SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

The Obsessive Male Leads Want to Eat Me Alive Chapter 91 Bahasa Indonesia


Rambut hitam bergelombang dan mata merah yang tajam.

Putra mahkota, yang tingginya hampir 190cm, muncul pertama kali.

Fisiknya yang sangat terlatih seperti binatang buas dan suasana yang mengintimidasi membuat para penduduk desa menahan napas mereka sekaligus.

Mereka semua memandangnya dengan kagum.

Saat itulah aku merasakan hatiku tenggelam hanya dengan melihatnya.

“…Wow.”

Orang-orang bergumam dalam kekaguman.

Selanjutnya, seorang pria cantik seperti patung malaikat muncul.

Heinrich.

Dia muncul, mendorong udara yang berat dan dingin sekaligus, dan dengan cerah membalikkan lingkungan sekitar dengan atmosfirnya yang unik.

Bulu mata perak panjang di bawah rambut perak bersih terasa mulia.

Mata ungunya sangat indah, dan bibirnya yang merah kemerahan adalah ‘arogansi’ itu sendiri.

Dia adalah seorang pria tampan seperti buah lezat yang jatuh sendirian di atas padang salju putih bersih yang dingin.

“…Apakah dia seorang bangsawan?”

“Dia terlihat seperti seorang bangsawan.”

“Lihatlah pakaiannya. Pakaian yang indah itu cocok untuknya tanpa ada rasa ketidaksesuaian…”

Para penduduk desa berbisik. Jelas bahwa mereka berhati-hati, menyelinap meliriknya.

Aku memikirkannya.

‘Ini hancur’.

Pastinya, aku menyuruhnya untuk datang seperti rakyat jelata, tapi bagaimana mungkin dia begitu glamor?

‘Heinri… Rakyat jelata tidak memakai jubah mewah seperti itu.’

‘Bagaimana mungkin kamu menggantungkan permata yang sulit dibeli bahkan jika kamu menabung selama sisa hidupmu pada cravat dan bersikeras bahwa kamu adalah rakyat jelata?

Dan kemudian.

“Ah, kurasa itu adalah <Perisai Winston>!”

Orang-orang berdengung saat mereka melihat ke arah pintu masuk.

<Winston’s Shield>, mengenakan seragam serba putih dengan Kyle di garis depan, memasuki ruangan.

Fakta bahwa mereka adalah kelompok dengan seragam rapi dan bersih menarik perhatian semua orang.

Mereka tidak terlihat lembut seperti ksatria, sebaliknya, mereka semua terlihat seperti prajurit yang tangguh dan cakap.

Pemimpin mereka, Kyle Winston, memiliki mata yang agak jinak dan suasana yang murni, menciptakan perasaan yang sangat berbeda.

Semua wanita tersipu malu.

“Seragamnya benar-benar keren.”

“Penampilan pemimpinnya… Benar-benar berbeda dari apa yang saya pikirkan. Dia tampak seperti pria yang sangat baik. Aku tidak percaya dia membasmi binatang buas dan melindungi kita…!”

“Ya ampun, itu Marquis Kyle Winston. Aku rasa aku melihatnya di kota!”

Kali ini, semua orang mengekspresikan diri mereka dengan bebas.

Tidak seperti Sislin dan Heinrich, yang telah menekan atmosfir, Kyle sepertinya bisa berbicara dengan luar biasa.

Ketiganya dan anggota <Winston’s Shield> duduk di satu sisi di sebuah meja (yang aku pastikan untuk mengaturnya di sudut).

‘Gila’.

Apakah aku salah berpikir?

Jika ketiga orang itu terpisah, aku berpikir bahwa akan ada tiga titik yang akan dikhawatirkan oleh para penghuni, jadi aku menempatkan mereka bersama-sama.

-Tetapi karena mereka berkumpul bersama, ada efek buket yang sangat besar.

‘Meskipun saya menempatkan mereka di sudut sebisa saya, saya hanya bisa melihat mereka…!’

Saya menyentuh dahi saya.

‘Untunglah mejanya sangat, sangat besar.

Itu adalah jarak yang bisa dihindari jika mereka ingin saling menyakiti.

‘Tolong abaikan satu sama lain.

Saya memperkuat cengkeraman saya, memukul gelas lagi dengan sendok untuk menarik perhatian saya.

Kemudian saya tersenyum lebar.

“Sekarang, mari kita adakan upacara pemotongan kue! Ini adalah kue yang sangat manis dan lezat, jadi silahkan nikmati semuanya~”

“Wow! Kue!”

“Aku suka kue!”

Untungnya, dengan dukungan antusias dari tamu-tamu yang lebih muda, para penduduk desa tersenyum melihat penampilan mereka yang imut dan memperhatikan kue itu.

Suasana yang tadinya kaku dengan munculnya sejumlah besar tamu menjadi lega sampai batas tertentu.

“Wah…”

Saya menyapa para tamu satu demi satu, dan pergi ke ‘meja itu’ (seperti mengunjungi rumah anjing yang penuh dengan anjing pemburu).

Pertama, Kyle Winston.

“Tuan Kyle! Terima kasih banyak atas kedatangannya.”

Dia, yang tadinya duduk dengan rapi, berdiri dengan matanya yang lembut begitu melihat saya.

“Pemilik.”

“…….”

“Terima kasih telah mengundang kami.”

Bersamaan dengan kata-kata itu, anggota perisai dengan kesan yang sedikit menakutkan berdiri.

“Nona Annette! Aku sudah mendengar banyak tentangmu! Sungguh menyenangkan bisa melihatmu secara langsung.”

“Nona Annette! …Ini pertama kalinya saya diundang ke pesta seperti ini sejak saya lahir. Ini sangat menyentuh.”

Di antara mereka, pria bermata satu (mata satunya adalah bola mata kaca, yang menakjubkan) menyatukan kedua tangannya erat-erat ke dadanya dan berkata dengan serius.

“Tolong jaga pemimpin kita dengan baik.”

“….Apa? Ya.”

“Dia mungkin tampak aneh kadang-kadang, tetapi dia tidak seaneh kelihatannya.”

…Ya… ya…?

Kau tahu kadang-kadang menjadi aneh, kan?

Kemudian, salah satu perisai melangkah maju dan tersenyum.

“Ah, bolehkah aku memanggilmu kakak ipar?”

“Oh, astaga.”

“Semuanya, hentikan.”

Kyle melangkah maju dan memotongnya seperti pisau. Telingaku memerah karena malu.

Aku tersenyum pada perisai itu.

“Aku senang melihat kalian semua juga!”

Mendengar kalimat itu, sorak-sorai penuh semangat dan raungan seperti binatang meletus. Ada yang lain yang memukul meja, bang bang.

Ada apa dengan reaksi ini… Aku hanya mengatakan bahwa aku senang.

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada mereka, saya pergi ke Heinrich dan Sislin.

Saat itu.

Dang!

Ada sedikit suara keras dari dapur.

Suara Bibi Marilyn (penghuni yang memasok rum) menyusul.

“Astaga! Bagaimana kalau aku mengacaukan dapur.”

Saya memikirkannya.

‘Ini akan lebih baik.

Shashasak, saya segera mendekati Heinrich dan Sislin dan berkata,

“Yang Mulia Putra Mahkota, terima kasih atas kedatangannya.”

Dan karena hanya ada Heinrich di sekitar sini, tidak apa-apa untuk mengatakannya secara terbuka.

Sislin duduk dengan santai, menatapku dengan mata di bawah alis gelapnya.

“Dan terima kasih, Heinrich. Kalau begitu…”

Heinrich sedikit memutar bibirnya, menunjukkan bahwa dia tidak menyukainya.

Aku menyapa mereka dengan kasar, dan memberi isyarat ke arah dapur dengan alisku yang diturunkan seakan-akan ‘kecelakaan telah terjadi dan tidak ada yang bisa kulakukan.

Kemudian saya segera berlari pergi.

‘Fiuh…’

Saya merasa lega hanya setelah saya berbelok di tikungan dan bersandar ke dinding.

‘Terima kasih Tuhan’.

Bagian belakang udang itu tidak terluka setelah salam itu.

Tapi itu benar-benar aneh.

“…Aku baru saja menyapa, tapi kenapa aku sangat lelah?”

Sudah jelas bahwa hatiku telah melemah karena tiga orang gila itu.

━━━━⊱⋆⊰━━━━

“Apa yang harus kita lakukan, Nona Annette? Dapurnya sangat kacau. Anak kembar saya adalah pembuat onar kecil-”

Dua anak berusia lima tahun menatapku dengan mata terbuka lebar.

Bibi Marilyn memarahiku dengan tegas.

“Kalian berdua! Minta maaflah.”

Si kembar mengangguk-anggukkan kepala kecil mereka dengan ekspresi yang benar-benar menyesal.

“Tidak apa-apa, mereka masih anak-anak, jadi mereka bisa menimbulkan masalah. Saya akan segera membereskannya.”

“Saya akan melakukannya, Nona Annette.”

‘Oh tapi, jika Anda mengambil pekerjaan saya, saya harus pergi menemui orang gila.

‘Itu tidak cukup…’

Aku segera menjawab dengan mata berbinar-binar seperti seorang maniak kebersihan.

“Tidak, aku akan membersihkan tempat ini, jadi pergilah keluar dan jaga si kembar. Di sini berbahaya.”

“Astaga…”

Bibi Marilyn meminta maaf beberapa kali dan keluar bersama si kembar.

Aku melirik ke sekeliling.

“-Ini berantakan.”

Ini, dan itu, akan butuh waktu lama untuk membersihkannya?

Pesta neraka akan berakhir ketika aku sudah selesai, hm?

‘Whoa, kenapa aku tertawa?

Saat itu. Suara lesu dan rendah terdengar dari belakang.

“Kakak.”

“……! Oh, ya ampun.”

Ketika saya berbalik dengan terkejut, saya melihat Heinrich bersandar di atas meja dan tersenyum.

“…Heinrich.”

Mata ungunya menyipit.

“Kenapa kau begitu terkejut? Sama seperti seseorang yang melarikan diri.”

“……!”

Saya melihat Heinrich dengan hati yang tertusuk, dan ia berjalan ke sisiku.

“Saya akan membantumu, Suster.”

“Saya bisa melakukannya sendiri.”

“Lantainya penuh dengan minyak, licin, kamu bisa terluka.”

-Itu sama untukmu.

‘Heinrich yang rapuh, dengan tangan seperti cakar kucing kapas, apa yang bisa kamu lakukan untuk membantuku?

Heinrich dengan santai mengambil sebotol minyak dan bertanya padaku.

“Kakak, mengapa kau memanggil Sislin ‘Yang Mulia Putra Mahkota’? Kau memanggilku seperti biasanya.”

“Itu benar, tentang Sislin…”

Nah, bagaimana aku menjelaskannya?

“Dia telah banyak berubah dari sebelumnya. Ini tidak nyaman, dan itu menggangguku ketika kami bersama…”

“Itu mengganggumu?”

Heinrich baru saja menangkap kata itu dan bertanya, menatapku dalam diam.

Matanya entah bagaimana menjadi sangat gelap.

“Lalu, aku?”

“Heinrich, adalah ‘saudara’ saya!”

Aku tersenyum, menepuk lengan Heinrich dan menambahkan,

“Anakku. Heinri yang lucu.”

“…….”

Biasanya, ini akan menjadi saat dimana ia akan berkata, ‘Benar sekali, adik’.

Tetapi ia menatapku dengan ekspresi tidak nyaman di wajahnya.

‘Ah, ah, mengapa bayiku melakukan itu?

Heinrich berkata sambil membuang botol minyak ke tempat sampah.

“Kakak, bagaimana kau bisa berteman dengan Marquis Winston?”

“Hanya karena~”

“Ini aneh. <Perisai Winston> awalnya berada di ibukota, bagaimana dan mengapa mereka bisa sampai ke Bayonaire ini?”

‘Kau punya banyak pertanyaan hari ini, Heinrich.

‘Kenapa kau menanyakan ini?

Selain itu, dari sudut pandang menyembunyikan identitas Mr. Kyle, yang terbaik adalah menghindari percakapan seperti itu.

‘Mari kita gunakan teknik penghindaran.’

Dalam hal ini, adalah sangat wajar untuk membalas pertanyaan tersebut.

“Bagaimana Heinrich datang ke Bayonaire?”

Seperti ini.

Heinrich berbalik, meletakkan tangannya di atas meja.

Kemudian, menatap wajah polos gadis di dekatnya, dia menjilat bibir merahnya sampai-sampai dia terlihat jahat.

“Haruskah aku memberitahumu?”

“…….”

“Aku membuat ‘boneka Annette hidup’.”

Aku bisa merasakan mataku bergetar.

“Mata, bibir, nafas… hingga sehelai rambut. Mengingat semuanya, ‘sama’.”

Matanya yang brutal dan ulet melengkung.

“Aku tidur dengan boneka itu setiap hari. Aku sangat gembira bisa melihatmu lagi.”

“……!”

Kata-kata itu terukir di mata gemetar gadis itu seolah-olah terkejut.

Heinrich melangkah maju, menatap mata hijau indahnya.

Hah-

Nafasku tersangkut di tenggorokanku.

“Aku menggunakan jiwamu dengan boneka itu, dan itulah bagaimana aku bisa sampai kesini.”

“…….”

Untuk sesaat, aku tidak bisa melakukan apa-apa.

Pada saat ini, Heinrich memutar matanya dan mengeluarkan tawa rendah.

“Ini lelucon, Sister. Bagaimana mungkin aku melakukan hal yang menyeramkan seperti itu?”

Kaku, aku tersenyum sedikit perlahan.

“…Ya, saya terkejut.”

Heinrich berpikir dia pasti sangat tegang; dia bersandar di meja, meletakkan tangannya di dadanya, menghirup dan menghembuskan napas.

Saat itu.

Tubuh kecil Annette tersandung di lantai yang licin dan berminyak.

“……!”

Heinrich memeluk Annette. Lengannya yang kuat menopang berat badan Annette, dan tangan kanannya yang besar memegang pinggangnya.

“Dia datang ke dalam pelukanku.

‘Apa yang harus saya lakukan?’

Mata ungu itu tidak dapat menyembunyikan hasrat mereka dan menyipit dengan gembira.

Saat Annette yang terkejut mencoba melarikan diri, Heinrich hanya menghentikannya seolah-olah ia sedang berhadapan dengan seorang bayi.

“Heinrich…”

Atas panggilannya, lebih tepatnya-

Swssh.

Ia menarik wajahnya di depan hidung Annette, mengencangkan lengannya di sekelilingnya.

Seolah-olah menelan fajar musim dingin, ia bertanya dengan lembut dengan mata gelap.

“Apakah aku benar-benar hanya seperti ‘saudara’?”

“…….”

“Bagiku…”

Dengan mata hijau pucatnya yang gemetar, pipinya yang merah padam, bibirnya yang digigit… Dia melihat mereka dari dekat, kemudian bertemu matanya lagi.

Ia menarik bibirnya dan tersenyum.

“Kamu adalah seorang wanita.”


The Obsessive Male Leads Want to Eat Me Alive Bahasa Indonesia

The Obsessive Male Leads Want to Eat Me Alive Bahasa Indonesia

집착 광공들이 잡아먹으려고 해
Score 8
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2022 Native Language: Korean
Aku memiliki seseorang, ekstra, dalam novel BL dewasa yang bejat dan bertemu dengan pemeran utama pria obsesif (atas). Setelah diintimidasi oleh dasar selama bertahun-tahun, ia menoleh ke jalan yang lebih gelap di masa dewasa dan menjadi putra mahkota, memanjakan hukuman penjara, obsesi, dan segala macam masa lalu orang dewasa yang keji. Hmm ... lalu, jika bagian bawah tidak pernah menggertak bagian atas, itu akan memiliki akhir yang bahagia, kan?

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset