Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 25 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 25 at Kuma Translator.

Tunanganku Akrab Dengan Adikku Yang Dingin Bagian 1

 

Besok adalah akhir dari Pekan Emas yang tampaknya panjang namun singkat.

Matahari telah tenggelam, dan taman di luar benar-benar gelap.

 

Di balkon rumah ku, aku dengan hampa mengagumi pemandangan indah saat aku meregangkan punggung.

 

“Yuuka terlambat, ya …”

 

Sepertinya dia memiliki rekaman lain untuk Alice Stage hari ini, dan dia pulang ke rumah sebelum malam tiba.

Tapi, sekarang hampir 8:00 … apakah dia baik-baik saja? Haruskah aku pergi dan menjemputnya?

 

“Cemas?”

 

Aku sangat gugup saat mendengar suara tenang dan lembut dari belakangku.

 

Saat aku berbalik, aku melihat Nayu dengan handuk mandi menutupi bahunya.

Rambutnya, yang tidak dikeringkan dengan benar.

 

“Bagaimana rasanya mengetahui bahwa kau bermalas-malasan di rumah sementara istrimu bekerja sampai larut malam?”

“Cara mu mengatakan itu menyesatkan, kau tahu?”

“Cih.”

 

Dia menggaruk rambut pendeknya yang basah.

Nayu berpakaian santai dengan kaos putih dan celana pendek sambil bergumam sebentar.

Aku mendengar suara pesawat terbang dari kejauhan.

kau tidak dapat melihat banyak bintang di kota pada malam hari, tetapi ketika aku melihatnya seperti ini, aku rasa kota itu terlihat indah dengan caranya sendiri.

 

“kau tahu, tentang Yuuka…”

“Ya?”

“Bagaimana perasaanmu? Tentang tinggal bersamanya. ”

“Hmm… Ini tidak seburuk yang kuduga… kurasa. Menghabiskan waktu bersamanya sangat menyenangkan. ”

 

Mungkin karena angin malam yang menenangkan, atau mungkin karena kemudahan berbicara dengan adikku, tapi …

Hari ini, aku dapat dengan jelas mengungkapkan perasaan yang biasanya ku simpan di dalam diri ku.

 

“kau tahu, aku masih ingat dengan jelas saat kau mengurung diri di rumah, selama SMP.”

“kau harus melupakannya… Itu pada dasarnya adalah bagian dari masa laluku yang kelam…”

“kau menyatakan perasaan mu pada pelacur itu tch,  menolakmu, dan juga dia punya keberanian untuk memberi tahu semua orang di kelasmu tentang hal itu.”

“Tenang, Nayu. Itu juga salahku, karena aku terburu-buru. ”

“Tetapi tetap saja. Onii-san, kau diejek oleh semua orang. kau diintimidasi oleh semua orang. kau benar-benar mengurung diri di kamar mu selama sekitar seminggu, dan kau tidak  keluar sama sekali.

“Yah… aku mati secara mental saat itu.” “Dan bahkan sekarang, kau masih……”

Nayu terus terang memberitahuku.

 

Aku mengalihkan pandanganku ke kakakku yang berdiri tepat di sampingku.

Aku bisa merasakan perasaan kesepian yang tak terlukiskan dari ekspresinya.

 

“Tentu, kau bisa pergi ke sekolah sekarang. kau terlihat baik-baik saja di luar. Tapi, Saat itu, kau lebih sering tersenyum. Senyumanmu terlihat tulus dan indah. ”

“Aku belum banyak berubah, kau tahu.”

“Pembohong. Aku adikmu, setidaknya aku tahu sebanyak ini. ”

 

Saat itu, selama musim dingin, aku yakin aku telah mencapai titik terendah.

 

Dan saat itulah 『Love Idol Dream! Alice Stage ☆ 』… saat itulah Yuuna-chan menyelamatkanku.

 

Karena Yuuna-chan selalu tersenyum polos padaku.

Karena Yuuna-chan selalu berbicara denganku dengan riang, dengan senyuman di wajahnya.

 

aku bisa bangkit kembali.

 

aku tidak akan pernah jatuh cinta dengan orang lain. aku akan mencintai gadis ini, di sisi lain layar ini, selama sisa hidup ku.

 

Karena aku memutuskan diri untuk melakukannya… aku menjadi orang seperti hari ini.

 

“Onii-san. Apa kau ingat saat aku masih kecil dan aku berhenti sekolah sebentar?

“Hmm? Kurasa itu antara kelas tiga atau empat SD, kan? Ya, aku ingat itu.”

“Dulu, aku berbeda. aku jauh lebih feminin. aku menyukai hal-hal lucu, dan hal-hal seperti itu. ”

“Bukankah kau hanya berpura-pura menjadi manis saat itu?”

“Diam.”

Saat itu, Nayu bertingkah seperti gadis yang imut dan lugu. Dia adalah gadis normal dan tipikal yang bisa kau temukan di mana saja.

Tapi seiring berjalannya waktu, dia menjadi sasaran lebih banyak godaan.

 

“Saat itulah aku … mengambil keputusan. aku benar-benar benci membayangkan kalah dari orang-orang seperti mereka. Jadi, aku mengubah diri ku … dan inilah aku. “

“Itu benar. Sejak itu, ksu mengubah cara mu berbicara dan penampilan mu. Sama seperti dirimu sekarang.”

“Hmm?”

“Mengubah dirimu seperti itu… Nayu, apa kamu puas?”

 

Nayu berpikir sejenak sebelum menjawabku.

 

“Sekarang setelah kau pertanya. Aku benar-benar bersenang-senang,”

“Jadi, kau ingin aku melakukan hal yang sama dengan yang kau lakukan?”

“Tidak … Jika aku menyuruhmu berbuat sejauh itu, itu akan membuatku sombong.”

 

Nayu memiliki pandangan yang jauh dan jauh di matanya.

Kemudian, dia menoleh ke samping dan bergumam.

 

“Aku hanya ingin onii-san tersenyum seperti dulu. Itu saja. Meskipun hubungan kita tidak bagus, kita tetap bersaudara. Aku tidak ingin melihat onii-san kesakitan, terus menerus menderita. Itu sebabnya, jika kau akan menikahi Yuuka-chan, setidaknya… ”

 

Nayu berbalik dan menghadapku.

Senyumannya memiliki jejak kesepian di dalamnya.

 

“Aku ingin dia menjadi istri yang bisa membuat onii-san bahagia. Hanya itu yang ku inginkan. ”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *