SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Damn Reincarnation Chapter 20.1 Bahasa Indonesia

Penawaran (1)

Bab 20.1: Penawaran (1)

Malamnya, Eugene dipanggil untuk menemui Gilead. Biasanya, pada suatu   kali ini, dia akan melakukan beberapa pelatihan untuk membantu mencerna makan malamnya.   Untungnya, undangan itu datang dengan peringatan yang cukup bahwa dia tidak perlu pergi ke rumah utama dengan bau keringat seperti terakhir kali.

Eugene telah mencuci dan mengenakan beberapa pakaian formal sambil diributkan oleh Nina. Setelah keluar dari paviliun begitu dia selesai, dia menemukan bahwa semua pelayan sudah menunggu di luar.

“Hei!”

Mereka semua ada di sini karena pria yang baru saja menyapa Eugene dengan nada ceria. Dia adalah Gion Lionheart, adik bungsu Patriarch Gilead Lionheart. Gion dikenal sebagai orang aneh yang memilih untuk ikut serta dalam perjalanan pelatihan Gilead dan, bahkan di usianya, belum menikah.

“Tuan Gion!” Nina berteriak kaget sebelum menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Mengikuti arahannya, Eugene juga menundukkan kepalanya, meskipun dia melirik Gion untuk melihatnya. Jika Gion menikah pada usia biasanya, dia mungkin sudah memiliki seorang putra setua Eugene, tetapi pria itu masih terlihat sangat muda untuk usianya yang sebenarnya.

Namun, rambut abu-abunya, yang bisa disebut sebagai ciri khas dari garis Lionheart, memberinya suasana dewasa meskipun wajahnya terlihat muda. Ini sebagian besar disebabkan oleh warna rambutnya, yang sekilas terlihat hampir putih.

‘Vermouth juga memiliki jenis rambut yang sama.’

Padahal, tidak seperti Gion, ekspresi Vermouth selalu sesuram rambutnya.

Sepertinya Eugene tidak bisa lepas dari ikatan darahnya dengan Vermouth, tidak peduli apa pun, seolah-olah berasal dari garis agunan, rambut Eugene juga memiliki garis-garis abu-abu yang melewatinya.

“Senang bertemu denganmu. Saya Eugene Lionheart,” dia memperkenalkan diri.

“Tentu saja, aku tahu siapa kamu. Sebenarnya kamu telah menarik perhatianku sejak pertama kali kita bertemu saat kita kembali ke perkebunan,” ungkap Gion.

“Permisi?”

“Itu karena kau mengeluarkan bau keringat. Ah, bukan berarti itu hal yang buruk. Siapa pun yang menyandang nama Lionheart harus selalu berbau setidaknya sedikit keringat,” canda Gion sambil tertawa, memperlihatkan giginya yang seputih mutiara. Dia menepuk bahu Eugene sambil terus berbicara, “Juga, aku kebetulan telah mendengar banyak tentangmu dari — Ah, tunggu! Akan canggung jika kita hanya berdiri berbicara seperti ini, jadi mari kita pergi.” dulu sebelum kita melanjutkan.”

“Jadi, Anda di sini untuk membimbing saya menemui Patriark?” tanya Eugene.

“Itu benar. Adikku ingin mengirim salah satu kesatrianya, tetapi aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan pergi dan melakukannya secara pribadi. Aku sebenarnya ingin melihatmu sendiri,” tawa Gion sekali lagi ketika dia berbalik dan pergi.

Saat dia berjalan dengan cepat, gaya berjalannya terbukti semarak suara tawanya. Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Nina, Eugene mulai mengikuti di belakang Gion.

“Apakah kamu mengatakan bahwa kamu ingin melihatku secara langsung?” Eugene bertanya dengan sopan.

“Itu yang aku katakan, dan aku bersungguh-sungguh. Lagi pula, kamu mengalahkan Cyan dalam duel… dan aku dengar kamu bahkan memenangkan Upacara Kelanjutan Garis Darah?” Gion menoleh ke belakang untuk melihat ke arah Eugene seolah menunggu jawaban. “Aku juga ingin melihat Upacara Kelanjutan Garis Darah secara langsung, tetapi sudah menjadi tradisi bahwa tidak seorang pun kecuali Patriark yang diizinkan untuk menonton upacara tersebut. Yah, Tuan Lovellian juga kebetulan menonton di samping saudara laki-lakiku tahun ini, tetapi itu hanya karena Lovellian membantu mengatur Upacara Kelanjutan Garis Darah tahun ini ….”

“Apakah benar ada tradisi seperti itu?”

“Aneh, bukan? Tapi itu adalah tradisi nyata. Yah, saya kira Anda bisa menyebutnya sebagai bagian dari hak istimewa Patriark. Seperti fakta bahwa hanya Patriark keluarga utama yang diizinkan masuk ke gudang harta karun. Demikian pula, hanya Patriark yang diizinkan untuk bersenang-senang menonton Upacara Kelanjutan Garis Darah,” Gion menggerutu mengeluh, hanya untuk menepuk bibirnya dengan menyesal karena terlalu banyak bicara. “Ah, aku tahu kedengarannya seperti itu, tapi aku tidak benar-benar mengeluh tentang kakakku, kau tahu? Hanya saja tradisinya — Tapi jika aku mengatakannya seperti itu, apakah itu terdengar seperti aku mengeluh?” tentang aturan keluarga sebagai gantinya?”

“Aku tidak keberatan jika kamu melakukannya,” kata Eugene setuju.

Gion tersenyum dan mengungkapkan, “Kakakku sebenarnya tidak keberatan jika aku juga mengeluh tentang mereka.”

Meskipun mereka belum lama berbicara, Eugene memiliki gambaran kasar tentang seperti apa kepribadian Gion sebenarnya. Sikapnya tampaknya memancarkan rasa semangat bebas. Mungkin karena sifatnya inilah dia memutuskan untuk belum menikah.

“Tentang Wynnyd,” kata Gion sambil berhenti berjalan di depan Eugene; sebaliknya, dia memperlambat langkahnya untuk berjalan di samping Eugene. “Meskipun aku belum pernah menggunakannya sebelumnya, aku tahu itu pedang yang bagus. Pastikan untuk menghargainya.”

“Apakah ada alasan kamu belum pernah mencoba menggunakannya sebelumnya?” tanya Eugene.

“Tidak juga, hanya saja aku cukup menyukai pedangku yang sekarang,” Gion menyeringai dan menunjuk pedang yang dia kenakan di pinggangnya.

Itu bukan salah satu dari banyak pedang Vermouth.

“Bukankah itu terlihat keren? Itu adalah pedang yang kutemukan sejak lama saat berkeliling dunia, tapi mungkin karena itu adalah pedang yang aku dapatkan melalui kerja kerasku sendiri, aku benar-benar terikat padanya.”

“Apakah itu pedang sihir juga?”

“Ya tapi   -nya   sihir tidak begitu mengesankan. Itu tidak bisa dibandingkan dengan Wynnyd Anda. Nah, jika saya harus menjelaskannya, sihirnya memungkinkan saya menyerap mana sedikit lebih lancar, atau semacamnya?”

Terlepas dari klaim Gion, efek seperti itu bukanlah sesuatu yang bisa diremehkan. Meskipun pada pandangan pertama tidak tampak luar biasa, Eugene menduga bahwa pedang itu mungkin dibuat oleh para kurcaci.

Gion mengubah topik pembicaraan, “Jadi, bagaimana kamu menemukan labirin itu? Meskipun aku telah mendengar beberapa hal dari Cyan dan Ciel, aku ingin mendengar sudut pandangmu karena kamu mungkin memiliki pandangan yang berbeda.”

“Itu sangat menarik,” Eugene menawarkan pendapatnya.

“Jadi sepertinya kamu tidak merasa kesulitan,” kata Gion sambil tertawa terbahak-bahak. “Anda   Betulkah   harus menghadapi jebakan dan monster, lalu troll dalam perjalanan ke tengah, dan akhirnya minotaur menunggu di akhir? Itu terlalu banyak untuk ditangani anak-anak. Bahkan Cyan dan Ciel tidak mencoba melawan para troll secara langsung. Adapun minotaur…. Kakak dan Lovellian benar-benar sedikit kejam dengan itu.”

“Apakah Cyan baik-baik saja sekarang?”

“Tubuhnya baik-baik saja, tetapi pikirannya adalah masalah yang lebih kompleks. Lagi pula, kita tidak bisa membukanya dan melihat ke dalam, bukan? Yah, Cyan hanya menerima kekalahannya dengan keras karena dia masih belum dewasa. Tapi itu lebih baik baginya untuk mengalami frustrasi seperti itu di usia muda. Begitu dia bertambah tua, akan lebih sulit untuk mengatasi kemunduran seperti itu,” Gion mendecakkan lidahnya dengan simpati dan menoleh untuk melihat ke arah Eugene. “Sedangkan aku, sebenarnya aku merasa sedikit berterima kasih padamu. Berkat kau menunjukkannya, kesombongan Cyan sedikit berkurang.”

“…Tapi bukankah Cyan hanya menjelek-jelekkanku padamu?”

“Tentu saja. Dia bahkan memata-mataimu dari jauh dan menyebutmu bajingan.”

“Itu pengecut untuk menghina seseorang di belakang punggung mereka.”

“Aku juga berpikir begitu, jadi aku memukulnya dengan baik.” Sambil tersenyum lagi, Gion kembali memamerkan giginya yang seputih mutiara. “Karena aku sudah mengalahkannya untuk itu, nanti jangan bertengkar dengan Cyan, oke?”

“Selama dia tidak menggangguku, aku tidak akan melakukannya.”

“Sayang sekali. Jika dia bisa dipukuli beberapa kali lagi karena bersikap kasar, maka Cyan mungkin bisa memperbaiki kebiasaan buruknya sambil meningkatkan keterampilannya di saat yang bersamaan.”

“Tapi bukankah kamu baru saja mengatakan bahwa aku tidak boleh bertengkar dengannya?”

“Mmm, kamu benar. Kalau begitu, aku akan memberimu izin untuk bertarung dengannya kapan pun kamu mau. Yaitu, selama kamu tidak menyakitinya terlalu parah.”

Saat mereka mendiskusikan topik seperti itu, mereka tiba di mansion utama. Gion dengan santai melambaikan salam dari para pelayan dan membawa Eugene ke atas.

“Tapi mengapa Patriark memanggilku?” Eugene akhirnya bertanya.

“Mungkin untuk memujimu?” tebak Gion.

“Aku sudah menerima pujiannya sebelumnya.”

“Tidak peduli berapa kali kamu mendengarnya, itu tidak seperti kamu bisa mendapatkan terlalu banyak pujian.”

“Tampaknya Mr. Gion juga tidak tahu alasannya.”

“Yah, bukannya aku tidak punya petunjuk… tapi itu bukan sesuatu yang harus diselesaikan. Meskipun itu ada hubungannya denganmu dan masa depanmu.”

Begitu mereka sampai di puncak tangga, mereka berjalan menyusuri lorong yang panjang. Karena ini adalah pertama kalinya dia mengunjungi mansion utama, Eugene melihat sekelilingnya dengan mata ingin tahu.

“Namun,” kata Gion, tiba-tiba menghentikan langkahnya; di depan mereka berdiri sebuah pintu besar yang tertutup rapat. “Kurasa akan menyenangkan jika kita bisa lebih sering bertemu.”

Gion menoleh untuk melihat Eugene dengan sedikit senyum saat dia mengatakan ini.

“Aku juga,” Eugene setuju, tidak memiliki kesan buruk tentang pria itu. Eugene memutuskan untuk membalas senyumnya untuk menunjukkan ketulusannya.

Gion kembali ke depan, ekspresinya berubah menjadi netral, dan mengetuk pintu.

“Masuk,” terdengar suara Gilead dari dalam.

Setelah membukakan pintu untuk Eugene, Gion mundur beberapa langkah. Kemudian dia mengedipkan mata pada Eugene dan menyuruhnya masuk.

‘Meskipun kepribadiannya bagus, dia agak sombong.’

Dengan sedikit rasa gugup, Eugene memasuki ruangan. T   Kamar yang luas telah dilengkapi dengan kantor pribadi Patriark.

“Maaf karena meneleponmu begitu tiba-tiba,” Gilead memimpin dengan permintaan maaf.

“Tidak apa-apa,” jawab Eugene, menundukkan kepalanya.

Gilead tersenyum dan menunjuk ke area tempat duduk pengunjung, “Untuk saat ini, kenapa tidak   silahkan duduk.”

Beberapa minuman telah disiapkan untuknya di atas meja kopi. Namun, Eugene tidak menyentuh kue atau teh apa pun dan sebaliknya   menatap   tajam ke Gilead. Meski kasar, perilakunya masih dalam batas yang bisa diterima untuk seorang anak.

“Tentang kalung itu,” kata Gilead, tidak tersinggung dengan sikap Eugene; sebaliknya, dia merasa bahwa penampilan gagah seperti milik Eugene sebenarnya agak lucu. Kesan pertama seseorang akan selamanya condong bagaimana orang itu dipandang, dan Gilead memiliki kesan yang baik tentang Eugene.

“Saya meminta Master Lovellian untuk memeriksanya, tetapi ternyata itu hanya kalung biasa,” lanjut Gilead.

“Jadi begitu,” Eugene pura-pura tidak tahu.

“Dia bahkan membaca kenangan paling awal yang terekam dalam mana kalung itu, tapi tidak ada yang spesial yang ditemukan.”

‘Mereka bahkan membaca ingatan mana?’   Untuk sesaat, Eugene hampir mengungkapkan kepanikannya sebelum dia dengan cepat menyembunyikan emosinya.   ‘Oh ya, ada mantra seperti itu, kan?’

Tapi meskipun mereka telah menggunakan salah satu mantra Sienna   , mereka tidak menemukan sesuatu yang istimewa dari kalung itu? Mendengar kata-kata ini, Eugene mau tidak mau merasa malu atas nama kehidupan sebelumnya sebagai Hamel.

“…Ada ingatan yang terekam di kalung itu?” tanya Eugene, berusaha tidak terdengar terlalu sakit hati.

“Hm…bagaimana aku menjelaskannya? Sederhananya, Master Lovellian menggunakan mantra untuk membaca sejarah dari mana kalung itu berasal. Dia mengatakan bahwa kalung itu dibeli di jalan-jalan ibukota sekitar seratus tahun lalu,” Gilead menceritakan sebelum menyerahkan kalung itu kepada Eugene.

Setelah menerima kalung itu, Eugene memeriksanya dengan hati-hati. Tidak, tidak ada kesalahan tentang itu. Ini pasti kalung yang dikenakan Hamel tiga ratus tahun yang lalu, kenang-kenangan yang ditinggalkan oleh orang tuanya. Tidak mungkin dia salah mengira kalung yang selalu dia pakai selama perjalanannya selama lebih dari dua puluh tahun. Perubahan warna pada rantai dan goresan pada kristal murahan yang tergantung di bagian depan sama persis dengan ingatannya.

‘Pertama-tama, siapa yang begitu gila untuk menjual kalung tua seperti ini di warung pinggir jalan?’

Kalung seperti itu hanya bisa dijual jika penjualnya gila dan pembelinya lebih gila lagi.

‘Lovellian bisa saja berbohong, tapi… tidak ada alasan baginya untuk melakukannya. Mungkinkah dia benar-benar salah membacanya? Seorang Archwizard yang saat ini menjabat sebagai Kepala Menara Sihir?’

Jika bukan itu masalahnya, maka ….

‘Itu berarti mantra yang bahkan bisa menipu Kepala Menara Sihir telah dilemparkan ke kalung itu…menciptakan lapisan kenangan baru di mana. Tapi siapa yang akan melakukan itu?   Mungkinkah itu   Vermouth?’

 


Damn Reincarnation Bahasa Indonesia

Damn Reincarnation Bahasa Indonesia

DR, 빌어먹을 환생
Score 8.2
Status: Ongoing Tipe: Author: , Dirilis: 2020 Native Language: Korean
Hamel, seorang pejuang yang bepergian dengan rekan -rekannya untuk memusnahkan iblis. Namun, dia mati tepat sebelum pertempuran dengan iblis dimulai. "Ya." Apa-apaan? Dia terlahir kembali sebagai keturunan sesama prajuritnya, Vermouth. Keturunan dari garis keturunan Vermouth yang agung, Hamel. Tidak, dia sekarang Eugene Lionhart. “Sudah cukup saya memiliki khayalan bahwa saya adalah seorang jenius dalam kehidupan masa lalu saya. Tapi ... ini ... ini ... tidak ada tara. " Dari tubuh yang sekarat hingga tubuh baru, ia memiliki pencapaian yang tidak ia miliki dalam kehidupan sebelumnya. Dan, reinkarnasi dari asal yang tidak diketahui, realitas hidup bersama dengan iblis. Menghadapi dunia baru di mana semuanya dipertanyakan. Perjalanan kehidupan sebelumnya yang belum selesai dimulai dengan tubuh Eugene.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset