-sama… jadi mereka harusnya tahu kotak dan kemasan untuk cokelat yang mereka buat masing-masing.

Itu sebabnya dia bisa mengetahui bahwa itu milik orang lain selain mereka berempat secara sekilas.

“Tidak, Aku tidak tahu. Itu ada di dalam mejaku…. Tidak disebutkan siapa yang mengirimnya.”

Mungkin di dalam kemasan….

Tidak ada surat atau pesan apa pun, setidaknya tidak di luar.

“Cokelat dari orang asing… Bagaimana jika tidak dibeli di toko?”

“…Tidak ada komentar.”

“Yah, kurasa begitu. kupikir itu normal. Keselamatanmu adalah yang utama. ”

Tenka, menebak dari jawaban Yuzuru, menepuk pundak Yuzuru seolah-olah untuk menghiburnya.

“Sulit menjadi pria populer.”

“Aku tidak sepopuler Kau. Aku yakin banyak anak laki-laki akan senang mendapatkan cokelatmu.”

Tak perlu dikatakan bahwa Tenka juga seorang gadis yang sangat cantik dan sangat populer di kalangan anak laki-laki.

Tingkat penampilannya setara dengan Arisa, Ayaka, dan Chiharu (tentu saja, Yuzuru menganggap Arisa adalah yang terbaik).

Banyak anak laki-laki akan senang mendapat cokelat dari Tenka.

….Bahkan, anak laki-laki di kelas sepertinya menatapnya sedikit lebih tajam.

“….Aku bukan koki yang baik. Aku tidak berpikir itu enak karena tidak sebagus Ayaka, jujur ​​saja.”

“Yang penting bukan coklatnya itu sendiri, tapi siapa yang memberikannya padamu, dan dengan maksud apa.”

Dalam hal ini, cokelat dari pengirim yang tidak dikenal agak sulit untuk ditangani.

Untuk saat ini, Yuzuru memutuskan untuk menyimpan cokelat dari pengirim yang tidak dikenal dan cokelat dari Tenka di tasnya.

Lalu dia bertanya pada Tenka.

“Apa Kau sudah memberikannya kepada Hijiri?”

“Eh? …K-kenapa nama Hijiri-kun muncul?”

“Tidak, bukan masalah pribadi.”

Ketika Yuzuru mengatakan itu, Tenka memalingkan wajahnya darinya.

“…K-Kelas akan segera dimulai.”

“Ah ya. Semoga sukses.”

“… Bukannya aku membutuhkan itu atau apa.”

Setelah mengatakan itu, Tenka berjalan menjauh dari kelas seolah-olah dia sedang melarikan diri.

—————————-

Sekarang, sudah jam makan siang.

Setelah menyelesaikan makan siangnya dengan Soichiro dan yang lainnya, Yuzuru kembali ke kelas.

Hampir di saat yang bersamaan, ponsel Yuzuru bergetar.

Ketika dia memeriksa untuk melihat dari siapa, itu adalah pesan teks dari Arisa.

[“Apa Kau menikmati makan siangmu?”]

Entah bagaimana, Yuzuru menebak maksud dari email Arisa.

Tidak biasanya Arisa meminta pendapat Yuzuru tentang bentonya saat makan siang.

Biasanya, setelah makan siang, Yuzuru akan mengirim pesan teks ke Arisa ketika dia sudah tenang.

Keesokan paginya, ketika dia menerima bento barunya, dia biasanya mengucapkan terima kasih secara langsung dan memberikan pendapatnya.

Karena itu, yang ingin ditanyakan Arisa bukanlah apa yang dia pikirkan tentang bentonya.

Alasan mengapa dia bertanya kepadanya tentang kesannya tentang bento itu mungkin hanya pembuka percakapan untuknya.

[“Itu enak lagi hari ini. Ikan putihnya sangat enak.”]

[“Aku senang mendengarnya karena Aku belum pernah memasukkannya ke dalam bento sebelumnya… Aku memanggangnya dengan bumbu. Apa baunya amis?”]

[‘Tidak, itu tidak menggangguku.”]

Biasanya, percakapan akan diakhiri dengan, “– enak” dan “Senang mendengarnya”.

Tapi hari ini, percakapannya sangat panjang.

Jelas baginya bahwa dia terang-terangan berusaha memperpanjang pembicaraan.

Kemudian, setelah pertukaran singkat….

[“Dari siapa cokelat itu?”]

Akhirnya, Arisa mengeluarkan pendapatnya.

Itu hanya sebuah pertanyaan, tidak ada emoticon atau perangko khusus yang digunakan, tapi ada aura tertentu yang luar biasa, tidak diperbolehkan untuk menutupinya.

“…..”

Yuzuru mendongak sejenak dan kemudian mengalihkan pandangannya ke kursi Arisa.

Arisa menggenggam ponselnya dengan kedua tangan, menatap layar dengan ekspresi kosong.

… Itu menakutkan.

[“Aku tidak tahu. Tidak ada nama pengirimnya.”]

Yuzuru menjawab, dan jawabannya kembali dalam sekejap mata.

[“Apa Kau mengatakan yang sebenarnya?”]

Tidak ada alasan baginya untuk berbohong.

Untuk beberapa alasan, Yuzuru merasa seolah Arisa menuduhnya melakukan sesuatu.

Padahal dia tidak melakukan kesalahan apapun.

[“Itu benar.”]

[“Apa Kau sudah membukanya?”]

[“Tidak, belum.”]

[“Tolong Buka Itu.”]

Meski hanya tiga kata,

Teks itu cukup kuat untuk meyakinkan Yuzuru untuk membukanya.

Ketika Yuzuru merasa sedikit bingung, email lain datang segera setelahnya.

[“Tolong Buka Itu.”]

Itu adalah teks yang sama.

Yuzuru tidak bisa membantu dan melihat Arisa.

Lalu…. matanya bertemu dengan matanya.

Wajahnya tanpa esensi.

Yuzuru buru-buru mengetik kembali sebuah teks.

[“Aku akan membukanya di kamar kecil sekarang.”]

Kemudian Yuzuru berdiri dari tempat duduknya seolah-olah dia sedang melompat dan berlari ke kamar kecil sambil membawa tasnya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *