Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 19 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 19 at Kuma Translator.

“Ini bukan lagu yang bisa ku nyanyikan di depan orang banyak …” Tunangan: “…” Bagian 1

 

“Ya!!! Apakah semuanya bersenang-senang ?! ”

Di ruang karaoke, Masa memegang mic di satu tangan sambil berteriak keras-keras.

 

… Kenapa kau begitu bersemangat?

 

Meskipun dia jelas terlihat tidak pada tempatnya pada pertemuan seperti ini, entah bagaimana dia menjadi sangat bersemangat bersama Nihara-san dan yang lainnya. kau benar-benar mengesankan, kau tahu?

 

Ruang karaoke yang semrawut, penuh dengan orang-orang yang namanya bahkan tidak kukenal… Menyeramkan.

 

Ah, mereka sudah mulai memainkan rebana. Mengerikan.

 

TLN : Itu loh gendang yang sering kelen liat di karaoke

Sekarang mereka mengayunkan chac-chac mereka. Mengerikan.

 

“Bagus! Aku selanjutnya! ”

 

Nihara-san mengambil mikrofon dari Masa dan mulai bernyanyi.

 

Semua orang di sekitar kita bersorak, dan kau bisa mendengar orang-orang berteriak “Ya!” atau “Woo!”.

Dan dalam situasi yang tidak biasa, dan Yuuka …

 

“……”

Dia membeku tepat di sampingku dengan denmoku di tangannya.

 

 

【TLN: Sepertinya ruang karaoke di Jepang memberi Anda tablet atau perangkat kecil ini, yang disebut denmoku, tempat Anda dapat mencari lagu dan memutarnya.】

 

“Umm… Yuuka, kau baik-baik saja?”

“Y-ya.”

Yuuka menjawabku dengan berbisik, tapi dia sama sekali tidak terlihat baik-baik saja.

Pipinya berkedut dan ekspresinya bahkan lebih kosong dari biasanya.

 

“Ini karena kau terlalu memaksakan diri…”

“Maksudmu…”

 

Yuuka menatap denmoku-nya saat dia berkata:

 

“…『 Yuuna akan selalu ada di sisimu! 』, Kan ..?”

 

Uuu… Itu adalah jalur suara untuk acara tsundere yang mereka jalankan 2 bulan yang lalu untuk Yuuna (Normal).

Aku membayangkan Yuuna-chan merajuk dengan cibiran di wajahnya, yang membuat hatiku berdebar kencang.

 

“Sakata, apakah kau sudah memilih lagumu?”

Nihara-san tiba-tiba berbicara kepada ku.

 

“Uh … apa kau sudah selesai menyanyikan lagumu, Nihara-san?”

“Eh? Apakah kau tidak mendengarkan ku? aku pikir aku cukup pandai menyanyi, kau tahu? “

 

dia terlalu dekat! dan lagi  dia meletakkan tangannya di pangkuanku? Dan mengapa dia menatapku dengan mata seperti itu?

 

“… Ahem.”

Jika kau terus membungkuk seperti itu, aku akan bisa melihat melewati kerah mu, kau tahu?

 

“Ahem, ahem!”

Area dadanya adalah….

 

“*uhuk uhuk*! *

 

Yuuka, yang duduk di sampingku, terbatuk-batuk dengan hebat.

Aku menenangkan diriku dan perlahan mengalihkan pandanganku ke Yuuka.

 

Yuuka menatap tajam ke arahku saat dia menunjuk ke dadanya berulang kali.

 

『Aku tahu, ini semua tentang dada, ya?』

Dia menunjuk ke arahku, mengungkapkan kecemburuannya padaku.

 

Sudah kubilang, bukan itu! Aku tidak bisa menahannya jika kebetulan aku melihatnya sekilas, kan ?!

 

“Heey, Sakata? Apa kau tidak akan menyanyikan sesuatu? ”

“Tunggu?! T-Nihara-san ?! ”

Nihara-san tiba-tiba menempel di tubuhku, dan aku mencoba melepaskannya secepat mungkin.

Hampir saja… Tadi, aku bisa mencium sesuatu yang sangat harum…

Dan tepat di sampingku, aku bisa merasakan haus darah yang kuat ditujukan langsung ke arahku …

“Apakah kau ingin aku memilihkan lagu untuk mu? kau mungkin tahu lagu ini, bukan? Apakah kau ingin bernyanyi berdua dengan ku? ”

“T-tidak, aku belum pernah mendengar lagu itu…”

“Eh ?! Itu lagu tema dari drama TV yang ditayangkan sekarang! Sakata, apakah kau bagian dari sekte ‘No TV’?”

TLN : MIMIN JUGA SEKTE NO TV!!!!

“Sekte macam apa itu ..? Tidak, aku punya satu, tapi aku tidak menonton pertunjukan semacam itu atau apa pun. “

Aku hanya menonton acara anime yang tayang pada malam hari….

“Jadi, kau tidak tahu banyak lagu?”

“begitulah…”

Jika kau berbicara tentang lagu-lagu anime, maka aku tahu banyak tentang itu.

“Muu ~ Itu masalah serius.”

“Aku hanya akan mendengarkan orang lain bernyanyi, jadi …”

“Kalau begitu, apakah kau tahu lagu ini?”

Aku mencoba untuk menolaknya dengan sopan dan melarikan diri dari keharusan bernyanyi di depan semua orang, tetapi Nihara-san memaksakan denmoku ke tanganku.

Dan di layar… adalah lagu tema dari anime bertema robot yang menampilkan senjata humanoid serbaguna yang bertempur dalam pertempuran besar.

“Sakata, dulu kau suka lagu ini? Saat kita di sekolah menengah, kita biasa menyanyikan ini di belakang kelas, bukan? Lalu kami akan mengatakan hal-hal seperti ‘Guoooo!’. ”

Iya. Kami biasa berlarian dan berpura-pura seperti kami menjadi robot di anime.

Seseorang tolong bunuh aku, tolong.

“Kalau begitu, Sakata… Bisakah kau menyanyikan yang ini?”

Tidak, aku tahu aku seharusnya tidak mencoba melarikan , tapi…

Jika aku mengatakan sesuatu seperti, “Ya, aku tahu lagu itu! Itu yang terbaik! ”, aku khawatir aku akan kembali ke keadaan ku  semasa SMP, dan itu membuat kuberubah pikiran di sini.

“B-baiklah, Nihara-san … Aku akan bernyanyi sedikit …”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *