Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Volume 2 Chapter 21 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter Vol.02 Ch.21 at Kuma Translator.

 

 

Ini hari pertama Minggu Emas. aku sendirian, duduk linglung dengan komputer aku menyala.

 

 

Yuuka meninggalkan rumah pagi-pagi sekali, berkata, “Aku harus pergi ke radio online!”

 

 

Izumi Yuuna. Seorang pengisi suara baru yang terpilih tahun lalu untuk posisi utama di Love Idol Dream! Alice Stage☆』.

 

 

Sejauh ini, selain perannya sebagai Yuuna-chan, dia hanya mengisi suara karakter sampingan, tapi…

 

Saya tahu… bahwa dia memiliki potensi besar.

 

 

Karena, Izumi Yuuna adalah satu-satunya pengisi suara yang menghembuskan kehidupan kepada malaikat bernama Yuuna-chan.

 

 

“Rumah hantu? Aku tidak takut sama sekali, kau tahu? eh..? Apa maksudmu, “Kamu benar-benar gemetar”? Tidak, bukan itu. Ini, eh… kegembiraan! aku gemetar karena kegembiraan!

 

“Fuu…”

 

 

Aku sedang berbaring di sofaku, mengulang-ulang nada suara Yuuna-chan.

 

Selama kampanye Golden Week, aku menggulung gacha khusus, dan aku berhasil mendapatkan kartu Yuuna-chan.

 

 

Tentu saja, itu adalah kartu biasa.

 

Tapi, bagi saya, kartu ini pada dasarnya bernilai kartu SSSSSSR.

 

 

Jika aku memejamkan mata, ahh… aku bisa melihat Yuuna-chan-

 

Yuu-kun!」

 

 

Aku segera turun dari sofa.

 

 

Jantungku berdetak sangat cepat, saat aku meletakkan tanganku di dada, mencoba untuk tenang.

 

 

“Baru saja… aku melihat… wajah Yuuka..?”

 

 

Tidak, suara Yuuna-chan sama persis dengan suara Yuuka.

 

Aku yakin itulah satu-satunya alasan aku melihat wajah Yuuka barusan.

 

 

Yuuka dan aku tinggal bersama, jadi kami sering bertemu, dan itu menjadi hal yang biasa bagiku.

 

Tapi… aku tidak pernah membayangkan bahwa aku akan memikirkan seorang gadis 3D daripada Yuuna.

 

 

“…Tidak, Yuuna-chan bukan Yuuka. Mereka adalah 2 orang yang berbeda.”

 

 

Aku terus mengatakan itu pada diriku sendiri.

 

 

Karena jika aku tidak…

 

Aku merasa bayanganku tentang Yuuna-chan dan Yuuka perlahan-lahan akan tumpang tindih satu sama lain…

 

 

*cincin cincin*

 

 

“Wow?!”

 

Ponsel aku mulai berdering dengan waktu yang sangat tepat.

 

 

Aku segera mengambil ponselku dan menjawabnya.

 

 

“Halo.”

 

Kamu sangat lambat. Nii-san. kamu seharusnya mengangkat pada dering pertama.

 

 

Yang mengeluh kepadaku dalam suasana hati yang cemberut saat ini adalah saudara perempuanku, Sakata Nayu.

 

Dia bertindak begitu arogan dan kasar. Sudah lama sejak aku melihatnya, tapi sepertinya dia tidak berubah sama sekali.

 

 

“Kamu baru saja memanggilku entah dari mana, itu tidak mungkin …”

 

Membuat alasan … haa …』

 

“Tidak, itu bukan alasan, oke? Manusia memiliki waktu reaksi tertentu- ”

 

Terserah, aku tidak peduli. aku datang ke rumah, nii-san.

 

“Hah? kamu akan kembali ke Jepang? Kapan Anda-”

 

 

*ding dong*

 

 

Saya baru saja tiba, kamu tahu?

 

“Betapa tiba-tiba! kamu seharusnya menelepon lebih awal! ”

 

“Kamu terlalu banyak mengeluh.”

 

 

Saya mendengar ucapan terakhir itu bukan dari ponsel saya, tetapi dari belakang saya.

 

Aku berbalik dengan gugup.

 

 

Rambut hitam pendek berbulu halus. Mata tajam.

 

Dia berpakaian kasar, mengenakan jaket di atas T-shirt dan celana pendeknya.

 

Dadanya tidak mencolok, jadi dia masih terlihat seperti “anak laki-laki yang cantik”.

 

 

Nayu memegang teleponnya di satu tangan saat dia melihat sekeliling ruangan dengan ekspresi agak masam di wajahnya.

 

 

“Kamarnya bersih dan rapi.”

 

 

Begitu dia mengatakan itu, Nayu menjatuhkan diri di sofa.

 

Kemudian, dia mulai memainkan ponselnya.

 

 

“Nii-san, cappucino.”

 

“Kami tidak memiliki sesuatu yang mewah …”

 

“Kalau begitu, ambilkan aku peperon.”

 

“Peperon..? Bukan spageti?”

 

“Aku sangat lapar. Nyata.”

 

 

TLN: Peperon adalah kependekan dari spaghetti aglio e olio , juga dikenal sebagai olio e peperoncino .

 

 

Nayu menatap ponselnya sepanjang waktu.

 

Dia masih sombong, seperti biasa… Yah, kurasa ini bukan pertama kalinya aku melihatnya seperti ini.

 

 

Saya baru saja menyerah dan mulai memanaskan pasta beku.

 

 

“Makanan beku?”

 

“Apakah kamu pikir aku benar-benar bisa memasak?”

 

“Uwa, kamu menjadi menantang.”

 

“Jadi? Kenapa kamu datang ke sini tiba-tiba, Nayu?”

 

“Hah? Apakah aku perlu alasan untuk pulang?”

 

“Tidak, tapi karena kamu datang begitu tiba-tiba, kupikir kamu pasti punya.”

 

“…Ya, baiklah.”

 

 

Nayu meletakkan ponselnya di pangkuannya.

 

Kemudian, dia menopang sikunya di sofa dan menghela nafas.

 

 

“Ayah sangat memperhatikan hidupmu bersama Yuuka. Dia sangat menyebalkan, ugh. Dia akan mengatakan hal-hal seperti, Bagaimana jika dia bersikap kasar pada Yuuka-san?』 atau Bagaimana jika Yuuka-san ingin putus dengannya?』. Yah, aku tidak terlalu khawatir…”

 

“Kenapa semua kekhawatirannya tentangku kacau..?”

 

 

TLN: Jika aku tidak menjelaskannya dengan cukup jelas, dia bertanya-tanya mengapa ayahnya tidak khawatir tentang Yuuka yang mengacau.】

 

 

“Bukankah itu kebiasaanmu? Nah, itu sebabnya Ayah memintaku untuk datang jauh-jauh ke sini.”

 

“Begitu… Yah, kurasa itu terdengar seperti sesuatu yang akan Ayah katakan.”

 

 

Aku hanya harus menghela nafas di sini.

 

Bahkan tanpa melirikku, Nayu berkata seolah sudah jelas:

 

 

“Yah, apa pun. Jadi? Seberapa jauh kalian berdua pergi? Sudahkah kamu mereproduksi? ”

 

“Apa yang tiba-tiba kamu tanyakan …”

 

“Diam. Jadi. apakah kamu sudah melakukannya?”

 

“Tentu saja belum!”

 

“…Hah, apa kamu serius?”

 

 

TLN: Dia benar-benar menggunakan reproduksi di sini. aku tidak berpikir aku salah.

 

 

Ekspresi Nayu yang cemberut sejak dia datang, melunak untuk pertama kalinya.

 

Lalu dia memberiku pandangan sekilas.

 

 

“T-tapi, mungkin kamu menggunakan kondom untuk perlindungan? Setidaknya kamu sudah melakukannya?”

 

“Kenapa kamu begitu tidak langsung? kamu membuatnya sulit untuk dipahami! Dan tidak! Aku sudah memberitahumu, aku belum melakukannya!”

 

“Eh… serius?”

 

 

Nayu menatapku tak percaya saat rahangnya turun.

 

Berhenti menatapku seperti sedang melihat perawan. Tolong hentikan.

 

 

“Saya melihat. Kurasa bagus bahwa kemajuanmu dengannya berjalan… bahkan lebih lambat dari yang aku harapkan..? aku kira ini adalah batas seseorang yang usianya = jumlah tahun mereka tidak punya pacar.”

 

“Berhentilah mengolok-olok keperawananku! Sebenarnya, bukankah aku sudah hidup bersama dengan seorang gadis 3D di kehidupan nyata? Bukankah itu cukup baik-”

 

“Lalu, apakah kamu sudah mengelus atau menepuk kepalanya?”

 

“Hah? Tidak, sebanyak itu… yah…”

 

 

“Cih. Lalu, bagaimana dengan ciuman?”

 

“Kenapa kamu mendecakkan lidahmu padaku ?!”

 

“Apa pun. Jawab saja dengan ya atau tidak.”

 

“…Tidak.”

 

 

“Fum. Apa kau pernah melihatnya telanjang?”

 

“Tidak.”

 

 

“Fum. Apa kau sudah menunjukkan tubuh telanjangmu pada Yuuka-chan?”

 

“Bukankah itu membuatku menjadi penganiaya?! Tidak! Tentu tidak!”

 

 

Apa yang dia pikirkan tentang hubungan kita?

 

Bersambung…..

 

TBC ><

Comments

3 responses to “Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Volume 2 Chapter 21 Bahasa Indonesia”

  1. May I simply say what a relief to uncover somebody that really understands what theyre discussing over the internet. You certainly know how to bring a problem to light and make it important. More and more people really need to check this out and understand this side of the story. I was surprised that youre not more popular because you certainly have the gift.

  2. The next time I read a blog, Hopefully it does not fail me just as much as this particular one. I mean, Yes, it was my choice to read through, but I truly believed youd have something helpful to talk about. All I hear is a bunch of moaning about something you could possibly fix if you werent too busy seeking attention.

  3. I was extremely pleased to discover this page. I want to to thank you for ones time due to this wonderful read!! I definitely appreciated every part of it and I have you bookmarked to look at new information on your web site.

Leave a Reply

Your email address will not be published.