Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 30 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 30 at Kuma Translator.

Adik Yuuna – Chan Bagian 2

 

 

Kemudian, ketika program mencapai titik tengah, tibalah waktunya untuk segmen obrolan bebas.

 

“Salam pembuka. Aku Hotta Deru. Bagaimana kabar semua orang? ”

“Halo! AkuIzumi Yuuna. S-senang bertemu denganmu… ”

 

【TLN: Dia menggunakan Hajimemashite , yang digunakan untuk memperkenalkan diri mu kepada orang yang pertama kali kau temui. .】

 

“Kau terlalu gugup, Yuuna-chan. Ada orang yang juga mengenalmu, aku yakin. ”

“Ah… kau benar. S-senang bertemu denganmu! ”

 

Sungguh luar biasa betapa gugupnya dia.

Bagian terbaik dari segmen obrolan bebas adalah, tidak seperti interaksi di antara mereka sebagai karakter, segmen ini memungkinkan mereka untuk berinteraksi di antara mereka sendiri sebagai sesama pengisi suara, yang benar-benar menarik… rupanya .

 

Alasan aku menggunakan “rupanya” adalah karena biasanya, aku hanya mendengarkan segmen mini-drama, karena aku tidak pernah benar-benar tertarik dengan pengisi suara.

 

Tapi kali ini berbeda.

Karena orang yang pernah tinggal bersamaku untuk sementara waktu … yaitu, istriku, ada di dalamnya.

 

“Yuuna-chan satu kantor denganku, dan dia adalah kouhaiku!”

“Ya! Aku sangat berterima kasih atas semua bantuanmu, Hotta-san!”

“Hmm? Aku cukup yakin kau tidak berasal dari daerah Kanto, bukan? Jika aku tidak salah, kau tinggal sendiri sekarang? ”

“Ahh… dulu.”

“Dulu?! Ah, apakah itu pertanyaan yang buruk? Haruskah kita cut di sini? ”

“T-tidak, bukan itu. Baru-baru ini, adik laki-laki ku juga pindah ke daerah ini, dan maksud ku, membayar sewa 2 kali itu buang-buang uang, jadi dia tinggal bersama ku. ”

“Ah. Jadi kau tinggal bersama dengan adik laki-lakimu?”

“Yup, itu benar!”

“Uwaa… mesum sekali.”

“Mesum?! Kenapa?! Dia saudaraku, kau tahu ?! ”

“Maksudku… apakah Adikmu seorang pelajar?”

“Ya, dia siswa SMA.”

“Hmm… bukankah itu mesum?”

“Itu tidak mesum! Hotta-san, pikiranmu terlalu ekstrim! ”

 

Yuuka mati-matian berusaha menyangkal logikanya.

Tawa orang lain ditambahkan untuk melengkapi kepanikannya.

 

Tapi aku, sebagai penonton, sangat gugup, dan jantung ku terus berdebar-debar.

 

Berbuat salah…

Maksudku … Yuuka tinggal bersamaku sekarang.

Dan saat ini, aku yakin adiknya masih ada di kampung halaman Yuuka.

Faktanya, baru saja, dia mengatakan dia masih SMA .

Dan kebetulan, aku seorang siswa SMA.

 

…Yang berarti?

 

“Adikku adalah pria yang baik. Tolong jangan mempermalukan dia dengan khayalanmu! “

Aku yakin.

Dia… membicarakan tentang aku.

“Apa? Jangan membuatnya terdengar seperti aku orang jahat. Ini normal, kau tahu? Jika dia seorang siswa SMA yang sehat, dia pasti akan senang memiliki kakak perempuan yang lucu di rumah ”

“Yah… Aku pikir kita baik-baik saja, tapi… dia tidak pernah melihatku seperti itu , kau tahu? Bahkan, dia selalu bilang dia hanya tertarik pada 2D! ”

“Bukankah itu membuatnya menjadi orang aneh?”

Menggunakan kedok “adik laki-laki” untuk membicarakan tunangannya… betapa beraninya.

Betapa menakutkannya dirimu, Watanae Yuuka …

“Ngomong-ngomong, seberapa dekat kamu dengan Adikmu?”

“Mari kita lihat… Aku menonton anime bersama dengannya, dan kita berjalan ke sekolah bersama.”

“Kalian berdua sangat dekat! Bukankah itu pasti membuat adikmu gugup atau bersemangat atau semacamnya? ”

“Yah, kurasa akulah yang lebih gugup … Bukan dengan cara yang mesum, tapi dengan cara yang penuh kasih!”

Oke, aku muntah darah di sini.

Yah, sebenarnya aku tidak memuntahkan darah di sini, tapi rasanya seperti itu.

Ini sudah pada level eksekusi publik.

Jika orang tahu Yuuka berbicara tentang aku … penggemarnya di seluruh negeri akan membunuhku … Pastinya.

“Yuuna-chan, kau sangat menyayangi adikmu, bukan?”

“Iya! Aku benar-benar mencintainya!”

“Ngomong-ngomong, Yuuna-chan, apa kau tahu selebriti atau entertainer yang mirip dengan Adikkmu?”

“Anjing kecil!”

“Tapi aku bertanya tentang selebriti ?!”

Yuuka terus berbicara tanpa mempedulikan ucapan Hotta-san.

“dia seperti golden retriever! Dia lebih besar dan lebih tinggi dariku, dia menarik, dan entah bagaimana, aku merasa dia melindungiku. Tapi, tapi, tapi! Terkadang, bagaimana aku mengatakan ini… dia seperti chihuahua! Dia membuatmu merasa seperti, Fuaa… betapa lucunya… Aku ingin melahapnya… atau sesuatu seperti itu, tahu? Dia terlalu manis! atau semacam itu! kau mengerti apa yang ku maksud, kan ?! Kan?!”

“Y-ya…”

Senpainya, Hotta-san, benar-benar kehilangan kata-kata karena dia terlihat tidak nyaman.

Bangun, Yuuka! Dan tolong hentikan!

“Belakangan ini, kami tidur bersama, lho!”

“Kalian tidur bersama ?! Dia Adikmu, kan ?! ”

“Ya, dia Adikku! Jadi, suatu hari aku terbangun di tengah malam, dan tepat di sebelah ku, aku melihat Adik laki-laki ku bernapas dengan tenang dalam tidurnya. Dia sangat imut! aku hanya berpikir, Ah, aku sangat mencintainya! ”

Kau melakukan itu saat aku sedang tidur?

Atau lebih tepatnya, bukankah ini radio online? Siapapun di negara ini bisa menonton ini, kan ?!

Tolong jangan menyebarkan informasi lebih lanjut tentang ku… aku mohon.

Tapi Yuuka tidak menahan diri dan terus menjatuhkan bom.

“Dan kemudian, aku tidak bisa menahan diri lebih lama lagi.”

“Eh? Menahan..? Apa itu berarti..?”

“Ya… akuberhasil.”

“kau melakukannya ?!”

“Ya… aku melakukannya secara diam-diam, saat adik laki-laki ku sedang tidur.”

“kau benar-benar melakukannya ?!”

“Apakah… tidak baik?”

“Tidak baik untuk radio dan secara hukum tidak baik-baik saja!”

Yuuka mengambil “pembicaraan bebas” terlalu jauh karena dia benar-benar menghancurkan Hotta-san, secara mental.

Faktanya, bagaimana episode ini tidak disimpan?

“Err… ngomong-ngomong, seberapa jauh kau dengannya?”

“Eh… Itu hanya ujungnya, kau tahu?”

“kau benar-benar melakukannya ?!”

… Eh?

Eh? Eh? Ujung? Ujungnya???

aku lulus tanpa ku sadari ..?

Kata-kata dan tindakan Yuuka di luar kendali. Otak ku mulai mengalami delusi.

Ah… begitu…

aku kira aku seorang pria sejati sekarang.

Kupikir hal itu masih terlalu dini untuk kita, tapi … .

“Sungguh, itu hanya ujungnya lho? Dengan ujung jariku, seperti ini … Aku mematuk pipi adikku.”

“…Hah?”

Suara Hotta-san dan suara ku sangat selaras.

Tapi Yuuka terus berbicara seperti biasa.

“Seperti yang kubilang, wajahnya yang tertidur sangat imut, aku tidak bisa menahan diri lagi. Aku menyodok pipinya sekali, hanya dengan ujung jariku. “

“… Hooh…”

“Ah… apa kau meragukanku? Matamu pasti mata seseorang yang ragu. “

“Tidak… haaaah…”

“Seperti yang diharapkan dari Hotta-san! kau selalu percaya padaku. Maaf, itu bohong. Aku menusuk pipinya puluhan kali! ”

“Ah… begitu…”

“Fuwaa… pipinya lembut sekali, kupikir aku berada di surga! Ah, hanya berbicara denganmu seperti ini mengingatkanku betapa lembut pipinya… ”

“Oke, kita akan ada jeda iklan.”

# IKLAN #

“Gyaaaaaaaa ?!”

“Uwaa ?!”

Ketika aku dengan linglung mendengarkan iklan yang tiba-tiba itu, sebuah jeritan bergema di udara.

Aku buru-buru berbalik untuk melihat Yuuka, yang menjatuhkan tas belanjanya ke lantai.

Bibirnya bergetar dan matanya seperti ingin menangis.

“Eh, kenapa… Bukankah aku sudah memberitahumu untuk tidak mendengarkan ini ?!”

Yuuka dengan cepat berlari ke arahku dan mematikan paksa komputerku.

“Ah?! Masih ada sekitar 5 menit lagi! ”

“Baka! Aku sudah bilang jangan mendengarkannya, tapi kenapa kau tetap melakukannya! ”

“Bukankah sebaliknya? Menurutmu kenapa aku tidak mendengarkan episode tingkat dewa di mana Yuuna-chan berperan sebagai bintang tamu? “

“Jangan berani-berani membuka episode itu lagi!”

Yuuka mendekatiku dengan ekspresi yang sangat intens dan mengancam di wajahnya.

“… Tunggu, ketika kau menyuruhku berbelanja sekitar 30 menit sebelumnya, apakah hanya untuk ini? Aku tidak percaya kau… kau memanfaatkan ketidakhadiranku untuk mengkhianatiku seperti ini! ”

“Ya. Kenapa kau mengatakan semua itu seperti aku membawa pulang gadis lain atau semacamnya? Meskipun aku baru saja mendengarkan radio online tempat Yuuka berada …”

“Jelas karena itu memalukan!”

Dia mengangkat jarinya dan membusungkan pipinya.

Dan kemudian … dia bergumam pelan.

“… Aku terbawa suasana dan berbicara tanpa henti tentang Yuu-kun … Dan juga, karena aku akan ketahuan …”

“Umm… kau menusuk pipiku saat aku tertidur…”

“Ahhh !!! Lihat, kau mengetahuinya! kau baka! ”

Yuuka mengayunkan lengannya .

Lalu, tepat setelah itu… dia dengan sedih menundukkan kepalanya.

“Apakah kau membenciku sekarang?”

“Mengapa?”

“Aku menganggu tidurmu.”

“Tidak, maksudku… Itu hanya pipiku, jadi…”

“Eh? Jadi tidak apa-apa bagiku untuk melakukan itu ?! ”

Sangat berbeda dari sebelumnya, Yuuka sekarang memiliki tatapan berbinar di matanya saat dia menatapku.

Kemudian, dia dengan lembut mengangkat tangan kirinya.

“… Jangan pedulikan aku ~. Jadi, jika itu hanya di pipimu, tidak apa-apa bagiku untuk menyentuhmu ~? ”

“Ada apa dengan ungkapanmu? Caramu bertanya padaku membuatku sedikit ragu, tahu ?! ”

“Aww…”

Yuuka tampak tertekan dan murung saat dia tampak mengempis di depanku.

“Jangan depresi begitu terang-terangan!”

“Jadi, bisakah aku melakukannya ?!”

“Seperti yang ku katakan…”

Dan begitu saja, siklus Yuuka meminta izin dan aku berdebat dengannya berlanjut selama sekitar 30 menit.

Ah, dan ngomong-ngomong.

Aku menyelesaikan sisa episode Radio Alice dengan benar saat Yuuka sedang mandi.

Comments

One response to “Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 30 Bahasa Indonesia”

  1. Hikari says:

    Terima kasih min

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *