DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Yayoi-chan wa Himitsu o Kakusenai Chapter 15 Bahasa Indonesia

Suki

 

 

Saat itu Sabtu malam ketika aku kembali dari kencan dengan Satsuki-kun.

Aku ingat kalau aku menyimpan piano mainan di lemari, jadi aku menariknya keluar.

Piano kecil untuk digunakan anak-anak.

Aku melihat kotak itu lagi dan melihat bahwa itu untuk usia tiga tahun ke atas.

Aku sangat terkesan dengan penampilan Satsuki-kun di festival sekolah tahun lalu jadi aku ingin mencoba bermain piano sendiri, jadi aku membelinya secara diam-diam.

Aku ingin terhubung dengan Satsuki-kun yang berada di luar jangkauanku saat itu, dalam beberapa arti.

Piano merah kecil yang lucu ini adalah sebagian kecil dari keinginanku.

Kupikir jika aku bisa bermain piano, aku bisa mengekspresikan perasaanku dengan jelas, tapi itu tidak mudah dan aku menyerah ketika aku mulai.

Aku memiliki pekerjaan sebagai agen, dan aku tidak perlu bermain piano atau mengungkapkan perasaanku yang sebenarnya pada siapa pun.

Tapi aku tidak berbohong tentang keinginanku untuk bermain piano.

Setelah setengah tahun, Satsuki-kun-lah yang menghidupkan kembali perasaan itu dalam diriku sekali lagi.

Aku menekan keyboard untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama.

Tik, tik, tik

Suara ringan, yang bahkan bukan melodi, bergema di ruangan untuk beberapa saat sebelum dengan cepat menghilang.

Satsuki-kun memainkan melodi dengan lebih terampil dan lembut. Dia mengekspresikan dirinya dengan suara. Suara itu dipenuhi dengan emosi yang tidak bisa diungkapkan dengan kata.

Ketika aku memejamkan mata, aku melihat Satsuki-kun di hutan yang indah, di permukaan danau yang jernih, dengan awan putih di langit biru yang cerah.

Aku ingin ada di dunia itu bersamanya.

Pemandangan yang ditunjukkan piano itu padaku, itu adalah harapan.

Aku menemukan harapan pada diri Satsuki-kun, yang melakukan apa yang benar-benar ingin ia lakukan.

Suara yang terus terngiang di hatiku ini dimainkan oleh Satsuki-kun.

“Belum, kumohon, kuharap aku bisa mendengarnya lagi…”

Tapi keinginan itu tidak menjadi kenyataan. Satsuki-kun tidak bisa bermain piano lagi.

Kali ini aku harus menjadi orang yang melakukannya.

Apa yang bisa kulakukan untuk Satsuki-kun?

Jika aku berubah, Satsuki-kun kemungkinan besar akan memiliki keberanian untuk bermain piano lagi. Kupikir aku bisa mendorongnya untuk bermain piano lagi.

Jadi aku berlatih piano dengan rajin.

Tapi sebagai orang yang benar-benar pemula, aku tidak bisa memainkannya sama sekali. Aku tidak bisa membaca musik, aku tidak tahu nada, dan tangan kanan dan kiriku bergerak sangat canggung pada piano mainan. Aku bahkan tidak bisa memainkan lagu sederhana di atasnya.

Ayah dan ibuku sedang pergi untuk sementara waktu melakukan beberapa pekerjaan agen.

Ini adalah kejadian biasa di keluarga Kinoshita, dan bukan hal yang aneh bagiku dan Uzuki dibiarkan sendiri untuk menjaga rumah dari waktu ke waktu.

Mengambil keuntungan dari ini, aku memutuskan untuk bolos sekolah sekali saja.

Untuk saat ini, aku hanya ingin belajar memainkan satu lagu dan memperdengarkannya pada Satsuki-kun.

Sudah hari ketiga sejak aku absen dari sekolah.

Aku bisa memainkannya dengan lambat, tapi aku berhasil menyelesaikannya dengan benar. Itu adalah potongan musik yang disebut “Canon,” yang merupakan potongan yang bahkan seorang pemula pun pasti bisa memainkannya. Aku pernah mendengar lagu ini di suatu tempat sebelumnya, jadi mudah diingat ketika mencobanya.

Kemudian, Uzuki membawa pulang Satsuki-kun.

Dia sepertinya mengkhawatirkanku karena aku absen sekolah selama tiga hari.

Tapi aku belum cukup berkembang untuk membiarkan Satsuki-kun mendengarku bermain, dan aku ingin merahasiakannya kalau aku sudah mulai bermain piano untuknya.

Aku berbohong pada Satsuki-kun kalau aku tidak enak badan untuk menutupinya dan menyuruhnya pergi hari itu.

Tentu saja aku tidak bisa mengatakan apa-apa tentang pekerjaan agenku dan aku tidak bisa menggali fakta bahwa Satsuki-kun tidak bisa bermain piano lagi.

Aku tahu sulit untuk tidak mengatakan apa-apa.

Kemudian Satsuki-kun memberitahuku tentang dirinya.

Ia memberi tahuku apa yang sebenarnya terjadi di festival dan mengapa ia tidak bisa lagi bermain piano.

Aku tidak pernah berpikir bahwa penampilannya pada saat itu adalah kegagalan yang akan berlangsung selama itu. Hanya saja aku naif. Untuk Satsuki-kun sendiri, itu adalah kejutan besar.

‘Aku ingin kamu melakukan apa yang ingin kamu lakukan, Kinoshita-san.’

Satsuki-kun memberitahuku itu berkali-kali.

Dia mengekspos masa lalu dan traumanya dan menyemangatiku seolah-olah dia tahu tentang masalahku.

Jadi aku percaya padanya. Tentang bagaimana aku berlatih piano. Aku ingin Satsuki-kun mendengarkanku dengan sepenuh hati.

Aku mencoba menyemangati Satsuki-kun juga.

Sekarang aku memikirkannya, kami pada dasarnya melakukan hal yang sama. Aku sedang memikirkan Satsuki-kun, dan Satsuki-kun bertindak dengan memikirkanku. Kami agak mirip, bukan?

Sejauh ini, aku tidak pernah sepenuhnya mendorong batas-batasku. Aku selalu menyiapkan alasan terlebih dahulu dan melindungi diri dari jarak yang aman.

Begitu aku memiliki sesuatu, aku takut kehilangannya. Jadi aku tidak pernah menginginkan sesuatu yang spesifik sejak awal. Aku menyerah dengan alasan, ‘Aku seorang agen, itu yang harus kulakukan.’

Tapi saat aku mendengar Satsuki-kun memainkan piano, aku merasakan harapan.

Satsuki-kun mengajariku bahwa hanya karena aku seorang agen, bukan berarti aku tidak bisa melakukan apa yang ingin kulakukan.

‘Apakah itu yang benar-benar kamu inginkan? Tidak melakukan sesuatu yang benar-benar ingin kamu lakukan?’

Satsuki-kun terus menanyakan itu padaku.

Aku hanya lari dari perasaanku. Itu bukan rasa tanggung jawab sekarang, kan?

Aku tidak tahu mengapa ia sangat peduli padaku pada awalnya, tapi aku tidak membencinya. Aku agak senang, dan aku tidak lagi takut untuk membuka diri padanya, sedikit demi sedikit.

Sebuah bunga mekar karena seseorang memberinya air.

Aku melihat bulan karena matahari menyinarinya.

Aku bisa jujur hanya karena kamu ada di sana.

Tidak ada lagi alasan. Aku tidak akan membuat alasan untuk perasaanku sekarang.

Aku ingin menjadi harapanmu kali ini.

Aku sangat gugup bermain piano di depan Satsuki-kun. Seperti yang kuduga, aku lupa lembaran musik dan membuat kesalahan besar.

Tapi kuharap Satsuki-kun merasakannya.

Aku berharap Satsuki-kun bisa bermain piano lagi, meski berbeda dengan kegagalanku sebagai pemula.

Hanya sebanyak itu yang bisa kulakukan.

T-Tapi kau tahu?

Aku menyadari untuk pertama kalinya betapa senangnya bisa melakukan apa yang benar-benar ingin kulakukan.

Ketika Satsuki-kun pergi, aku membuka tirai yang selalu kututup sepanjang hari.

Di luar gelap, tapi cahaya bulan menyinari ruangan.

Aku sendiri selalu berusaha untuk tetap berada dalam kegelapan, tapi sekarang ada cahaya di depanku. Aku bisa berjalan menuju cahaya harapan.

Satsuki-kun-lah yang menunjukkan padaku cahaya harapan itu.

Semuanya berubah saat aku bertemu Satsuki-kun.

Suara hatiku telah berdering sejak aku bertemu Satsuki-kun enam bulan lalu.

Ketika aku menjadi jujur, aku akhirnya mengerti suara apa ini.

Ini yang kau sebut jantung berdebar, bukan? Jantungku berdebar-debar selama ini.

Aku mengerti.

Aku menyukaimu, Satsuki-kun.

Aku ingin melakukan sesuatu untukmu.

Aku ingin melihatmu tersenyum.

Itu artinya ‘menyukai’ seseorang, kan?

Kuharap aku bisa menyampaikan perasaan ini padamu dengan benar suatu hari nanti ……..

Tiba-tiba cermin di mejaku menarik perhatianku.

Dalam bayangan itu adalah seorang gadis SMA dengan wajah merah dan senyum cerah di wajahnya.


Yayoi-chan wa Himitsu o Kakusenai Bahasa Indonesia

Yayoi-chan wa Himitsu o Kakusenai Bahasa Indonesia

弥生ちゃんは秘密を隠せない,Yayoi Can’t Hide Her Secrets
Score 7.8
Status: Ongoing Tipe: Author: Artist: Dirilis: 2021 Native Language: Japanese
Perasaan itu tidak bisa Anda sembunyikan - aku mencintaimu. "Satsuki-kun, kamu sangat keren ……" Aku mendengar suara seperti itu di pikiranku. Yayoi memiliki reputasi di kampus karena menjadi cantik, tetapi dia selalu sendirian dan tidak ramah. Saya, Satsuki Fukase, yang memiliki kemampuan psikometri, mendengar suara Yayoi dalam pikiran saya suatu hari nanti. Namun, terlepas dari kebingungan saya, Yayoi memiliki rahasia yang lebih besar. Yayoi adalah agen yang tinggal di dunia bawah. Yayoi penuh dengan rahasia dan aku, Satsuki tahu rahasianya. Dapatkah hati mereka, yang begitu dekat namun begitu jauh, mengatasi hambatan yang tidak dapat dilintasi oleh psikometri sendiri dan lebih dekat bersama? Komedi cinta antara Satsuki, yang dapat mendengar suara pikiran, dan Yayoi, yang menyembunyikan perasaannya dari dunia!

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset