Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 10 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 10 at Kuma Translator.

Chapter 10: Meskipun aku seorang penyendiri, dia mengira aku selingkuh … (1/2)

 

Hari ini, aku keluar rumah bersama Yuuka, seperti biasa.

Pertama, aku melihat ke kiri dan kanan untuk memeriksa lingkungan ku. Setelah aku yakin tidak ada orang di sekitar, aku perlahan mulai berjalan.

 

“Hari ini aku pergi ke sekolah dengan Yuu-kun lagi ~ ♪”

“Apakah itu semacam salam pagi setiap hari?”

“Karena itu ungkapan yang selalu ingin kuucapkan! Sepasang suami istri yang pergi ke sekolah bersama itu mengasyikkan! ”

“Aku belum pernah mendengar seseorang mengatakan itu… Kalimat aneh macam apa itu? Juga, kita belum menikah. ”

 

Kami melanjutkan percakapan konyol kami saat kami menuju sekolah.

 

Setiap kali kita berada di daerah yang sepi dan sepi, Yuuka berperilaku seperti saat dia di rumah, selalu bersemangat dan bersemangat.

 

Saat ini, rambutnya diikat menjadi ekor kuda dan dia memakai kacamatanya, seperti di sekolah.

Ekspresinya cerah dan ceria, ekspresi yang didedikasikan hanya untukku.

 

Tapi, saat kami semakin dekat dengan sekolah, kami memastikan untuk perlahan-lahan berpisah satu sama lain.

Kemudian, kami memasuki ruang kelas pada waktu yang sedikit berbeda.

 

… Semakin banyak kita melakukan ini, semakin aku merasa tidak bermoral. Ini seperti kita melakukan sesuatu yang memalukan. Tapi apa pun.

 

 

Setiap hari, Yuuka dan aku menjalani kehidupan sekolah kami tanpa menunjukkan tanda-tanda keintiman satu sama lain.

 

『Yuu-kun, lihat ke sini!』

 

Tapi terkadang, Yuuka mengirimiku pesan Line, memikatku ke dalam jebakan.

Dengan tekad dan tekad yang kuat, aku mengabaikan pesannya.

 

『Ayo, lihat di sini. Mouu. 』

 

Aku mohon padamu, tolong hentikan…

 

Semua orang akan curiga jika aku melihatnya.

Dan kemudian aku harus membuat kebohongan yang masuk akal…

 

“Kenapa wajahmu begitu serius, hmm?”

 

aku terkejut karena Masa telah meninggalkan kursinya lebih awal.

Seseorang tiba-tiba bersandar di bahuku.

 

“… Nihara-san.”

“Hai, Sakata!”

 

Dia tersenyum lebar dan, tanpa ragu-ragu, mendekatkan wajahnya ke wajahku.

aku segera berbalik dengan panik.

 

“kau dekat, terlalu dekat!”

“Bukankah itu baik-baik saja? Jika kau tidak bergerak, maka tidak akan terjadi apa-apa… Tentu saja, jika kamu benar-benar bergerak, maka kita mungkin tidak sengaja berciuman, tahu? ”

“Sudah kubilang, itu tidak apa-apa.”

“Fuhaha! Kalau begitu kita baik-baik saja seperti ini, kan? ”

 

Dia benar-benar menikmati nya, melihat ku bingung.

Haaah… Inilah kenapa sangat sulit untuk menghadapinya.

Nihara Momono.

Dia salah satu dari sedikit gadis… Maksudku, satu-satunya gadis di kelas yang berbicara kepadaku dengan begitu ramah.

Penampilannya memiliki beberapa pesona unik.

Dia memiliki rambut panjang berwarna coklat, dan kau dapat melihat dahinya menyembul dari bawah.

Matanya sangat cerah dan besar, mungkin karena riasan yang dia pakai.

Blazernya, yang tidak dikancingkan sedikit lebih banyak dari biasanya, didorong ke atas dari dalam, mungkin karena area dadanya agak terlalu ketat.

Dia tipe gadis yang berpakaian seperti gyaru.

Gyarus adalah orang ekstrover yang pada dasarnya mendekati siapa saja.

Tetapi, jika kau salah memahami niat mereka dan melakukan sesuatu yang aneh atau tidak diinginkan, mereka akan langsung memusuhi mu, yang dapat menyebabkan situasi yang sangat buruk.

Singkatnya, itulah betapa berbahayanya gyarus … Yah, itu hanya kesan ku tentang mereka.

Aku sudah mencoba untuk memperlakukan Nihara-san dengan hati-hati, tapi untuk beberapa alasan, dia terus berbicara denganku…

“Ngomong-ngomong, bukankah akhir-akhir ini kau sering melihat-lihat sekeliling kelas? Biasanya kau hanya menatap ke luar jendela, atau sesuatu seperti itu. ”

“Kenapa kau tahu seperti apa penampilanku-… sebenarnya, tidak apa-apa.”

“Apa yang sedang terjadi? kau menemukan seseorang yang kau suka? Mengapa kau tidak mencoba berkonsultasi dengan onee-san di sini? ”

“Apa maksudmu ‘onee-san’? Kita seumuran, bukan? ”

“Mmm, aku seorang onee-san di dalam. Di sini, Sakata. kau bisa menyelam ke dalam payudara onee-san! ”

Dia merentangkan tangannya lebar-lebar, dan payudaranya yang sudah besar dan mencolok bahkan lebih menonjol. 

Nah, karena aku seorang pria …

Aku mengintip sekilas, lalu aku segera mengalihkan pandangan.

Seseorang harus memuji ku karena bisa menahan diri.

“Mouu … kau benar-benar orang yang tangguh , ya?”

“Eh ?! T-tunggu! ”

aku bisa merasakan 2 gumpalan melenting di lengan kanan ku.

Ahhh… sangat lembut… Apakah aku di surga?

…Tunggu sebentar! Bukankah ini buruk ?!

Aku buru-buru mencoba melepaskannya, tapi dia memelukku erat-erat dan tidak melepaskanku.

Setiap kali aku menggerakkan lengan ku, aku bisa merasakan sensasi lembut dan goyang, dan aku perlahan bisa merasakan kewarasan ku semakin menjauh.

Nihara-san tertawa saat dia melihatku terlihat bingung dan panik.

“Yay, ini kemenanganku! Kau harus menerima pelukanku dengan tenang dan menikmatinya! ”

“kau tahu… ini sudah lama ada di pikiranku tapi, kenapa kau selalu terlibat denganku?”

Nihara-san tenggelam dalam pikirannya, saat dia masih memeluk lenganku.

Lalu, dia tersenyum lebar.

“Karena aku ingin melihat Sakata yang cerah dan ceria sekali lagi.”

“Wow…”

Komentarnya membuatku merasa sangat jijik.

Hanya ada 2 orang di sini yang bersekolah di sekolah menengah yang sama denganku.

Yang pertama adalah Kurai Masaharu, atau Masa.

Dan yang lainnya adalah… Nihara Momono.

Semua orang di sekolah menengah mengenal ku sebagai orang yang tidak menonjol sama sekali.

Tapi Nihara-san… dia tahu ‘aku’ sebelum SMA.

Dia tahu aku adalah orang yang ekstrover, orang yang pada dasarnya adalah pusat kelas.

Dia juga tahu tentang pengakuan ku, dan bagaimana aku benar-benar ditolak, dan bagaimana aku mengasingkan diri di rumah… akhirnya menjadi nolep.

“Kenapa kau tidak banyak bicara, seperti dulu? Kenapa kau bertingkah seperti penyendiri sekarang? Apa kau punya chuunibyou atau semacamnya?”

Aku tidak tahu apa yang lucu, tapi Nihara-san mulai tertawa terbahak-bahak.

aku mengambil kesempatan untuk segera melepaskan Nihara-san dan bangkit dari tempat duduk ku.

“Haaah… Gyarus ekstrovert sepertimu sepertinya selalu suka tersinggung, dan beberapa orang mungkin salah mengerti maksudmu, jadi kamu harus berhenti melakukan itu.”

“Ehh? Aku bukan gyaru yang ekstrover, tahu? ”

“Lalu, kamu apa?”

“Orang desa yang tertutup dan suram.”

Apa yang kamu bicarakan?

Faktanya, mengapa orang udik negara? Ini bukan udik desa adalah kebalikan dari gyaru.

“Sebenarnya, aku akan memberitahumu bahwa aku tidak mudah tersinggung dengan siapa pun, kau tahu? Aku bukan gadis yang murahan. ”

Mengatakan itu, Nihara-san menutupi dadanya dengan lengannya dan menggembungkan pipinya.

Lalu dia mendekatkan bibirnya ke telingaku.

“… Aku hanya seperti itu dengan Sakata…”

“Hah ?! Bagaimana apanya..?”

“Pfft, hahaha! Sakata, kamu sangat lucu! ”

Nihara-san mulai tertawa terbahak-bahak lagi.

Ah…

aku benar-benar tidak bisa menangani gyarus. Aku bisa merasakan bekas luka masa laluku terbuka kembali…

Aku benar-benar ingin menghidupkan ponselku dan menelan dosis harian Yuuna-chan secepat mungkin…

Saat aku memikirkan itu…

Dari tempat duduk yang jauh, aku bisa merasakan tatapan dingin yang mematikan menembus diriku.

Dan di sana, aku melihat dewa kematian menatap tepat ke arah ku.

Dia bukan Watanae Yuuka yang tanpa ekspresi dan kaku seperti biasanya.

Saat ini, dia terlihat seperti sedang dalam suasana hati yang sangat, sangat buruk.

Aku dengan gugup mengambil ponselku dan membuka Line.

『Oh? Yuu-kun, bukankah kamu cukup dekat dengan Nihara-san? 』

『Umm … Aku merasa kau terlalu dekat dengan Nihara-san. Bisakah kau menjauh? 』

『kau melihat payudaranya, bukan?』

『Payudaranya menyentuhmu, kan?』

『Jadi, ini semua tentang payudara, ya?』

『kau seharusnya menikah dengan payudara.』

『Baka.』

Pesan-pesan itu berangsur-angsur menjadi semakin dingin, seperti bagaimana dia sekarang. Jelas, aku akan menggigil di punggung ku .

Apa yang harus ku lakukan … Karena gyaru itu, akumengalami krisis pertama dengan istri ku begitu cepat …

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *