Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 14 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 14 at Kuma Translator.

Bagaimana Cara Tidur Dengan Tunangan Tetapi Tidak Horny

 

Sejak pertama kali kami bertemu, Aku tahu bahwa hobby kami cukup cocok.

Kapanpun kami punya waktu luang, Yuuka dan aku akan sering menghabiskan waktu untuk menonton anime bersama.

 

“Ah. Lihat lihat! Bukankah pahlawan wanita ini lucu? ”

“Benarkah? Tapi aku lebih suka karakter senpai ini. ”

“Eh ?! Teman masa kecil itu lebih manis dan lebih berani! Menurutku dia tipe gadis yang disukai protagonis untuk dinikahi! ”

“Tidak. Dia adalah teman masa kecil berambut biru. Mereka kehilangan benderanya. ”

“Mou! Jangan katakan sesuatu yang terlalu meta! ”

 

【TLN: Tidak begitu yakin apa arti meta, ternyata itu berarti “mengacu pada dirinya sendiri atau konvensi genre-nya”. Pada dasarnya, dia berbicara tentang klise di anime dan manga.】

 

Kami duduk bersebelahan di sofa, menonton anime dan mengobrol.

 

Ketika Yuuka sedang asyik dengan anime, dia menjadi sangat bersemangat.

Dia menangis selama adegan sedih, dan dia berteriak dan mengayunkan lengan dan kakinya selama adegan yang intens.

 

Dia mengekspresikan emosinya dengan sangat baik.

Aku pikir itulah yang membuatnya menjadi aktris suara yang hebat.

 

“Uwaa, itu berakhir di ujung tebing! Aku jadi penasaran sekarang, mou! ”

 

Dia menghela nafas dan sebelum aku menyadarinya, dia meringkuk di sofa, memegangi lututnya.

 

Di sekolah, Yuuka memakai kacamata dan kuncir kuda, tapi di rumah, kesannya sangat berbeda.

Rambut hitamnya, yang dia lepas setelah mandi, telah mencapai sampai ke bawah bahunya, dan ujung rambutnya mengembang.

Matanya terlihat tajam dan sipit saat dia memakai kacamata, tapi saat dia melepasnya, terlihat agak terkulai.

Kaki ramping yang terlihat dari gaun tidurnya berwarna putih dan indah.

 

“Itu sangat menghibur, kan Yuu-kun?”

 

Yuuka tersenyum padaku saat kakinya menggeliat.

 

Tanpa diduga, saat dia duduk seperti itu, dia terlihat sangat tidak berdaya.

Saat aku hampir melihat sekilas ke dalam roknya… Aku segera mengalihkan pandanganku.

 

Pada saat itu…

 

Aku bisa melihat kilatan cahaya melalui celah di tirai.

Beberapa saat kemudian, suara petir bergema di seluruh rumah.

Dan kemudian … semua lampu di rumah saya padam sekaligus.

 

“Maaf… Yuu-kun.”

“Tidak apa-apa…”

 

Apa yang terjadi setelahnya adalah kekacauan besar.

 

Yuuka tampak seolah-olah dia akan menangis karena petir dan kegelapan saat dia memelukku.

Tubuhnya sangat lembut, dan aku buru-buru mencoba mendorongnya.

Tapi Yuuka, yang sudah dalam keadaan ketakutan dan panik, tidak mau melepaskanku sama sekali.

 

Dan akhirnya… kita masuk ke dalam situasi ini.

Aku membawa kasur Yuuka ke kamarku dan meletakkannya jauh dari kasurku.

 

“Oke, Yuuka, kau bisa tidur di kasur itu-“

“Tidak!”

 

Yuuka buru-buru meletakkan kasurnya bersama kasurku.

Kedua futon itu berjejer berdampingan tanpa ada celah.

 

“Tidak tidak. Ini pasti akan buruk, bukan? ”

“Tapi aku takut…”

“Tidak, itu mungkin masalahnya, tapi tetap saja … ini jelas tidak baik, kau tahu?”

 

Saat aku melihat Yuuka menangis karena dia takut pada petir, yah… Aku bisa mengerti perasaannya.

Aku kira kita bertunangan, dan tidur bersama adalah … yah, aku rasa itu tidak terpikirkan.

 

Naluri ku mengatakan bahwa ini adalah ide yang buruk.

Meskipun sekarang aku tinggal dengan Yuuka, aku masih tidak nyaman dengan gagasan jatuh cinta dengan seorang gadis 3D.

 

Meskipun dia adalah pengisi suaranya… Yuuna dan Yuuka masih 2 orang yang berbeda.

Aku masih takut menyakiti orang lain atau disakiti karena memiliki ekspektasi yang aneh.

 

…Tapi

Tidur bersama dengan cara yang tidak berdaya adalah masalah yang berbeda.

Ini bukan masalah takut atau tidak. Ini tingkat rangsangan yang sama sekali berbeda.

“Yuu-kun… aku mohon padamu…”

Yuuka sepertinya tidak menyadari kesedihanku saat dia meneteskan air mata, meraih ujung kemejaku.

“Aku takut … Tolong tidur di sampingku …”

Ada kilatan petir di luar jendela dan gemuruh petir.

Yuuka menjerit kecil dan merangkak ke bawah selimut.

Kemudian, dia tiba-tiba menjulurkan kepalanya dan mengintip ke arahku melalui selimut.

“Aku mengerti… aku akan tidur bersamamu…”

“…Terima kasih…”

Aku masuk ke bawah selimut dan dengan cepat menoleh ke arah yang berlawanan dari Yuuka dan menutup mataku.

Aku sama sekali tidak ingin melihat Yuuka …

Karena, jika aku menyadari fakta bahwa aku tidur dengan futon bersama, di ruangan yang benar-benar gelap … aku pasti tidak akan bisa tetap tenang.

“……”

Aku bisa mendengar gemerisik dari kasur di sebelahku.

Ruangan itu benar-benar sunyi.

… Apakah Yuuka tertidur?

Aku perlahan menoleh dan menatap Yuuka.

“Ah.”

“Ah.”

Mataku bertemu dengan mata Yuuka, yang baru saja menjulurkan wajahnya dari kasur.

Saat tatapan kami bertemu, Yuuka langsung ke bawah dan terjun ke bawah selimut.

“*sekilas*”

Aku diam-diam bergumam, dan Yuuka mengintip keluar lagi. Kemudian, tentu saja, matanya bertemu dengan mataku.

“Kyaa …”

Yuuka merangkak kembali ke futonnya.

“*sekilas*”

Sekali lagi, dia mengintip keluar, dan mata kami bertemu.

“Kyaa…”

Dia terseok-seok kembali ke kasurnya.

“*sekilas*”

“*mengintip*”

“Kyaa …”

…Tidak tidak tidak tidak! Jangan terus melakukan ini, oke?

Jika kau melakukan itu, aku tidak akan bisa menghentikan jantung ku berdebar-debar. Sungguh.

“… Hei, Yuu-kun.”

Yuuka, dengan hanya setengah dari wajahnya yang mengintip, menatapku.

Matanya yang basah sangat seksi … Aku segera menutup mataku.

“Ah! kau berpura-pura tidur, bukan? ”

Yuuka mengeluh, tapi aku bertekad untuk tidak membuka mataku.

Dengan tekad yang kuat, aku memfokuskan perhatian ku untuk mencoba tidur.

“Mou… Yuu-kun, dasar baka.”

Aku bisa mendengar Yuuka menghela nafas panjang.

Kemudian, aku mendengar gumaman pelan darinya.

“Padahal aku sudah… mempersiapkan diri.”

Kata-kata itu membuatku refleks duduk tegak di kasurku.

Di sampingku adalah Yuuka, mulutnya tersembunyi di bawah futonnya.

Matanya tetap basah, dan wajahnya merah padam.

“Apa maksudmu… bersiap?”

“kau  tidak boleh menanyakan hal-hal seperti itu kepada perempuan … baka”

Bahu Yuuka sedikit gemetar.

Dia tampak begitu cepat dan rapuh saat aku menatapnya.

… Aku langsung merasakan sesuatu di dalam diriku meledak terbuka.

Sebelum aku menyadarinya, aku  tidak bisa mendengar hujan dari luar.

Petir dan kilat telah benar-benar mereda juga.

Jadi tidak ada alasan bagi kami untuk tidur di kamar yang sama… lagi.

Tapi.

Tidak… haruskah aku katakan, justru karena ini…

Aku perlahan merangkak keluar dari kasurku.

Aku menutup jarak antara aku dan Yuuka.

Sehingga.

Beginilah malam panjang kami dimulai.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *