SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Tottemo kawaii watashi to tsukiatteyo! Volume 2 Side Story 9 Bahasa Indonesia

Cowok yang Ceweknya Gak Sengaja Nemu B*kep Simpanan di Kamar

“Ruang klub sastra yang kosong pasti terasa berbeda,” gumamku sendirian di ruang klub sastra yang sepi.

Hari ini, Yuzu ditangkap oleh temannya saat berada di kelas, jadi aku datang ke sini duluan…. Tapi sekarang aku bingung dengan apa yang inginku lakukan. Biasanya, aku akan menghabiskan waktuku bermain RPG tetapi baru-baru ini game yang kumainkan adalah yang dimainkan bersama dengan Yuzu. Aku tidak ingin menyalakan game itu dan bermain sendiri.

“Oh, benar. Aku tidak mempermasalahkannya selama ini, tapi bukankah ini klub sastra? Mari kita membaca beberapa buku.”

Ini mungkin pertama kalinya aku benar-benar berpikir untuk menggunakan ruangan ini untuk tujuan sebenarnya. Aku kemudian pergi ke rak buku di bagian ruangan yang lebih dalam untuk mencari buku.

“Ada banyak buku tentang fiksi ilmiah dan misteri. Haruskah aku mencari Holmes…..Hmm?”

Tiba-tiba di antara buku-buku yang berjajar rapi, ada sebuah buku yang memancarkan getaran yang sangat berbeda. Saat aku mencoba mengeluarkannya….. Hmmm,jadi begitu. Ini adalah jenis buku di mana wanita telanjang ditampilkan secara terang-terangan di sampulnya.

“Bukankah ini bokep….” Selain itu, ini dari lebih dari sepuluh tahun yang lalu. Sebuah senjata kuno misterius telah digali dari sini.

“Hmm… Apa yang harus kulakukan dengan ini?” Itu adalah pilihan untuk diam-diam mengembalikannya ke tempat asalnya, tapi jika secara kebetulan, itu ditemukan oleh Yuzu, itu bisa menyebabkan kesalahpahaman yang aneh.

Pilihan terbaik adalah membuangnya…. Tapi mengeluarkan ini sejak awal memiliki risikonya sendiri. Ternyata aku menggali cangkang tak berguna yang merepotkan.

Sementara aku bingung bagaimana aku harus menghadapinya, aku bisa mendengar langkah kaki dari koridor seolah-olah memperingatkanku kalau aku kehabisan waktu. Pada saat yang sama saat aku berpikir ‘Oh tidak!’, pintu terbanting terbuka.

“Yo-ho! Maaf aku terlambat, Yamato-kun!”

“Oh, um. Apa boleh buat kalau kau bersama teman-temanmu. ” Aku menjawab dengan suara yang hampir bernada tinggi.

Namun, di balik seragamku, aku berkeringat dingin.

—Ini buruk. Tiba-tiba, aku menyembunyikan buku porno di punggungku, di bawah seragamku.

“Kalau begitu, ayo kita bermain game. Hari ini seharusnya menjadi sub-event sebelum menghadapi bos berikutnya, kan?” Yuzu mengatur konsol game dalam suasana hati yang baik, sementara aku mati-matian memeras otakku di sini.

Apa yang harus kulakukan? Mencoba mencari kesempatan untuk mengembalikan buku ke rak? Tapi, kalau setelah itu, buku itu jatuh dan mengeluarkan suara, dia pasti akan menemukan sesuatu yang mencurigakan.

“Ya, persiapannya selesai~” Yuzu sudah selesai menyiapkan konsol saat aku masih bingung.

Urkk… Aku akan terlihat tidak wajar jika tidak memulai permainan di sini. Aku harus menyerah mengembalikan ini ke rak.

“Su-sub-event? Baiklah, mari kita coba yang terbaik. ”

“Ya. Event ini membutuhkan banyak uang, mari dapatkan banyak uang hari ini.” *maksudnya uang dalam game

Pasti hari ini dia termotivasi secara aneh. Biasanya, dia tidak menyukai aktivitas sepele seperti naik level dan berkeliling untuk mendapatkan uang.

“Oh ya, Yamato-kun. Sementara kita melakukannya, saat kita berkeliling untuk mendapatkan uang, mari kita periksa apakah ada peti harta karun. ”

“Urmmm… kurasa itu bukan ide yang bagus.Kalau kau mencoba melihat hal-hal yang biasanya tidak kau lihat, ada kemungkinan besar hal-hal yang tidak perlu akan keluar. Sesuatu seperti senjata kuno atau lebih.”

“Ada apa dengan nasihat yang terasa begitu nyata? Tapi yah, tanpa merujuk ke situs strategi, akan sangat sulit untuk mengumpulkan semuanya? Kebijaksanaan yang ditinggalkan oleh orang terdahulu pasti sangat membantu.”

“Kamu rasa begitu, kan? Tapi bahkan orang terdahulu bisa sangat bodoh di sebagian besar waktu. Mereka bahkan meninggalkan sesuatu yang tidak bisa dianggap sebagai kebijaksanaan.”

“Ada apa denganmu sejak tadi, semua kata-kata ini terasa begitu nyata?”

Mengabaikan Yuzu yang bingung, kami sedikit demi sedikit melanjutkan untuk melakukan hal-hal yang menghasilkan uang bagi kami. Lalu, setelah puluhan menit, di tempat yang menyenangkan untuk berhenti sejenak dalam permainan, Yuzu melepaskan pengontrolnya.

“Fiuh…. itu melelahkan. Mari kita istirahat. Kurasa bahuku menjadi kaku karena berada dalam postur begitu lama. ” Yuzu melakukan peregangan untuk mengendurkan otot-otot di punggungnya.

Untuk mencegah buku porno tergelincir dari punggungku, aku tidak mengubah posturku sedikit pun, otot punggungku terasa sangat kaku.

“Hmm, rasanya menyenangkan saat aku meregangkannya seperti ini. Yamato-kun, bagaimana kalau kamu melakukan peregangan juga?” Mendengar sarannya, keringat dingin kembali mengalir di punggungku.

Kalau aku bergerak sebanyak itu, ketika ikat pinggang saya sedikit mengendur, buku porno itu pasti akan tergelincir.

“A-aku baik-baik saja.”

“Eh? Tapi Yamato-kun, kamu terus-menerus dalam posisi itu selama ini. Bahumu akan kaku.”

“I-tidak apa-apa. Kau tahu, itu hobiku untuk memiliki bahu yang kaku. ”

“Hobi macam apa itu!?”

“Atau harus kukatakan, bermain RPG juga demi mendapatkan bahu yang kaku.”

“Apakah ada hal seperti itu!? Aku tidak ingin mengkritik hobi orang lain, tapi itu terlalu aneh!”

“Itu sebabnya kamu tidak perlu repot repot.”

“O-oke…. Aku mengerti.”

Entah dia menghormati keinginanku, atau dia hanya terkejut sehingga dia ingin menghindari topik itu sama sekali (mungkin yang terakhir), Yuzu membiarkanku begitu saja. Pada saat itu, dari dalam blazer Yuzu, smartphone-nya berdering.

“Oh maaf, aku akan menerima telepon ini.”

“Aduh, oke.”

“Halo.” Yuzu mengambil smartphone, dan dengan membelakangiku, dia pergi untuk berbicara di telepon.

…….Akhirnya satu dari sejuta kesempatan!

Aku diam-diam berjalan menjauh dari Yuzu, dan mengembalikan buku porno di rak. Pada saat itu, aku diselimuti perasaan kebebasan.

“Phewww….. Akhirnya, beban itu terlepas dari pundakku.” Aku meregangkan punggungku dan membungkuk, dan menghilangkan semua ketegangan di dalam.

“Eh, sekarang kamu meregang. Bukankah kamu bilang kamu suka memiliki bahu yang kaku?” Yuzu telah menyelesaikan panggilannya saat aku tidak menyadarinya, dan dengan wajah heran, dia menatapku melakukan peregangan otot.

“Hei, hei… tentu saja, orang seperti itu tidak ada. Bahu yang kaku adalah musuh bersama umat manusia.”

Pacarku pasti mengatakan beberapa hal aneh.

“Tapi bukankah itu sama sekali berbeda dari apa yang baru saja kamu katakan!? Bukankah bahu kaku adalah hobimu!?”

“Yuzu…. Mari berpikir dengan tenang. Apakah ada orang dengan hobi seperti itu di dunia ini?”

“Tentu saja, tidak ada!”

“Benarkan? Kalau kamu berpikir normal, Kamu sudah mengetahuinya sebelumnya. ”

“Tentu saja aku akan! Tapi apa perasaan tidak berdamai yang kumiliki ini! ”

Kadang-kadang, dia akan mengatakan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan seperti ini, tapi itulah salah satu daya tarik pacarku.

“Baiklah, mari kita lanjutkan permainannya.” Aku berhasil mengendurkan otot-otot di tubuhku dan hendak kembali ke permainan, tapi tiba-tiba tanganku dihentikan oleh Yuzu.

“Ah, tunggu. Aku punya sesuatu untuk ditemukan.”

“Emm, ada apa?” Aku memiringkan kepalaku dan di depanku, Yuzu menuju rak buku di semua tempat.

“Telepon tadi dari temanku yang ada di komite perpustakaan. Dia memberi tahuku kalau ada beberapa buku yang tidak terhitung sejak beberapa tahun yang lalu setelah dipinjamkan. Lalu dia memintaku untuk memberitahunya kalau aku menemukannya di dalam sekolah, jadi pertama-tama aku berpikir untuk memeriksa rak buku di sini.”

Permintaan macam apa itu pada waktu yang buruk…..!

“Oh, begitu? Mereka juga pasti mengalaminya. Nah, sementara kita di sini, aku akan membantu juga. Hmm, bagaimana kalau aku yang bertugas mencari di rak buku dan Yuzu pergi mencari di tempat lain?” Aku berusaha sekuat tenaga untuk menjauhkan Yuzu dari zona berbahaya ini, tapi tatapannya tidak meninggalkan rak buku sama sekali.

“Ah, tidak perlu. Kurasa kalau mereka ada di sini, mereka seharusnya hanya ada di rak buku ini. Nah, kalau mereka tidak dapat ditemukan di sini, aku hanya akan bertanya kepada orang lain. ”

Ugh… Dia sangat tangguh. Namun, hanya masalah waktu sebelum Yuzu menemukan keberadaan senjata kuno itu.

“Aku tau. Kalau begitu, mari kita bagi area rak dan masing-masing dari kita menelusuri setengahnya. Aku akan mencari bagian atas dan Yuzu mencari bagian bawah. Kalau semuanya sudah seperti ini, aku hanya bisa memilih ukuran terbaik berikutnya. Setidaknya, saya akan bertanggung jawab atas bagian di mana buku porno itu disembunyikan; ini akan mengurangi risiko untuk ditemukan.

“Oke. Kalau begitu, tolong.” Yuzu tidak ragu saat dia menyetujui proposalku.

Fiuh…. Aku masih punya sedikit harapan tersisa.

“Ummmm…….”

Buku-buku dari perpustakaan memiliki stiker ‘Untuk dipinjam’, jadi meskipun judulnya tidak diketahui sebelumnya, kita bisa tahu buku mana yang berasal dari perpustakaan. Aku menelusuri rak atas tetapi saya tidak menemukan buku apa pun dengan stiker ‘Untuk dipinjam’.

“Tidak ada di sini. Bagaimana kalau di bawah sana?”

“Tidak ada juga disini.”

‘Baiklah, ini seharusnya meringkas pencarian kita di rak buku.’ Aku hanya memikirkan itu, tapi aku terlalu naif.

“Lalu selanjutnya, bagaimana kalau kita menukar tempat yang kita periksa untuk konfirmasi ulang? Dengan begitu, kita bisa lebih yakin.” Yuzu mengucapkan sesuatu yang sangat tidak nyaman bagiku.

“A-apa itu perlu?”

“Ya. Mungkin saja kita akan mengabaikannya saat hanya satu orang yang mencarinya. Lagipula tidak butuh waktu lama untuk melakukannya. ” Begitu dia mengatakan itu, dia mengembalikan pandangannya ke rak buku.

‘I-ini buruk!’

“Yuzu!” Aku meraih bahunya, dan dengan paksa membuatnya menghadapku.

“A-apa?” Tindakanku yang tiba-tiba membuat Yuzu membeku dengan mata terbuka lebar.

Aku meletakkan tanganku di kedua bahunya, dan menatap matanya.

“Percayalah padaku. Aku sudah memeriksa di sini dengan sangat hati-hati karena aku ingin berguna bagi Yuzu. Jadi, tidakkah kamu percaya padaku tentang itu? ”

“A-aku mengerti, tapi….. kamu sangat dekat. Dan, kamu tau, pose kita sekarang, benar-benar dapat menyebabkan kesalahpahaman …. ” Tidak diketahui apa yang dia pikirkan, tapi wajah Yuzu memerah saat dia mengalihkan pandangannya.

Wah! Tempat dia baru saja mengalihkan pandangannya adalah persis di mana buku porno itu berada!

“Yu-Yuzu! Tolong lihat mataku dengan baik!”

Kamar bermandikan cahaya senja dengan hanya kami berdua di dalamnya. Situasi di mana Yuzu, terperangkap dengan rak buku di belakangnya dan aku, meraih bahunya dan mengunci pandanganku dengannya.

“Ya-Yamato-kun….. Hari ini kamu terlihat sangat proaktif…. Eh, tapi kamu tidak bisa, tiba-tiba membawa kita ke situasi berciuman seperti ini…. Bukannya aku takut, tapi ini butuh persiapan mental….” Yuzu melontarkan sesuatu dengan malu-malu, tapi aku terlalu cemas apakah dia sudah melihat buku porno atau tidak, jadi apapun yang dia katakan tidak masuk ke telingaku.

Pokoknya, aku harus membawanya pergi dari sini. Namun, Yuzu menegangkan tubuhnya karena gugup, dia sepertinya tidak bergeming sama sekali.

“Yuzu…. Rilekskan tubuhmu, percayakan dirimu padaku.” “Dan aku akan memindahkanmu dari sini secepat mungkin.”

“Ba-Baiklah….” Pikirannya berada di luar jangkauanku, tetapi dengan wajah seperti dia siap, dia mengendurkan tubuhnya dan menutup matanya.

‘Hei, kalau kau menutup mata, bukankah sulit bagiku untuk menggerakkanmu? Terserah, aku hanya akan membawamu dengan paksa.’ Aku melingkarkan tanganku di punggungnya, dengan pose setengah berpelukan, aku akan membawa-

“A-aku masih perlu mempersiapkan mental!”

—Seperti udang, Yuzu tiba-tiba melesat mundur, dan itu benar-benar menghancurkan rencanaku. Lompatannya yang tiba-tiba begitu kuat sehingga punggung Yuzu menabrak rak di belakangnya.

“Ah……!” Aku langsung memucat, tapi sudah terlambat bagiku untuk melakukan apa pun.

Buku porno yang baru saja kuselipkan kembali ke rak tidak dapat menahan dampak dari Yuzu yang mengenai rak, dan jatuh ke lantai dengan megah.

“Wah, aku membuat buku jatuh…. Hah?” Yuzu buru-buru pergi untuk mengambil buku yang jatuh dari benturannya, tetapi begitu dia melihat sampulnya, tangannya berhenti.

‘Apa…. Apakah tidak ada dewa di dunia ini?’

“Apa ini?” Dengan suara dingin nol derajat, Yuzu mengambil buku itu dan menunjukkannya padaku.

Belum. Ini bukan waktunya untuk panik. Bahkan kalau dia menemukannya, itu tidak ada hubungannya denganku!

“En, Entahlah? Ini terlihat tua. Mungkin beberapa alumni meninggalkan ini?” Aku menahan suaraku agar tidak bernada tinggi, dan pura-pura tidak tahu.

“Tapi barusan, Yamato-kun, kamu melihat ke rak ini, kan? Kamu seharusnya memperhatikan ini, bukan? ”

Ah, hatiku sakit. Pembunuh yang harus menghadapi Conan atau Kindaichi pasti pernah merasakan apa yang kurasakan sekarang.

“Tidak, aku hanya memeriksa apakah buku-buku itu memiliki stiker ‘Untuk dipinjam’ atau tidak.”

“Buku ini, anehnya hangat. Sesuatu seperti kehangatan manusia…. Tidak mungkin, alasan mengapa kamu tidak ingin meregangkan tubuhmu adalah-!”

Sungguh detektif! Di sini, seorang detektif terkenal baru saja lahir!

Yuzu, yang baru menyadari kebenaran dari masalah ini, tersipu saat dia melotot ke sini, “Yamato-kun, kamu cabul! Apa yang kamu sembunyikan secara rahasia!”

“Ini salah paham!”

“Toyotomi Hidekichi dari dunia buku porno! Bahkan kalau kamu menghangatkan benda ini seperti sandal jerami, kamu bahkan tidak akan dipromosikan, oke!”

“Aku tidak bertujuan untuk menjadi penguasa bangsa yang mengerikan!”

“Katakan, halaman mana yang menjadi favoritmu!”

“Apakah ini permainan yang memalukan !?”

—Aku menghabiskan waktu sepulang sekolah hanya untuk menjernihkan kesalahpahaman Yuzu.


Tottemo kawaii watashi to tsukiatteyo! Bahasa Indonesia

Tottemo kawaii watashi to tsukiatteyo! Bahasa Indonesia

とってもカワイイ私と付き合ってよ!,Date This Super Cute Me!
Score 9
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2020 Native Language: Japanese
Pengakuan dari gadis populer di kelas, Yuzu. Itu sebenarnya 'Tolong berpura-pura menjadi kekasihku untuk memecahkan hubungan segitiga di' Riaju '* cliques'! Di kelas, Yuzu selalu berpura-pura menjadi gadis yang baik, tetapi hanya di depan saya, dia berperilaku seperti narcisis penuh yang seharusnya saya temukan menjengkelkan, tapi ...... * リア充 'riaju' adalah istilah yang terkadang diterjemahkan sebagai 'norma' tetapi sebenarnya istilah yang digunakan untuk merujuk pada 'orang yang menikmati hidup dengan memiliki kehidupan cinta yang tepat' biasanya digunakan oleh mereka yang tidak dapat memilikinya dalam kehidupan nyata .

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset