SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

I’m Supposed to Be Hated by My Step Sister, Childhood Friend, and School Idol, but the Rumor About Them Constantly Talking About Me Never Ends Chapter 76 Bahasa Indonesia

Saya Seharusnya Tidak Berdebat Dengan Ayah Tiri Saya....

Aku duduk di kursi di meja tempat komputer diletakkan dan ayah tiriku duduk di tempat tidur……, tidak ada apa-apa selain suara jam yang menggema di ruangan itu dengan rasa tegang.

Ayah tiriku menatapku dengan tenang, sementara aku bingung, tidak tahu apa yang harus dilakukan atau apa yang harus kukatakan.

Mungkinkah dia marah tentang sesuatu? Saya pikir begitu, tapi seharusnya bukan sesuatu yang telah saya lakukan. Tidak, aku takut dia akan mengetahui tentang kejadian kemarin, dan karena itu, dia akan mengatakan sesuatu seperti [Apakah kamu tidak senang dengan putriku?] Aku gugup, bertanya-tanya apakah dia akan marah padaku karena hal seperti itu.

Gulp… Saat aku berdehem, dia mulai berbicara satu atau dua kata.

“…. Bagaimana kabarmu dua minggu terakhir?”

“Eh, eh, tidak, yah……”

Saya tidak bisa mengatakan bahwa saya bersenang-senang, atau semacamnya, jadi saya berbicara secara ambigu.

“….Kau bisa jujur padaku, oke?”

Aku merasakan banyak tekanan di balik wajah tersenyum itu.

“………”

Pada akhirnya, saya tidak bisa mengatakan apa-apa, saya bisa tetap diam. Melihat ini, ayah tiriku …… menghela nafas.

Dia menghela nafas seolah-olah dia tahu apa yang sedang terjadi.

“Seperti yang saya harapkan…..”

Dia melanjutkan dengan nada seolah-olah dia sudah menyerah.

“Yah, kupikir itu mungkin saja terjadi, tapi tidak berjalan dengan baik.”

“Bagaimana dengan?”

Aku mempertanyakan kata-kata ayah tiriku yang tanpa konteks.

“Jika itu kau….jika itu kau yang memiliki nama yang sama dengannya, kau akan bisa membuat Sora terbuka padamu……”

“Apa yang kamu…..”

Aku tidak mengerti apa yang ayah tiriku coba katakan, dan ketika aku bertanya balik, dia menunjukkan ekspresi mendung di balik wajahnya yang tersenyum.

“Kaizei Riku…”

Ayah tiriku mengatakan namaku yang sekarang.

Tapi jelas bahwa itu bukan aku.

Ketika aku mendengar nama yang sama,….Aku menyadari apa yang sedang terjadi. Saya tahu bahwa adik tiri saya punya saudara laki-laki, tetapi saya tidak tahu namanya.

Jadi ketika ayah tiri saya mengatakan nama yang sama dengan nama saya, saya mengetahuinya.

“Kamu tahu dia punya kakak laki-laki yang seumuran, kan?”

Saya memberikan anggukan kecil pada kata-kata ayah tiriku. Melihat hal ini, dia terus berbicara.

“Dia memiliki nama yang sama denganmu, Kaizei Riku…… dan dia adalah saudara kembar Sora. Dia sangat mencintainya.

Ayah tiriku menatapku dari jauh seolah-olah mengingat masa lalu, dan aku tetap diam saat mendengarkannya.

“Tapi dia meninggal dunia. Dia meninggal….. karena kecelakaan.”

Saya berjuang keras untuk menemukan cara untuk menanggapinya saat dia terus berbicara, dengan putus asa berusaha menahan suaranya seolah-olah dia akan menangis.

Tentu saja, percakapan yang membosankan ini akan berakhir jika saya hanya melontarkan bahwa saya tidak ada hubungannya dengan hal itu. Tapi saya tidak bisa melakukan itu.

Dia memiliki masa lalunya sendiri dan aku tidak punya nyali busuk untuk menyangkalnya……

“Hari itu…dia kehilangan kakaknya dalam kecelakaan, juga ibunya, dan aku tidak bisa menyembuhkan luka gadis itu.”

“Apakah itu berarti aku harus…. mengasihani dia?”

Aku mengatakan itu sambil menatap ayah tiriku dengan tatapan tajam. Tidak, dia mungkin orang yang benar-benar memelototiku, tapi itu wajar mengingat apa yang telah dia lakukan padaku…….

Malaikat dan setan berbisik dalam pikiranku.

Saya tidak yakin apakah saya munafik atau tidak, tetapi akan lebih baik jika saya bisa berada di sana untuk mereka. Tapi saya tidak bisa bersikap tidak adil atau dewasa, dan saya tidak bisa memaafkannya atas apa yang dia lakukan.

Tapi ayah tiriku tidak akan tahu itu.

Itulah sebabnya saya mengungkapkan rasa jijik saya.

Kemudian ayah tiriku mengangkat bahunya.

“No….., bukan itu. Hanya saja kita bertaruh pada satu kemungkinan.”

“Kemungkinan?”

“Kau tahu siapa yang paling sering melihat kalian?”

“….. ibumu”

“Benar. Ibumu yang paling sering mengawasimu, dan akulah yang mengawasi Sora.”

“……….”

Aku tidak tahu apa yang ayah tiriku coba katakan.

“Aku sudah mendengar hal-hal baik dan buruk tentangmu. Aku sudah mendengar tentang masa lalumu dari ibumu, dan aku sudah berbicara dengannya tentang Sora.”

Ketika dia mengatakan ini, ayah tiriku menatapku dengan ekspresi serius di wajahnya.

“Aku juga tahu bahwa kamu tidak percaya pada orang lain, keras kepala, dan berorientasi pada keluarga. Itulah mengapa aku juga ingin kamu memahami Sora.”

“Apakah itu sebabnya kamu menikahi ibuku !?”

Mendengar ayah tiriku mengucapkan kata-kata ini, kemarahan muncul di dalam diriku dan……mengelupas.

Aku muak karena aku merasa seperti aku dimanfaatkan untuk merehabilitasi adik tiriku.

Tapi ayah tiriku hanya menggelengkan kepalanya perlahan, menatap mataku lagi, dan terus berbicara.

“Tidak, itu tidak benar. Saya mencintainya. Saya mencintainya seperti saya mencintai istri saya yang sudah meninggal, anak saya. Dan aku mencintainya sama seperti aku mencintai Sora. Dan tentu saja….you juga.”

Sangat mudah untuk mengatakan……Aku mencintaimu, dan kupikir itu adalah kata yang sangat meragukan Tapi dia mengatakannya tanpa ragu-ragu.

Saya tidak mengerti beratnya kata-kata itu sekarang.

Saya merasakan perasaan aneh dan agak tak terlukiskan karena termasuk dalam cinta yang dia bicarakan.

“Namun, memang benar bahwa ada bagian dari diriku yang melihatmu sebagai anakku yang sudah meninggal. Tidak peduli seberapa besar aku mencoba untuk menghapusnya, aku tidak bisa tidak melihat Riku di dalam dirimu……”

Aku melihat sesuatu yang bersinar dari mata ayah tiriku saat aku melirik. Dia juga pasti sentimental.

“Meskipun kita orang tua, kita hanya manusia biasa. Saya memiliki titik lemah, ada kalanya saya ingin bergantung pada seseorang. Tapi jika kamu tidak bekerja, kamu tidak bisa hidup… Saat itulah aku bertemu dengannya……ibumu. Mitra…..irreplaceable lainnya.”

Ayah tiriku menghapus air matanya dan menatapku dalam diam.

“Apa pendapatmu tentang Sora sekarang?”

Aku tak bisa berkata-kata ketika mendengar kata-kata itu.

“Kau bisa jujur padaku…….”

“…..Jujur saja, aku takut padanya. Dia telah mengatakan banyak hal menyakitkan padaku sejak kami bertemu.”

“Saya mengerti……”

Melihatku di ambang air mata, ayah tiriku mendekatiku dan meletakkan tangannya di atas kepalaku, berkata [Maafkan aku.].

Tentu saja aku tidak akan memberitahunya. Saya pikir itu hanya masalah bagi saya untuk menahannya. Tapi pada akhirnya akan ada batasnya.

Tidak, mungkin itu akhirnya datang…….

Mungkin karena itulah aku bisa mengungkapkan perasaanku yang sebenarnya kepada ayah tiriku, ayahnya sendiri.

“Itulah yang salah dengan dirinya. Jika dia tidak memperbaikinya, dialah yang akhirnya akan terluka. Dan….. begitu juga denganmu.”

“Eh?”

“Titik buruk Anda……. Sangat bagus kalau kamu tidak berubah pikiran dan tetap berpegang teguh pada ide-idemu. Tapi itu bukan satu-satunya cara seseorang bisa hidup.”

“………”

“Ibumu mengalami kesulitan dengan itu. Anda tidak mau membengkokkan kehendak Anda bahkan untuk hal-hal kecil. Dia mengatakan bahwa ketika kamu menjadi pemberontak, kamu berhenti banyak bicara. Itulah sebabnya orang-orang di sekitarmu sering menghindarimu.”

“….., itu.”

Saat saya hendak mengatakan itu, saya kehilangan kata-kata.

Bukannya tidak ada momen yang berkesan.

Hal yang sama berlaku untuk rambut saya…….ibu saya ingin saya memotongnya, tetapi saya tidak melakukannya.

Meskipun saya mengatakan itu demi keuangan keluarga saya, saya takut mengekspos diri saya di lubuk hati saya ….Saya merasa itu hanya alasan untuk itu.

Namun……

“Merawat orang lain, mengimbangi orang lain … jika Anda tidak bisa melakukan itu, tidak akan ada yang membantu Anda saat Anda membutuhkannya. Itulah mengapa saya meninggalkan kalian berdua sendirian saat bekerja. Percaya bahwa jika kalian berdua bekerja sama, segalanya akan sedikit berubah. Saya tidak tahu apakah itu jawaban yang tepat…… tapi saya ingin bertaruh pada kemungkinan itu. Itulah yang saya pikirkan.”

Saat dia mengatakan itu, ayah tiriku perlahan berdiri.

“Tapi sebaliknya, tampaknya aku telah membuatmu melalui banyak kesulitan…..”

.”…….”

Aku tetap diam, tidak dapat menyangkal atau mengkonfirmasikannya.

“Ada saat ketika aku berpikir untuk berpisah dengan ibumu.”

“Tidak mungkin…..”

Aku terdiam mendengar kata-kata ayah tiriku. Saya tidak bisa tidak berpikir bahwa dia akan menceraikan ibu saya karena kami.

“Tapi aku tidak memilih itu. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya mencintainya….. Itu sebabnya…..”

Kata-kata setelahnya akan menghantuiku untuk sementara waktu.

Harapanku seharusnya menjadi kenyataan…..


I’m Supposed to Be Hated by My Step Sister, Childhood Friend, and School Idol, but the Rumor About Them Constantly Talking About Me Never Ends

I’m Supposed to Be Hated by My Step Sister, Childhood Friend, and School Idol, but the Rumor About Them Constantly Talking About Me Never Ends

Gimai ya osananajimi ya gakuen no aidoru ni kirawareteiru hazunanoni, kanojo-tachi no hanashi wa ore no uwasa de taenai, 義妹や幼なじみや学園のアイドルに嫌われているはずなのに、彼女達の話は俺の噂で絶えない
Score 6.8
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2020 Native Language: Japanese
Kaiii Riku adalah siswa sekolah menengah tahun pertama. Di kelas, dia adalah gerombolan yang menutup dirinya dan memiliki kehadiran yang samar. Itulah sebabnya dia dibenci oleh saudara tirinya di rumah, teman masa kecilnya yang dia temui untuk pertama kalinya dalam lima tahun takut padanya, jijik oleh idola kelas, dan gadis -gadis Yankee muak olehnya dan membenci keberadaannya ..... Seharusnya seperti itu, tetapi baru -baru ini, dia mendengar sesuatu yang mengejutkan keluar dari mulut para gadis itu.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset