Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 37 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 37 at Kuma Translator.

Aku dipaksa menjadi sukarelawan pada hari libur saya Bagian 2

 

“Onii Chan.”

 

Saat aku dalam keadaan linglung, seorang gadis menarik ujung celemekku.

Aku memutuskan sendiri dan berjongkok, melakukan kontak mata dengan gadis itu.

 

“Ada apa?”

“Umm, kamu lihat… tinggi, tinggi!”

“Err… jadi kamu ingin menjadi tinggi?”

“Ya! Karena Onii-chan itu besar!”

 

Persis seperti yang diinginkan gadis itu, aku memberinya tumpangan di pundakku dan berdiri.

 

“Waa, tinggi sekali!”

 

Gadis yang menempel di punggungku itu memekik dan cekikikan.

Kepolosannya begitu menawan, membuatku tersenyum, dan aku berbalik.

 

“Waa! Berputar !!!”

“Hei! Kamu kelihatannya sedang bersenang-senang! Onii-chan benar-benar tinggi, bukan?”

 

Melihat kami tersenyum dan tertawa, Nihara-san mendekati kami.

 

“Ayo semuanya. Kamu bisa banyak bermain dengan Onii-chan ini di sini!”

“Benarkah?!”

“Hore !!!”

 

Mengambil kata-kata Nihara-san sebagai perintah mereka, banyak anak mulai mengerumuni ku.

Beberapa menempel di kaki ku, dan beberapa lainnya melompat ke pinggang ku.

Aduh, aku baru saja dipukul tanpa alasan ?!

Hei, hentikan penggunaan tongkat kayu itu padaku!

 

“Ahahaha! Sakata, anak-anak sangat dekat denganmu!”

“Mungkin karena kau mendorong mereka dengan cara yang aneh.”

“kau memberi kesan ayah yang baik, Sakata! Kerja bagus!”

 

Menjadi seorang ayah jelas terlalu dini bagiku.

Tapi… sebagai seorang suami.

aku akan melakukan semua yang saya bisa untuk menghidupi istri ku. Itu sudah pasti.

 

 

Waktu ngemil sudah berakhir.

Sedikit demi sedikit, anak-anak tersebut pulang dengan ditemani oleh ibu mereka yang menjemput mereka.

Beberapa anak melambai kepada ku dengan senyum lebar di wajah mereka saat mereka pergi.

aku mungkin memiliki senyum yang terlihat alami di wajah saya juga saat aku melambai kepada mereka.

 

“Yoo, Sakata.”

 

Nihara-san menampar punggung ku.

 

“Anehnya, kau terlihat seperti sedang bersenang-senang di sini. Inikah yang kau maksud dengan bersikap baik dengan anak-anak?”

“Bukan itu … Aku selalu harus berurusan dengan adik perempuanku yang egois untuk waktu yang lama.”

“Yah, aku sangat bersenang-senang! Anak-anak itu polos, dan mereka sangat lucu!”

“kau benar-benar pandai menangani anak-anak, bukan, Nihara-san?”

“Tidak hanya dengan anak-anak… aku juga sangat pandai membuka hati anak laki-laki, lho?”

 

Dia membual padaku saat dia menatapku dengan mata terangkat.

Matanya bersinar, dan dihiasi dengan bulu mata yang sangat panjang. Mau tak mau aku mengalihkan pandangan dari wajahnya.

 

“Ahaha, kau malu! kau lucu sekali, Sakata.”

“…Ya ya.”

 

“Nihara-san, Sakata-kun, sudah waktunya kalian berdua pulang juga.”

 

Guru TK yang saya sapa tadi pagi menemukan kami dan memanggil kami.

 

“Aku minta maaf tentang hari ini. Atsuko pasti memaksa kalian berdua untuk menjadi sukarelawan, kan?”

 

“Err… umm…”

“Atsuko… Gousaki-sensei adalah junior ku di universitas. kau mungkin tahu ini, tapi begitu dia menetapkan pikirannya pada sesuatu, dia tidak akan mendengarkan apa pun yang dikatakan orang lain, kan? Kali ini juga, dia mengatakan sesuatu seperti, ‘ Aku akan membuat mereka mendapatkan pengalaman hidup dengan meminta mereka membantu senpai! ‘ dan dengan ceroboh memutuskan semuanya sendiri. ”

 

Ah… jadi begitu.

Jika kau tahu bagaimana Gousaki-sensei biasanya, maka semuanya akan mulai masuk akal.

 

“Atsuko adalah orang yan tidak mendengarkan orang lain, dan dia tidak menyadari fakta bahwa terkadang dia menyebabkan masalah bagi orang lain. Tapi, dia adalah orang yang baik hati yang peduli dengan murid-muridnya lebih dari orang lain.  ”

“Ah, aku mengerti maksudmu. Kepribadiannya agak aneh, tapi aku tidak keberatan sama sekali.”

 

Nihara-san memiliki senyum riang di wajahnya.

Terlihat lega dengan reaksinya, guru TK itu tersenyum juga.

 

“… Waa…”

 

Begitu saja, kami terus bercakap-cakap dengan guru.

 

“… * sniffle * … * sniffle * … Waaaaaahh !!!”

 

Suara tangisan anak laki-laki bergema di seluruh area.

Itu adalah anak laki-laki yang sama yang bermain dengan sosok Cosmos sebelumnya dengan Nihara-san.

Dia banyak tersenyum ketika dia bermain, tapi sekarang wajahnya berlinang air mata.

 

“Eh, ada apa? Kamu baik-baik saja?”

 

Nihara-san dengan cepat menghampiri anak laki-laki itu.

 

“Mama… belum datang…”

“Ibu Takkun akan tiba… dalam satu jam. Sedikit lebih lama.”

“Tidak! Aku ingin pulang! Semua orang sudah pulang!”

 

Tidak peduli seberapa keras guru mencoba menenangkannya, begitu dia mulai menangis, tidak ada tanda-tanda dia akan berhenti.

Semakin kami mencoba untuk berbicara dengannya, dia menjadi semakin panas, dan dia terus berteriak dan berteriak.

 

“Oh tidak… apa yang harus kita lakukan?”

 

Sepertinya bahkan Nihara-san tidak terbiasa dengan situasi seperti ini.

aku hanya berdiri di sana, sama sekali tidak melakuka apa – apa.

aku tidak tahu wajah seperti apa yang harus ku lakukan dalam situasi seperti ini …

 

“… Jangan menangis, semuanya akan baik-baik saja.”

 

* swoosh *

 

Kuncir kuda yang bergoyang menggelitik ujung hidungku.

Dia melembutkan ekspresinya yang tajam dan berjongkok di tempat.

Dia… Watanae Yuuka, menepuk kepala anak laki-laki itu

 

“Ibumu pasti akan datang. Karena dia sangat mencintaimu, dia pasti akan datang.”

“… Tapi, dia masih belum datang, tahu?”

 

 

“Jika kamu bermain-main sebentar, ibumu akan datang sebelum kamu menyadarinya.”

 

Yuuka tersenyum dan memberikan kepada bocah itu sosok Manusia Ajaib Kosmos yang telah jatuh ke tanah.

 

“Sekutu keadilan melakukan yang terbaik bahkan saat dia dalam kesulitan. Bisakah kamu melakukan hal yang sama?”

“…Ya aku bisa.”

“Begitu … Itu sangat keren. Kamu seperti pahlawan.”

 

Anak laki-laki itu tersenyum sekali lagi saat Yuuka terus menepuk dan menenangkannya.

 

“Watanae-san, apa yang kau lakukan di sini?”

 

Nihara-san terlihat terperangah saat dia melihat ke arah Yuuka.

 

“aku orang yang diminta untuk menjadi sukarelawan sejak awal. aku datang karena aku sudah menyelesaikan semua tugas ku.”

“aku tahu.”

“Terima kasih banyak. kau benar-benar membantuku di sini.”

 

Guru itu mengatupkan kedua tangannya dan berterima kasih pada Yuuka.

Yuuka menundukkan kepalanya dan terus menepuk anak laki-laki yang menempel di kakinya itu.

 

“Bolehkah aku tinggal di sini sampai anak laki-laki itu dijemput? Jika aku pulang lebih dulu, anak itu mungkin akan gelisah.”

“Tentu saja, itu akan sangat membantu, tapi… Apa kau yakin baik-baik saja dengan itu?”

“Iya.”

“Ah, kalau begitu aku akan tinggal di sini juga!”

 

aku buru-buru mengangkat tangan dan memohon kepada guru.

 

“Bagaimana denganmu, Nihara-san?”

 

Yuuka bertanya padanya dengan ekspresi kosong di wajahnya, seperti biasa.

Nihara-san menatap wajah Yuuka.

 

“… Sebenarnya, ada yang harus aku lakukan sekarang. Maaf, tapi bisakah aku menyerahkan ini pada kalian berdua?”

“Tentu.”

“Oke, Takkun. Silakan dan banyak bermain dengan mereka berdua, oke?”

“Ya! Onee-chan, terima kasih banyak!”

“Ya, ya, sama-sama. Lain kali, haruskah kita bermain dengan Cosmos Miracle Seven?”

“Ya. Dan versi transformasi Cosmos Miracle Man!”

 

Kemudian, Nihara-san melepas celemeknya.

Dia segera menawarkannya pada Yuuka.

 

“Ini. kau tidak membawanya, kan?”

“Terima kasih.”

“Aku akan membuatmu berterima kasih dengan ikut bersamaku untuk karaoke dalam waktu dekat.”

 

Setelah membuat janji sepihak, Nihara-san pergi, melambai pada kami.

Guru juga kembali ke sekolah, mungkin untuk melakukan beberapa pekerjaan lain.

Satu-satunya orang yang tersisa di halaman adalah bocah itu, aku, dan … Yuuka.

 

“… Yuuka. Umm …”

 

Mengapa kau ada di sini?

 

Aku hendak menanyakan itu padanya, tapi dia menyela dan tersenyum padaku.

 

“Ehehe, aku datang ke sini karena ingin bertemu Yuu-kun secepatnya.”

 

Senyumannya bukan dari Watanae Yuuka dalam persona sekolahnya.

Itu adalah senyuman dari tunanganku yang sangat manis… Yuuka.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *