Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 4 Chapter 13 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.04 Ch.13 at Kuma Translator.

Hari pertama Golden Week.

Hari dimana Yuzuru mengunjungi keluarga Amagi.

“Sudah lama. Amagi-san.”

Yuzuru membungkuk ringan pada Amagi Naoki, yang menyambutnya di depan pintu.

Alasan mengapa Yuzuru mengunjungi keluarga Amagi adalah untuk menjemput Arisa dan menyapa Naoki.

Bahkan jika Arisa adalah tunangannya, sangat normal untuk meminta izin kepada Naoki untuk menjemput putrinya yang berharga, Arisa.

“Ah, lama tidak bertemu. Yuzuru-kun.”

Naoki berkata dengan suara acuh tak acuh tapi terdengar formal.

Di sebelahnya berdiri Arisa, yang memberi Yuzuru hormatan kecil.

“Karena Kau sudah di sini … Silakan masuk.”

“Yah, aku akan menerima kata-katamu untuk itu. Maaf mengganggu.”

Yuzuru melepas sepatunya dan masuk ke dalam rumah.

Ini adalah pertama kalinya dia ke rumah Arisa sejak Arisa terkena demam.

“Yuzuru-san…. lewat sini.”

“Terima kasih.”

Arisa membawanya ke ruang tamu.

Yuzuru duduk di sofa.

“Ah…. iya. Ini, tolong ambil ini. Ini dari ayahku.”

Sebenarnya, Yuzuru memberi Naoki manisan yang dia beli dengan uang yang ditransfer dari ayahnya.

Naoki menerimanya dengan ekspresi kosong, sama seperti biasanya.

“Terima kasih, Yuzuru-kun.”

Dia berkata dengan suara dingin.

Pada saat yang sama, ibu angkat Arisa, Amagi Emi, datang ke ruang tamu.

Dia memiliki nampan dengan teh diatasnya untuk mereka bertiga.

“… Sudah lama.”

“… Ya, sudah lama. Arisa-san selalu membantuku.”

Emi membuat komentar ramah, lalu meletakkan teh di atas meja.

“Terima kasih banyak.”

“Tidak, tidak… Kalau begitu, tolong nikmati waktumu.”

Kemudian dia membungkuk ringan dan meninggalkan ruangan.

Setelah Yuzuru melihatnya pergi, dia menyesap tehnya.

Ternyata teh ini dibuat dari daun teh yang cukup berkualitas.

Pertama, dia mengobrol ringan dengan Arisa….

Kemudian Yuzuru mulai masuk dalam bisnis.

“Naoki-san. Terima kasih telah mengizinkanku untuk secara resmi bertunangan dengan Arisa-san.”

Kemudian Yuzuru menundukkan kepalanya pada Naoki.

Alasan dia ada di sini hari ini juga untuk meminta restu Naoki setelah mereka meresmikan pertunangan mereka.

Namun…. Jika Naoki tidak memberinya izin, dia akan membawa Arisa pergi dengan paksa, jadi ini hanya sebagai formalitas.

”….Jika Arisa ingin menikahi Yuzuru-kun, maka aku tidak punya alasan untuk menentangnya. Tolong jaga Arisa….”

Naoki menjawab dengan nada suaranya yang biasa.

Tapi tatapan Yuzuru melihatnya mulutnya sedikit mengendur walau hanya sekilas.

Dan kemudian terdengar suara ketukan yang kuat.

Klik! Pintu terbuka dengan cepat.

Orang yang muncul adalah seorang gadis yang tampak berusia sekitar dua belas atau tiga belas tahun.

Gadis itu tersenyum ramah dan kemudian membungkuk dengan sopan.

“Senang bertemu dengan Anda, Saya Amagi Mei…. Saya selalu dibantu oleh Takasegawa-senpai – Ayumi-san.”

Amagi Mei.

Dia adalah sepupu Arisa dan siswa SMP tahun pertama.

Dia juga adik kelas dari adik Yuzuru, Takasegawa Ayumi.

“Apa Kau Mei-san? ….Tidak, terima kasih karena selalu menjaga adikku.”

Ketika Yuzuru mengulurkan tangan padanya, dia tersenyum dan meraih tangannya.

“…. Bagaimana kabar Ayumi di sekolah?”

Karena ini adalah kesempatan yang baik, Yuzuru memutuskan untuk bertanya langsung bagaimana keadaan Ayumi di sekolah.

Mungkin Mei sudah menduga pertanyaan ini, yang terlihat dari Mei yang menjawab tanpa terlihat memikirkannya.

“Tidak hanya Aku, tetapi semua orang menghormatinya. Dia benar-benar senpai yang bisa diandalkan.”

“Hee~…. senang mendengarnya. Kupikir dia suka mengganggu adik kelasnya dan bermain seperti “Ratu”.”

Ketika Yuzuru mengatakan ini dengan nada sedikit memancing, ekspresi Mei berkedut sejenak.

Kemudian, setelah sedikit berpikir, Mei menjawab.

“…..Tidak, Tidak sama sekali.”

Sepertinya prediksi Yuzuru tidak terlalu jauh.

Mempertimbangkan karakter Ayumi dan posisi Mei, tidak dapat dihindari bahwa Mei akan menjadi bawahannya.

“Yah … beri tahu aku jika itu sudah melewati batas.”

Yuzuru tidak akan menggertaknya.

Yuzuru ingin percaya pada adiknya.

Namun, Yuzuru masih menyatakan keprihatinannya kepada adik perempuan tunangannya, tapi…

“Jangan khawatir…. aku ingin seperti Takasegawa-senpai, kurasa. Ini adalah tujuanku.”

Mei tersenyum padanya.

Rupanya, dia bertujuan untuk menjadi “Ratu” berikutnya setelah Ayumi lulus.

Terlepas dari penampilan dan senyum ramahnya, dia ternyata memiliki kepribadian yang kuat.

Dia dan Arisa benar-benar berbeda satu sama lain…

Tapi mereka memanglah sepupu, karena mereka memiliki kesamaan di celah besar antara bagian luar dan bagian dalam kepribadiannya.

“….Yuzuru-san, Kau sangat mirip dengan Takasegawa-senpai, kan?”

“Hmm…. Bagian mana?”

Ketika Yuzuru menanyakan itu padanya, Mei mengeluarkan ekspresi seolah mengatakan, “Oh tidak!” di wajahnya.

Rupanya, itu adalah kecorobohan Mei.

Dengan kata lain, mereka serupa dalam cara yang “buruk”.

“… Kupikir warna matamu dan semacamnya sangat mirip.”

Mei membuat jawaban yang masuk akal untuk menipu Yuzuru.

Yuzuru menyipitkan mata birunya yang diwarisi dari ayahnya.

Yuzuru berpikir dia bisa mengajukan pertanyaan yang sedikit lebih mendalam seperti.. ‘bagaimana dengan aspek lain selain penampilan?’, tapi…

Baju Yuzuru ditarik dengan pelan.

“Yuzuru-san…. Tolong jangan mengganggu Mei-chan.”

Kata Arisa, menyela Yuzuru.

Pada pandangan pertama, itu tampak seperti uluran tangan untuk Mei … tetapi pada saat yang sama, itu juga tampak seolah-olah Arisa cemburu pada tunangannya yang berbicara dengan sepupunya dan merajuk.

“Ya, aku minta maaf.”

“….Tolong katakan itu pada Mei-chan, bukannya aku.”

Atas desakan tunangannya, Yuzuru menoleh lagi ke calon adik iparnya yang memiliki ekspresi lega di wajahnya.

“Maaf soal itu…. aku akan memberitahu Ayumi bahwa Kau mengaguminya.”

“….Terima kasih banyak.”

Mei menundukkan kepalanya ke Yuzuru.

Sekarang, tinggal terlalu lama akan terlihat tidak sopan.

Jadi, Yuzuru berdiri dan berterima kasih pada Naoki.

Kemudian dia mengambil tas jinjing Arisa (sleepover set) dan menuju pintu.

“Ah….”

Dan di sana dia bertemu dengan seorang pemuda.

Begitu dia melihat Yuzuru, dia mengangkat suara kecil, dan kemudian ekspresinya berubah sedikit canggung.

Saat itu sedang liburan Golden Week, dan dia baru saja kembali ke rumah.

“Sudah lama sejak aku melihatmu. Haruto-san.”

“A-ah… Yuzuru-kun. Ya, sudah lama.”

Yuzuru dengan sopan menyapa Haruto, yang ditanggapi Haruto dengan jawaban kasar.

Dan setelah melihat Arisa dan tasnya dipegang oleh Yuzuru, dia memiliki ekspresi yang tak terlukiskan di wajahnya…

“Kalau begitu, aku akan pergi.”

“Hei, Haruto.”

Haruto menghilang ke bagian belakang rumah tanpa mendengarkan panggilan Naoki.

Naoki mengerutkan keningnya, bertanya-tanya apa yang terjadi.

Mei, di sisi lain, menghela nafas kecil.

Kemudian dia menoleh ke Yuzuru dan Arisa dan berkata.

“Dia sedikit patah hati. Tolong maafkan dia.”

Yuzuru dan Arisa saling memandang satu sama lain….

Mereka tidak bisa mengatakan apa-apa, jadi mereka hanya bisa mengangkat bahu.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *