DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Yumemiru Danshi wa Genjitsushugisha (LN) Volume 7 Chapter 03 Bahasa Indonesia

Dengan Siapa

Hari terakhir sebelum festival budaya tiba, yang dipenuhi oleh para siswa-siswi yang sedang mempersiapkan acara besar tersebut. Kami dari kelas 1-C dengan tekun mengerjakan turnamen teka-teki kami. Tapi seperti yang kau ketahui, festival budaya menggunakan seluruh bagian sekolah. Bahkan bangku-bangku acak dan meja panjang digunakan dan dibawa kemana-mana, semuanya untuk membantu seluruh siswa.

“Klub teaternya luar biasa. Mereka membuat panggung mereka sendiri.”

“Tidak bisa hanya memanggil para profesional seperti yang dilakukan oleh studio TV. Kalau kau ingin membuat panggung sandiwara, kau harus mengumpulkan semuanya sendiri.”

Karena aku membantu dalam komite pelaksanaan festival budaya, aku sangat menyadari apa yang sedang dilakukan klub teater. Meskipun kami bergerak menuju pertengahan bulan Oktober, semua kerja keras kami ini benar-benar membuatmu lupa betapa dinginnya cuaca. Setelah kami selesai membantu segala sesuatu untuk kelas kami sendiri, semua anak laki-laki termasuk diriku kembali ke ruang kelas dan hanya berbaring di tanah dengan kaos hitam kami yang basah kuyup.

“Oh hei! Sajocchi hitam terlihat sangat aneh!”

“Bisakah kau tidak membuatnya terdengar seperti aku sedang berada di arc penjahatku?”

“Sajocchi gelap!”

“Kau sudah bosan, ya?”

Aku bahkan tidak memiliki energi untuk peduli dengan tatapan gadis-gadis itu saat aku hanya bersandar di dinding, ketika Ashida mendekatiku, lengkap dengan seragam musim dinginnya yang familiar, mengenakan hoodie rajutan kuning. Dia bahkan tidak ragu-ragu sedetik pun untuk berbicara denganku tentang apa pun yang terlintas dalam pikirannya. Dia berbicara tentang hal-hal yang tidak bisa kuberikan dua kentut sambil menusukkan jarinya dengan kukunya yang panjang tepat di pinggulku. Sementara itu, manajer tim basket putra Hashimoto pergi untuk memberikan handuk kepada anggota klub lain dengan kata “Kerja bagus.” Gelombang romantis yang mereka berikan hanya menimbulkan lebih banyak kerusakan.

… Ah, hentikan, kau menggelitikku!

Adapun Natsukawa, dia bekerja dengan komite seperti biasa dan aku dibebaskan dari pekerjaanku. Jadi, aku membantu kelasku. Karena komite memiliki pangeran dari semua drama TV Ishiguro-paisen sore hari, mereka seharusnya baik-baik saja. Maksudku, itu hanya jenis wajah yang dimiliki Gou-senpai. Dia pasti akan cocok dengan peran inspektur polisi dan juga penjahat. [TN: ‘Paisen’ sama aja dengan ‘Senpai’]

Mungkin bahkan seorang pembawa acara pria, entahlah.

Dan karena Ashida kehabisan energi Natsukawa, dia biasanya datang untuk menggangguku sebagai gantinya.

Sialan kau Ashida…! Padahal aku kekurangan energi Natsukawa di sini! Pasti menyenangkan menjadi seorang gadis. Jika Natsukawa benar-benar ada di sini, dia bisa melompat ke arahnya tanpa merasa bersalah. Yang bisa kulakukan hanyalah mengisi energiku dengan aroma samarnya yang masih ada di udara ketika aku melewatinya…!

Aku tahu betul bahwa aku sudah gila dan bahkan Ashida benar-benar jijik dengan beratnya keyakinan dan kepercayaanku pada Natsukawa. Sejak diskusi kami tentang ulang tahun Natsukawa, dia berhenti mengangkat topik hadiah ulang tahunku untuknya. Aku masih belum melupakan ekspresinya saat itu.

Dia pasti membuat hal ini menjadi tabu, bukan? Tidak apa-apa, aku masih bisa memberikan saran yang tepat. Tanyakan saja padaku.

“Hei, lihat ini! Saat kau menekan tombolnya, alat ini benar-benar mengeluarkan suara seperti selama acara kuis itu! Bukankah itu menakjubkan?”

“Oh, dan itu? Topi yang membuat tanda tanya menyala.”

“Begitulah seharusnya. Bahkan, topi itu bahkan meniup topi itu pada satu titik. Saat kami membuat ikat leher, itu hampir mencekik peserta.”

“Menakutkan!”

Turnamen teka-teki diatur untuk memiliki lima peserta di babak pertama, tetapi mereka diharapkan berada pada level anak-anak yang datang mengunjungi sekolah ini. Tidak bisa membiarkan orang mencekik hanya karena beberapa atraksi sederhana seperti ini. Aku senang kita menolak itu.

“Baiklah, kalau begitu inilah pertanyaan untukmu, Sajocchi.”

“Apalagi sekarang?”

Ketika aku menyelesaikan bagian lain dari pekerjaanku, Ashida tiba-tiba bertingkah seolah-olah kami sudah berada di acara kuis. Cukup menarik, itu menjadi sedikit tren di kelas kami. Terlebih lagi karena para gadis bertanggung jawab untuk mempersiapkan pertanyaan, itulah sebabnya kami mendapat lebih dari cukup. Aku sudah menjawab setidaknya 20 pertanyaan dalam beberapa hari terakhir ini dan pikiranku sudah terasa lembek karena semua pekerjaan itu.

“Apa yang kau sebut sebagai peristiwa di mana kau mencium orang lain seribu kali.”

“C-Ciuman seribu kali…?!”

“Kenapa kau bingung seperti ini? Dan jangan menatapku seperti itu, kau membuatku takut.”

Itu karena pertanyaan itu sendiri sudah maniak tanpa mengetahui jawabannya. Tentu saja, aku akhirnya meraba-raba kata-kataku sendiri. Bahkan anak laki-laki yang paling suka bermain pun akan berkata “Apa?!” pada saat itu.

“…Apakah itu terjadi di Amerika?”

“Ini adalah teka-teki. Jadi, tidak ada lokasi. Kita tidak berbicara tentang beberapa peristiwa yang terjadi di klub-klub Amerika.”

Hal ini jauh lebih tidak terpikirkan di Jepang, tetapi ketika berbicara tentang Amerika dan kemungkinan yang tak terbatas, itu pasti tidak terdengar terlalu mengada-ada. Lagipula, Amerika adalah tanah kebebasan tanpa batas.

“Seribu…seribu…seribu…?”

Sial. Biasanya aku akan melakukan jauh lebih baik selama teka-teki seperti ini, tetapi situasi yang tiba-tiba benar-benar membuatku kehilangan konsep.

“Kalau begitu aku akan memberimu petunjuk. Apa kata lain untuk ciuman?”

“Canoodle?”

“Menjijikkan.”

“Kenapa?!”

Oi, kaulah yang memintaku! Dan itu kata lain untuk ciuman. Dalam bahasa Perancis, itu akan menjadi baiser…Jadi, aku tidak salah, kan? Kenapa aku disebut menjijikkan karena menebak? Aku tidak pantas mendapatkannya, kan? Tenanglah. Canoodle…baiser…seribu kali. Hah? Kau melakukannya seribu kali? Tidak bagus, jumlah yang banyak membuat kepalaku pusing. Bahkan beberapa playboy akan terguncang dunianya pada jumlah itu. Aku merasa bibirmu akan terkelupas kalau kau melakukannya sebanyak itu…

“Beri aku petunjuk lain.”

“Satu lagi? Aku merasa pertanyaan ini mudah bahkan untuk seorang anak kecil.”

Jangan berani-berani mengungkit seribu ciuman selama acara yang ditujukan untuk anak-anak. Bagaimana jika orang tua mereka panik? Dan ini sangat buruk jika Natsukawa berpartisipasi…Sebenarnya, mengingat parameter Kakak perempuan Natsukawa, jika Airi-chan memintanya, itu mungkin benar-benar terjadi. Ya, lupakan aku mengatakan sesuatu…

“Next…suara seperti apa yang dihasilkan dari sebuah ciuman?”

“Suara dari…ciuman?”

Um…ketika aku memikirkan sebuah ciuman singkat dengan hanya kontak singkat, aku tidak berpikir itu membuat banyak suara, kan? Jadi, apa kau bertanya kepadaku suara seperti apa yang dihasilkan oleh ciuman Perancis? Atau apakah aku hanya seorang yang cabul karena berpikir seperti itu? Apakah aku menjadi dewasa tanpa menyadarinya?

“Hei, kenapa kau menatapku seperti itu?! Dan mengapa aku merasa malu meskipun baru saja memberimu petunjuk!”

“Nah, katakan padaku. Ciuman macam apa yang bahkan membuat suara?”

“H-Hah!? Bukan itu yang kumaksud! Dasar mesum!”

“Kaulah yang memulainya!”

“Aku sedang berbicara tentang efek suara! Sebuah teka-teki tidak perlu banyak realitas yang melekat padanya!”

“Kalau begitu katakan itu dari awal! Kau membuat fantasiku menjadi liar!”

“Hentikan! Sekarang aku akan memvisualisasikannya juga!”

Aku tahu bahwa kami biasanya tidak menahan diri di sekitar satu sama lain. Tapi, kita masih laki-laki dan perempuan. Beberapa hal tetap saja canggung.

Juga, bagaimana dia tetap berbicara tentang cinta dan yang lainnya meskipun dalam lubuk hatinya yang polos? Aku belum pernah melihat Ashida sebingung ini sebelumnya. Tapi bagaimanapun juga, cukup tentang itu…Sebuah efek suara, ya? Dan seribu itu…Oh, aku mengerti.

“Efek suara untuk ciuman adalah ‘Chuu’ dan karena seribu kali adalah senkai, kau mendapat chuusenkai, yang merupakan undian.”

“Benar! Kurasa pikiranmu tidak sebusuk yang kuduga?”

“Kau salah satu yang bisa diajak bicara. Aku tidak tahu kalau kau berhati semurni ini.”

“Oh, diamlah!”

Aku sedikit menggoda Ashida, yang membuatnya melarikan diri seolah-olah dia tidak ingin aku melihat wajahnya lebih lama lagi. Menggabungkan bayanganku tentang Ashida sebagai anggota klub olahraga berdarah panas dan normie mutlak, melihat dia yang kebingungan ini membuatku menggigil.

Mungkin aku selalu memiliki sedikit atribut sadis yang tertidur dalam diriku? Tapi serius? Menjadikan pria yang tidak populer sebagai sadis? Itu tidak adil.

* * *

“…Apa yang kamu lakukan pada Kei?”

“Aku tidak ingat melakukan apapun.”

Begitu sore tiba, panitia pelaksana festival budaya rupanya menyelesaikan sebagian besar pekerjaannya, yang membuat Natsukawa kembali ke kelas kami dan memberitahuku dari awal sampai akhir tentang semua agenda panitia yang mereka bahas hari ini. Aku agak khawatir dia akan pulang begitu saja tanpa mengatakan apa pun, tetapi aku merasa lebih baik sekarang. Dan lebih dari segalanya, aku senang bahwa aku bisa menikmati Natsu- (Istirahat Dihilangkan).

Setelah kami berbicara sebentar, Natsukawa mulai melihat sekeliling. Aku sering melihat gerakan ini, sebenarnya. Biasanya terjadi ketika Ashida tidak berada di tempat duduknya dan dia bertanya-tanya apa yang dia lakukan.

Jujur saja, aku cemburu. Aku juga ingin dia mencari ku….

Aku menjadi penasaran dan ikut melihat-lihat. Aku tahu Ashida cukup baik bahwa dia bisa menangkap kehadiran Natsukawa dan melompat ke arahnya. Itulah yuri harian yang bisa kusaksikan.

Pada saat yang sama ketika aku merasa cemburu, aku tidak keberatan jika Ashida keluar lebih dari itu! Aku ingin melihat sesuatu yang lebih merangsang!

Tapi setelah sedikit melihat sekeliling, aku segera melihatnya. Dia berdiri di samping meja guru yang bertindak sebagai podium pembawa acara, memelototiku dari kejauhan, seperti dia sedang menonton binatang di kebun binatang. Dan karena dia tidak berani mendekatiku, dia juga menjauh dari Natsukawa.

Menyadari hal ini, Natsukawa menabrakkan pelindung lembarannya ke sisiku dan dengan sengit menanyaiku, yang menyebabkan kita berada di tempat kita sekarang. Meskipun harus kukatakan, aku tidak suka dia memberiku tatapan tajam saat dia menatapku-Ah, sudutnya…Itu sakit…!

“Ashida memberiku petunjuk aneh untuk teka-teki yang dia lemparkan padaku. Dan ini adalah bagaimana dia mulai bertingkah setelah aku menggertaknya sedikit.”

“Tuh, kan! Ini pasti berkatmu!”

“Ow, ow!”

Kurasa Natsukawa sedikit kesepian karena Ashida tidak datang untuk menyambutnya, karena serangannya tumbuh lebih ganas dalam kekuatan. Bahkan melalui kaos tipisku, sudut pelindung sprei benar-benar sangat sakit. Untuk berpikir hari itu akan datang ketika Natsukawa akan secara blak-blakan menyerangku seperti ini … Tapi, aku harus tahan dengan itu.

Jangan meninggikan suaramu, Wataru…Jika aku berteriak kegirangan, tidak ada keraguan bahwa afinitasnya terhadapku akan turun ke tingkat yang sangat buruk…!

“…Tidak adil kalau kalian berdua yang bersenang-senang.”

“…..”

Natsukawa mengalihkan wajahnya setelah dengan samar-samar mengucapkan kata-kata ini. Jika bukan karena aku yang berdiri di sampingnya, aku tidak berpikir siapa pun akan mengetahui hal itu. Tapi di sinilah aku, tidak tahu bagaimana merespon setelah melihat ekspresi merajuknya.

Atau mungkin ini adalah saat di mana aku tidak boleh mengatakan apa-apa? Astaga, gadis-gadis benar-benar rumit. Untuk berpikir aku akan berhasil membuat mereka berdua merajuk dalam rentang waktu yang singkat…

“Oke, aku punya pertanyaan untukmu, Natsukawa.”

“Huh?”

“Apa yang kau sebut acara di mana kau berciuman seribu kali?”

“…?! C-Ciuman…?!”

“……eh?”

Menurut Ashida, aku adalah pria aneh yang menjadi bingung karena pertanyaan yang sangat normal. Namun ketika aku melemparkannya pada Natsukawa, dia memerah semerah apel matang dan panik.

“A-Apa yang kamu katakan… muu!”

“Eh? Um…”

Dia mendorong pelindung lembarannya padaku, hanya untuk mengepakkan tangannya dengan liar di wajahnya dan bergegas keluar dari ruang kelas.

“…Apa?”

Aku bahkan belum memberinya petunjuk yang meragukan.

Apakah itu benar-benar teka-teki yang merangsang?

Sekarang aku agak mengerti mengapa ini diambil dari daftar teka-teki yang digunakan untuk besok. Dengan iseng, aku melihat ke arah Ashida, yang memberiku ekspresi merendahkan yang nyata di sepanjang garis “Kau pantas mendapatkannya.”

* * *

“Oho…”

Aku mengeluarkan suara kekaguman saat membaca pamflet yang sangat tebal untuk festival budaya tahun ini. Aku pasti terdengar seperti produser dengan tangan bersilang yang berdiri di belakang panggung saat aku mengagumi kemajuan para Idol yang aku kelola. Aku memang membantu panitia dan aku tidak ingin mengecilkan pekerjaanku sendiri, tetapi melihat banyaknya hal, peranku terasa jauh lebih kecil daripada yang kuperkirakan.

Dibandingkan dengan festival budaya pada umumnya, festival kami di SMA Kouetsu biasanya jauh lebih besar. Terlebih lagi, aku hanya pernah mengunjungi festival dari sini. Jadi, aku tidak tahu bagaimana hal itu berlaku di sekolah lain. Meski begitu, aku sedikit kewalahan dengan berbagai hal yang akan terjadi selama dua hari ke depan.

Kami para siswa kelas 1 memiliki hal-hal yang relatif lebih kecil seperti turnamen teka-teki atau area lain untuk beristirahat. Tapi, kelas 2 dan 3 memiliki hal-hal yang jauh lebih gila. Aku melihat ruang kelas kosong yang diubah menjadi kafe dan sebagainya.

“Baiklah, semuanya! Saatnya pulang dan bersiap-siap untuk besok! Jangan membuat masalah dalam perjalanan pulang dan jangan mengambil jalan memutar!”

Aku mulai merasa bersemangat seperti sehari sebelum melakukan perjalanan ke taman hiburan, hanya untuk perwakilan komite kami, Ootsuki-chan, yang benar-benar membunuh suasana hati dengan peringatan tajam.

Apakah dia seorang esper?

Aku akan berhenti sejenak di minimarket terdekat atau membeli game di toko penyewaan untuk dimainkan sepanjang malam. Aku senang dia memperingatkanku.

“Kau sama bersemangatnya dengan kami, Ootsuki-chan!”

“Ya ampun! Jangan panggil aku keluar!”

Komentar dari Yamazaki membuat Ootsuki-chan bertindak lebih bingung. Dengan caranya sendiri, kurasa dia hanya gugup dan berharap tidak ada hal buruk yang akan terjadi. Bertindak berbeda dari biasanya pada saat-saat seperti ini pada dasarnya meminta sesuatu yang tidak beres…Jadi, kurasa aku hanya akan melakukan apa yang diperintahkan. Bermain sepanjang malam sebelum festival besar agak terlalu berisiko. Aku bisa melihat diriku ketiduran.

“Baiklah, kalau begitu berhati-hatilah semuanya. Dan ingatlah jadwalnya!”

Dengan pidato terakhir dari ketua kelas Iihoshi-san, kami semua bubar. Tentu saja, beberapa orang masih tertawa seperti tidak peduli atau membuat janji untuk pergi karaoke. Tapi, begitulah sifat orang. Ootsuki-chan tentu saja tidak menyukai itu, karena alisnya berkedut…Aku harus pulang selagi bisa.

“Sampai jumpa besok, Natsukawa. Ootsuki-chan mungkin akan segera mengamuk. Jadi, lebih baik cepat pulang.”

“Hah?”

Ootsuki-chan yang sedang marah sangat tidak memuaskan…Seminggu terakhir ini, dia hanya dalam suasana hati yang buruk dan itu terasa begitu berlarut-larut.

Namun, ketika sesuatu yang baik terjadi, kau akan berpikir dia akan ceria, kan? Salah.

Dia menjadi bersemangat dan membuat kesalahan, yang membuat wakil kepala sekolah memarahinya. Akibat dari itu, dia datang untuk mengeluh kepada kami. Ini adalah kombinasi dua pukulan yang mengerikan. Meskipun, orang-orang di klub seperti Ashida tidak akan pulang dalam waktu dekat. Dengan cara itu, aku benar-benar merasa seperti aku belum melakukan banyak hal.

Aku membantu dengan dewan OSIS, komite moral publik dan komite festival budaya. Tapi tanpa itu, aku mungkin akan bosan sekarang.

Biasanya, kau akan membenci jika hal-hal acak menghabiskan waktu luangmu setelah sekolah, bukan?

Itu membuatku bertanya-tanya mengapa aku bahkan telah bekerja sebanyak ini.

Aku berjalan melewati lorong, menuju loker sepatu di gerbang depan ketika aku mendengar banyak percakapan di jalan. Karaoke, bowling, semua orang merasa tegang sebelum acara besar-sebenarnya, mereka semua tampak baik-baik saja.

Apakah malam sebelum festival selalu semenarik ini bagi orang-orang? Mungkin aku yang tidak teratur karena ingin tidur lebih awal?

“Kira-kira ada tempat karaoke nggak ‘ya didekat sini..?”

“Kamu harus pulang ke rumah!”

“Whoa?!”

Tepat saat aku sampai di loker depan dan membuka aplikasi smartphoneku untuk memeriksa karaoke solo di dekatnya, seseorang tiba-tiba berbicara kepadaku dari dekat, yang membuatku melangkah ke samping karena terkejut. Aku akhirnya mencari solo koala, yang membuatku sedih.

Serius, siapa yang jahat yang menginginkan koala malang itu sendirian…!

“…Eh?”

“Sensei mengatakan bahwa kita nggak boleh mampir, kan?”

“Y-Ya…Maaf.”

“K-Kamu tidak… harus meminta maaf untuk itu…”

Ya, tapi … Um … apa? Mengapa Natsukawa di sini? Dan kenapa dia kehabisan napas? Bisakah kau memperbaiki rambutmu, aku mendapatkan ide yang sangat aneh di sini. Aku benar-benar mengambil pemandangan segar dari orang yang kucintai ini ketika dia menarik napas dalam-dalam dan menatapku. Itu aneh. Bukankah dia masih mengemasi tasnya ketika aku mengucapkan selamat tinggal?

“Kau sampai di sini cukup cepat, ya? Ada tempat yang harus dituju?”

“Ap…Tidak, tidak, tidak, aku benar-benar tidak…..”

“…?”

Natsukawa mengalihkan pandangannya dan mulai bergumam pada dirinya sendiri. Aku merasa canggung dan menatap smartphoneku, yang kebetulan mencari input ‘koala solo’, mengarahkanku ke video berjudul ‘Koala kesepian berteman’. Mungkin dunia telah menjadi tempat yang lebih baik sejak terakhir kali aku memeriksanya. Aku meletakkan smartphoneku untuk sekali lagi melihat Natsukawa yang menatapku dengan ekspresi serius, satu tangan dengan lengan yang terlalu panjang menempel di dadanya.

“Ayo kita pulang bersama?”

“Ah, tentu.”

…Hah? Tunggu, apa? Apakah dia benar-benar baru saja mengatakan itu?

Karena aku mendengarnya dengan sangat jelas, aku tidak bisa menganggapnya sebagai aku yang salah dengar.

Mungkin aku bukan koala solo, setelah semua itu…?

“Serius…?”

“Ap…Kenapa kamu perlu memastikan…?”

“Tidak, yah, aku hanya berpikir bahwa mungkin itu sebabnya kau datang bergegas mengejarku?”

“Hah…?!”

Ah, omong kosong. Sudah terlambat bagiku untuk berpikir seperti itu. Apa yang aku katakan, tidak mungkin. Dan seperti yang diharapkan, Natsukawa segera mengalihkan wajahnya. Kupikir aku sudah belajar tentang tidak mengatakan apapun yang aku pikirkan melalui pelajaran keras tanpa sengaja dari Nee-san, tetapi kurasa aku benar-benar tidak pernah belajar, ya?

“…A-Apa aku mengganggumu?”

“Tentu saja tidak. Ayo kita pulang.”

“Ya ampun…Dan sekarang kamu sudah tenang…”

Dia menunjukkan reaksi yang anehnya kalah saat dia sedikit cemberut dan berganti ke sepatu luar ruangannya. Karena rasanya dia mungkin akan berjalan terus tanpa aku, aku buru-buru memasukkan sandal ke dalam loker sepatuku. Entah bagaimana, ini terasa aneh. Berdiri di dekat loker sepatu yang penuh sesak tepat setelah sekolah usai, orang-orang bersiap-siap untuk pulang ke rumah bersama seseorang…Dan aku adalah bagian dari itu. Belum lagi bahwa aku akan pulang dengan Natsukawa dari semua orang.

“Sekarang aku berpikir tentang hal itu, ini adalah pertama kalinya kita benar-benar akan pulang bersama, ya?”

“Apa…? Tapi sebelumnya, kita…”

“Maksudku…Sampai saat ini, kita bersama Ashida atau kita hanya berakhir di jalan pulang yang sama karena sudah larut…dan semua itu. Ini pertama kalinya kita pulang bersama setelah pelajaran selesai.”

Apa pun selain itu, aku hanya ikut dengannya, pulang ke rumah untuk menunggunya atau diam-diam mengikutinya.

Tunggu sebentar. Itu benar-benar membuatku terdengar seperti penguntit, ya? Sekarang aku bahkan lebih bingung. Mengapa dia meminta untuk pulang bersama?

“Tentu datang entah dari mana, ya. Apa yang membuatmu berubah pikiran?”

“Ah…”

Serius, aku tidak percaya aku bertingkah seperti bajingan eksentrik saat itu. Aku terkejut aku belum dipanggil polisi.

Aku tidak akan terkejut jika dia mulai meragukan setiap tindakan yang aku ambil. Terlebih lagi, ini adalah hal yang terjadi beberapa bulan yang lalu. Jadi, mungkin aku hanya membuang-buang waktu untuk memikirkannya. Aku hanya tidak ingin menyakiti Natsukawa lagi dan aku tidak punya niat untuk melakukan itu lagi.

“K-Karena…”

“Ya?”

“Hari ini…kamu dan Kei berbicara sepanjang waktu…”

“Ya?”

Eh…? Itu bukan jawaban yang kuharapkan.

Aku sedang berbicara tentang pengertian yang lebih umum dari pertanyaan itu.

Tapi, oh, dia hanya membatasinya pada hari ini? Kalau begitu…Ya, kurasa tidak akan terlalu aneh jika aku melihat kami sebagai teman. Dan itu membuatku bisa sedikit rileks juga. Jika tidak, itu akan membuatku lebih berharap.

“Berbagi teka-teki satu sama lain seperti itu… Tidak adil.”

“Ohhh…”

Tangannya yang mengintip dari lengan panjangnya meraih pergelangan tangan kananku, dengan lembut menggenggamnya. Terasa lebih berkeringat dari yang kuharapkan, tetapi kehangatannya tersampaikan dari kulitnya ke kulitku.

Ya, goreskan itu. Masa lalu tidak penting. Aku hidup di masa sekarang. Dan jika aku tidak menikmatinya sekarang, aku tidak akan pernah bahagia. Aku tidak bisa menarik kembali apa yang sudah kulakukan di masa lalu dan jika dia tidak terganggu olehnya lagi, terserah. Aku tidak akan berpikir, aku hanya akan menikmati saat-saat yang sangat beruntung yang kualami sekarang ini.

Yumemiru Danshi wa Genjitsushugisha (LN) Volume 7 Chapter 03 Bahasa Indonesia

“Natsukawa.”

“Mn…”

“Jari-jarimu jauh lebih halus dari yang aku kira.”

“…?!”

Tanganku tanpa sadar tanganku bergerak-gerak di sepanjang jari-jari tangan kiri Natsukawa, mengkonfirmasikan kehangatan mereka. Ketika aku menyuarakan kesan asliku, Natsukawa menarik nafas sekali dan segera menarik kembali tangannya. Bahkan jika dia menganggapku menjijikkan, itu adalah kebahagiaanku.

Natsukawa menggenggam erat tangan kiri di depan dadanya dan terdiam. Dia hanya menatapku dengan tidak percaya dan terkejut. Butuh beberapa saat keheningan untuk perubahan kecil yang akhirnya muncul di wajah dan warna wajahnya. Aku tidak tahu apakah itu terjadi karena aku membuatnya marah, tetapi bahkan begitu-

“Ayo kita pulang?” Aku bertanya dengan tenang.

“……Mnm.”

Aku melangkah keluar dari pintu masuk utama ketika aku mendengar suara samar-samar dari belakangku. Setelah kami melewati gerbang utama, aku mencoba yang terbaik untuk berjalan di samping Natsukawa, hanya bagiku untuk menyadari sesuatu.

Aku tidak bisa menyamai kecepatanku dengannya.

Aku sengaja melambat untuk mengkonfirmasi alasannya, ketika aku mengetahui fakta bahwa dia sedang melihat kakiku.

Apakah dia mencoba untuk mencocokkan kecepatan berjalannya denganku?

Setelah beberapa saat mengamati, kami akhirnya melangkah keluar ke jalan pejalan kaki yang sempit. Ini adalah jalanan yang relatif kecil dengan hanya garis putih di sampingnya, dengan itu menjadi satu-satunya tempat untuk berjalan di sepanjang jalan. Melihat bagaimana Natsukawa bereaksi ketika aku ingin mengambil posisi di samping jalan, aku yakin akan hal itu.

“Um…Natsukawa?”

“A-Apa…?”

“Aku bukan Airi-chan, kau tahu?”

“Hah?! A-Apa yang kamu…”

“Maksudku… Kau mencoba untuk menyamai kecepatan berjalanku, bahkan mengambil posisi yang lebih berbahaya saat kita berjalan, kan?”

“H-Huh…?”

“Ayolah.”

Natsukawa tampak bingung mendengar komentarku. Jadi, aku bahkan tidak repot-repot menunggu persetujuannya dan meraih bahunya, beralih posisi dengannya.

Kuharap dia tidak akan mengeluh bahwa aku baru saja menyentuhnya seperti itu…

Jika dia menepis bahunya dengan tangannya, aku mungkin akan mulai menangis sungguhan. Juga, dia merasa begitu rapuh … Aku takut akan jawabannya tetapi masih melihat Natsukawa untuk mengkonfirmasi reaksinya, mendesah lega ketika aku melihat sesuatu yang berbeda dari apa yang kubayangkan. Aku tidak tahu apakah dia tidak menyadarinya atau jika dia hanya melakukannya tidak berhubungan dengan Airi-chan. Tapi…aku hanya berharap itu bukan yang terakhir. Aku benci diperlakukan seperti anak kecil.

“M-Makasih…”

“Sungguh menakjubkan kau melakukan itu tanpa bermaksud melakukannya.”

Kurasa itu adalah kekuatan Kakak perempuannya atau sesuatu seperti itu. Tapi, dia jelas lebih seperti pria sejati daripada diriku dalam hal itu. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa aku melakukannya dengan cepat tanpa banyak bicara, sedangkan dia mungkin akan mengatakan sesuatu seperti “Ini berbahaya, biarkan aku berjalan ke sana!”

“Mungkin aku bisa melakukan itu jika aku sendiri memiliki adik…”

“…Aku bahkan tidak bisa membayangkan kamu sebagai seorang Onii-chan.”

“Bahkan ketika aku bermain dengan Airi-chan?”

“Daripada seorang Kakak laki-laki…itu lebih seperti kamu mengalami kemunduran menjadi seorang anak kecil?”

“Tapi, itu hal yang dewasa untuk bermain bersama dengan anak yang lebih muda darimu, kan?”

“Aku tidak berpikir kamu tidak perlu turun ke usia mereka…”

Oh bung, dia hanya menyangkalku di semua lini, ya? Aku tidak seperti itu karena aku ingin, kau tahu? Aku hanya tidak tahu bagaimana berinteraksi dengan anak-anak yang lebih muda. Jadi, aku harus menjadi anak kecil sendiri. Seperti bermain kuda-kudaan dan semua itu…

“Apa kamu tidak pernah bermain dengan kerabat lain saat kamu masih kecil?”

“Aku anak terakhir, kau tahu..”

Ada satu orang yang seumuran denganku. Tapi, ulang tahun kami terpaut beberapa bulan. Dan dia selalu bertingkah seperti Kakak perempuanku ketika kami bertemu. Kupikir dia terlalu banyak terpengaruh oleh Nee-san.

“Hmm, begitu ‘ya…”

“Kenapa kau menyeringai seperti itu?”

“A-Aku tidak menyeringai!”

Atau begitulah katanya, tetapi suaranya membuatnya terlihat jelas bahwa dia sedikit tersenyum. Dan aku bahkan bisa melihat sudut mulutnya terangkat ke atas.

Dia pasti menikmati ini, bukan?

“Jangan meremehkan anak terakhir, kau tahu? Saat aku masih di sekolah dasar, uang tahunku sangat besar setiap tahunnya.”

“Heh…begitu…Hehehe…”

“Oke, mungkin kau tertawa terlalu banyak.”

Apakah menjadi anak terakhir lucu baginya? Apa yang bisa ditertawakan? Apakah dia menikmati ceritaku tentang keuntungan menjadi anak terakhir? Cukup menyedihkan, aku tidak mendapatkan lebih banyak bonus karena menjadi anak terakhir sekarang setelah aku duduk di bangku SMA. Jika ada, mereka memperlakukanku sebagai orang dewasa. Tidak ada lagi yang menanyakan hal-hal seperti ‘Bagaimana sekolahmu?’ atau ‘Apa kamu sudah punya pacar?’. Jika ada, itu semua seperti ‘Aku hanya akan meninggalkanmu sendirian, oke?’.

“Apakah keluargamu akan datang ke festival budaya besok?”

“Tidak, tidak diragukan lagi. Mereka lahir dan dibesarkan di sini, tetapi keluarga orang tua dan keluarga kakek-nenekku tinggal tersebar di seluruh tempat.”

“Oh, benarkah?”

“Bagaimana denganmu, Natsukawa?”

“Aku … semua orang tinggal cukup dekat di sini. Kedua orang tuaku adalah anak tunggal dan nenek adalah salah satu dari tiga bersaudara, kurasa. Aku juga tidak memiliki sepupu.”

“Oh, benarkah?”

Tidak memiliki paman atau bibi adalah satu hal, tetapi bahkan tidak memiliki sepupu adalah sesuatu yang bahkan tidak kupikirkan. Jika aku mulai menghitung, aku mungkin akan muak dua detik kemudian. Aku tidak keberatan mendapatkan uang Tahun Baruku dari orang-orang yang namanya bahkan tidak kukenal.

“Tapi, aku yakin itu bagus untuk mendapatkan semuanya dengan mudah.” Aku berkomentar.

“Eh? Mengumpulkan mereka bersama-sama…?”

“Maksudku, untuk pertemuan keluarga…?”

“Kamu melakukan itu…?”

“Kau… tidak?”

“Iya…”

…Serius? Aku tidak mengerti. Siapa yang memiliki akal sehat sekarang? Aku merasa seperti itu cukup umum untuk mengumpulkan orang bersama-sama setidaknya selama Tahun Baru, bukan? Karena aku sibuk dengan musim ujian di tahun ketigaku, terakhir kali aku aktif berpartisipasi adalah di kelas 2 SMP ketika orang tuaku praktis memaksaku untuk melakukannya.

“Kalian masih mengadakan pertemuan meskipun kalian semua tinggal terpisah?”

“Nenek buyut dari pihak ayahku seperti bos besar keluarga. Saat aku pertama kali mendapatkan hati nurani, aku langsung belajar untuk tidak melawannya.” Aku menjawab.

“Nenek buyutmu?”

“Ya, dia sudah melewati usia 80 tahun dan masih merupakan monster yang kuat, kau tahu. Dan orang-orang yang berada di bawahnya terlalu banyak untuk kuhitung.”

“Oh…aku tidak tahu.”

Sekarang aku memikirkannya, Kakek dan Kakek dari pihak Ibuku tidak pernah benar-benar sering berkumpul. Tidak memiliki banyak kerabat di sana juga. Aku hanya bertemu mereka sebelumnya dari waktu ke waktu.

“Aku sedikit cemburu…” Natsukawa bergumam.

“Nah, semakin banyak orang, semakin besar sakit kepala. Aku harus menulis begitu banyak kartu Tahun Baru yang membuatku terkena sindrom terowongan karpal.”

“Emang apa yang salah dengan itu? Menulis kartu Tahun Baru itu menyenangkan.”

“Nee-san mengatakan hal yang sama… Budaya ini dibuat untuk anak perempuan, suer deh.”

“Aku tidak berpikir bahwa itu sepenuhnya…”

Aku hanya memiliki gambaran bahwa anak perempuan menyukai semua hal yang berhubungan dengan menulis, tidak hanya kartu. Bahkan Nee-san menyatukan kedua kakinya dan menulisnya ketika dia berada dalam fase gadis pirangnya. Dan mereka adalah pasangan yang buruk saat itu.

Mengapa bahkan warna rambut pirang?

“Bagaimana denganmu Natsukawa? Apa keluargamu ada yang datang ke festival nanti?”

“Mhm…Aku tidak berpikir kami memiliki hubungan semacam itu… Kami selalu bisa bertemu…”

“Ahhh…Kalau begitu, kurasa ini rasanya ketika mendengarkan hubungan keluarga orang lain.”

Dan juga, kesempatan seperti ini jarang sekali muncul. Aku bahkan tidak ingat siapa yang memberitahuku tentang hal itu terakhir kali. Dan mereka semua adalah orang-orang yang bisa kutemui pada hari libur lainnya juga. Aku hanya memiliki lebih banyak orang di silsilah keluargaku.

“Ah, tapi, Ibu dan Ayah bilang mereka akan membawa Airi ke festival.”

“…?!”

“Aku bahkan mengatakan pada mereka untuk tidak datang…Karena aku akan sibuk dengan seluruh manajemen. Jadi, aku tidak akan punya banyak waktu.”

I-Itu hampir membuatku terkena serangan jantung…

Kupikir aku akan bertemu dengan keluarganya di ruang kelas atau semacamnya. Terakhir kali aku mengunjungi keluarga Natsukawa, aku bahkan tidak memberi Ibunya salam yang tepat. Hal-hal yang akan menjadi sangat canggung jika aku bertemu dengannya di sekolah. Ada kemungkinan besar dia hanya akan berbicara tentang waktu aku mengikuti Natsukawa kemana-mana.

“Oh ya, kau tidak akan memiliki banyak waktu luang karena pekerjaanmu sebagai anggota komite … Makanya kau membuat rencana dengan Ashida, ya?”

“Yep. Kami memutuskan untuk berjalan-jalan pada hari kedua. Aku pasti tidak akan bergabung dengan komite tahun depan…”

“Hal-hal mungkin berbeda di kelas 3 kita, tetapi bergabung dengan komite sebagai siswa kelas 1 sedikit… Kau ingin menikmatinya sepenuhnya terlebih dahulu, kan?”

“Mn..”

Jika aku ingat dengan benar, Hasegawa-senpai menjadi ketua komite melalui pemilihan. Dalam hal itu, aku hampir merasa seperti orang jahat karena kurangnya cintaku pada sekolah.

“Bagaimana denganmu, Wataru? Apa kamu sudah membuat rencana pada hari kedua festival?”

“Eh? Err…nggak juga.”

Karena aku pengisi kursi untuk turnamen teka-teki, aku memasuki shift di mana itu mungkin yang paling ramai, tetapi itu saja. Jika ada, aku jauh lebih sibuk pada hari pertama, karena Ichinose-san dan aku akan berkeliling bersama Sasaki-san.

Aku tidak bisa melupakan itu…

“Aku tidak punya rencana pada hari kedua.”

“Begitu … Kalau begitu, um …” Natsukawa menatapku dengan tatapan khawatir.

Aku tahu bahwa dia membuat rencana dengan Ashida untuk hari kedua festival dan sekarang dia bertanya padaku apakah aku sudah membuat janji. Aku tidak cukup bodoh untuk tidak menebak apa yang dia coba tanyakan padaku di sini, terutama tidak dengan Natsukawa.

Bagaimana aku bisa menyebut diriku pendeta dari Kultus Natsukawa sementara tetap diam di sini?

“Kalau kau tidak keberatan, bolehkah aku ikut denganmu?”

“…! Nggak kok!”

“…Argh…!”

S-Silau! Mataku…! Mengapa dia tersenyum padaku seperti itu?

Ini seperti sesuatu yang jauh di dalam diriku tersentak keluar dari eksistensi. Rasanya seperti beban terangkat dari pundakku. Aku dengan hati-hati menundukkan kepalaku lagi untuk memenuhi tatapannya. Senyumannya yang sempurna telah lenyap, digantikan oleh seringai kekanak-kanakan dan polos. Ini adalah jenis kemudaan yang berbeda dari Airi-chan.

“…..”

Hampir saja. Aku lupa aku jatuh cinta pada Natsukawa!

Sudah lama sejak terakhir kali aku merasakan hal yang sama seperti yang kulakukan ketika aku pertama kali jatuh cinta padanya di SMP.

Perasaan mekar ini di dalam tubuhku…Ya, ini buruk. Meskipun aku mencoba untuk move on, aku terus jatuh cinta padanya lagi dan lagi…

Aku memindahkan tanganku ke dalam blazerku untuk meletakkannya di atas jantungku, mencoba memaksa jantungku untuk mendingin, tetapi itu tidak berhasil.

Kurasa jantungku tidak pernah berdetak secepat ini sejak aku masuk SMA…Astaga, aku tidak bisa lagi.

“A-Aku tidak menyangka kau akan sebahagia ini… Aku senang aku mengatakannya..”

“…Nee.”

“Oh ya, aku memeriksa pamflet sebelumnya. Apa kau dan Ashida sudah memutuskan tempat mana yang ingin kau kunjungi?”

“Nee, Wataru?”

“Hm?”

“Barusan kamu bilang bahwa kamu luang pada hari kedua festival, kan? Itu artinya, kamu sudah membuat rencana dengan seseorang untuk hari pertama, benar?”

…………Tuhan tolong bantu hamba mu ini.


Yumemiru Danshi wa Genjitsushugisha (LN) Bahasa Indonesia

Yumemiru Danshi wa Genjitsushugisha (LN) Bahasa Indonesia

Dreaming Boy Turned Realist, 夢見る男子は現実主義者
Score 7.6
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2020 Native Language: Japanese
Sajou Wataru tergila -gila dengan teman sekelasnya Natsukawa Aika sampai -sampai dia tinggal di lamunan tentang cinta dan hubungan timbal balik mereka, tanpa henti mendekatinya di setiap kesempatan. Namun, suatu hari, Wataru menangis, dan harus menghadapi kenyataan. "Tidak mungkin aku cocok untuk bunga yang tidak terjangkau seperti dia, benar ...?" Setelah mulai melihat kenyataan sebagaimana adanya, Wataru melanjutkan untuk menjaga jarak tertentu ke Aika, yang membuatnya dalam kekacauan. "Apakah dia ... membenciku sekarang ...?" Yang dihasilkan dari kesalahpahaman ini adalah membangkitkan perasaan bawah sadar yang datang dan pergi!? Maka dimulailah romcom perasaan timbal balik satu sisi, terganggu oleh kesalahpahaman!

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset