DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Taming The Villainesses Chapter 5.1 Bahasa Indonesia

Bunga Jahat Aira #5

“Ueek”

Di petak bunga di taman Pengadilan, aku mengosongkan isi perutku.

Jika seseorang melihat ini, mereka akan mengatakan bahwa itu tidak sopan terhadapku. Untungnya, jamuannya berisik dan tidak ada yang peduli dengan apa yang aku lakukan.

Aku juga sengaja memilih untuk muntah di tempat yang tidak ada orang di sekitar.

“Waaa, itu tidak enak dilihat. Kamu baru saja minum dan muntah seketika? Bahkan orang-orang biadab itu (Barbar) memiliki lebih banyak tulang punggung daripada kamu.”

Ah! *terkejut*

Aku hampir melompat ketakutan, seperti kucing yang melihat mentimun.

Aku tidak menyangka seseorang akan tiba-tiba berbicara dari belakangku.

Terkejut, aku menoleh ke belakang dengan tergesa-gesa dan melihat siapa itu.

Aku melihat Elga, yang mengenakan gaun merah dan rambutnya diikat ke belakang, perlahan mendekat sebelum menyerahkan saputangan kepadaku.

“Di Sini.”

“Tidak apa-apa. Aku punya saputanganku sendiri.”

“…”

Ekspresi Elga kusut saat aku menolak permintaannya.

Untuk sesaat, mata kananku berkedut. Aku mulai tiba-tiba merasakan sakit dari bekas luka di mata kananku, mungkin karena teringat sesuatu dari masa lalu.

“Ambil saja. Kau tahu aku benci harus mengulangi diriku tiga kali. Ini sudah yang kedua kalinya.”

Atas desakan Elga yang terus-menerus, aku terpaksa mengambil saputangan dari tangannya.

Elga bersikap baik padaku? Alih-alih merasa senang, aku merasa cemas dan gelisah.

Ah. Jadi beginilah perasaan orang lain saat aku, Tae-oh, tiba-tiba mencoba membantu seseorang. Semua orang pasti pernah merasakan hal ini.

Perasaan bahwa ‘bajingan ini bersikap baik karena dia licik terhadapku.’

Dengan anggapan ini, wajar jika orang tidak nyaman dan menolak tawaran apa pun.

Tetapi meskipun memahaminya di kepalaku, itu masih terasa tidak menyenangkan.

Aku membersihkan mulutku di air mancur terdekat, lalu menyekanya dengan saputangan.

“Aku pasti akan mencuci ini dengan baik dan mengembalikannya padamu.”

Jika memungkinkan, aku tidak ingin berutang apa pun kepada Elga. Atau haruskah aku mengatakan bahwa aku tidak ingin terlibat dengannya?

Elga adalah kebalikan dariku. Setiap kali aku melihatnya, aku memikirkan saudara perempuan yang menakutkan di gang belakang yang terus mencuri uangku ketika masih muda.

“Dingin sekali, Tae-oh. Omong-omong, apa kau merasa nyaman selama aku pergi? Apa kau naik pangkat? Eung? Bagaimana bentengnya?”

Tangan Elga dengan lembut menelusuri tengkukku.

Juga, suaranya tidak terdengar seperti pahlawan wanita yang baru saja memimpin medan perang. Sebaliknya, itu adalah perasaan yang lembut, bahkan, baik hati.

Tapi bau darah dari tangannya tak terbantahkan.

Pada saat ini, aku memperlebar jarak kami dan menghindari jari-jarinya yang menargetkan daun telingaku.

“Semuanya sama seperti biasanya. Yang Mulia, Ratu Aira yang bijaksana, mengendalikan negara. Tidak ada masalah dan orang-orang senang.”

“Hei, hei, aku tidak memintamu untuk itu. Apa kau kehilangan kontak karena sudah begitu lama? Ayo, biarkan aku membantumu dengan itu.”

Elga mengulurkan tangannya ke arahku, sementara aku mencoba memperlebar jarak di antara kami.

Seperti Aira, ketika dia mencapai usia dewasanya, tiga atau empat tahun lebih tua dariku, dia memperlakukanku seperti antar-jemput roti.

“Jika tidak ada lagi, aku akan pergi.”

Aku mencoba mengitarinya, untuk menghindari pertemuan yang tidak nyaman ini.

“Ugh, Tae-oh. Sudah lama aku berusaha bersikap baik padamu dengan hati yang besar. Apa kau harus menghinaku seperti ini?”

Pada saat ini, wajah Elga yang selama ini mempertahankan ekspresi ramah mulai bergemuruh dengan berbagai emosi.

“Ya, oke. Yah, kurasa kau masih khawatir tentang masa lalu.”

Suaranya juga kehilangan kebaikannya dan kembali ke suara wanita yang berantakan. Itu hal yang baik bagiku karena yang satu ini lebih mudah untuk ditangani.

“Bukankah itu masa lalu?”

“Benda itu di matamu, bekas luka. Bukankah aku sudah minta maaf? Aira selalu memilih hal-hal tercantik dan terbaik dariku lalu mengambilnya. Jika aku tidak menyakitimu seperti itu, kamu akan diambil.”

“…”

“Namun bahkan ketika aku melakukannya, kamu tetap saja dibawa pergi. Aira, jalang itu, aku selalu berada di belakang layar karena dia.”

“Lebih dari itu, Ratu yang tidak berpikir”

“Persetan! Wanita jalang itu, seorang Ratu!”

Aku benar-benar kaget ketika Elga tiba-tiba berteriak. Aku membuka mataku lebar-lebar saat Elga berbicara sambil mengobrak-abrik lengan bajunya.

“Sejak kapan kau merawat Aira seperti itu? Jadi? Apa, kalian berdua benar-benar melakukan ‘itu’?”

“Apa maksudmu?”

Mendengar pertanyaanku, Elga melihat sekeliling dan mengeluarkan cerutu Ramuan Mempesona dari dadanya.

Tanaman Ramuan Mempesona mirip dengan tembakau di dunia modern, dan merupakan komoditas favorit yang dinikmati oleh para bangsawan.

Elga menjentikkan jarinya dan menyalakan api ajaib. Dia mengisap cerutu dan mengepulkan asap putih beraroma apel.

“Aku juga punya telinga. Kau dan Aira, rumor tentang hubunganmu yang beredar di Pengadilan…? Benarkah…?”

Aku rasa dia akan berbicara tentang beberapa cerita yang sulit. Dengan ini, aku santai dan menjawab dengan santai.

“Bukankah kau yang paling tahu bahwa ini bukan masalahnya? Kurasa itu tidak perlu dijelaskan.”

“Ya, kan? Karena Aira masih duduk di singgasana. Ya, yah, itu berarti tidak ada yang terjadi.”

Bajingan-bajingan bangsawan itu, selalu membuat rumor palsu. Elga melemparkan cerutu ke lantai dan menginjaknya untuk memadamkan bara api.

“Ngomong-ngomong, Tae-oh, ini mengingatkanku pada masa lalu saat kita bersama. Sudah lama. Haruskah kita melakukan ‘itu’? Jangan bilang tidak. Ini bukan permintaan, tapi perintah.”

Jalang sialan.

Apa kau mengancamku?

“Kalau begitu, berdiri di sini di depanku dan tutup matamu. Aku akan melakukan apa yang aku lakukan sebelumnya. Kau telah menjadi ajudan yang baik untuk Aira, jadi aku memberimu hadiah.”

Penghargaan?

Itu mungkin akan menjadi siksaan.

Bagaimanapun, aku harus menutup mata. Orang tidak pernah tahu apa yang akan terjadi jika mereka menolak Elga.

Dia adalah seorang profesional yang tak tertandingi dalam hal membunuh dan melecehkan orang.

Saat aku memejamkan mata, aku merasa pusing. Inilah mengapa aku tidak suka alkohol.

Saat ini, aku bisa mencium bau napas Elga yang berpusat pada apel. Kemudian sesuatu yang lembut menyentuh bibirku, diikuti oleh sensasi halus dan hangat yang menyerang mulutku.

Itu adalah lidah Elga.

“Cheuleu, Cheuleuleuleu, Jangan gigit lidahku. Heu, cheureup, kalau tidak, kau akan mendapat masalah.”

“…”

“Cheureu, chyeureu, chureu, heua, haeu cheureu”

Lidahnya tanpa ampun menggoda bagian dalam mulut dan amandelku. Untuk sesaat, dia menjauhkan kepalanya dariku, lalu berkata dengan wajah memerah.

“Bagaimana menurutmu? Rasanya sangat enak sampai kamu menjadi gila, kan? Aira tidak melakukan ini padamu, kan?”

Sejujurnya, aku kesal, tapi rasanya enak.

Akan lebih baik jika tidak ada rasa smokey dari cerutu.

Aku tidak tahu mengapa wanita ini selalu melakukan ini setelah dia merokok. Berkat itu, tenggorokanku tersengat dan terasa seperti kotoran, sebagai seseorang yang tidak merokok.

Uhuk uhuk.

Saat aku terbatuk, Elga terkikik, seolah itu hal yang lucu. Dia sangat suka melihat orang lain menderita.

Apa yang cabul.

“Ini tidak cukup? Ya?”

Saat aku hendak mengatakan apa-apa, Elga mendorongku ke dinding dan menciumku lagi.


Taming The Villainesses Bahasa Indonesia

Taming The Villainesses Bahasa Indonesia

악당영애 길들이기
Score 9
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Korean
Aku tersedot ke dalam novel yang penuh dengan penjahat dan harus menjinakkan mereka untuk bertahan hidup! dapatkan promo horas88 dengan mengikuti komik hingga selesai.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset