SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Asonda Osananajimi datta Ken Chapter 5 Bahasa Indonesia

Selamat Datang Kembali] dan [Sampai jumpa lagi

 

[Ah, maaf mengganggu]

[Aku satu-satunya di sini, jadi jangan malu-malu]

[… Betulkah?]

Ketika aku menyapanya dengan sedikit gugup, yang aku dapatkan adalah kata-kata Haruki dengan cara yang sebenarnya.

Dia terlihat seperti gadis yang benar-benar polos dan cantik

Tapi jika dia bereaksi seperti gadis nakal seperti dulu, maka kau akan berada dalam masalah

Selagi aku memikirkan itu, Haruki tiba-tiba berteriak [Ah!], seolah dia menyadari sesuatu

[Tunggu di sana! Tunggu saja!]

[Oi!]

Seperti yang kupikirkan, dia berlari menaiki tangga sambil memegang roknya dengan panik, aku mendengar suara bantingan, dentingan, dan beberapa suara bising lainnya. Dia pasti sedang membersihkan kamarnya

[… Sejujurnya, apa yang kamu lakukan?]

Ditinggalkan di ambang pintu rumah orang asing, aku hanya bisa menghela nafas

Bukan hanya itu, tapi karena dia berlari menaiki tangga dengan kecepatan tinggi, aku secara tidak sengaja melihat sekilas celana dalam tipe petinju tanpa sedikit pun daya tarik seks di dalamnya.

Perasaan bersalah yang aneh menyiksaku setelahnya.

[Terima kasih sudah menunggu!]

[…Hm]

Setelah menunggu beberapa saat, aku diundang ke kamarnya oleh Haruki yang terengah-engah. Sepintas, ruangan itu rapi. Meskipun aku cukup yakin bahwa dia baru saja membanting semuanya ke lemari

Ruangan didominasi oleh furnitur berwarna hitam dan cokelat. Di rak, ada banyak manga, model plastik, dan berbagai konsol game. Kamar khas untuk Haruki dewasa.

Jika bukan karena cermin dan produk kosmetik yang diletakkan di atas meja, itu tidak akan jauh berbeda dengan kamarku.

[Aku akan pergi melihat apa yang bisa aku temukan]

[Oh oke. Hei, Haruki]

[Hm? Juga, kenapa kau tidak melepasnya dari Hayato? Bukankah panas memakai kaus kaki?]

[Yah ya, tapi…]

Haruki melemparkan bantal padaku dan mulai melepas kaus kakinya. Tidak seperti di masa lalu, kakinya yang telanjang, yang putih dan montok, mengingatkanku bahwa dia perempuan. Aku bingung meskipun aku tahu itu Haruki

Dan kemudian, dia duduk di bantal dengan penuh semangat, lalu duduk berlutut dan mencondongkan tubuh ke depan. Mau tak mau aku memikirkan Haruki yang kukenal saat itu. Daya tarik seksnya telah memudar karena suatu alasan, yang membuatku tertawa sebentar.

Namun, menatapku, Haruki memiliki tatapan mengutuk di matanya

[Jadi, siapa yang mengatakan sesuatu tentang monster monyet?]

[Ah, tidak, ini…]

Sepertinya Haruki masih marah dengan kata-kataku pagi ini

Bukan hanya karena dia serius, aku pasti bisa melihat bahwa dia sedang merajuk sekarang.

Tapi ketika bibir cemberut dan mata tajam itu mengejekku, aku merasakan keringat aneh mengalir di punggungku.

[Yah, aku minta maaf. Anggap saja sebagai “pinjaman”. Aku berhutang padamu]

[Hmmm, “pinjamkan”… Oke, baiklah]

Puas dengan jawabanku, dia menarik kembali wajahnya yang cemberut. Kemudian dia menggumamkan kata “pinjaman” seolah mengunyahnya, dan mulai menyeringai

“Meminjamkan” memiliki arti khusus bagi kami berdua

Pinjaman itu harus diberikan di satu sisi, tidak pernah “dipinjam”, tidak pernah “berutang” dan tidak pernah diimbangi, hanya terus menumpuk

[“Meminjamkan”, ya… aku merindukannya. Menurutmu berapa banyak yang kamu berutang padaku sekarang?]

[Itu kalimatku, kau berhutang banyak hal kepadaku]

[Haha, tidak diragukan lagi]

[… Hehe]

[… Ahaha]

Kami berdua saling memandang dan tawa pecah

Dalam suasana ini, aku menanyakan sesuatu yang telah menggangguku

[Maksudku, Haruki, itu… ilegal, kan?]

[Wajahku?]

Jauh dari menjadi anak nakal seperti dulu. Dia sekarang menjadi wanita Jepang yang rapi dan cantik

Sayangnya, sifat aslinya telah keluar dan dia duduk dengan kaki telanjang dengan bangga terbuka

[Yah, aku sudah melalui banyak hal. Itu sebabnya aku melakukan mimikri ini

[Mimikri, ya … Seperti yang diharapkan, kamu adalah monster…]

[Hayato!!!]

[Ahaha, maafkan aku. Aku berhutang ini padamu]

[Jujur, orang yang merepotkan]

Aku telah mengalami banyak pergumulan, keluhan, dan pertengkaran kecil ini selama bertahun-tahun. Setiap kali, aku meminjamkannya dan melepaskannya seiring berjalannya waktu. Itu juga merupakan akumulasi kenangan

Itu lucu dan memalukan untuk berpikir bahwa kita dapat “meminjamkan” satu sama lain lagi

Aku merasa sedikit kesal karena perasaanku diperhatikan, jadi aku melihat sekeliling ruangan dan menemukan sesuatu yang nostalgia

[Eh, aku tidak tahu bahwa seseorang masih memiliki game ini]

[Ada versi perangkat lunaknya juga, kurasa aku memilikinya]

[Betapa nostalgia]

[Oke, bagaimana kalau bermain game setelah bertahun-tahun. Jika kalah, kau berutang satu kepadaku]

[Itu “pinjaman” yang murah]

[Lima kemenangan berturut-turut]

[Oke!]

Itu adalah game konsol yang biasa kami mainkan di masa lalu, dan sudah berusia dua generasi. Itu adalah permainan karting dengan karakter yang menyerupai jamur dan kura-kura. Bahkan aku sangat menikmatinya saat itu

Dan perasaan itu masih sama sampai sekarang

[Eh, itu tidak adil! Kenapa kamu menggambar item itu saat ini!]

[Apa karena aku pandai dalam hal ini?]

[Omong kosong]

[Ha ha!]

Kami sudah lama tidak bertemu, tapi kami bermain game, bahu-membahu tanpa berbicara. Setiap kali kami membuka mulut, satu-satunya hal yang kami bicarakan adalah tentang permainan di depan kami

Tapi itu cukup untuk saat ini

Aku merasa seolah-olah jarak di antara kami sedang diisi

Aku perhatikan bahwa sinar matahari musim panas mulai terbenam, memberi tahuku bahwa sudah waktunya untuk mengakhiri ini untuk hari ini

[Yah, lebih baik aku pergi]

[Ah… aku mengerti…]

Itu merupakan waktu yang menyenangkan. Jadi ketika aku hendak pulang, aku merasakan perasaan sedih

Aku mengerti tentang perasaan ini

Perasaan ketika kau berpikir sesuatu akan bertahan selamanya, tapi tiba-tiba berakhir.

Haruki melihat punggungku saat aku memakai sepatuku, terlihat seperti anak manja

Aku merasakan tatapannya, dan perasaannya. Itu karena aku merasakan hal yang sama

Jadi, untuk menghilangkan kecemasan seperti itu, aku mencoba yang terbaik untuk membuat suara ceria

[Sampai jumpa]

[ah…]

Itu biasa … Perpisahan

Di situlah semua perasaan diletakkan. Tidak hanya 2 orang yang memahaminya

Dia kembali tepat di sampingku, seperti yang kami janjikan. Jadi untuk Haruki, sapaan untuk reuninya adalah…

[Ya, sampai jumpa… Dan kemudian, Selamat datang kembali!]

[Selamat datang kembali?]

[Ini Selamat datang kembali untukku]

[Haha, apa itu?]

Haruki menunjukkan senyum lebar seperti bunga besar yang mekar

Itu adalah senyum terbaik yang pernah kulihat sepanjang hari


Asonda Osananajimi datta Ken Bahasa Indonesia

Asonda Osananajimi datta Ken Bahasa Indonesia

Tenkosaki, Tenkou-saki no Seiso Karen na Bishoujo ga, Mukashi Danshi to Omotte Issho ni Asonda Osananajimi datta Ken, The Neat and Pretty Girl at My New School Is a Childhood Friend Who I Used To Play With Thinking She Was a Boy., 転校先の清楚可憐な美少女が、昔男子と思って一緒に遊んだ幼馴染だった件
Score 8.4
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2020 Native Language: Japanese
Aku bertemu teman masa kecil ku lagi, dan dia telah menjadi gadis yang cantik nan menawan.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset