Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 27 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.03 Ch.27 at Kuma Translator.

(Menakutkan … menakutkan …)

Yuzuru berlari ke kamar mandi, merasa sedikit takut pada Arisa.

Ia merasa seperti seorang suami yang ketahuan selingkuh.

Tentu saja, ini bukanlah perselingkuhan atau apa pun itu, ini hanyalah force majeure.
(TN : Keadaan Paksaan)

Dia mengeluarkan kotak dari tasnya.

Setelah membuka bungkusnya dengan hati-hati, dia memeriksa isinya.

(Seperti yang kupikirkan, ini adalah cokelat buatan tangan …)

Itu adalah cokelat buatan tangan berbentuk hati yang seolah berteriak “tepat”.

Kemudian dia memeriksa di dalam kotak … untuk melihat apa ada surat atau pesan.

“Tidak ada pengirimnya, seperti yang kupikirkan…”

Setelah memastikan bahwa tidak ada identifikasi pengirimnya, Yuzuru melihat ponselnya.

Sudah ada beberapa pesan.

[“Apa Kau membukanya?”]

[“Apa yang ada di dalamnya?”]

[“Apa Kau mengetahui dari siapa itu?”]

Tidak, ada pesan lain pada saat yang sama dia memeriksa pesan, jadi secara teknis ada tiga pesan.

“… Apa yang akan Kau lakukan ketika Kau mengetahui siapa yang memberikannya kepadaku?”

Bukannya Arisa akan melakukan apapun dengan gadis itu.

…Atau itulah yang ingin dia percaya, tapi dia tidak bisa memastikan, melihat bagaimana dia bereaksi terhadap “cokelat asli seseorang,” bahwa itu tidak akan pernah terjadi.

(…yah, itu lucu dengan caranya sendiri..)

Kecemburuan yang kuat adalah bukti bahwa Arisa sangat menyukai Yuzuru.

Dan Yuzuru tahu persis bagaimana perasaan Arisa.

Jika Arisa menerima surat cinta dari seseorang, dia akan mengkhawatirkannya juga.

[“Aku tidak tahu dari siapa itu.”]

Untuk meyakinkannya, Yuzuru mengirim pesan teks.

Balasan datang segera setelah itu.

[“Bisakah Kau menunjukkan gambar kepadaku?”]

Dengan kata lain, Putri Arisa sepertinya meminta gambar isinya.

Tentu saja, Yuzuru tidak perlu malu, juga tidak ada apa pun di dalam paket yang akan menyebabkan masalah baginya – selain itu, hadiah seperti apa yang akan menyebabkan masalah jika dilihat sejak awal? – Jadi dia mengambil gambar dan dengan patuh mengirimkannya padanya.

Setelah beberapa saat, dia menerima balasan.

[“Ini buatan tangan ya.”]

Dia menunggu sebentar dan segera menerima pesan baru.

[“Aku pikir itu berbahaya.”]

[“Aku pikir Kau tidak boleh makan sesuatu jika Kau tidak tahu siapa yang membuatnya.”]

[“Kebersihannya juga tidak pasti.”]

Melihat teksnya saja, sepertinya dia mengkhawatirkan Yuzuru, tapi…

Jelas bahwa dia menyuruhnya untuk tidak makan karena cemburu dan posesif.

(Arisa memiliki sisi seperti itu padanya juga ya….)

Tidak, ini mungkin sifat asli Arisa.

Secara alami, dia adalah gadis egois dengan rasa cemburu dan posesif yang kuat.

Hanya saja dia biasanya menekannya dan tidak menunjukkannya.

[“Aku tahu, jadi jangan khawatir.”]

Yuzuru menjawab Arisa.

Jika…. coklat yang dia terima adalah produk komersial, dia pasti akan memakannya, karena makanan tidak boleh disia-siakan.

Juga, jika pengirimnya dikenal dan dapat dipercaya, maka dia akan memakannya meskipun itu buatan sendiri. Jika itu berisi surat yang mengungkapkan perasaan mereka untuk Yuzuru, maka dia akan bertemu gadis itu secara langsung dan menolaknya.

Bahkan jika Arisa menyuruhnya untuk tidak melakukannya, dia akan melakukannya.

Dia akan memakan apa yang diberikan kepadanya, dan dia akan merespons dengan benar.

Setidaknya itulah yang bisa dia lakukan untuk bersikap sopan kepada orang lain.

Tetapi ketika datang ke cokelat buatan tangan dari pengirim yang tidak dikenal, itu adalah kasus yang berbeda.

Seperti yang dikatakan Arisa, aspek kehigienisan cokelatnya tidak menentu.

Ada juga masalah karena tidak tahu apa yang ada di dalamnya.

Faktanya, orang tua Yuzuru telah dengan tegas menginstruksikan dia untuk tidak memakan apapun yang dia tidak tahu siapa yang membuatnya.

Keluarga Takasegawa memiliki banyak kekuatan, baik dan buruk, dan mereka dibenci di mana-mana.

Dan bukan hanya kebencian, mungkin ada beberapa orang yang benar-benar akan mendapat manfaat dari kejatuhan keluarga Takasegawa.

Juga, jika Yuzuru meninggal, kursi penerus keluarga Takasegawa berikutnya akan kosong.

Bukannya sama sekali tidak ada orang yang menginginkan kursi itu.

…..yah, tentu saja, tidak selalu ada orang yang mencoba membunuhnya, dan tidak ada masalah khusus dalam kehidupan sehari-harinya.

Pertama-tama, sulit untuk percaya bahwa mereka akan melakukan kejahatan ceroboh yang akan diungkapkan oleh sedikit penelitian.

Meski begitu, tidak ada salahnya untuk berhati-hati.

Ada banyak bahaya dalam makanan dari pengirim yang tidak dikenal.

Itu sebabnya Yuzuru tidak bisa memakan cokelat ini, meskipun dia sangat menyesal pada gadis yang membuatnya, terlepas dari apakah Arisa menginginkannya atau tidak.

[“Orang tuaku mengatakan kepadAku untuk tidak makan apa pun jika Aku tidak tahu siapa yang membuatnya.”]

[“Apa begitu? Aku senang mendengarnya.”]

Arisa tampak lega dengan jawaban Yuzuru.

Yuzuru juga menghela nafas lega.

…. dan saat dia merasa lega, dia juga merasa sedikit marah.

Meskipun dia tidak melakukan kesalahan, mengapa dia harus merasa seolah-olah dia yang disalahkan?

Sangat lucu bahwa Arisa cemburu, tetapi ada batasnya.

[“Tapi tetap saja, hadiah yang dikirimkan dengan tangan adalah yang terbaik, kan ..”]

Merasa ingin melawan sedikit, Yuzuru mengirim pesan seperti itu.

Tentu saja, tujuannya adalah untuk mempercepat cokelat Valentine dari Arisa.

Tetapi…..

“…. ya?”

Dia menunggu selama lima menit, tetapi tidak ada jawaban kembali.

Pesanku sudah dibaca tapi hanya diabaikan.

(…Apa aku membuatnya marah?)

Yuzuru didorong oleh kecemasan.

Kemudian, Yuzuru menghabiskan istirahat makan siangnya dengan perasaan muram.

Setelah itu, tidak peduli berapa lama dia menunggu, dia tidak menerima cokelat atau bahkan balasan … dan sudah waktunya untuk kelas di penghujung hari.

(…Aku tidak pernah berpikir bahwa hari ini akan berakhir tanpa mendapatkan cokelat)

Dia mengharapkan untuk mendapatkan cokelat dari Arisa, jadi dia benar-benar terkejut karena dia tidak mendapatkannya.

Selain itu, tidak mendapatkan cokelat di Hari Valentine berarti tidak dapat membalas secara alami di Hari Putih…White day…

Artinya, “rencana” itu perlu dikerjakan ulang.

“…yah, itu tidak bisa dihindari.”

Setelah kelas selesai, Yuzuru berdiri dan bergumam pada dirinya sendiri.

Tidak ada gunanya depresi selamanya.

Selain itu, bahkan jika dia tidak mendapatkannya di sekolah, ada kemungkinan dia akan mendapatkannya nanti.

Terlalu dini untuk menyerah.

Setidaknya, dia yakin Arisa telah menyiapkan cokelat untuknya.

Sebagai upaya terakhir, Yuzuru bisa langsung meminta cokelat dari Arisa.

Dengan pemikiran itu, Yuzuru mengambil tasnya untuk meninggalkan kelas.

“Yuzuru-san!!!”

Sebuah suara yang jelas dan indah menghentikannya.

Ketika dia berbalik, kekasih Yuzuru, Arisa Yukishiro, ada di sana.

Arisa memegang sesuatu di dadanya dan menundukkan kepalanya.

“….Arisa?”

Ketika Yuzuru memanggilnya, Arisa perlahan mendongak.

Wajahnya telah berubah menjadi merah cerah.

“Ini untukmu…. Ini sesuatu yang sepele, tapi tolong ambillah!”

Arisa mengatakan ini dengan suara bernada tinggi dan mengulurkan benda yang dia pegang di dadanya….

Dia menyerahkan bingkisan yang dibungkus dengan manis kepada Yuzuru seolah-olah memaksanya.

“L-lalu … Sampai jumpa!”

Sebelum Yuzuru bisa berterima kasih padanya, Arisa melarikan diri.

Bagian belakang sosoknya menjadi semakin jauh … dan dalam waktu singkat, hilang dari pandangan.

“…. Dia menangkapku.”

Setelah menarik perhatian teman-teman sekelasnya, wajah Yuzuru menjadi merah cerah.

Dia menggaruk pipinya untuk menutupi rasa malunya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *