SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

Houkago no Seijo-san ga Toutoi dake Janai koto wo Ore wa Shitte iru Volume 2 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Menjenguk Saint yang Sedang Demam Musim Panas

Keesokan paginya.

Tidak ada tanda-tanda Sayla di dalam kelas.

Di awal jam wali kelas pagi, guru mengumumkan bahwa Sayla absen karena demam.

Mungkin — atau lebih tepatnya, pasti, dia demam karena pergi ke kolam renang semalam.

Sekarang, Yamato menyesali keputusan mereka untuk pergi ke kolam renang pada malam hari, meskipun dia sempat akan menghentikannya saat akan masuk ke kolam renang.

Yamato segera mengirim pesan ke Sayla saat istirahat, “Kudengar kamu demam.  Apakah kamu baik-baik saja?”

Yamato mengkhawatirkan kesehatannya, dan di atas semua itu, dia tidak punya nafsu makan karena dia gagal melindunginya, jadi Yamato hanya duduk sendirian di kursinya, dalam keadaan linglung.

“Hei, Kuraki.  Apakah kau baik-baik saja?”

Eita memanggil Yamato dan dia menoleh untuk melihat Eita dan May berdiri di sampingnya tampak khawatir.

“Ya aku baik-baik saja.  Bukannya aku sedang demam atau semacamnya.”

“Tidak, kau tidak terlihat baik-baik saja bagaimana pun aku memikirkannya.  Kau terlihat pucat.  Kau juga belum makan.”

“Sepertinya aku tidak punya nafsu makan.”

Kemudian May menawarinya sepotong roti manis dan berkata.

“Setidaknya makanlah sedikit, oke?  Jika kamu tidak bisa makan makanan biasa, kamu bisa makan sesuatu yang manis atau semacamnya.”

“Terima kasih.  Aku menghargai perhatianmu. ”

Tidak ingin membuat mereka semakin khawatir, Yamato mengambil kotak makan siangnya dan meninggalkan tempat duduknya.

“Hei, apakah kamu ingin makan bersama kami hari ini?”

Eita langsung mengajaknya makan siang, tapi Yamato menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan.

“Aku sangat menghargainya.  Tapi aku merasa tidak nyaman jika aku tidak makan siang di tempat tertentu.  Jangan khawatir, aku akan makan dengan benar.”

“Aku mengerti, baiklah, monggo dan makanlah.”

“Hati-hati.”

Setelah melihat keduanya, Yamato meninggalkan kelas.

Kemudian, begitu dia sampai di atap, Yamato tanpa berpikir melahap makan siangnya.

“Ke, ugh…”

Yamato tersedak karena dia tiba-tiba makan tanpa minum dulu.

Yamato meneguk segelas teh hijau yang dia beli dalam perjalanan ke sini dan berhenti sejenak untuk mengatur napas.

Saat itu musim panas dan Yamato berada di atap ditemani tiupan angin sepoi-sepoi, namun, dia tidak bisa merasakan panasnya.  Inti tubuhnya tampak kedinginan, dan dia hampir merasa seperti sedang demam.

“Shirase, aku harap kamu beristirahat dengan benar.”

Yamato menatap langit dan bergumam pada dirinya sendiri.

Yamato berharap dia tidur nyenyak.  Yamato ingin percaya bahwa dia sudah minum obat dan minum cukup air.

Tapi jika dia tidak… Yamato mau tak mau membayangkan situasi yang buruk.

(Aku sangat khawatir.)

Namun, Sayla tinggal sendiri.  Orang tua dan saudara perempuannya mungkin datang untuk merawatnya, tapi mungkin juga, dia sendirian di rumah.  Dia mungkin tidak bisa minum obatnya dengan benar.

Dan meskipun sulit membayangkan Sayla sendirian dan merasa cemas… ada kemungkinan itu.

“Ha…”

Saat Yamato menghela nafas berat, bel berbunyi.

Dengan berat hati, Yamato kembali ke kelas dengan kotak makan siang yang kosong.

Yamato mengikuti kelas sorenya dengan perasaan tertekan dan akhirnya tiba di penghujung waktu sekolah.

Saat Yamato bersiap-siap untuk pergi, Eita dan May mendekatinya lagi.

“Hei, Kuraki.”

Kata Eita dengan suara pelan.

“Apakah kamu akan menjenguknya hari ini?”

Yamato bingung saat ditanya seperti itu.

“Apa, tidak…”

“Ah, kau tidak tahu di mana rumahnya?  Apakah kau tahu, Tamaki?”

“A-aku tidak tahu!  Kuharap aku tahu!

“Kalau begitu aku akan pergi bertanya kepada guru tentang itu.  Sensei—”

“Ah, umm, aku tahu di mana rumahnya.”

Yamato berkata tanpa berpikir, dan baik Eita maupun May memutar mata mereka.

“Itu… tentu saja, aku belum pernah ke sana.”

Ketika Yamato menyebutkan itu, Eita dan May saling memandang dan kemudian mengangguk.

Kemudian, saat May mulai gelisah, dia mengulurkan kantong plastik di tangannya.

“B-Bisakah kamu memberikan ini padanya?  Aku membelikan ini untuknya, ini semua adalah jeli buah.”

Di dalam tas, seperti yang dikatakan May, ada berbagai jenis jeli buah berwarna-warni.  Sangat mudah untuk makan itu bahkan ketika seseorang sedang demam.

“Aku tidak…”

“Kau akan menjenguknya, ‘kan?  Aku yakin Saint sedang menunggumu, Kuraki.”

Eita menyela kata-kata Yamato dan memberinya senyuman.

“Jangan bercanda Shinjo …”

“Aku serius!”

Eita menunjukkan gigi putihnya dan membuat isyarat oke.

Yamato terkekeh melihat sikap segar dan raut wajahnya.

“…Oke, aku akan pergi.  Aku sudah memikirkan tentang itu sejak tadi.”

“Akhirnya kau mengerti juga!”

Eita menampar punggung Yamato dengan keras dan Yamato berdiri, merasa seperti sedang didorong.

“Terima kasih banyak.”

Yamato mengucapkan terima kasih dengan malu-malu, dan mereka berdua tersenyum padanya.

“Jaga Saint.”

“Jangan terlalu menikmatinya.”

Seolah-olah mereka berdua mendesaknya maju, Yamato berlari keluar kelas.

Yamato merasa tubuh dan hatinya lebih ringan dari sebelumnya.

Saat dia meninggalkan sekolah, Yamato mengirim pesan lagi kepada Sayla.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengunjungi rumahnya dan bahwa dia akan membeli beberapa obat dan buah, jadi jika ada sesuatu yang dibutuhkan atau diinginkannya, dia harus memberi tahu dia.

Setelah memutuskan untuk menjenguknya, Yamato masih merasa tidak nyaman mengunjungi rumah Sayla.

Lagi pula, Sayla tinggal sendiri.  Bahkan jika ada orang tua atau kakaknya, itu akan canggung.

Selain itu, fakta bahwa dia harus masuk ke dalam menara apartemen itu sendiri merupakan rintangan bagi orang biasa seperti Yamato.

Namun, tidak ada gunanya membiarkan kecemasan seperti itu membebaninya.  Yamato membulatkan tekadnya dan membeli beberapa obat dan kompres pendingin saat mampir ke toko obat dalam perjalanan ke sana, dan berhenti di supermarket untuk membeli makanan dan minuman.

Jadi, dengan bantuan ingatannya, Yamato berjalan selama 20 menit.

Yamato tiba di rumah Sayla — pertama kalinya sejak hari pesta kelas dulu.

Seperti yang diharapkan, Yamato merasakan perasaan mengintimidasi yang luar biasa saat dia melihat bangunan di depannya.  Dinding yang gelap gulita dipenuhi dengan kesan mewah, dan itu membuat lehernya sakit saat melihat ke atas untuk melihat seluruh bangunan, yang seperti diperuntukkan bagi para selebriti.

Namun, Yamato tidak boleh merasa tertekan dan berdiri di sana terus.

Yamato masih belum menerima balasan pesannya dari Sayla.

Dengan tekad, Yamato memasuki pintu masuk dan memeriksa nomor kamar Sayla dari kotak surat.

Dia memasukkan nomor kamar ke interkom dan setelah beberapa detik atau lebih

“Yamato?”

Dan tepat ketika Yamato mengira dia mendengar suara Sayla dari interkom itu, pintu yang menuju ke lobi segera terbuka.

(Dia langsung membukanya… kupikir dia harus sedikit lebih waspada.)

Yamato berjalan melewati lobi yang didekorasi dengan interior modern dan menaiki salah satu dari banyak lift.

Yamato menekan tombol ke lantai dua puluh, tempat apartemen Sayla berada, dan itu tiba tak lama kemudian.

“Kurasa Shirase selalu keluar-masuk lewat sini…”

Yamato keluar dari lift dan berjalan menyusuri koridor, berpikir sekali lagi bahwa dia hidup di dunia yang berbeda.

Kemudian dia melihat Sayla di ujung lorong.  Dia mengenakan piyama bermotif stroberi yang imut dan kompres pendingin di dahinya.  Yamato tidak yakin apakah itu karena ekspresi samar di wajahnya atau cara dia berpakaian, tapi dia sepertinya tiba-tiba menjadi lebih muda, dan Yamato menjadi sangat ingin melindunginya.

(Apa-apaan pakaian itu, itu terlalu imut … tunggu bukan itu!)

“Umm, aku minta maaf karena membuatmu keluar.  Bagaimana kondisimu?”

“Aku baru saja bangun tidur.  Aku baik-baik saja, kurasa.  Karena kamu sudah sejauh ini, masuklah.  …Tapi aku tidak ingin kamu tertular.”

“Tidak apa-apa, jangan khawatir…”

“Baiklah kalau begitu, ayo masuk.”

Tanpa ragu, Sayla membuka pintu depan dan memberikan isyarat kepada Yamato untuk masuk.

Dia bilang kalau dia sudah bangun, tapi dia pasti terbangun oleh suara interkom yang Yamato bunyikan.  Dari fakta bahwa piyamanya basah oleh keringat, Yamato tahu bahwa dia langsung turun dari tempat tidur untuk membukakan pintu untuknya.

Saat mereka berjalan ke pintu depan, Sayla berjalan terhuyung-huyung melintasi lantai kayu yang membentang di koridor.  Terlihat jelas bahwa dia masih sakit

Segera, Yamato bergegas ke sisi Sayla dan dengan kuat menopang tubuhnya.

Yamato memperhatikan kalau dia masih demam, tubuhnya sangat panas.

Sayla tiba-tiba membuang muka dan berkata dengan bisikan kecil.

“… Aku banyak berkeringat.”

“Ini bukan saatnya untuk membahas itu.  Kamarmu… umm, di mana kamar tidurmu?”

“Di belakang.”

“Oke, mari kita jalan pelan-pelan ke sana.”

Yamato menyandarkan bahu pada Sayla saat mereka perlahan menyusuri koridor.

Saat Yamato menopang tubuh rampingnya dengan cara itu, dia ingat bahwa Sayla adalah seorang gadis.  Dia imut, dia juga orang yang sangat santai dan dapat diandalkan, yang terkadang membuat Yamato merasa takut kehilangan dia.

Selain itu, Sayla mengkhawatirkan keringatnya, tapi Yamato sama sekali tidak merasa kalau itu adalah masalah.  Bahkan, dia bahkan berharap dia tidak keberatan dan akan semakin bergantung padanya.

Ketika mereka tiba di kamar tidur, Yamato membaringkan Sayla di ranjang semi-double.

[TL Note: ukuran sedang.]

Interior ruangannya sederhana, tapi ada beberapa dekorasi imut, seperti boneka panda di rak dan karpet bermotif stroberi.

(Jadi seperti ini kamar seorang gadis. Aku belum pernah ke kamar seperti ini sebelumnya, ini benar-benar berbeda dengan kamarku.)

Berpikir begitu, Yamato sejenak tenggelam dalam pikirannya tapi dengan cepat sadar.

“Kalau begitu, aku akan menggunakan dapurmu.  Tamaki-san memberimu banyak jeli buah, jadi aku akan menaruhnya di kulkas.  Juga, aku akan meninggalkan sebotol minuman isotonik di sini untukmu.”

“Berkeringat dan lengket… aku merasa risih.”

“Eh, oke.  Aku akan membawakanmu sesuatu untuk membersihkan diri.  Apakah ada baju ganti di lemari?”

“Mmm… achoo.”

Lagi pula, Sayla tidak terlihat baik.  Matanya kosong dan suaranya terdengar sangat serak.  Pada saat-saat seperti inilah Yamato merasa bahwa dia harus dapat diandalkan.

Memilah apa yang harus dia lakukan dalam pikirannya, Yamato mulai bekerja cepat.

Pertama, dia berjalan melalui ruang tamu besar ke dapur dan memasukkan bawaannya ke dalam kulkas.

Hanya ada jus dan air mineral di kulkas, dan peralatan memasak hampir tidak pernah digunakan, jadi jelas bahwa Sayla biasanya tidak memasak untuk dirinya sendiri.

Sebaliknya, ada beberapa kantong sampah besar di sudut.  Pada dasarnya, dia pasti menghabiskan waktunya makan makanan pesanan dan makan di luar.  Melihat situasi seperti itu, Yamato menjadi semakin khawatir dengan kesehatannya.

Dapurnya bersih, jadi Yamato hanya perlu mencuci peralatan makan dengan air untuk mulai memasak.

Namun, dia baru bisa memasak setelah menyelesaikan tugasnya yang lain.

Yamato pergi ke kamar mandi untuk mengambil handuk basah dan kembali ke kamar Sayla.

Berhati-hati, Yamato mengetuk sebelum masuk ke kamar dan mendengar jawaban berupa erangan “Hmm”, jadi dia membuka pintu.

“Shirase, aku membawakanmu handuk basah.”

“Terima kasih.”

Sayla bangun, mengucapkan terima kasih, dan melepas piyamanya—

“—Hei, tidak, berhenti berhenti!  Setidaknya tunggu aku meletakkan handuk dan meninggalkan ruangan!”

Yamato berhasil berbalik, setengah panik.

Namun, terlepas dari kegelisahan Yamato, Sayla berkata dengan nada acuh tak acuh.

“Aku ingin kamu menggosok punggungku.”

“Eh, ah, umm… aku mengerti.”

Ketika Yamato sudah siap, Sayla melepas atasannya dan menghadap ke arahnya.

Dan tepat setelah itu, sebuah suara asing terdengar di telinga Yamato.  …Rupanya, dia sedang melepaskan bra-nya.

Yamato pernah mendengar bahwa beberapa wanita tidak mengenakan bra saat di rumah, tapi Sayla sepertinya adalah tipe yang memakainya.  Secara tak terduga, dia merasa beruntung tahu hal itu.

“Berbaliklah.”

Yamato berbalik setelah mendengar kata-kata ini dan tersentak.

Setelah Sayla memunggungi Yamato, dia menemukan punggung yang sangat indah.

Kulit seputih salju, bahu ramping, dan tulang belikat yang indah.  Tetesan keringat yang mengalir di tubuhnya membakar dan mempercepat detak jantungnya.

“Yamato?”

Sayla menoleh sedikit.  Dia tampaknya sama sekali tidak waspada terhadap Yamato.

Untuk memenuhi kepercayaannya dan mata polosnya, Yamato menarik napas dalam-dalam sebelum mendekatinya.

“Ya, aku baik-baik saja.  … Hanya punggungmu, ‘kan?”

“Ya, aku bisa membersihkan sisanya sendiri.”

“Dimengerti.”

Sayla nyaris tidak menutupi dadanya dengan selimut, tapi sekilas tulang selangkanya cukup memikat.

Dalam hati, Yamato berdoa kepada Dewa agar dia tidak berbalik.  Jika dia berbalik, Yamato tidak yakin akan bisa menjaga akal sehatnya.

“Aku akan membersihkannya kalau begitu.”

“Ya terima kasih.”

Yamato duduk di tempat tidur dan perlahan meletakkan handuk di punggung Sayla.

“Mmm.  … Rasanya enak.”

Dia menghela napas kecil dan menutup matanya dalam kenikmatan.

Yamato, di sisi lain, sangat tegang, seolah-olah jantungnya bisa saja melompat keluar dari mulutnya setiap saat.

Setiap kali handuk ditekan ke kulit lembut seperti sutra itu, Sayla mendesah pelan.

Setiap gerakannya begitu erotis sehingga Yamato merasa aneh.

(Tunggu, tunggu, alasanku, jangan kalah, tunggu, hapus pikiran jahatku…!)

Seolah membaca mantra untuk dirinya sendiri, Yamato menggigit bibirnya untuk mengendalikan dirinya.

“…Selesai.”

Satu menit, yang terasa seperti seumur hidup bagi Yamato, berlalu, akhirnya selesai.

“Terima kasih.  Aku merasa jauh lebih baik sekarang~”

“Senang mendengarnya.  Apakah ada piyama ganti di lemari?”

“Ya.”

“Aku akan membukanya.”

Ketika Yamato membuka lemari, ia menemukan sebuah tumpukan laci bertingkat di dalamnya, di samping berbagai pakaian.

“Di lapisan mana?”

“Paling bawah.”

Yamato mengikuti kata-katanya dan membuka laci paling bawah.

Dan kemudian Yamato melihat itu dipenuhi dengan celana dalam berwarna-warni—

“Wah!?”

Yamato meninggikan suaranya karena merasa malu, lalu dengan cepat menutup laci.

“Ada apa?”

“Ada apa?  Apa maksudmu ada apa!  Tidak ada piyama di laci paling bawah!”

“Ah, mungkin di atasnya.”

“Ya ampun, bagaimana kamu bisa salah …”

Merasa seolah-olah umurnya berkurang, Yamato membuka laci di atasnya dan menemukan kaus kaki di dalamnya.

“…”

Ketika Yamato akhirnya membuka laci di atasnya lagi, dia akhirnya menemukan piyamanya.  Semuanya memiliki pola dan desain yang imut.

“Ah, Yamato.”

“A-Ada apa?”

“Aku harus mengganti pakaian dalamku.”

“Kamu harus mengambil itu sendiri!”

“Ehhhhh…”

Dibandingkan dengan Sayla yang biasanya, Yamoto merasa dia bertingkah lebih manja daripada sebelumnya.

Itu bagus dia diandalkan, tapi juga terlalu merangsang untuk ditangani Yamato.

Sayla turun dari tempat tidur, menyeret selimut bersamanya, berjalan ke lemari, dan berjongkok.

“…Yah, aku akan membuat bubur.  Jika kamu membutuhkan sesuatu yang lain, katakan saja. ”

Setelah mengatakan itu, Yamato melarikan diri dari kamar.

Jika dia tidak hati-hati, Sayla bisa saja mulai mengganti celana dalamnya saat itu juga.

Sesampainya di dapur, Yamato menampar kedua pipinya dengan keras.  Alasannya adalah untuk mendapatkan kembali akal sehatnya.

“Aku harus kuat.  — Oke, ayo mulai bekerja.”

Menggulung lengan bajunya, Yamato mulai memasak dengan semangat.

Lima belas menit kemudian.

Yamato selesai memasak bubur dan meletakkannya di atas nampan untuk membawanya ke kamar Sayla.

Yamato mengetuk pintu kamar dan menerima balasan “Masuk” dari dalam.

Ketika Yamato membuka pintu, dia melihat Sayla, yang telah berganti piyama dan baru saja bangun dari tempat tidur.

“Aku sudah membuat bubur.  Yah, ini bubur instan sih. ”

“Aku tidak mau makan.”

“Kamu harus makan.  Kamu belum makan apa pun sejak pagi, ‘kan? ”

“Benar tapi… Ah, aku ingin makan jeli!”

“Setelah kamu makan bubur.”

Ketika Yamato mengatakan itu seperti menenangkan anak kecil, Sayla menggembungkan pipinya.

Yamato meletakkan nampan di depan Sayla dan membuka tutup mangkuk tembikar.

“Wah, bubur telur.”

Ekspresi Sayla segera berubah.  Itu adalah reaksi yang Yamato harapkan.

“Kamu suka telur gulung, jadi aku membuatkanmu bubur telur.  Ada juga plum kering, suwiran bonito, dan baby fish jika kamu mau.”

“Itu luar biasa~”

Sayla dengan cepat mengambil sesendok bubur dan meniupnya sebelum membawanya ke mulutnya.

“Sangat enak~”

“Sungguh menakjubkan apa yang dapat kamu buat dengan bubur instan ini.  Hore untuk bubur instan. ”

Ketika Yamato mengatakan itu dengan malu, Sayla menoleh dan berkata, “Terima kasih.”  Yamato merasa semakin malu.

Yamato tidak yakin apakah itu karena dia telah berganti pakaian atau karena bubur yang dia makan, tapi dia merasa bahwa kondisi Sayla membaik.  Mungkin demamnya sudah turun.

Karena itu, Yamato menyiapkan termometer.

“Setelah kamu makan, kamu bisa minum obatmu.  Dan aku akan memeriksa suhu tubuhmu.”

“Mungkin aku sudah baikan sekarang.”

“Semoga.”

Pada akhirnya, Sayla melahap semua bubur di mangkuk tembikar.

Dia juga memakan semua lauk yang disiapkan Yamato, kecuali plum kering.  … Dia tidak suka plum kering, mungkin.

Setelah makan, Sayla minum obat yang dibelikan Yamato, lalu mengukur demamnya dengan termometer.

Yamato berhasil menghilangkan pikiran jahatnya dan berdiri.  Meskipun dia merasa gugup ketika Sayla membuka kancing di dadanya dan meletakkan termometer di ketiaknya.

“Oke, aku akan mengambil Jell-O.  Kamu bisa melepasnya saat itu berdering, oke? ”

[TL Note: Jell-O adalah merek yang memproduksi berbagai makanan penutup seperti gelatin, puding, dan pai krim.]

“Aku tahu itu.  Kamu terlalu berhati-hati.”

Pipi Yamato mengendur saat dia meninggalkan ruangan, tersenyum melihat ekspresi cemberut Sayla.

Kemudian dia mengambil jeli dari kulkas dan kembali menemukan Sayla sedang menatap termometer.

“Ah, kamu sudah selesai memeriksanya.  Bagaimana hasilnya?”

“Ya, seperti yang kuduga demamku sudah turun.”

“Oh itu bagus.”

Lega, Yamato memeriksa termometer dan menemukan bahwa suhu tubuhnya lebih dari 38 derajat Celcius – demam tinggi.

“…Kamu tahu.”

“Tadi pagi lebih tinggi.”

“Kalau begitu minta orang tuamu untuk datang, atau jika itu tidak mungkin, panggil aku saja …”

Yamato berkata dengan tercengang, dan Sayla menatapnya dengan cemberut.  Dia sangat terkejut mendengarnya mengatakan itu.

“Tidak harus aku, bisa Tamaki-san atau orang lain.  Tapi setidaknya dalam keadaan seperti ini, kamu harus bergantung pada seseorang.”

“Oke.  Lain kali, aku akan memanggil Yamato.”

“Ya, ingat itu.”

Melihat ekspresi Sayla yang agak senang, Yamato merasa malu.

Untuk mengubah topik pembicaraan, Yamato menawarkan jeli yang dibawanya.

“Bisakah kamu makan Jell-O?  Maksudku, jika terlalu sulit, kamu tidak perlu memakanya.”

“Aku akan memakannya.”

Dia tampak baik-baik saja untuk seseorang dengan demam tinggi tiga puluh delapan derajat Celcius, dan nafsu makannya tampaknya telah kembali.  Dia akan baik-baik saja selama dia terus beristirahat.

(Dan dia memakan semua bubur itu sendiri. Shirase benar-benar luar biasa.)

Sementara Yamato mengaguminya, Sayla selesai makan jeli dan mencoba bangun dari tempat tidur.

“Ada apa?  Jika ada sesuatu yang kamu butuhkan, aku bisa mengambilkannya untukmu. ”

“Kamar mandi.”

“… Hati-hati.”

Seperti biasa, dia terhuyung-huyung setelah bangun dari tempat tidur, dan itu membuat Yamato khawatir saat dia memperhatikannya.

Namun, tidak mungkin untuk mengikuti perasaan itu.  Merasa kehabisan tenaga, Yamato memutuskan untuk kembali ke dapur dan menyimpan sisa bubur.

Ketika dia kembali ke kamar setelah menyelesaikan itu, Yamato menemukan Sayla tertidur di tempat tidur.

Matahari terbenam yang bersinar melalui jendela sedikit menerangi ruangan, dan Sayla, yang sedang tidur, tampak seperti perwujudan dari saint.

Melihat pemandangan itu saja sudah membuat Yamato merasa santai, dan saat itulah Sayla membuka kedua matanya.

“Maaf, aku pasti membangunkanmu.”

“Tidak.  Aku hanya sedang memikirkan sesuatu.”

“Ketika kamu demam, kamu tidak boleh terlalu banyak berpikir.”

Ketika Yamato memberinya nasihat seperti itu, Sayla berkata dengan linglung.

“Aku hanya merasa aneh Yamato di rumahku.”

“Tidak heran jika kamu berpikir begitu.  Aku tidak pernah berpikir aku akan berkunjung ke rumah Shirase juga. ”

“Ketika kamu demam, apakah ibu Yamato selalu merawatmu seperti ini?”

Sayla bertanya, wajahnya setengah mengintip dari dalam futon.  Ini tidak ada hubungannya dengan topik pembicaraan, tapi Yamato berpikir dia terlihat imut, seperti binatang kecil.

Yamato duduk di tempat tidur dan menjawab pertanyaannya, mencoba mengingat saat dia sedang demam.

“Yah, kurasa begitu.  Itu sudah lama sekali, tapi ketika aku demam, ibuku mengambil cuti kerja untuk merawatku.  Apakah kamu mencoba mengatakan kepadaku bahwa … aku sekarang terlihat seperti ibu bagimu?

“Tidak.  Ibuku tidak sebaik ini.”

Yamato tidak tahu dari cara bicaranya apakah Sayla merasa sedih atau tidak.

Namun, Yamato tahu bahwa sulit baginya untuk berbicara tentang orang tuanya.

“Ibu Shirase pasti orang yang sibuk, kurasa…”

“Yah, kupikir dia orang yang sibuk tapi aku tidak tahu pasti.”

Ini adalah pertama kalinya Sayla berbicara tentang keluarganya sejak hari terakhir liburan ketika mereka pergi ke taman hiburan di atap mall.

Berpikir nostalgia tentang hari itu, Yamato membuka mulutnya.

“Aku belum pernah bertemu orang tua Shirase, jadi aku tidak bisa berbicara mewakili mereka, tapi kupikir tidak apa-apa untuk mengandalkan mereka ketika kamu sedang demam.  Mereka adalah orang tuamu.  Tentu saja, jika kamu tidak keberatan, aku akan datang kapanpun itu.”

“Jika orang tuaku datang, aku merasa keadaanku akan semakin memburuk.”

“Jangan katakan itu.”

Sayla menutupi wajahnya sepenuhnya dengan futon.  Berpikir bahwa dia telah bertindak terlalu jauh, Yamato merenungkan situasinya.

“Tapi, aku mungkin akan mengandalkan Yamato jika aku tidak bisa mengatasinya.”

Tapi Sayla tampaknya tidak merasa begitu buruk.  Bahkan, dia tampak sedikit malu dari nada suaranya.

“Ya, andalkan aku.”

Merasa tenang, Yamato secara spontan mengulurkan tangan untuk menepuk kepala Sayla, tapi dia hampir melakukannya.

(Kenapa aku mencoba menyentuhnya seakan-akan itu adalah hal yang wajar…)

Terlalu dekat, Yamato menarik lengannya untuk menahan diri, lalu menarik napas dalam-dalam.

“Ah, ngomong-ngomong, keluar dari topik, aku menerima hasil ujianku hari ini.  Ujian Matematika B.”

Mengubah topik pembicaraan, Sayla keluar dari futon lagi.

“Heh.  Bagaimana hasilnya?”

Yamato mengeluarkan lembar jawaban ujian dari tasnya dan menunjukkannya dengan gembira.

“Aku mendapat nilai delapan puluh enam!  Aku belum pernah mendapatkan nilai tinggi dalam matematika sebelumnya.  Rata-rata nilaiku bahkan lebih bagus kali ini. ”

“Wah, hebat sekali.  Kamu mendapat nilai bagus.”

Yamato tersenyum malu saat dia diberi selamat.

“Ini semua berkat Shirase yang mengajariku.  Terima kasih banyak.”

“Fufu, sama-sama.”

Bahkan Sayla tampak senang karena suatu alasan dan Yamato juga sangat senang.

“Jadi, bukan untuk membalas budi, … Shirase ingin pergi ke mana selanjutnya?  Kita kemarin sudah ke kolam renang, jadi mungkin selanjutnya ke taman hiburan?”

“Hmmm… aku akan memikirkannya sebentar.  Yamato datang ke rumahku hari ini, jadi kurasa aku ingin pergi ke rumah Yamato.”

Yamato terkejut menemukan bahwa kediaman Kuraki masih ada dalam daftar kemungkinan tempat yang ingin dia kunjungi.  Sepertinya Sayla tidak bercanda ketika dia mengatakan ingin pergi ke sana.

“Ya, kamu harus memikirkannya lagi ketika demammu sudah sembuh.  —Maaf, aku terlalu banyak bicara.  Kamu tidak bisa tidur sejek tadi. ”

“Tidak, tidak apa-apa.  Aku senang.”

Sayla tersenyum padanya, dan Yamato membuang muka, merasa gugup.

“Aku senang kamu mengatakan itu, tapi seperti yang kuduga, aku harus segera pulang.  Kamu tidak perlu mengantar kepergianku.”

Saat Yamato hendak berdiri, lengan bajunya ditarik.

Ketika Yamato berbalik, dia melihat Sayla bangun dan menatapnya dengan tatapan kosong di wajahnya.

“Shirase?”

“…tinggallah sebentar lagi.”

Sayla memohon sambil menatapnya.

Matanya memelas dan pipinya memerah, ekspresinya membuat Yamato ingin melindunginya.  Namun, itu mungkin karena fakta bahwa dia sedang demam.

“K-K-Kurasa aku tidak punya pilihan.  Tidurlah.”

Jelas, tidak mungkin Yamato bisa menolak permintaannya.  Dia berkata dengan penuh tekad, dan Sayla kembali ke tempat tidur dengan perasaan lega.

 

“Jika kamu menyanyikan sesuatu, aku mungkin bisa cepat tertidur.”

“Jangan minta yang aneh-aneh.  Tidak seperti Shirase, aku tidak pandai menyanyi.”

Tetap saja, Yamato mungkin bisa menyanyikan lagu pengantar tidur, tapi dia terlalu malu untuk melakukannya.

“Terima kasih sudah datang hari ini.”

Yamato menggaruk bagian belakang kepalanya karena malu ketika Sayla tiba-tiba berterima kasih padanya.

“Tidak masalah, kita harus saling membantu ketika salah satu dari kita membutuhkan bantuan.”

“Ya.”

Setelah itu, percakapan terhenti, dan Yamato bingung bagaimana memulai pembicaraan.

“Oh, dan kuncinya.  Mereka ada di rak dekat pintu depan.  Gunakan mereka saat kamu pergi. ”

Lega karena Sayla membuka mulutnya lebih dulu, Yamato menjawab.

“Iya iya.  Apakah kamu ingin aku meninggalkannya di kotak surat?”

“Tidak usah.  Aku punya dua.  Kamu boleh memilikinya.”

“Apa!?  Tidak—Tidak peduli berapa banyak kunci cadangan yang kamu punya, itu tidak bagus…”

“…”

“Shirase?”

“…zzz…zzz…”

Terlepas dari kebingungan Yamato, Sayla mulai bernapas ringan dalam tidurnya.

Dia lega telah mengatakan kepada Yamato apa yang ingin dia katakan padanya.

Selain itu, katanya demam cenderung semakin parah di malam hari, dan mungkin dia sedang tidak enak badan.

“Aku akan mengembalikan kuncinya lain kali.”

Yamato bergumam dan mengalihkan pandangannya ke wajah Sayla yang tertidur.

Dia tidur nyenyak dan wajah tidurnya imut, membuatnya terlihat lebih muda.

Yamato harap dia lebih banyak beristirahat dan segera sembuh.  —Yamato dengan lembut membelai kepala Sayla dengan harapan seperti itu.

(Kamu harus memaafkanku untuk ini.)

Memikirkan itu, Yamato mengucapkan selamat tinggal pada Sayla.

“Selamat malam, Shirase.  …Maaf, aku sangat tidak pengertian saat di kolam renang.”

Terakhir, Yamato meminta maaf  dan meninggalkan ruangan.

Itu adalah sesuatu yang sudah lama dikhawatirkan Yamato.  Dia begitu sibuk bersembunyi dari penjaga hari itu hingga dia membiarkan Sayla basah kuyup.  Yamato merasa bahwa jika dia setidaknya membawa handuk ketika dia bersembunyi, Sayla mungkin tidak akan demam.

Yamato menyalahkan dirinya sendiri karena dia bisa saja melakukan sesuatu saat itu.

Tapi Yamato yakin Sayla tidak menginginkan itu.  “Kenapa kamu minta maaf?”  Yamato dapat dengan mudah membayangkan dia tertawa dan mengabaikan permintaan maaf itu.

Oleh karena itu, itu adalah permintaan maaf untuk kepuasan diri Yamato.  Itu adalah tindakan untuk mengurangi rasa bersalahnya dan mengingatkan dirinya untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama di lain waktu.

Merasa jijik pada dirinya sendiri karena melakukan hal seperti itu, Yamato menuju pintu.

Setelah memakai sepatunya, Yamato mengambil kunci yang diletakkan di atas rak sepatu dan berjalan keluar.

Saat dia mengunci pintu, dia melihat bahwa matahari telah benar-benar terbenam.

Sepanjang musim ini, saat malam hari masihlah dingin.  Tidak ingin dirinya sendiri masuk angin, Yamato meninggalkan apartemen dengan berlari.

 


Houkago no Seijo-san ga Toutoi dake Janai koto wo Ore wa Shitte iru Bahasa Indonesia

Houkago no Seijo-san ga Toutoi dake Janai koto wo Ore wa Shitte iru Bahasa Indonesia

Houkago no Seijo-san ga Toutoi dake Janai koto wo Ore wa Shitte iru, 放課後の聖女さんが尊いだけじゃないことを俺は知っている,I Know That After School, The Saint is More Than Just Noble
Score 8.2
Status: Ongoing Tipe: Author: , Artist: , Dirilis: 2021 Native Language: Japanese
"Apakah kamu akan datang?" Waktunya 11:00 malam. Kuraki Yamato, seorang siswa sekolah menengah biasa, sedang dalam perjalanan pulang dari toko serba ada ketika dia bertemu Shirase Sayla, seorang gadis cantik dari kelasnya yang dikenal sebagai seorang suci. Dia mengundangnya untuk menghabiskan waktu bersamanya di pusat kota di tengah malam, dan hari itu adalah awal dari hubungan baru antara keduanya. Mereka memainkan anak panah untuk pertama kalinya, meminjamkan dan meminjam CD, dan mengunjungi Ramen Shops ....... Kehidupan sehari-hari Yamato membosankan menjadi lebih berwarna ketika ia terlibat dengan Sayla, yang terkadang merusaknya dan memiliki sisi nakal. "Aku benar-benar senang bahwa Yamato datang bersamaku pada saat itu." Ini adalah awal dari kisah pemuda yang manis dan berharga yang dihabiskan dengan wanita suci yang alami dalam segala hal.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset