Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Volume 02 Chapter 6 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter Vol.02 Ch.06 at Kuma Translator.

 

Siswa kelas dua SMA hampir mati karena dicurigai mengintip kelas renang perempuan

Haa~… lelah sekali.

Aku sangat tidak suka cuaca panas dan lembab di bulan Juli.

Sudah dua hari sejak acara Alice Stage berakhir, tapi keteganganku masih belum mereda. Ketika aku memejamkan mata, aku dapat mengingatkan sorak-sorai dan penampilan luar biasa hari itu. Apalagi penampilan karakter SD Yuuna-chan sangat imut.

Makanya, saat ini aku minta izin untuk observasi saja di kelas PE periode kedua.

“Hee~… Yuichi, sepertinya kamu juga kehabisan tenaga setelah memberikan semua yang kamu miliki di acara itu, kan?”

“Jangan bandingkan aku denganmu. Tidak seperti kamu, kemarin dan lusa aku masih bisa sekolah.”

Masa, yang saat ini hanya mengamati kelas sepertiku, mengalami demam tinggi sejak sehari setelah kejadian dan meninggalkannya di tempat tidur selama dua hari.

Aku yakin itu pasti demam pertumbuhan. Karena di acara tersebut, dia menggunakan otaknya yang biasanya tidak dia gunakan.

Sementara Masa dan aku duduk di sudut lapangan, anak laki-laki di kelas kami berlari jarak pendek. Orang-orang energik itu, meskipun lelah dan berkeringat, mereka masih bisa tertawa… mungkinkah mereka ?

Sedangkan aku, apakah aku

energik atau tidak,aku tidak dapat memahami perasaan gembira saat berlari. Jelas, aku yakin Masa punya pikiran yang sama denganku.

“Wah!? Lihat di sini, Yuuichi! Aku mendapat SR Deru-chan!”

“Kamu… kenapa kamu bermain gacha di tengah kelas seperti ini?”

“Pikirkan dari sudut pandang lain, Yuuichi… Apa lagi yang bisa kamu lakukan untuk menghabiskan waktu ketika kamu hanya mengamati kelas PE?”

“Hanya mengamati, kan? Bagaimanapun juga kami diberi izin untuk mengamati…”

Orang bodoh ini mengeluarkan ponselnya dengan ceria dan memainkan gacha Alice Stage, jadi tentu saja, aku harus memperingatkannya. Namun, Masa bukanlah orang yang menyerah pada peringatan seperti itu.

“Kamu tidak hidup hanya untuk melihat orang lain melakukan sprint bodoh ini, kan?”

“Jangan berkata seperti itu. Memang, membosankan untuk melihat orang lain melakukan sprint, tetapi itu adalah cerita yang sama sekali berbeda ketika Anda bermain gacha.”

“Aku tidak akan berhenti. Aku akan memainkan Alice Stage! Jadi, jangan hentikan aku, Yuuichi…”

“Oi, nanti ketahuan guru, lho!”

Lihat, guru telah datang ke sini.

Haah~, sepertinya berbicara dengannya akan membuang-buang waktu, jadi untuk saat ini, aku memutuskan untuk mengambil ponsel Masa.

Tapi saat aku hendak mengambil telepon, Masa mati-matian menolakku.

Tsk, orang ini benar-benar menyebalkan.

“Aaaah.”

“Haaah.”

Saat kami berjuang seperti itu, ponsel Masa terlepas dari tangan kami dan terbang mundur. Dan kemudian, telepon jatuh dan meluncur di jalan setapak yang ada di sebelah gym.

“Hei, apakah kalian mengamati dengan benar?”

“Emm, ya!”

Aku memberikan jawaban hambar kepada guru yang datang kepada kami.

Masa dan aku kemudian memastikan guru kembali untuk memberikan pelajaran, dan kemudian, setelah guru tidak memperhatikan kami:

“Sialan kau ! Lihat, apa yang telah kamu lakukan!!”

“Aku minta maaf tentang itu, tapi di sini kamu juga bersalah, tahu !?”

Sambil berdebat seperti itu, kami menuju ke jalan di sebelah gym tempat ponsel Masa jatuh.

Jalannya sangat sempit sehingga kami harus berjalan menyamping untuk memasukinya.

Pada gilirannya, Masa dan aku memasuki jalan setapak.

Untungnya, telepon tergeletak hanya beberapa langkah setelah kami memasuki jalan setapak.

“Layarnya tidak rusak… bagaimana dengan data di dalamnya…?”

“Hei, Masa, ayo cepat pergi dari sini. Akan buruk jika guru menemukan kita!”

“…………”

“Hei, Masa!”

“Kamu orang bodoh! Data Alice Stage ini adalah masalah hidup dan mati, tahu!? Coba pikir, mana yang lebih penting antara nyawa Yuuna-chan atau tidak dimarahi guru?”

Booooom.

Mendengar kata-kata itu, aku merasa seperti dipukul di atas kepalaku.

Aku menarik napas dalam-dalam, lalu menggelengkan kepalaku.

“…Aku salah, Masa. Kamu benar, apa pun yang terjadi, data Alice Stage—kehidupan Alice Idols tidak tergantikan!”

“Aku tahu kamu akan mengerti itu, Yuuichi.”

Oleh karena itu, kami me-reboot ponsel Masa dan mencoba menjalankan aplikasi Alice Stage.

Kemudian, setelah waktu pemuatan yang singkat …

[――Cinta Idola Impian! Alice Stage akan segera dimulai… Apakah kamu siap?]

Segera setelah layar judul ditampilkan, Alice Idol yang dipilih secara acak muncul dan mengucapkan kata-kata itu. Ajaibnya, suara yang baru saja keluar adalah suara Ranmu-chan (CV: Shinomiya Ranmu), dan sekarang, Alice Stage telah dimulai tanpa masalah.

“Bagus untukmu, Masa!”

“…Ya. Rammu-sama telah memberkati kita…, begitu saja, aku sudah bahagia.”

Kami menepuk dada kami dengan lega, merasa bersyukur bahwa kehidupan telah diselamatkan.

Dan kemudian, ketika kami mencoba untuk kembali ke tanah…

“Hm? Hei, Watanae-san, apa kamu tidak mendengar suara-suara aneh?”

“Tidak.”

Suara dua gadis yang familiar di telingaku terdengar tidak jauh dari tempat kami berada.

Masa dan aku terkesiap, dan kemudian kami perlahan-lahan melihat ke atas.

Jika kita melihat lebih dekat, dinding di sisi kita hanya sampai ke leher kita, dan pagar telah dipasang di atasnya.

Lalu, apa yang ada di balik tembok itu——

Gadis-gadis dari kelas kami, yang saat ini mengenakan pakaian renang sekolah.

“…Hei, Yuichi, ini kolam, kan?”

“Ya… apalagi, sekarang adalah kelas renang untuk perempuan.”

Saya baru ingat sekarang, tapi di kelas PE hari ini, anak laki-laki akan berlari di lapangan, dan anak perempuan akan berenang di kolam renang.

Saya bisa melihat gadis-gadis berenang dan beberapa mengobrol di tepi kolam renang. Tentu saja, mereka semua mengenakan pakaian renang sekolah.

Dan gadis-gadis yang berdiri di tepi kolam yang paling dekat dengan kami adalah——

“Jadi kamu bahkan akan memakai kacamatamu setelah selesai berenang, Watanae-san? Aku ingin melihatmu tanpa kacamatamu. Aku yakin, kamu pasti terlihat berbeda dari biasanya dan imut, kan?”

“Tidak juga.”

Di sana, seorang gyaru dengan rambut cokelat disanggul dan mengenakan baju renang sekolah yang terlihat ketat di sekitar area pantatnya adalah Nihara Momono. Di sebelahnya, adalah seorang gadis yang telah melepas kuncir kudanya, tetapi untuk beberapa alasan, dia mengenakan kacamatanya seperti biasa, dan dia juga mengenakan pakaian renang yang sangat cocok untuknya, Watanae Yuuka.

Situasi kita saat ini, akan menjadi masalah besar jika kita ketahuan.

“Meskipun kita berdua perempuan, aku benar-benar jatuh cinta dengan penampilanmu dalam pakaian renang, Watanae-san.”

“Apakah begitu?”

“Bagaimana aku harus mengatakannya, kamu yang basah kuyup setelah berenang adalah …, terlihat tidak bermoral.”

“Tidak juga.”

Yuuka menjadi asin, tapi Nihara-san tidak mempedulikannya dan terus berbicara dengannya.

Jadi ini yang orang sebut percakapan dodgeball ya? Jika aku berada di posisi Nihara-san, hatiku pasti sudah hancur.

Yah, kesampingkan itu, untuk saat ini, Masa dan aku harus pergi dari sini secepat mungkin sebelum mereka melihat kita.

[――Cinta Idola Impian! Alice Stage Apa yang lebih berharga dari minyak… ada di sini.]

Pikiranku menjadi kosong dalam sekejap. Di saat yang sama, tatapan Yuuka dan Nihara-san langsung tertuju pada kami.

“Maaf, Yuuichi… tapi aku mau tidak mau harus mengulangnya dua kali untuk memastikan semuanya baik-baik saja…!!”

Hari ini adalah hari yang sangat aku sesali karena berteman denganmu, Masa.

“…Sakata-kun, Kurai-kun, kenapa kalian ada di tempat seperti itu?”

“Watanae-san, aku yakin… mereka pasti mengintip. Hah~… bahkan Sakata akhirnya turun ke level yang sama dengan Kurai, ya? “

Saat mengenakan hoodie di atas baju renang basah, Yuuka hanya menunjukkan wajah tanpa ekspresi, sementara Nihara-san menatapku sambil menyeringai.

Hmm? Baju renang itu, bukankah itu yang Yuuka pakai saat kita mandi bersama? Saat itu aku sedang dimandikan olehnya, jadi aku tidak tahu kalau baju renangnya akan jadi mengkilat seperti itu.

Di akhir hidupku, otakku mengalami korsleting saat melihat pakaian renang yang tampak mesum itu.

Pada saat itu, Nihara-san membungkukkan pinggulnya ke depan dengan tangan di lututnya, dan dia sepertinya menatapku. Dan kemudian, tiba-tiba, dia mengencangkan payudaranya yang membuat belahan dadanya terlihat.

“Hei, Sakata, apakah kamu ingin dimanjakan olehku?”

Dengan nada menggoda, Nihara-san mengatakan itu.

Saat aku melirik ke samping, aku melihat Masa menatap payudara Nihara-san.

“Oi, Kurai…, jangan lihat aku.”

“Kenapa tidak!? Jika tidak apa-apa bagi Yuichi untuk melihatnya, maka aku—”

“Diam!”

Mengguncang kickboard di tangannya, Nihara-san memercikkan air ke arah Masa.

“Wah!? Ponselku, Alice Stageku?”

Dalam kepanikan, Masa buru-buru berlari menuju sisi berlawanan dari lapangan.

Astaga, kenapa hanya kamu yang melarikan diri?

“…Kenapa kamu mencoba melarikan diri?”

Tepat ketika aku akan mengikuti Masa… sebuah suara dingin terdengar di telingaku.

Dengan ketakutan, aku mengalihkan pandanganku ke arah kolam renang, dan di sana… Yuuka berdiri dengan ekspresi dingin di wajahnya.

“Apakah kamu datang ke sini untuk melihat Nihara-san dengan mata mesum? Sangat menjijikkan.”

“Tidak, kamu salah, Watanae-san. Sakata pasti datang ke sini untuk menemuimu.”

Mendengar itu, bahu Yuuka sedikit tersentak.

“…Aku tidak yakin tentang itu?”

“Lalu, bagaimana kalau kamu mencoba mengencangkan payudaramu seperti ini?”

Tunggu tunggu!!

Yuuka, apa yang kamu lakukan!? Jangan terbawa oleh kata-kata delusi dari gyaru itu!

“L-Seperti ini…?”

Yuuka mengencangkan payudaranya.

Belahan dada yang tercipta dari dadanya cukup mencolok, meski tidak begitu mencolok seperti belahan yang dibuat oleh Nihara-san.

Kulit putih basah yang menyembul dari baju renangnya tampak sangat cantik.

“Lihat, Sakata menatapmu dengan saksama! Ini lucu! Dia sangat mesum!”

“Tunggu-!? Nihara-san, tolong jangan bicara lagi!”

“Oh~? Bahkan Anda datang ke sini untuk mengintip kami, tetapi tampaknya kamu tidak cukup tangguh. Menurutmu apa yang akan terjadi jika kita berteriak di sini?kamu akan mati secara sosial, kamu tahu? ”

“Maafkan aku, tolong maafkan aku.”

“Yah, jika kamu meminta maaf dengan tulus seperti itu, aku akan memaafkanmu.”

Meskipun hanya kebetulan aku pergi ke kolam tempat para gadis berenang… tapi tidak mungkin aku bisa menggunakan alasan itu. Karena dalam situasi ini, tidak peduli seberapa banyak saya mencoba menjelaskan, saya sepenuhnya salah.

Satu-satunya cara untuk menghindari kematian sosial adalah dengan mengabaikan rasa malu dan kebanggaan saya dalam berkompromi.

“Watanae-san, Nihara-san. Aku sangat-sangat menyesal tentang apa yang terjadi di sini. Aku akan meminta maaf kepada kamu sebanyak yang kamu inginkan. Jadi, mari kita selesaikan ini dengan damai. ”

“Hee~? Aku ingin tahu apa yang harus aku lakukan?”

Nihara-san meletakkan tangannya di pipinya dan menyeringai.

Wowan ini, dia benar-benar memperlakukanku seperti mainan.

“…Biarkan saja dia, Nihara-san.”

Di sebelah Nihara-san, Yuuka tiba-tiba berbalik.

Dan kemudian, dengan nada datar, dia mengatakan ini:

“Anak laki-laki adalah makhluk seperti itu. Tidak ada gunanya memperlakukan mereka satu per satu. ”

“Oh!! Kamu sangat keren, Watanae-san! Baiklah, kali ini, Momono-sama akan memaafkanmu.”

S-aman. Terima kasih, Yuuka. Ketika kita sampai di rumah nanti, aku akan menjelaskan situasinya dengan benar kepada kamu.

“…? Apa yang kamu lihat…”

Mungkin menyadari bahwa aku sedang menatapnya, Yuuka berbalik ke arahku sambil meletakkan tangannya di pantatnya. Setelah itu, dia segera menyesuaikan baju renang sekolahnya yang terlalu ketat.

“Sakata-kun…, kamu benar-benar cabul, ya?”

Sepulang sekolah dan aku pulang.

“Yuu-kun bodoh! Menjijikan! Orang cabul! Astaga… bocah itu… bocah itu—!”

Yuka, yang telah melepas kacamatanya dan berganti pakaian kasual dan membiarkan rambutnya terurai, melontarkan serangkaian kata-kata yang menghina.

Dan kemudian, dengan nada lembut dan kecil… dia bergumam:

“…Jika kita di rumah…, aku tidak keberatan menunjukkan sedikit penampilanku dalam pakaian renang.”

Sebelumnya…

 

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.