Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 4 Chapter 11 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.04 Ch.11 at Kuma Translator.

Karena akan merepotkan keluarga Ryozenji jika menetap terlalu lama, Yuzuru dan Arisa memutuskan untuk segera pergi.

Hijiri menggaruk kepalanya saat dia berjalan menuruni tangga batu.

“Yah, aku minta maaf tentang itu … kupikir kakekku sedang pergi.”

Dia benar-benar ingin mengajak Yuzuru dan Arisa berkeliling rumah, mentraktir mereka minum teh, dan mengantar mereka dalam perjalanan pulang.

Namun kemunculan Ryozenji Kiyoshi sama sekali tidak terduga.

“Kurasa dia terlalu bersemangat karena seorang gadis muda yang datang…. Maaf, Arisa-san.”

Hijiri berkata dan meminta maaf kepada Arisa.

Sementara itu, Arisa tertawa pelan.

“Tidak, tidak apa-apa….. Apa yang bisa kukatakan? Beberapa hal memang diluar kendali.”

Arisa tidak tahu maksud dari percakapan terakhir antara Yuzuru dan Kiyoshi.

Namun, jelas ada semacam tujuan tak terucapkan yang dimasukkan ke dalamnya.

“Yah, Dan Arisa. Kau tidak perlu memandang rendah dirimu sendiri … kupikir jawaban Arisa cukup lumayan. mengingat itu adalah hal mendadak, yang kau lakukan itu lebih dari skor sempurna. ”

Yuzuru menyemangati Arisa dengan berkata demikian.

Di sisi lain, Arisa memiringkan kepalanya dengan cemas, “Begitukah?.

“Ha~h…. Aku tidak ingin terlibat dalam salah satu pertarungan konyol itu…. Terutama jika itu menyangkut teman-temanku.”

Hijiri berkata dan menganggukkan kepalanya pada dirinya sendiri.

Yuzuru memberikan senyum kecil sebagai tanggapan.

“Aku setuju denganmu. kuharap Kau dan Aku bisa menjadi teman ‘normal’.”

Tetapi pada titik ini, tidak jelas apakah Hijiri akan menjadi penerus keluarga atau tidak.

Itulah sebabnya Kiyoshi menggunakan istilah “cucu”.

Lebih mudah bagi Yuzuru untuk berurusan dengan paman atau sepupu Hijiri.

…dia tidak perlu khawatir tentang apa pun, tak peduli baik atau buruk.

Dan sementara itu terjadi, mereka menuruni bukit.

“Sampai di sini sudah cukup.”

“Terima kasih banyak untuk hari ini.”

“Baiklah, sampai jumpa.”

Mereka berdua berpisah dengan Hijiri.

Matahari sudah terbenam, dan langit diwarnai dengan warna senja.

“….Um, Yuzuru-san.”

“Ada apa?”

“Kau bilang jawabanku benar…. Sebenarnya bagian mana yang benar?”

Yaah.

Artinya ada jawaban yang salah juga.

Itu wajar bagi Arisa untuk mengetahuinya..

“Hmm, yah…. Sebenarnya, ‘aku akan datang menyapamu lain kali’ adalah sebuah kata dengan maksud untuk mengukur karakter Arisa. Aku cukup yakin tidak ada jawaban yang benar-benar salah atau semacamnya… Apa Kau memperhatikan bahwa lelaki tua di Ryozenji itu terlalu rendah diri?”

“Ya ….Apa yang harus kukatakan, aku sedikit bingung.”

Tidak setiap hari di Jepang modern Kau bisa menemukan pria yang lebih tua bersikap rendah diri kepadamu.

Normal untuk Arisa merasa bingung.

“Jawaban yang benar adalah…. Kau tidak mengatakan bahwa Kau akan pergi untuk menyapanya.”

“Apa itu karena … Takasegawa lebih tinggi dari Ryozenji?”

“….. Ini sedikit berbeda. Lelaki tua itu ingin sejajar dengan Takasegawa sebanyak mungkin.”

Adapun Ryozenji Kiyoshi, dia akan lebih bahagia jika Arisa berkata dengan ringan, ‘Aku akan pergi dan menyapanya sendiri’.

Namun, untuk Yuzuru, untuk Takasegawa, dan untuk posisi Arisa di masa depan, tidak seperti itu.

“Fakta bahwa Kau tidak mengatakan sesuatu yang menunjukkan bahwa Kau akan menjadi orang yang pergi dan menyapa, yah, itu menunjukkan kepada mereka bahwa Kau mengakui bahwa Takasegawa lebih baik daripada Ryozenji. Itu saja sudah cukup.”

Kerendahan hati adalah kebajikan.

Namun terkadang kerendahan hati yang berlebihan bisa membuatmu diremehkan.

“Ini mungkin terdengar kasar bagi Ryozenji, tapi…. Kerendahan hati Takasegawa tidaklah murah.”

Sebagai contoh,

Kau tidak boleh diremehkan oleh putra seorang anggota dewan lokal.

“….Haruskah aku bersikap seperti boss atau semacamnya?”

“Hmm….. Jika terlalu jelas, itu tidak terlalu bagus. Nah, dalam kasusmu, kupikir sikap tadi sudah cukup. ”

Pergi untuk menyambutnya bukanlah pilihan.

Tapi menunggu dia datang untuk menyapa juga kurang baik.

Jadi, ‘Saya akan mengunjungi kediaman Takasegawa-san untuk menyambut Takasegawa-san. Saya harap kita bisa bertemu lagi saat itu’ sudah menjadi jawaban yang bagus.

Tidak ada yang aneh tentang Arisa pergi ke Takasegawa untuk memberi salam.

“M-mm…. Ini sulit.”

Arisa bergumam cemas dan tidak yakin.

Jika percakapan seperti itu diperlukan setiap kali dia bertemu orang terhormat di masa depan, dia akan kehilangan kepercayaan dirinya.

Tidak seperti ujian sekolah, tidak ada jawaban pasti, dan dilakukan tanpa pemberitahuan.

“Biarkan aku memberitahumu sesuatu, Arisa…. Tidak banyak orang yang membuat masalah seperti itu.”

“…. Apakah begitu?”

“Itu karena beberapa orang tidak suka kerumitan dan kesulitan semacam itu.”

“Oh…. Tentu saja seperti itu… kan?”

“Ya Kau benar. Lelaki tua itu sejak awal adalah tipe yang paling merepotkan.”

Jika ada beberapa lelaki tua seperti itu, itu pasti akan membuatku depresi.

Pertama-tama, percakapan semacam itu didasarkan pada asumsi bahwa pihak lain akan dapat membaca niatmu.

Ini akan menjadi bencana total jika pihak lain dibiarkan tidak tahu apa maksudnya.

“Aku disini bersamamu. Yang harus Kau lakukan adalah berdiri tegak dan Kau akan baik-baik saja. ”

Yuzuru berkata, meremas tangan Arisa untuk meyakinkannya.

Pipi Arisa sedikit memerah dan dia mengangguk kecil.

“Yuzuru-san…..”

Arisa juga meremas tangannya.

Kemudian dia dengan lembut menutup jarak dan memeluk lengan Yuzuru, mendekatkan tubuh mereka.

Sengaja atau tidak sengaja….

Payudara lembut Arisa ditekan ke lengan Yuzuru.

Darah Yuzuru mengalir sedikit lebih cepat.

“…. Aku mencintaimu.”

Arisa bergumam pelan.

Kemudian dia menatap Yuzuru dan tersenyum kecil.

“Aku juga mencintaimu.”

Ketika Yuzuru menjawab dengan bergumam, bibir Arisa sedikit cemberut karena frustrasi.

“Tidak bisakah Kau mengatakannya sedikit lebih keras?”

“T-tidak…. cinta bukan tentang volume, kan?”

Yuzuru menjawab, tampak malu.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *