Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Volume 2 Chapter 14 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter Vol.02 Ch.14 at Kuma Translator.

 

“Mulai besok kita akan memasuki liburan musim panas, Yuu-kun!”

 

Rambut kuncir kuda, kacamata, dan blazer untuk musim panas sesuai aturan sekolah.

 

Yuuka, meskipun dia saat ini dalam penampilan luarnya… tapi ekspresi yang dia tunjukkan saat ini sama seperti saat dia di rumah.

 

Melihat celah yang dia tunjukkan, tanpa sadar aku tersenyum pada diriku sendiri.

 

Di luar, Yuuka adalah siswa teladan, tetapi di depanku, dia selalu menjadi gadis yang lugu dan energik.

 

“Aku ingin kita pergi ke suatu tempat lagi seperti kemarin.”

 

Menempatkan tangannya di bibirnya, dia tersenyum dan bernostalgia.

 

Hei, jumlah orang yang lewat semakin banyak, jadi cepatlah kembali ke mode sekolahmu!

 

“Yah, aku bisa mengerti kalau kamu ingin pergi ke suatu tempat selama liburan musim panas… tapi batasi saja di tempat yang tidak ramai, oke?”

 

“Eh?! Lalu, bagaimana dengan taman hiburan Chiba…?”

 

“Itulah tempat yang paling tidak boleh kita kunjungi! Hanya tempat lain, oke…”

 

“Mari kita lihat, bagaimana dengan Sunshine Aquarium di Ikebukuro…?”

 

“Tempat itu juga dikunjungi banyak orang… tapi yah, tidak perlu terburu-buru, mari kita pikirkan perlahan.”

 

“Kamu benar, bagaimanapun juga, liburan musim panas kita baru saja dimulai!”

 

Ini belum dimulai!

 

Huh, entah kenapa, hari ini Yuuka terlihat sangat antusias dan banyak bicara.

 

Tapi kemudian, saat kami mendekati jalan utama, seperti biasa, Yuuka dan aku berpisah dan memasuki kelas satu per satu.

 

 

 

“Hei, Sakata! Akankah Nayu-chan pulang lagi selama liburan musim panas?”

 

Begitu aku duduk di kursiku, Nihara-san segera menghampiriku dan memulai percakapan dengan wajah polos.

 

Mendengar pertanyaan seperti itu, orang yang duduk di belakangku, Masa, tiba-tiba memasang wajah penasaran.

 

“Nayu-chan? Hei Yuuichi, kenapa Nihara-san membicarakan Nayu-chan?”

 

Ketika aku  masih di sekolah menengah, Masa sering datang mengunjungi rumah aku . Jadi wajar saja, dia tahu tentang situasi keluargaku dan pernah bertemu Nayu.

 

Tapi yah… mengingat kepribadian Nayu, jadi dia sering mengambil sikap kasar terhadap masa, seperti ‘Hah? Kuramasa datang lagi?’.

 

“E-Erm… yah, dia pulang ke rumah selama beberapa hari, lalu ketika kami pergi bersama, kami bertemu Nihara-san.”

 

“Pergi keluar? Kamu pergi bersama dengan Nayu-chan?”

 

“Saat itu, Nayu-chan sedang berbelanja pakaian dengan Sakata!

 

“Berbelanja pakaian dengan Nayu-chan?”

 

Menatap wajahku, Masa kemudian berbicara kepadaku dengan ekspresi prihatin.

 

“Kamu pasti kesulitan, Yuuichi… Kalau kamu pergi berbelanja dengan Nayu-chan, maka kamu harus dipaksa untuk menunggu dia selesai berbelanja dan kemudian disuruh membawa banyak barang, kan? Kamu pasti lelah… tapi sebagai kakak laki-laki, kamu telah melakukan pekerjaan dengan baik, aku sangat terkesan denganmu…”

 

Masa, Masa… Aku bisa mengerti apa yang kamu katakan, tapi reaksimu terlalu berlebihan, bisakah kamu berhenti bereaksi seperti itu?

 

“Hmm? Dipaksa menunggu sampai selesai berbelanja? Tapi saat itu aku  tidak merasakan kesan seperti itu?”

 

Mengatakan itu, Nihara-san memiringkan kepalanya.

 

Menilik arah aliran percakapan ini, seketika aku langsung merasakan darahku mengalir deras ke sekujur tubuhku.

 

“Lagipula, waktu itu Sakata menyuruh Nayu-chan memakai sweater super erotis, dan Nayu-chan juga benar-benar memakai sweater itu untuk membuat Sakata senang—saat itulah aku melihat sekilas fetish berbahaya Sakata.”

 

“Nayu-chan memakai sweter super erotis untuk membuat Yuuichi senang?!”

 

Hei, Masa, bolehkah aku memukulmu sekali saja?

 

Wajar jika kamubertanya-tanya seperti itu, tetapi reaksi yang kamubuat bisa sangat buruk dalam banyak hal.

 

“A-Apa artinya ini, Yuuichi?!”

 

“Erm, yah, ada banyak hal yang terjadi…”

 

“Apa maksudmu dengan ‘banyak’?! Bagaimana bisa Nayu-chan yang memiliki sifat adik perempuan tipe nona muda berubah menjadi adik perempuan yang akan membuat kakaknya bahagia setelah dia pergi ke luar negeri?”

 

“Oi, menurutmu orang seperti apa adikku?”

 

“…Kau benar-benar menjijikkan, Kurai.”

 

Secara bersamaan, Nihara-san dan aku meremehkan Masa.

 

Tapi kemudian, entah karena penasaran dengan reaksi Masa yang berlebihan, Nihara-san mulai bertanya padanya.

 

“Hei Kurai, orang macam apa Nayu-chan yang kamu kenal?”

 

“Hm? Berbicara tentang Nayu-chan, sederhananya, dia adalah gadis kekanak-kanakan berdada rata! Bahkan pakaian yang biasa aku lihat dia pakai adalah jaket denim dan jeans, jadi sulit untuk membedakan apakah dia laki-laki atau perempuan—”

 

“Berdada rata…? Huh, inilah mengapa kamu begitu tidak menarik bagi gadis-gadis karena matamu selalu melihat sekeliling! Dalam hal ini, yang harus kamulakukan adalah mengatakan bagaimana dia sebagai seorang wanita. ”

 

“Eh, apakah aku benar-benar tidak menarik?”

 

Mendengar kata-kata yang diucapkan Nihara-san dengan lugas, Masa langsung tercengang.

 

Tapi terlepas dari reaksi Masa, Nihara-san menoleh ke arahku.

 

“Kurai bilang Nayu-chan itu kekanak-kanakan…? Tapi bukankah Nayu-chan gadis yang sangat feminim? Rambutnya panjang, matanya cerah, dan bahkan cara dia berbicara…”

 

“D-Dia mengubah citranya? Mempertimbangkan usia Nayu saat ini, jadi dia dipengaruhi oleh teman-temannya dan mengubah citranya dari yang diketahui Masa!”

 

“…Tapi bukan berarti dia harus memakai sweater seperti itu untuk kakaknya, kan? Hmm… tapi yah, karena aku anak tunggal, jadi aku tidak tahu apakah itu sesuatu yang normal atau tidak… Hei, Watanae-san!”

 

“–Ada apa?”

 

Mungkin dia ingin menanyakan pendapat orang lain, jadi Nihara-san menghentikan seorang gadis yang lewat. Satu-satunya hal adalah, dari semua orang di sini, mengapa harus Yuuka yang dipanggil — sial, aku merasa seolah-olah takdir mempermainkanku.

 

“Hei, Watanabe-san, apa kamu punya adik?”

 

“…Yah, aku punya, jadi apa?”

 

“Aku tidak tahu apakah adikmu laki-laki atau perempuan, tapi dengan asumsi adikmu laki-laki, jika dia merekomendasikanmu pakaian super erotis sambil berkata, Onee-chan, coba pakaian ini! … Apakah kamu akan memakainya, Watanae-san?”

 

“…Aku tidak mengerti maksud dari pertanyaanmu.”

 

Tanpa menggerakkan salah satu alisnya, Yuuka menjawab dengan acuh tak acuh.

 

Yah… bahkan jika orang yang ditanyai bukanlah Yuuka, orang lain juga akan bereaksi seperti itu pada pertanyaan yang tidak bisa dimengerti itu.

 

“Hanya menjadi subyektif, Watanae-san… Katakan padaku, bagaimana menurutmu jika adikmu berkata, Onee-chan mencoba pakaian ini , dan memberimu pakaian super erotis?”

 

Mendengar itu, Yuuka menghela nafas dengan keras.

 

Kemudian, dia mengangkat dagunya, dan dengan ekspresi jijik…

 

“—Jangan bercanda denganku!”

 

Suaranya terdengar sangat dingin.

 

Menerima balasan seperti itu, tentu dalam hal ini Nihara-san tidak bisa melanjutkan pembicaraan lagi.

 

“Itu adalah jenis tanggapan yang akan aku  berikan. Kalau begitu, permisi.”

 

Saat Yuuka mengatakan itu, bel berbunyi menandakan bahwa kelas akan segera dimulai.

 

Dan dengan itu—aku berhasil lolos dari topik tentang [Nayu].

 

 

“Oh, Yuuka, apakah kamu mau teh?”

 

Ketika aku  pulang dari sekolah, aku  adalah orang pertama yang mulai menyeduh teh. Selain itu, aku  juga yang mengambil kue bolu dari lemari.

 

“A-Ada apa denganmu? Yuu-kun?”

 

Melihatku seperti itu, dia tiba-tiba ternganga kaget.

 

Biasanya, Yuuka yang pulang duluan, dan dia juga yang menyeduh teh.

 

Namun, aku mengabaikan ekspresi terkejut yang dia tunjukkan dan dengan cepat menyeduh teh untuknya.

 

“Ngomong-ngomong, selain kue bolu, kami juga punya kerupuk, kamu mau?”

 

“Aku sudah bilang! Mengapa kamu bertingkah sangat berbeda dari biasanya? ”

 

Setelah melepaskan ikatan rambutnya dan membiarkan kuncir kudanya lepas, Yuuka meletakkan kacamatanya di atas meja dan menatapku dengan mata telanjang.

 

Karena saat ini dia masih mengenakan seragam sekolahnya, jadi aku merasakan kesan baru saat berada di antara penampilan Yuuka saat di sekolah dengan penampilannya saat di rumah.

 

Dan kemudian, sambil mengerucutkan bibirnya, Yuuka menatap wajahku.

 

“Mungkinkah, kamu marah padaku?”

 

“aku  tidak marah. Ini tehmu, Yuuka.”

 

“Lalu… adakah sesuatu yang membuatmu merasa tidak senang? Pasti ada, kan!!”

 

Yuuka tiba-tiba menjadi sensitif dan mengayunkan tangannya ke atas.

 

“Astaga, Yuu-kun idiot! Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi kamu benar-benar idiot, idiot, idiot!”

 

“T-Tenang! Aku tidak marah atau apa… Sebaliknya, aku pikir kaulah yang marah padaku.”

 

“… Hah? Aku marah padamu? Mengapa?”

 

Menurunkan tangannya, Yuuka membuka mulutnya dengan tatapan bingung.

 

Terhadap dia yang seperti itu, dengan ragu-ragu, aku mulai berbicara.

 

“Sebelumnya, Nihara-san memberitahumu tentang bagaimana jika saudaramu merekomendasikanmu untuk mengenakan pakaian super erotis, kan? Menanggapi itu, kamu…”

 

“—Jangan bercanda denganku!”

 

Dengan suara yang sangat dingin, Yuuka menggumamkan itu.

 

Ketika dia melepas kacamatanya, matanya terkulai, tapi sekarang, aku merasa matanya melebar karena marah.

 

Melihat Yuuka seperti itu—aku langsung melompat, berlutut di lantai dan menundukkan kepalaku.

 

Inilah yang disebut lompat dogeza.

 

“Eh? Yuu-kun, apa yang kamu lakukan?!”

 

“Aku sangat menyesal atas apa yang telah kulakukan, aku juga menyesal telah membuatmu——”

 

“AKU SUDAH BILANG! Apa yang kamu bicarakan ?! ”

 

 

 

Nah, karena….

 

Terlepas dari semua hal tidak menyenangkan yang terjadi, aku membuatmu memakai pakaian seperti itu.

 

Kupikir kau akan dengan senang hati melakukan peragaan busana untukku… tapi mungkin, kau sebenarnya membenciku diam-diam.

 

Dan karena di radio internet kamu membicarakan aku sebagai adik laki-lakimu, itulah mengapa—kurasa, kamu yang berkata “Jangan bercanda denganku!” adalah apa yang kamukatakan kepada aku  …

 

 

 

Setelah Yuuka mendengarkan monologku, dia menghela nafas panjang.

 

“Erm… Yuu-kun, apa kau bodoh?”

 

Dari posisi dogeza, aku dengan takut-takut mengangkat kepalaku.

 

Di depanku, aku bisa melihat Yuuka mengerutkan kening seolah kebingungan saat tangannya bertumpu pada dagunya.

 

“Erm, sudah kubilang sebelumnya kalau aku punya adik yang masih duduk di bangku SMP, kan? Karena aku  satu-satunya yang pindah ke Tokyo, jadi saudara aku  tetap tinggal di kampung halaman kami.”

 

aku  ingat itu.

 

Dulu, ketika Nayu pulang dan membuat kekacauan di rumah, kami sempat membicarakannya.

 

“Kakakku tidak memperlakukanku sebagai ‘kakak perempuan’, tapi memperlakukanku seperti aku yang lebih muda, dan kakakku juga selalu mempermainkanku… Huh, kakakku benar-benar bukan anak yang lucu! Itu sebabnya, jika saudaraku melakukan sesuatu seperti yang Nihara-san katakan… ‘Jangan bercanda denganku!’ adalah jawaban yang akan aku  berikan.”

 

“Erm… kalau begitu, tentang tindakan bodohku tempo hari…”

 

“Astaga, jangan terus bertanya seperti itu…”

 

Yuuka menggeliat dan mulai meraba-raba ujung rok seragamnya.

 

Dan kemudian, sambil menutup matanya…

 

“A-Jika itu kamu, meskipun itu memalukan, tapi… jika kamu mengatakan ingin melihatku memakai pakaian erotis, m-maka aku tidak keberatan memakainya!”

 

Setelah mengatakan itu, wajah Yuuka langsung menjadi merah.

 

Saat aku melihat Yuuka yang memiliki ekspresi seperti itu, pipiku juga mulai terasa panas.

 

“T-Tapi meskipun aku mengatakan itu, i-jika kamu terus memintaku untuk memakai pakaian erotis…Aku tidak akan melakukannya, kamu mengerti.

 

“Aku tidak akan melakukan itu! J-Jadi kamu tidak perlu khawatir…”

 

Menginterupsi satu sama lain dengan panik, kami kemudian bertukar pandang.

 

Kemudian, Yuuka dengan lembut menutup matanya yang basah seolah-olah dia bersemangat.

 

Dia juga menutup mulutnya, dan sepertinya sedikit bergetar.

 

–Pada waktu itu…

 

aku  teringat hari Yuuka mengadakan mini-live di rumah untuk aku .

 

Tanpa sadar, aku mulai melembapkan bibirku, dan kemudian… Aku meletakkan tanganku di bahu Yuuka.

 

“… Mm~”

 

Yuuka membuat erangan kecil yang manis, namun, tidak ada tanda-tanda bahwa dia akan melepaskan matanya yang tertutup dan menutup postur mulutnya.

 

aku  merasakan ilusi di mana seolah-olah suara-suara di sekitar kami telah menghilang.

 

aku  memiliki ilusi bahwa hanya kami berdua di dunia ini.

 

 

 

Kemudian…

 

Perlahan-lahan…

 

Aku mendekatkan bibirku ke bibir Yuuka——

 

 

 

“….Hei! SA-KA-TA!!”

 

Interkom berdering.

 

Di saat yang sama, aku mendengar suara yang familiar dari arah pintu depan… Dan tentu saja, Yuuka dan aku segera menjauhkan diri dari satu sama lain.

 

Kemudian, saat kami berdua saling memandang…

 

“B-Baru saja itu suara Nihara-san, kan?”

 

“A-Apakah kamu dan Nihara-san memiliki hubungan di mana kalian berdua akan datang ke rumah masing-masing untuk bermain?!”

 

“Tidak! Kamu salah, jadi jangan terlihat kesal seperti itu!”

 

Sementara itu, interkom masih berdering.

 

“Ini aneh, lampu di ruangan menyala, tapi… Hei, SAKATA!!”

 

aku  tidak mengerti situasinya sama sekali, tetapi untuk saat ini, aku  tidak punya pilihan lain selain pergi …

 

“…A-Ada apa, Nihara-san?”

 

aku  membuka pintu depan, dan melihat wajah pengunjung.

 

Jaket merah muda dan rok mini, serta sepatu bot setinggi paha.

 

Nihara-san, mengenakan pakaian yang memiliki kesan yang jauh berbeda dari penampilannya di sekolah—tersenyum padaku.

 

“Halo, Sakata! aku  datang ke sini untuk bermain☆ ”

 

……?

 

Emm… apa?

 

bersambung…..

 

tbc><

Comments

3 responses to “Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Volume 2 Chapter 14 Bahasa Indonesia”

  1. May I simply say what a relief to uncover somebody that really understands what theyre discussing over the internet. You certainly know how to bring a problem to light and make it important. More and more people really need to check this out and understand this side of the story. I was surprised that youre not more popular because you certainly have the gift.

  2. The next time I read a blog, Hopefully it does not fail me just as much as this particular one. I mean, Yes, it was my choice to read through, but I truly believed youd have something helpful to talk about. All I hear is a bunch of moaning about something you could possibly fix if you werent too busy seeking attention.

  3. I was extremely pleased to discover this page. I want to to thank you for ones time due to this wonderful read!! I definitely appreciated every part of it and I have you bookmarked to look at new information on your web site.

Leave a Reply

Your email address will not be published.