DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Yomecchi Chapter 1 Bahasa Indonesia

Mari kita menikah saja, oke?

“Kamu ingin membeli tiket lotre denganku?”

Saya kira dia tidak punya uang untuk membeli bahkan satu tiket lotre.

Teman masa kecilku yang manja, Mita Suzuka, tiba-tiba bertanya padaku dengan cara yang genit.

“Aku tidak akan membelinya.”

“Ayo kita bermimpi tentang itu. Jika aku menang, Yuki dan aku akan membaginya menjadi dua. Kami akan memenangkan 300 juta dan membaginya menjadi dua, masing-masing 150 juta. Anda bisa bersenang-senang selama sisa hidup Anda.”

“Hah. Aku akan membawamu pada omong kosongmu sesekali. ”

Kata “setengah”.

Entah bagaimana, saya mengikutinya dan menyerahkan 150 yen, setengah dari 300 yen per lot.

Setelah menerima uang, teman masa kecilku Suzuka dengan cepat berlari ke tempat lotre.

Tiket lotere. Sebenarnya, itu adalah sesuatu yang bahkan dapat dibeli oleh siswa sekolah menengah.

Saya mendengar bahwa beberapa toko menolak untuk menjual tiket lotre kepada siswa sekolah menengah.

Kuharap mereka tidak menolak kita. Kami menunggu sekitar satu menit.

“Saya mendapatkannya!

“Wah, bagus untukmu.

Suzuka dan aku kebetulan sedang dalam perjalanan pulang bersama.

Kami tidak tahu bahwa membeli tiket lotre pada hari yang sama akan mengubah hidup kami selamanya.

*

Waktu berlalu. Sebelum saya menyadarinya, Tahun Baru telah tiba.

Saat ini, saya sedang memikirkan tiket lotre yang saya beli bahkan tanpa memikirkannya.

Saya baru saja kembali dari rumah ibu saya, tetapi saya ingin tahu hasilnya, jadi saya pergi ke rumah Suzuka untuk menyambutnya di Tahun Baru.

“Selamat Tahun Baru.”

“Selamat Tahun Baru!”

Saya sopan, tetapi dia mengatakan “Selamat Tahun Baru” dengan cara yang ringan.

Yah, kami adalah teman masa kecil. Ini normal.

Saya tidak yakin apa yang harus dilakukan ini.

“Setidaknya beri aku ucapan Tahun Baru yang layak.”

“Kamu adalah siswa terbaik di kelasmu dan kamu mendapat nilai A pada ujian tiruanmu, itu terdengar seperti sarkasme, tahu?”

“Ya! Aku hanya sedang menyindir Yuki, yang sangat ingin mencoba dan masuk ke universitas paling bergengsi!”

“Ya ampun, jadi… Mana tiket lotre yang kamu beli di akhir tahun? Aku tahu aku bilang aku tidak akan memenangkannya, tapi aku masih penasaran. Coba kulihat.”

Setelah memberiku seringai penyemangat yang membuatku merasa seperti anak kecil, Suzuka mengambil sekantong tiket lotre dan berkata, seolah dia ingat.

“Ngomong-ngomong, ini tanggal 5 Januari dan aku belum pergi ke Hatsumōde”.

{ Hatsumode adalah kunjungan kuil pertama di tahun baru (tradisi Jepang)}

Saya seorang siswa yang sedang mempersiapkan ujian. Wajar jika saya setidaknya meminta bantuan Tuhan.

Itu sebabnya saya memutuskan untuk membawa Suzuka ke Hatsumōde, meskipun sudah larut malam.

Aku menyuruh Suzuka mengganti baju tidurnya dan kami mulai berjalan ke kuil terdekat.

Saat kami berjalan, Suzuka mulai memeriksa nomor pemenang di teleponnya.

“….”

“Hm, ada apa?”

“Yuki… kupikir aku memukulnya.”

“Oh ya. Apakah Anda mencoba membodohi saya dengan sengaja melebih-lebihkan? Ini, berikan padaku dengan cepat.”

Saya mengambil telepon Suzuka dan tiket lotre dan memeriksa untuk melihat apakah saya telah menang.

Mari kita lihat, angka yang menang adalah 56 pasang, 123456734…

“……”

“Melihat?”

“Hei, bukankah ini buruk?

“Ya. Ini benar-benar buruk.”

Ya, kami membeli tiket lotre bersama.

Siapa yang akan pernah menduga bahwa kita akan memenangkan hadiah utama?

“Pertama, pertemuan strategi.”

Kami memutuskan untuk tidak pergi ke Hatsumde.

Pada tanggal 5 Januari, kami berjalan ke restoran keluarga yang benar-benar buka untuk bisnis untuk tahun baru dan mulai berbicara tentang masa depan.

.

.

.

.

“Apa yang akan kita lakukan dengan ini?”

“Nah, karena kita berdua membelinya, kenapa tidak kita bagi masing-masing 1,5 juta?

“Maksudku, siapa yang memilikinya, kamu atau aku?”

“Apa? Kami berdua membelinya, jadi itu untuk kami berdua. Jangan menanyakan sesuatu yang konyol. ”

Aku tidak bisa memikirkan semuanya dengan tenang.

Kami memesan minuman dari bar minuman, tetapi untuk beberapa alasan, kami tidak pergi untuk mengambil minuman kami, dan pelayan membawakan kami air untuk menghilangkan dahaga kami.

“Suzuka. Saya membeli tiket lotere itu! Jangan bilang bahwa saya tidak punya hak untuk memilikinya?”

Meskipun mereka adalah teman masa kecil, kami juga orang asing. Jika banyak uang, selalu ada kemungkinan pengkhianatan.

Jika Anda menemukan diri Anda dalam situasi seperti ini, Anda akan jatuh ke dalam keadaan curiga.

“Tentu saja itu tidak benar! Yuki yang berpikir seperti itu.”

“Apa?”

Moodnya mulai jelek.

Lalu, aku teringat sesuatu.

“Pajak Hadiah…”

“Oh ya. Betul sekali. Salah satu dari kami harus menerima hadiah atas nama yang lain, dan jika Anda memberikannya kepada yang lain, Anda mungkin harus membayar pajak hadiah.

Pajak hadiah. Ini adalah pajak yang harus Anda bayar ketika Anda memberi seseorang uang Anda, berdasarkan jumlah yang mereka terima.

Ini bebas pajak hingga 1 juta yen per tahun. Saya mendengar bahwa Anda dibebaskan dari pajak hingga 1 juta yen per tahun, tetapi jika Anda melebihi jumlah itu, tarif pajak yang tinggi akan dikenakan.

“Ketika Anda mempertimbangkan pajak hadiah, jika kami membaginya di antara kami, kami akan kehilangan banyak uang.”

“Apa yang harus kita lakukan?”

Suzuka dan saya mencoba yang terbaik untuk masuk ke universitas yang paling menantang.

Sayangnya, kami masih anak-anak. Kami masih tidak tahu banyak tentang pajak dan uang.

Kami berpikir untuk berbicara dengan orang tua kami tentang hal itu, tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya.

Karena, Anda tahu, ini tahun 2023.

Usia dewasa telah diturunkan menjadi 18, dan sebagai senior sekolah menengah, Suzuka dan saya telah merayakan ulang tahun kami dan berusia 18 tahun.

Orang tua kami praktis tidak memiliki hak untuk mengelola properti kami.

Bahkan jika Anda berbicara dengan orang tua Anda, jelas bahwa uang akan disita atau diatur dalam beberapa cara untuk masa depan.

“Apa yang harus kita lakukan tentang pajak hadiah?”

“Saya tahu. Kita harus melakukan sesuatu tentang itu.”

Kami tidak mengandalkan fakta bahwa kami memiliki perangkat beradab yang disebut smartphone, dan kami memikirkan semuanya hanya dengan pikiran kami.

Dan kami sampai pada kesimpulan yang konyol.

“Pernikahan.”

“Pernikahan!? Apa yang kamu semburkan tiba-tiba, Yuki? ”

“Tidak, saya pikir jika kita bertukar uang bersama setelah kita menikah, kita dapat menggunakannya secara bebas sebagai aset bersama tanpa dikenakan pajak hadiah.”

“Memang. Tapi pernikahan, Anda tahu. Kami tidak seperti sepasang kekasih, kami hanya teman masa kecil. Saya tidak yakin apakah itu hal yang baik atau tidak.

“Tapi jika kita menikah, salah satu dari kita tidak akan bisa bersikeras bahwa lotere ini milikku, dan kita bisa menghindari pengkhianatan. Yah, hal terburuk yang bisa terjadi adalah perceraian cepat.”

Itu ide yang keterlaluan.

Itu ide yang bagus, tapi itu bukan ide yang bagus untuk kami berdua, yang sama-sama sangat naif.

“Apakah tidak apa-apa bagi Yuki untuk menikah denganku?

“Apakah kamu baik-baik saja dengan menikahiku?”

Pajak hadiah.

Mau tak mau aku memikirkan kata itu yang tiba-tiba muncul di pikiranku.

Suzuka sepertinya setuju denganku, dan kami berdua saling memandang dengan cermat.

Melihat ekspresi persetujuan di wajah Suzuka, aku menyatakan dengan jelas.

“Bagus, kita akan menikah.”

“Ya, kami akan menikah. Kita harus meyakinkan orang tua kita.

“Hei, tidakkah kamu ingat? Ini tahun 2023. Usia dewasa adalah 18 tahun. Kamu tidak perlu persetujuan orang tuamu.”

“Oh, benar.”

Setelah itu, kami tidak melakukan banyak penelitian tentang apa yang akan terjadi jika kami memenangkan lotre, tetapi kami melakukan banyak penelitian tentang cara menikah dan membuat persiapan.

Kemudian kami pergi ke Kantor Pemerintah Kota untuk mendapatkan salinan daftar keluarga kami dan hal-hal lain.

Saya menjadi dewasa pada usia 18 tahun. Tidak perlu memeriksa dengan orang tua saya untuk melihat apakah mereka telah memberi saya persetujuan mereka.

Persiapan berlangsung cepat, tetapi ada masalah dengan bagian saksi dari akta nikah.

Usia dewasa telah diturunkan menjadi 18, tetapi tanda tangan seseorang di atas 20 diperlukan.

“Siapa yang ingin kamu dapatkan?”

“Tunggu tunggu. Kita masih SMA, kan? Apakah ada peraturan sekolah yang melarang menikah di sekolah menengah?”

Saya pikir kita akan baik-baik saja. Ketika saya membaca peraturan sekolah di buku pegangan siswa ketika saya sedang mengumpulkan daftar keluarga dan semacamnya, itu tidak mengatakan apa-apa tentang tidak diizinkan untuk menikah.

“Oh, oh.”

Ketika saya sedang menulis akta nikah, saya menemukan kolom untuk saksi.

Untuk saat ini, saya akan membawanya pulang dan memikirkannya.

Saat itu aku sedang memikirkan itu.

“Bolehkah saya ikut campur sebentar? Anda di sekolah menengah, kami mendengar kata “pernikahan”, dan Anda tidak dapat menemukan saksi dewasa yang berusia di atas dua puluh tahun. Jika Anda baik-baik saja dengan saya dan istri saya, kami akan menandatanganinya, oke? ”

Dua orang yang baru saja datang untuk mendaftarkan pernikahan mereka mendekati kami.

Mereka pasti sudah mendengar kita mengkhawatirkan kurangnya saksi sebagai siswa sekolah menengah.

“Mengapa kamu membantu kami?”

“Tentu, kamu mungkin masih pada usia di mana orang-orang mengatakan kamu masih kecil. Namun, Anda percaya pada cinta dan ingin menikah. Ketika Anda melihat seseorang seperti itu, bukankah wajar jika Anda ingin membantu mereka?

Bukannya menjadi saksi adalah semacam tanggung jawab besar.

Saya kebetulan bertemu dengan dua pengantin baru yang baru saja menyerahkan akta nikah mereka, dan mereka mengisi kolom saksi.

Jadi, persiapan sudah selesai.

Yang harus kami lakukan hanyalah menyerahkan dokumen dan kami akan menikah.

“Aku mulai gugup.”

“Oh aku juga.”

Dengan gugup saya menyerahkan surat nikah saya di konter.

Usia mencapai dewasa adalah 18. Anda tidak memerlukan persetujuan tertulis dari orang tua Anda lagi.

“Selamat.”

Shindo Yuki dan Mita Suzuka menikah.

Suzuka memasuki registri saya, dan Suzuka menjadi Shindo Suzuka.

.

.

.

Sebagai hasil dari kemajuan pesat, masih ada waktu.

5 Januari. Hari ketika saya dapat menebus tiket lotere saya.

Setelah menyerahkan akta nikah, kami menuju penebusan dengan semangat yang sama.

Karena saya adalah pemenang hadiah tertinggi, saya dibawa ke sebuah ruangan kecil untuk menerima penjelasan.

“Um, apa kalian berdua yakin membeli bersama?

“Apa itu pembelian bersama?

“Artinya dua orang membeli tiket lotre bersama-sama. Dalam kasus pembelian bersama, Anda dapat memutuskan berapa banyak yang akan Anda terima masing-masing, dan kemudian Anda dapat menerima kemenangan sesuai dengan rasionya.

“Bagaimana dengan pajak hadiah?” 

“Hah?” 

Aku punya firasat buruk tentang ini.

Aku tidak bisa menghentikan keringat yang keluar dari mataku. Tidak, saya rasa saya tidak bisa.

“Tentu saja tidak ada pajak, kan?

“……”

“……”

“Dapatkah saya membantu Anda? Oh maafkan saya. Saya tidak memeriksa dokumen secara menyeluruh. Saya yakin Anda akan senang mengetahui bahwa karena Anda berdua adalah suami dan istri, Anda tidak perlu berbagi kemenangan dari pembelian bersama Anda. Namun, untuk berjaga-jaga jika ada kemungkinan perselisihan di kemudian hari, saya sarankan Anda berdua membagi uang itu. Apa yang ingin Anda lakukan?”

“Oh ya. Tolong bagilah dengan rapi menjadi dua. ”

“Ya, jadi persentase kemenangannya masing-masing 50 persen. Kami akan membaginya menjadi dua dan mentransfer uangnya ke rekening Anda.”

“Tolong, lakukan”

“…”

“Apa yang salah?”

“Tidak, tidak apa-apa”. 

Prosedurnya berlangsung dalam diam tanpa saya bisa mengatakan bahwa saya menikah karena saya pikir akan ada pajak hadiah.”

Setelah semua prosedur selesai, saya dapat mentransfer kemenangan saya ke akun yang baru saya buat. Seperti yang diharapkan, uang tidak akan langsung ditransfer.

Saya sangat menantikan untuk melihat uang ditransfer ke akun baru saya.

Setelah meninggalkan bank, kami memutuskan untuk melihat situasinya.

“Kami idiot, bukan?

“Ya, kami memang bodoh. Kami terlalu paranoid tentang memenangkan banyak uang. Mengapa Anda melakukan semua penelitian gila tentang pernikahan dan tidak mencari cara untuk menerima hadiah uang Anda?”

“Kau tahu, apa yang kita lakukan?

“Ya kamu tahu lah. Sebaiknya kita bercerai saja.

“Yah, seperti yang diharapkan, baik Yuki dan aku akan bercerai, kan? Nah, untuk saat ini, karena kita sudah menikah, bisakah kita hidup sebagai pasangan normal?”

“Pernikahan yang buruk ya. Bukannya kami tidak cocok atau apa. Jika kami benar-benar cocok, kami tidak akan bercerai.”

“Mari kita coba hidup bersama.”

“Ya, mungkin bukan ide yang buruk untuk menjadi pasangan.”

Dan mulailah kehidupan pernikahan yang aneh antara Suzuka dan aku.


Yomecchi Bahasa Indonesia

Yomecchi Bahasa Indonesia

My Wife May Be a Pervert – My Childhood Friend, Who Had No Interest in Me, Fell in Love With Me as Soon as We Got Married,Ore no Oyome-san, Hentai Kamo Shirenai: Zero Kyori datta Osananajimi, Kekkon Shita Totan Sokuochi Shite Ore ni Muchuu desu, Yomecchi, 俺のお嫁さん、変態かもしれない —ゼロ距離だった幼馴染、結婚したとたん即落ちして俺に夢中です
Score 8
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2019 Native Language: Japanese
Meskipun saya adalah seorang siswa sekolah menengah, saya menikahi teman masa kecil saya untuk beberapa alasan. Bukannya aku tidak menyukainya atau semacamnya, tapi aku masih mempertimbangkan untuk bercerai Namun, dia menikah… Saya berkata "Saya tidak tahu" “Apakah Anda ingin menikah dengan saya untuk saat ini?” "Betul sekali. Jika semuanya berjalan dengan baik, kita bahkan tidak perlu bercerai. " Beginilah kehidupan yang baru disayangi. Pada awalnya, rasanya agak aneh, tapi itu tidak terlalu buruk. … .. “Ya, ahh! Ehe, apakah itu lezat? ” Bukankah menyenangkan untuk menjalani kehidupan yang menyenangkan bersama istri Anda yang sangat merusak Anda?

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset