Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 11 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 11 at Kuma Translator.

Chapter 11: Meskipun aku seorang penyendiri, dia mengira aku selingkuh … (2/2)

 

aku dalam perjalanan pulang dari sekolah.

aku melintasi perempatan dan langsung berbelok ke kanan.

Kemudian, aku berhenti berjalan dan menatap langit biru cerah.

Seperti biasa, tidak ada orang yang bepergian di jalan ini.

 

“Yuu-kun.”

 

Sementara aku menatap langit dengan hampa, Yuuka tiba beberapa saat kemudian.

 

Pipinya sedikit mengembang, dan dia mengepalkan tinjunya dengan erat.

Dia benar-benar marah…

 

“Pertama-tama, bisakah kau mengizinkan ku menjelaskan situasinya?”

“ya, mari kita dengarkan.”

 

“Nihara-san mengenalku sejak aku masih SMP, itulah mengapa dia terlibat denganku tanpa alasan sama sekali. Dia hanya suka mengolok-olok ku… Sebenarnya, aku hampir yakin dia menganggap kutidak lebih dari mainan. ”

 

“… Yah, kurasa kau tidak melakukan apa-apa, karena Nihara-san adalah orang yang mendekatimu. Itu tidak bisa membantu, aku pikir. Lagipula, aku tidak pernah melarangmu berbicara dengan gadis lain. ”

 

Pipi Yuuka mengembang.

Daripada marah, aku merasa dia hanya merajuk.

 

“Tapi… Nihara-san masih tidak adil…”

“Tidak adil? Maksud kamu apa?”

“Uuu… Ngomong-ngomong! Dia tidak adil! ”

Yuuka semakin menggembungkan pipinya, dan dia meletakkan tangannya di dadanya yang berukuran besar.

 

Ah… sekarang aku memikirkannya, semua pesan Line-nya adalah tentang payudara.

“… Bahkan model Yuuna punya mereka yang cukup besar, huh. Dalam permainan tersebut, dia dikatakan memiliki F-cup. Dia seorang anak sekolah menengah dan tingginya hanya 147cm, tapi meskipun begitu, dadanya adalah senjata pemusnah massal. Dia adalah kombinasi sempurna antara imut dan seksi. Ketidakseimbangan antara ekspresi polosnya yang seperti anak kecil dan kedewasaannya, tubuh dewasanya sangat menarik… ”

“Yuu-kun, apa kamu bodoh?”

 

… Ya, aku minta maaf.

Aku benar-benar tidak pengertian barusan…

 

Aku hanya diam untuk sementara waktu, menunggu Yuuka mengatakan sesuatu.

 

“… Eii!”

 

Boing.

aku tiba-tiba merasakan sensasi lembut di lengan ku.

 

Yup, sepertinya Yuuka memeluk erat lenganku.

 

Rambut Yuuka diikat menjadi ekor kuda, dan aku bisa mencium aroma jeruk dari dia.

Aku bisa merasakan kehangatan Yuuka dari lengannya.

 

Yuuka menatapku dengan mata terangkat dan bergumam:

“Mereka tidak sebesar itu, bukan…”

“Umm… apa maksudmu?”

“Mereka tidak sebesar dada Nihara-san atau dada Yuuna-chan, tapi milikku seharusnya cukup besar, tahu?”

Yuuka menekan tubuhnya ke lenganku dengan erat.

Sensasi lembut di lenganku melelehkan tidak hanya lenganku, tapi juga kepalaku.

Detak jantung aku meningkat tajam, dan aku tidak bisa bernapas dengan benar lagi.

Aku tidak bisa berkata-kata karena detak jantungku yang berdebar kencang, tapi Yuuka sepertinya salah paham saat dia mengerutkan bibirnya.

“Aku tahu, kau suka yang lebih besar, bukan? Pengisi suara lain pernah memberitahuku bahwa semakin besar dadanya, semakin banyak pria yang akan menyukainya … “

“Apakah industri pengisi suara diisi dengan orang-orang yang suka mengatakan hal-hal tidak berguna seperti itu ?! Bukankah itu preferensinya sendiri ?! ”

“Tapi, Yuu-kun… kau suka Yuuna-chan kan?”

“Aku sendiri suka Yuuna-chan! Bukan payudaranya! “

Meskipun aku mati-matian mencoba menyangkal logikanya, Yuuka sepertinya tidak yakin dengan argumenku.

“Muu… Sebaiknya kau ingat ini, Yuu-kun.”

Yuuka berhenti menempel di lenganku dan menjulurkan lidahnya ke arahku.

“Aku pasti akan segera membesar!”

Haah… kenapa dia mencoba bersaing memperebutkan ukuran dada?

Untuk saat ini, dia sepertinya sudah pulih dari suasana hatinya yang buruk lebih awal, jadi kurasa tidak apa-apa.

Tapi… aku harus benar-benar ingat…

Bahkan jika kita berbicara tentang anime atau hal-hal seperti itu, aku seharusnya tidak pernah membicarakan payudara ketika berbicara dengan Yuuka, karena itu akan menjadi ide yang sangat buruk.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *