Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Volume 2 Chapter 9 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter Vol.02 Ch.09 at Kuma Translator.

 

Hidupku terhenti, tetapi ketika aku bertemu Yuuna-chan, duniaku berubah

 

 

“Astaga, Yuu-kun bodoh!”

 

Mengenakan topi hitam untuk menghalangi pandangan matanya, Yuuka terus membusungkan pipinya bahkan setelah kami meninggalkan pusat perbelanjaan.

 

Angin bertiup, membuat rambut cokelat panjangnya bergoyang. Pada saat yang sama, aroma parfum yang lebih manis dari biasanya melayang ke udara.

 

“Maaf, Yuuka. Tapi jika rumor menyebar bahwa aku punya pacar, aku merasa orang-orang akan tahu nanti bahwa kau adalah tunanganku, atau Izumi Yuuna memiliki seorang pria dalam hidupnya.”

 

“Kamu terlalu khawatir tentang itu!”

 

“Yuuka, kamu terlalu tidak sadar bahwa kamu adalah seorang pengisi suara, bukan? Jika rumor menyebar di media sosial bahwa Izumi Yuuna berkencan dengan pria biasa, itu akan menjadi kegemparan besar.”

 

Lagi pula, masih banyak penggemar yang menuntut kemurnian dari seorang aktris pengisi suara.

 

Namun, meskipun Yuuka mendengarkan kata-kataku, dia semakin menggembungkan pipinya.

 

“Tapi aku tidak suka… jika kamu memanggilku sebagai Nayu-chan.”

 

“Tidak seperti Masa, Nihara-san tidak mengenal Nayu, jadi kurasa lebih baik memanggilmu seperti itu daripada memanggilmu dengan nama acak. Tapi yah, mengingat apa yang terjadi sebelumnya, akubisa mengerti mengapa kamutidak ingin disebut sebagai adik perempuan yang buruk … ”

 

“Itu bukanlah apa yang akumaksud! aku tidak setuju dengan kesan bahwa tidak aneh bahwa aku adalah ‘adik perempuan’ kamu! Lagipula aku tidak jauh lebih muda darimu!”

 

——Eh? Apa yang dia maksud?

 

Saat aku bingung dan memiringkan kepalaku, Yuuka mengerutkan bibirnya.

 

“Jika aku lebih muda dari kamu aku mungkin dianggap sebagai anak kecil. aku seorang wanita dewasa. Sama seperti Ranmu-senpai, aku memiliki pesona wanita dewasa.”

 

“Erm… bagian mana dari dirimu yang membuatmu menyebut dirimu memiliki pesona dewasa?”

 

“Ah! kamu pikir aku bodoh, bukan? Seperti yang kupikirkan, aku seharusnya tidak mengganti pakaian seksi yang kukenakan sebelumnya!”

 

Haah~, itu bukan pakaian yang bisa membuat seseorang terlihat dewasa atau semacamnya.

 

Namun, Yuuka menggigit bibir bawahnya, masih terlihat tidak setuju tentang sesuatu.

 

“aku seorang siswa sekolah menengah. Jadi memalukan jika orang secara alami melihatku seperti aku lebih muda dari mereka…”

 

Pernyataan itu secara alami membuat aku merasa tangan ku dipenuhi dengan kekuatan. Dan kemudian, dengan emosi yang menggenang di dalam diriku, aku mengungkapkan perasaanku.

 

“Kau tahu, Yuuna-chan sangat energik, polos, dan natural. Dia suka dimanjakan ketika dia merasa kesepian, tetapi jika kamu mencoba memperlakukannya seperti anak kecil, dia akan memberontak dan mencoba bertingkah seperti orang dewasa… Ketika kamu mencoba menggodanya, akan ada saatnya dia akan menyerangmu , tetapi pada akhirnya, dia gagal dan menjadi imut. Bagiku… pesona seperti itulah yang dimiliki Yuuna-chan.”

 

“… Hah?”

 

“Maksudku, kamu yang ingin ‘memiliki pesona dewasa’ sama dengan Yuuna-chan. Tapi pada akhirnya, kamu diperlakukan seperti anak kecil, membuatku merasa seperti kamu adalah Yuuna-chan. Kemudian, sebagai imbalan diperlakukan seperti itu, kamu akan menjadi marah yang membuatmu semakin terlihat seperti Yuuna-chan—Seperti yang diharapkan dari Izumi Yuuna, aku sangat terkesan padamu…”

 

“…Kau mengolok-olokku, kan?”

 

Kata-kataku sama sekali tidak berguna, yang hanya membuat Yuuka semakin marah.

 

Kemudian, Yuuka menarik napas dalam-dalam, dan berbicara.

 

“Haah~…kau benar-benar tidak bisa memahami pikiran seorang wanita. Tapi yah… aku juga menyukaimu yang seperti itu.”

 

Ya ampun, mencintaimu benar-benar kelemahanku… dengan terlihat seperti Yuuna-chan, Yuuka berbisik pada dirinya sendiri.

 

 

 

Setelah itu, kami melanjutkan perjalanan menuju stasiun sambil mengobrol ringan.

 

Waktu sudah menunjukkan pukul 13:30, jadi jujur ​​saja aku sudah cukup lapar.

 

“Ahahaha, Yuu-kun, perutmu keroncongan, tahu?”

 

“Lagipula, aku sudah banyak berjalan. Juga, mungkin aku lelah berurusan dengan Nihara-san. Apa tidak apa-apa jika aku mengisi perutku dengan mie instan saat kita pulang?”

 

“Hmm…. aku ingin tahu…”

 

Dengan senyum di wajahnya, Yuuka melihat ke langit. Kemudian, dia menegakkan tubuhnya dan berkata:

 

“…Hei, bagaimana kalau kita mampir ke suatu tempat sebentar?”

 

Jantungku berdetak kencang ketika Yuuka mengatakan itu dengan nada yang sedikit manja.

 

“Bukankah itu tidak adil? Jika kamu berbicara dengan suara seperti Yuuna-chan, sulit bagiku untuk mengatakan tidak.”

 

“Fufufu, bagaimanapun juga, suara adalah senjata terbaik untuk aktris pengisi suara! Ini benar-benar serangan yang kuat!”

 

Untuk beberapa alasan, dia memiliki ekspresi puas yang tidak berguna di wajahnya.

 

Dan kemudian, sambil menyanyikan senandung bangga, Yuuka mendekatkan bibirnya ke telingaku dan berbisik.

 

“Hei, maukah kamu mendengarkan … keinginan seumur hidupku?”

 

“Haiiiiiiiii!”

 

Aku tiba-tiba melangkah mundur untuk menjauh dari Yuuka.

 

“Itu tidak adil kau tahu, kupikir telingaku akan meledak sekarang! Yang tadi, itu kalimat ‘jika kamu lulus’ yang dirilis pada bulan Maret, kan?”

 

“Seperti yang diharapkan dari Grim Reaper in Love, kamu mengingatnya dengan sempurna!”

 

Kemudian, sekali lagi, Yuuka menempel di lenganku dan mendekatkan bibirnya ke telingaku.

 

“E~ di! aku ingin makan! Jika aku tidak makan, perut aku akan ambruk, dan aku mungkin menghilang.”

 

“Ugh… barusan, ini kalimat dari [Alice Idols 100th Wish Competition] tahun lalu…”

 

Serangan dari suara Yuuna-chan oleh Yuuka membuat HPku semakin mendekati nol.

 

Yuuka menatap wajahku dengan seringai… dan sepertinya dia akan terus melakukan ini sampai keinginannya terpenuhi.

 

“…Haa~, aku agak khawatir karena masih banyak orang di sini… tapi sebentar, sebentar, oke? Juga, jangan lepas topimu.”

 

“Dimengerti, Kapten Yuu-kun!”

 

Meskipun dia dalam pose salut, wajahnya penuh dengan senyum yang membuat wajahnya terlihat seperti akan meleleh.

 

“Akhir-akhir ini, kamu semakin jahat, Yuuka.”

 

“Tapi tipemu adalah wanita yang energik, polos, dan sedikit jahat seperti Yuuna, bukan?”

 

Sifatnya yang terlalu terbawa suasana juga sama dengan Yuuna-chan.

 

Sungguh, dia aktor suara yang hebat.

 

 

Pada akhirnya, aku menuruti permintaan Yuuka.

 

Untuk amannya, akumemilih tempat dengan pelanggan sesedikit mungkin, sehingga risiko identitas Yuuka ditemukan lebih rendah. Itu sebabnya, kami pergi ke kafe yang berjarak sekitar dua menit dari stasiun.

 

“…Ehehehe.”

 

Saat aku duduk di kursiku dan beristirahat, Yuuka yang duduk di seberangku tertawa dengan suara kecil.

 

Kemudian, dia mengangkat ujung topinya dengan ujung jarinya dan menopang kepalanya dengan tangan di pipinya.

 

Mungkin karena riasan yang dikenakannya, tapi matanya terlihat lebih besar dari biasanya. Bulu matanya juga terlihat lebih tebal. Bahkan bibirnya juga terlihat merah dan montok.

 

Singkatnya, seolah-olah Yuuna-chan telah muncul di dunia nyata.

 

“Yuu-kun, wajahmu terlihat merah, tahu!”

 

Ehehehe , Yuuka tertawa, sambil mengutak-atik rambut cokelatnya yang tergerai di pipinya dengan jemarinya.

 

Kamu mengatakan itu, tetapi wajahmu juga tampak merah … itu yang aku pikirkan, tetapi aku tidak ingin mengatakannya karena itu akan terasa seperti aku menggali kuburanku sendiri.

 

“Yah, jangan lihat wajahku, lihat saja menunya.”

 

“Oke, hmm …… aku ingin tahu yang mana yang harus aku pesan? Apa yang ingin kamu pesan, Yuu-kun?”

 

“Aku ingin memesan es kopi.”

 

“Eh? kamutelah memutuskan pesanan Anda? Itu terlalu cepat.”

 

Yuuka buru-buru mengangkat menu dan mulai memilih pesanannya dengan wajah serius.

 

Sementara itu, seorang pelayan wanita membawakan kami segelas air. Mungkin, pelayan ini seumuran dengan ibuku?

 

“Ya ampun~, aku senang pasangan yang sedang jatuh cinta datang ke toko kami.”

 

Pelayan mengatakan itu sambil meletakkan cangkir di atas meja.

 

“Tidak banyak orang luar yang biasanya datang ke sini. Karena anak muda setempat biasanya pergi ke toko di ujung lain stasiun, jadi akusangat senang melihat pasangan muda di sini. Oh, maaf jika aku mengganggu kalian berdua.”

 

“Tidak apa-apa, kamu tidak mengganggu kami…”

 

Kesan ramah ini, mungkinkah dia pemiliknya?

 

Yah, apa pun posisinya—aku pada dasarnya buruk dalam berbicara dengan orang asing. Bahkan pergi ke salon rambut seperti pergi ke gerbang iblis bagiku.

 

“A-Apakah kita… terlihat seperti pasangan?”

 

Saat aku kesulitan menjawab, Yuuka yang ada di depanku tiba-tiba menyela dan menanyakan itu.

 

Pelayan itu tampak bingung sejenak, tapi dia dengan cepat menjawab Yuuka sambil tersenyum.

 

“Ya, kalian berdua terlihat seperti pasangan SMA yang lucu.”

 

“Bukankah?! Kita terlihat seumuran bukan?! Tidak mungkin aku terlihat lebih muda darinya, kan?”

 

“Ufufufu… kalian berdua terlihat seperti pasangan seumuran.”

 

“Yoshi!

 

Kafe yang sudah berdiri sejak lama ini memang sangat hebat dalam berinteraksi dengan pelanggannya. Keterampilan keramahannya benar-benar sempurna.

 

Dan di sisi lain, Yuuka yang menarik perhatian seperti itu benar-benar terlihat kekanak-kanakan… tapi yah, karena dia sangat mirip dengan Yuuna-chan, jadi kurasa tidak apa-apa membiarkannya seperti itu.

 

“Kalau begitu aku ingin memesan es kopi.”

 

“Dan aku… erm, aku ingin memesan soda float dan parfait spesial!”

 

“Baiklah, tunggu sebentar.”

 

Dengan itu, pelayan pergi ke bagian belakang toko.

 

Di sisi lain, Yuuka menatapku dengan wajah puas.

 

“Lihat, apa yang aku katakan itu benar, kan?!”

 

“Ya ya. Kami memang terlihat seumuran.”

 

“Itu jelas! Astaga, Nihara-san benar-benar kasar!”

 

Saat dia mengatakan itu, dia dengan sengaja memalingkan wajahnya.

 

“Ini es kopi dan soda mengapung. Ini parfait spesialnya.”

 

Pelayan dari sebelumnya dengan cepat kembali dan menempatkan pesanan kami di atas meja. Kami menganggukkan kepala padanya dan kemudian menyesap minuman kami.

 

“Ini enak, Yuu-kun.”

 

“Ya, rasanya berbeda dari yang ada di toko ritel.”

 

“Apa yang kamu katakan itu benar… tetapi ketika kamu di depanku seperti ini, semuanya terasa begitu lezat.”

 

Yuuka tertawa, lalu mengambil parfait spesialnya.

 

Kemudian, saat dia mulai mengunyah…,

 

“Mmm! Lezat!! Rasa buahnya sangat kuat dan manis!!”

 

“Yah, hanya dengan melihat ekspresimu, aku tahu itu enak.”

 

Melihat wajah Yuuka yang sepertinya memiliki 100 ekspresi, aku hanya bisa tersenyum.

 

Kemudian, Yuuka menawariku sesendok parfaitnya.

 

“Nah, Yuu-kun, katakan ‘Aaaaa’…..”

 

“…Eh?”

 

 

Pergantian peristiwa yang tiba-tiba ini membuatku membeku di jalurku.

 

Melihatku seperti itu, Yuuka bergumam dengan suara rendah.

 

“…Saat aku demam sebelumnya, kamu memberiku makan, kan? Dan aku masih belum membalasmu untuk itu… Jadi, sekarang, katakan ‘Aaaa’….”

 

“Tidak, kamu tidak perlu membalasku—”

 

“Kamu lengah!!”

 

Mmgg?!

 

Tepat ketika akuberpikir bahwa mulut akudingin, akusecara bertahap bisa merasakan manisnya naik.

 

“Astaga, kamu sangat memaksa, Yuuka.”

 

“Kamu terlalu keras kepala, jadi aku harus bermain keras seperti ini.”

 

Mengatakan itu, kami saling memandang, dan kemudian, tiba-tiba kami tertawa.

 

“Baiklah, Yuu-kun, sekarang lakukan dengan benar, katakan ‘Aaaaaa’…”

 

“Ya ya…”

 

Saat dia memasukkan sendok ke dalam mulutku, pipiku terasa sedikit panas, padahal seharusnya mulutku dingin.

 

Tapi, rasa parfaitnya…, rasanya lebih enak dari sebelumnya.

 

 

 

“Terima kasih, kembali dan kunjungi kafe kami lagi.”

 

Sambil membayar, pelayan dari sebelumnya mendekati kami dengan ramah.

 

“Aku punya anak perempuan yang seumuran dengan kalian, tapi… dia jarang menjalin hubungan romantis, jadi sebagai orang tuanya aku mengkhawatirkannya.”

 

Saat itu, mataku tertuju pada papan nama di dada pramusaji.

 

[Manajer Kafe Limelight: Nonohana].

 

Aaah… Aku benar-benar lupa tentang itu.

 

Kafe ‘Limelight’.

 

Ini adalah kafe orang tua Nonohana Raimu.

 

Jadi inilah mengapa Nihara-san memperingatkanku tentang kafe ini. Maaf, tapi tidak menyadarinya.

 

“Ada apa, Yuu-kun? Hai?”

 

Melihat wajahku yang tiba-tiba termenung, Yuuka menatapku dengan cemas.

 

“Oh, maaf, tidak ada.”

 

Dan setelah selesai membayar, aku meninggalkan kafe Limelight bersama Yuka.

 

 

 

Hei, Yuuichi! Terkadang, datanglah ke kafe keluarga saya.

 

Orang tua akusangat cerewet, jadi akutidak sering membawa banyak teman ke sana.

 

Menu andalan kafe kami adalah parfait spesial. Aku ingin memakannya bersamamu!

 

 

 

Di tahun ketiga sekolah menengah, tepat sebelum aku ditolak oleh Raimu. Saat itu, aku berjanji pada Raimu bahwa aku akan datang ke kafe keluarganya dan makan parfait spesial bersamanya.

 

“Hari ini sangat menyenangkan, Yuu-kun!”

 

Selain aku yang sedang berpikir keras, Yuuka tersenyum polos.

 

Melihat senyumnya, aku pun ikut tersenyum.

 

“Parfait spesial tadi benar-benar enak! akupikir pipi akuakan meleleh ketika akumemakannya.”

 

“…Kamu benar.”

 

Lagipula parfait spesial itu adalah menu andalan kafe ini, jadi sudah pasti rasanya akan enak.

 

Dan mungkin, karena akumemakannya bersama Yuuka… akupikir rasanya lebih enak. Jelas, akutidak mengatakan itu dengan lantang, tetapi itulah yang sebenarnya akupikirkan.

 

“Kalau begitu, Yuuka, ketika kita sampai di rumah, mari kita menonton anime yang kamu katakan ingin kamu tonton.”

 

“Ya! Oh, kalau begitu, bagaimana kalau kita membeli makanan ringan sebelum pulang? Kami akan mengubah rumah kami menjadi ibioskop!!”

 

“Meskipun kamu baru saja makan parfait, tetapi kamu ingin camilan lagi?”

 

“Nasi, parfait, dan snack adalah tiga hal yang berbeda, tahu?”

 

“Bukankah hanya perutmu yang kelaparan?”

 

Saat kami terus berbicara seperti itu, Yuuka dan aku saling menertawakan.

 

Kemudian, sejenak, aku melihat kembali ke kafe Limelight… dan bergumam dalam pikiranku…

 

 

 

Di sini aku baik-baik saja.

 

Jadi—aku harap kamu juga baik-baik saja, Raimu.

 

Bersambung ~~~~

 

Tbc ><

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.