Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 4 Chapter 04 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.04 Ch.04 at Kuma Translator.

“Kenapa Kau tidak kembali ke kamarmu? ….Ini sudah malam.”

Yuzuru tersenyum pada adiknya, Ayumi, yang sedang bersantai di kamarnya.

Ada tiga kamar yang disewa keluarga Takasegawa di hotel.

Satu kamar disediakan untuk Kazuya dan Sayori, dan dua kamar lainnya masing-masing disediakan untuk Yuzuru dan Ayumi.

Namun, Ayumi menetap di kamar Yuzuru sepanjang waktu meskipun dia memiliki kamarnya sendiri.

Aku bosan, tetapi Aku tidak ingin membuang waktu untuk bermain game di ponselku ketika Aku sedang berlibur.

Itu adalah alasan Ayumi.

Yuzuru bisa memahami perasaannya, jadi dia bermain catur, shogi, poker, mahjong, dan permainan lainnya.

Orang tua mereka, Kazuya dan Sayori, sedang bermain di kasino, meninggalkan kedua anak mereka sendirian.

Yuzuru dan Ayumi ingin mengikuti mereka ke kasino, tetapi hukum tidak mengizinkan mereka melakukannya….

“Yah.”

“Ini bukan ‘Yah’…. Aku tidak tahu Apa Kau bisa bangun besok pagi, oke?”

Tidak apa-apa bagimu untuk bermalas-malasan di rumah.

Tapi sayang untuk membuang waktu berharga ketika liburan.

“Dan aku juga mulai mengantuk.”

“Baiklah, mari kita 1 ronde lagi! Ayo mainkan satu game lagi!”

Ayumi sibuk dengan block mahjong di tangannya.

Untuk saat ini, Yuzuru memenangkan permainan. Namun, karena tidak ada uang yang dipertaruhkan kali ini, tidak ada banyak arti penting dalam kemenangan itu.

“Itulah yang Kau katakan sebelumnya …”

Sambil menghela nafas, Yuzuru, yang memiliki kelemahan pada adiknya, mengambil sebuah block dan berkata, “Aku akan ikut denganmu hanya untuk satu permainan lagi…..”

Pada saat yang sama, ponsel Yuzuru berdering.

“Ah…. Maaf Ayumi.”

Ketika Yuzuru melihat layar ponselnya dan mengatakan itu, mulut Ayumi melengkung menjadi cemberut kecil.

“Mu….. Yah, baiklah. Aku tidak ingin mengganggumu. Selamat malam!”

“Ya, selamat malam.”

Ayumi akhirnya meninggalkan ruangan, rupanya dia kira yang menelepon adalah Arisa.

Setelah memastikan bahwa Ayumi telah meninggalkan ruangan, Yuzuru menjawab telepon.

[“Алло!”] (TN: Halo dalam bahasa Rusia)

“Bahasa Jepang, tolong.”

[“Kau sedang dalam suasana hati yang buruk, Yuzurun.”]

Orang di ujung telepon itu bukan Arisa….

Tapi teman masa kecilnya Ayaka Tachibana.

[“Apa aku membangunkanmu secara kebetulan?”]

“Aku baru saja akan tidur. Aku agak berterima kasih kepadamu karena mengeluarkan Ayumi dari kamarku, jadi terima kasih. Bagaimana denganmu….?”

[“Aku baru saja makan malam.”]

Perbedaan waktu antara Yuzuru dan Ayaka tepat delapan jam.

“Aku melihat gambar-gambar itu. Apa yang bisa kukatakan, itu terlihat…. keren.”

Yuzuru berkata, menggambarkan kesannya tentang Danau Baikal yang dikirim oleh Ayaka kepadanya.

Bagaimana dia bisa pergi ke Rusia pada waktu seperti ini, Yuzuru bertanya-tanya dalam hati.

[“Nah, itu dia! Sekarang minus lima derajat!”]

“Itu membuatku iri. Di sini suhunya dua puluh delapan derajat, dan terlalu panas.”

[“Jika Kau iri, bagaimana kalau ikut denganku tahun depan?”]

“Nah…. Gambarnya saja sudah cukup, ya. Itu membuatku tetap tenang.”

Meskipun dia ingin pergi ke sana di musim panas, dia tidak bisa membayangkan ingin pergi ke Rusia ketika cuaca masih dingin.

Liburan musim semi harus di negara tropis.

[“Itu terdengar baik. Meskipun aku merasa agak nyaman saat melihat foto Yuzurun.”]

Foto tropis yang kukirimkan kepadanya untuk sedikit menghangatkannya sepertinya telah membekukan Ayaka secara terbalik.

“Mengapa Kau tidak datang ke negara tropis tahun depan?”

[“Ha ha! Tapi Rusia cukup menyenangkan, kan? …..Aku yakin itu akan lebih menyenangkan di musim panas.”]

Yuzuru dan Ayaka kemudian berbicara sebentar sebelum mengucapkan selamat malam.

“Nah… aku harus menelepon Arisa sebelum aku pergi tidur.”

Yuzuru mengirim SMS ke Arisa, [Bisakah aku meneleponmu sekarang?].

Itu langsung dibaca.

“… itu cepat.”

Dia tidak hanya mengambil ponselnya dan menungguku sepanjang hari, kan?

Yuzuru membuat panggilan telepon ke Arisa, sembari berpikir begitu.

“Halo?”

[“Ya, halo!”]

Dia bisa mendengar suara bahagia Arisa.

Yuzuru mendapat penglihatan tentang dia mengibaskan ekornya di depan teleponnya.

“Bagaimana kabarmu di sana?”

[“Aku baru saja mandi. Bagaimana denganmu, Yuzuru-san?”]

“Aku baru saja akan tidur…. Jadi kupikir aku akan mendengarkan suaramu.”

[“Begitu … Itu benar, mengingat perbedaan waktu seharusnya sudah sekitar waktu itu.”]

Ketika Kau tinggal di Jepang, Kau tidak terlalu memikirkan perbedaan waktu.

Dalam hal itu, agak menarik untuk menerima panggilan telepon dari daerah lain.

[“Aku telah melihat fotomu. Itu terlihat hangat. Aku merasa agak iri……”]

Pada bulan Maret, Jepang menjadi sedikit lebih hangat…. Tapi tetap saja masih dingin.

Dibandingkan dengan itu, di sini hangat.

Tetapi jika ada, “iri” Arisa terdengar lebih seperti komentar tentang perjalanan ke luar negeri itu sendiri daripada suhunya.

Ketika dia masih kecil, dia sepertinya sering bepergian ke luar negeri, tetapi setelah datang ke keluarga Amagi, dia tidak pernah bepergian … Yuzuru telah mempelajari ini dari Arisa.

“Yah, lain kali ketika ada kesempatan, mari kita pergi bersama. Ke Pulau Selatan.”

[“Eh, Apa itu akan baik-baik saja?”]

“Tidak, yah….. Mungkin sulit bagi siswa SMA.”

Jika dia meminta orang tuanya, dia bisa membawa Arisa bersamanya tahun depan…..

Namun, Yuzuru tidak bisa memaksakannya jika orang tuanya secara implisit mengatakan kepadanya bahwa mereka mau melakukan perjalanan hanya dengan keluarga.

“Bagaimanapun, kita akan pergi ke suatu tempat untuk bulan madu kita, kan?”

[“Bu-bulan madu…. I-ini agak…. terlalu cepat….”]

Arisa berkata dengan suara bernada tinggi.

Memang, bulan madu masih jauh.

Meskipun itu adalah masa depan yang pasti akan datang.

“Yah, itu benar. Aku lebih suka pergi ke pantai di musim panas sebelum itu.”

[“Pantai terdengar bagus. Aku ingin pergi dengan Yuzuru-san…. Perjalanan kolam renang seperti tahun lalu juga akan baik-baik saja.”]

Kalau dipikir-pikir, dia dan Arisa pergi ke kolam renang tahun lalu.

Yuzuru ingat.

Pada saat itu, meskipun dia dekat dengannya … itu tidak sedeka sekarang.

….Mungkin sekarang mereka bisa lebih “bersenang-senang”.

[“U-um Yuzuru-san …”]

“Apa yang salah?”

[“Yah, aku…. bukan perenang yang sangat baik.”]

“Ah … Kau menyebutkan itu sebelumnya, kan?”

Aku tidak bisa berenang dua puluh lima meter.

Yuzuru ingat bahwa Arisa pernah mengatakan hal seperti itu padanya.

[“Ya. Maksudku, tidak apa-apa bermain di kolam renang atau semacamnya…. Tapi….”]

“Aku bisa mengajarimu jika Kau mau.”

Yuzuru menjawab, mengetahui apa yang Arisa coba katakan.

[“Apa Kau yakin?”]

“Ya, aku tidak keberatan.”

Untuk memulainya, ayo ajari Arisa cara berenang….

Dan itulah yang terlintas dalam pikirannya musim panas lalu.

Jadi, tidak ada masalah bagi Yuzuru.

Tentu saja….

(Y-yah….menyentuh tubuhnya untuk mengajarinya berenang tidak bisa dihindari….)

Dia tidak memikirkan hal jahat seperti itu sama sekali, bahkan tidak sedikit pun.

[“T-terima kasih banyak…. U, um….”]

“….ada apa?”

[“Tolong bersikap lembut padaku.”]

Itu adalah cara yang sangat menggoda untuk mengatakannya.

Yuzuru merasa tubuhnya menjadi sedikit panas.

Kemudian ada sedikit keheningan.

“….yah, sebelum itu, ada pemandangan bunga sakura, kan?”

[“I-itu benar.”]

Keduanya menutup telepon dengan tipu muslihat.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *