Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 4 Chapter 03 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.04 Ch.03 at Kuma Translator.

“Hei, hei, Niisan! Bagaimana ini? ”

Seorang gadis dengan rambut hitam yang indah dan mata biru jernih melepas kewaspadaannya di depan mata Yuzuru dan berputar di depannya.

Dia mengenakan bikini pink cantik dengan pareo yang melilitnya.

Yuzuru menjawab dengan sedikit senyuman sayang atas pertanyaan adik perempuannya, Ayumi Takasegawa, yang bulan depan akan duduk di kelas tiga SMP dan pertumbuhannya lebih baik dari yang ia ingat.

“Itu terlihat bagus untukmu.”

Ketika Yuzuru menjawab dengan setengah jujur ​​dan setengah sopan, Ayumi menutupi tubuhnya dengan tangannya.

“Ehh, Niisan, Mesum!”

“Maka itu tidak cocok untukmu.”

“Ehh, Niisan, Jahat!”

“Apa yang Kau ingin aku katakan?”

“Ha ha ha.”

Ayumi tertawa histeris, tidak yakin apa yang dia nikmati.

Dia tampak dalam suasana hati yang baik, mungkin karena suasana resort ini.

Yuzuru menempatkan dirinya di atas alas mengatakan bahwa dia masih anak-anak dalam hal ini.

….semakin banyak Yuzuru dapat meladeni tingkah Ayumi, semakin baik suasana hatinya.

“Untung cuacanya bagus.”

“Kau benar.”

Yuzuru dan Ayumi mengalihkan pandangan mereka ke laut indah yang terbentang di depan mereka.

Tidak perlu repot menjelaskan.

Ini adalah resor tropis yang sempurna.

“Di Jepang masih dingin…. aku tidak ingin kembali.”

“Meskipun dalam seminggu Kau pasti akan mengatakan bahwa Kau akan ingin kembali ke Jepang secepat mungkin, kan? Kau selalu melakukan itu.”

“Kali ini berbeda!”

“Apa pun itu. Jangan merengek seperti bayi tentang hal itu. ”

“Aku tidak pada usia itu!”

Ayumi bersikeras, dan kata-katanya tidak ada kebohongan.

Setidaknya tahun lalu, dia tidak mengganggu orang tuanya dengan mengatakan dia ingin pulang.

Namun, tahun sebelumnya, dia seperti anak nakal yang manja.

“Ah…. itu benar.”

Aku ingin kembali ke Jepang.

Ketika topik itu muncul, Yuzuru tiba-tiba memikirkan sesuatu….

Dia mengeluarkan ponselnya, yang dia simpan di saku baju renangnya.

“Kau memotret? Itu tidak biasa.”

“Aku pikir Aku akan mengirimkannya ke Arisa.”

“Ah….”

Ayumi menyuarakan persetujuannya.

Ada sedikit kekecewaan dan ejekan di wajahnya.

Yuzuru mencibir pada sikap Ayumi dan mengambil beberapa gambar.

Lalu….

“Hei, hei, Nisan. Ambil fotoku juga!”

Ayumi keluar di depan telepon dengan tangan membentuk peace.

Dia memiliki senyum lebar di wajahnya.

“Aku akan meletakkannya di Instagram.”

“…..yah, tidak apa-apa. Berhati-hatilah dengan informasi pribadi, oke?”
“Aku tahu Aku tahu.”

Cekrek, cekrek….. Yuzuru mengambil gambar.

Pada awalnya, Ayumi hanya berpose biasa untuk foto tersebut, tetapi kemudian dia menjadi tertarik dan mulai berpose dengan berani seolah-olah dia adalah seorang model.

“Bagaimana, Niisan? Seksi?”

“Ya ya, seksi, seksi.”

“Hei, jangan bicara padaku seperti itu, seolah-olah Kau sedang berbicara dengan semacam pecinta lingkungan.”

“Keluhan itu tidak seksi.”

Dan pertukaran itu berjalan.

Kemudian Ayumi mengeluarkan ponselnya juga.

“Berfotolah denganku, Niisan.”

“Aku tidak keberatan … tapi tolong jangan taruh di Internet. Aku tidak terlalu suka hal seperti itu.”

“Aku tahu Aku tahu. Aku hanya menunjukkannya kepada teman-temanku. ”

“……gambarku?”

“Adik perempuanmu yang lucu memamerkan kakak laki-lakinya yang tampan. Tidak ada yang aneh tentang itu, kan?”

Mengatakan itu Ayumi tersenyum.

Ekspresi wajahnya sedikit berbeda dari senyum polos yang baru saja dia miliki.

(Huh… begitu. Dunia wanita itu keras.)

Mungkin harus disebut seperti ini, atau mungkin harus disebut seperti yang Kau lihat.

Seorang gadis bernama Ayumi Takasegawa adalah ratu yang berkuasa di SMP.

Rupanya, “gambar kakak laki-lakinya yang tampan” adalah salah satu alat baginya untuk memamerkan kekuatannya.

Yah, selama dia tidak bertingkah seperti penjahat dalam roman yang berorientasi pada wanita, Yuzuru tidak bisa berkata apa-apa.

Dia memutuskan untuk mengikuti selfie Ayumi.

Ayumi mengambil gambar dengan tangannya yang familiar.

“Itu benar, selanjutnya dengan Ayah dan Ibu …”

Ayumi menoleh ke arah orang tuanya untuk mengajak mereka bergabung dengannya.

Tapi dia dengan cepat menjadi diam.

Itu karena……

“Astaga, Kazuya-san. Kau sangat nakal ~. ”

“Aku hanya menerapkannya seperti biasa, kan? Kaulah yang salah.”

Ada Kazuya Takasegawa dan Sayuri Takasegawa yang saling mengoleskan minyak matahari dengan mesra.

Mereka bermesraan di bawah payung pantai, tidak peduli dengan mata anak-anak.

(Tapi bagaimana dia bisa memakai baju renang yang begitu berani di usianya?…..)

Lupakan Ayumi.

Untuk ibu mereka, yang mengenakan pakaian renang yang bahkan lebih seksi dari Arisa tahun lalu, Yuzuru tidak tahu harus terkejut atau menghormati pilihannya.

“……Aku tidak ingin mengganggu itu.”

“Yah, benar.”

Untungnya, pantai ini sedang disewa.

Selama Yuzuru dan Ayumi tidak ikut campur, tidak perlu khawatir dunia mereka akan hancur.

Mereka tidak begitu liar untuk mengganggu orang tua mereka, yang sedang menikmati musim semi kedua mereka dengan anak-anak mereka.

Tetap……..

Walau tempat ini disewa hanya untuk mereka, Keluarga Takasegawa bukan hanya orang yang ada.

“Bisa minta tolong untuk mengambil gambar?”

Ayumi dengan santai meminta pemandu lokal, yang berdiri di belakang Yuzuru dan Ayumi, untuk melakukannya.

Pemandu lokal menjawab sambil tersenyum.

“OK!”

Setelah menerima HP dari Ayumi, pemandu memotret Yuzuru dan Ayumi.

“Merci beaucoup.”
(TN : Terima Kasih Banyak)

Ketika Yuzuru mengungkapkan rasa terima kasihnya, pemandu lokal tersenyum lembut.

“Je vous en prie!”

Yuzuru dan Ayumi saling memandang dan tersenyum setelah memastikan bahwa mereka tidak memiliki masalah berkomunikasi dengan pengawal dan pemandu mereka.

“Kita harus meninggalkan mereka sendirian dan pergi snorkeling.”

“Ya, kurasa begitu.”

Yuzuru dan Ayumi sama-sama berlari ke laut.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *