I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Chapter 10 Bahasa Indonesia

Now you are reading I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Bahasa Indonesia Chapter Ch.10 at Kuma Translator.

Acara Dua Penunggang

 

Dan hari sabtu pun tiba

Itu adalah hari dimana Cheena dan aku akan membeli pakaian renang.

Aku bangun jam 5:30 pagi dan pergi berlari di pantai seperti biasa.

Karena kami masih punya waktu sebelum janji kami, Aku pergi ke gym dan bergabung dengan sekelompok orang militer yang bermain basket dan berolahraga selama satu jam berturut-turut.

Sudah lama sejak Aku memiliki kesempatan untuk hang out setelah bekerja sejak Aku begitu sibuk dengan Cheena.

Kemudian Aku pulang ke rumah, mandi, berganti pakaian dan makan sarapan.

Hari ini Aku mengenakan skinny jeans hitam, T-shirt lengan pendek putih polos, dan kalung.

“Iori memiliki tubuh yang bagus, jadi pakaian sederhana terlihat bagus.”

Aku sudah sering memakai pakaian seperti itu sejak Angie memberitahuku hal itu sebelumnya.

Aku tidak tahu banyak tentang fashion, jujur ​​saja, Aku agak malas.

Aku baru saja menyelesaikan sarapan ketika….

gacha!

Sambil menghela nafas, aku membuka pintu dan Cheena masuk.

Aku merasa senang dan sedikit gugup, tetapi juga bertanya-tanya mengapa dia sudah santai menggunakan kunci duplikat untuk masuk ke kamarku.

Waktu itu tepat sebelum jam 10 pagi.

“Selamat pagi, Yori. Apakah Kau sudah berolahraga lagi hari ini?”

“Selamat pagi. Ya, karena masih ada waktu, kupikir aku harus sedikit berolahraga.”

Aku terbiasa menyapa orang di pagi hari.

Hari ini, Cheena mengenakan t-shirt cokelat kehijauan yang agak besar, dengan celana pendek denim yang mengintip dari bawah.

Dia memiliki tas tubuh di sekitar bahu dan di bawah ketiaknya, dan secara umum, pakaiannya terlihat sederhana dan mudah dibawa.

Meskipun sederhana, itu terlihat sangat bagus untuknya dan dia imut.

Namun, ada satu hal yang menggangguku.

“Kenapa kau membawa helm?”

Betul sekali. Untuk beberapa alasan, Cheena membawa helm putih dengan garis hitam di bawah lengannya.

“Kau membutuhkan helm untuk mengendarai sepeda motor, kan?”

Eh? Cheena berkata seolah itu sudah jelas.

Dia tidak mengatakan apa-apa tentang transportasi, tetapi Aku berasumsi itu adalah bus, karena Aku pikir satu-satunya pilihan adalah bus.

“Kau bilang pergi dengan motor, Cheena, apa Kau punya motor?”

Ya, Cheena tidak punya sepeda motor.

Setidaknya, itulah yang kupikirkan.

Tapi sekarang setelah Cheena membawa helmnya, dia mungkin benar-benar punya.

“Tidak, aku tidak punya. Aku bahkan tidak yakin apakah Aku memiliki lisensi.”

Betul sekali.

Bahkan jika dia mendapatkan lisensi di Rusia, itu tidak akan berguna di sini, dan hampir tidak mungkin untuk mendapatkannya setelah dia datang di sini.

Jadi, satu-satunya kemungkinan yang tersisa adalah …

“Kau tidak berencana untuk naik denganku, kan?”

“… Tentu saja, tidak apa-apa kan??”

serius?

Itu mungkin, ya.

Tapi itu tidak baik.

“Hei, hei. Seperti yang Aku katakan sebelumnya, semua manusia adalah binatang. …”

“Yori berbeda.”

“Apanya…?”

Untuk beberapa alasan, penolakan datang dengan cepat.

Sejujurnya menyenangkan untuk dipercaya, dan itu tidak berarti bahwa Cheena tidak memiliki areanya sendiri.

Di sekolah, dia selalu menjaga jarak tertentu dari anak laki-laki yang mendekatinya dengan seringai dan senyum penuh kasih sayang, dan dia juga mengatakan bahwa dia secara psikologis tidak nyaman.

Mungkin mereka telah mengevaluasi senyum itu sebagai “Aku baik-baik saja”.

Aku merasa malu.

Dan sejujurnya, agak repot untuk sampai ke pusat perbelanjaan, karena kami harus naik beberapa bus.

Yah, jika Cheena bersikeras, aku harus mengikuti keinginannya.

Bisakah aku melakukannya? Pastinya.

“Huh, oke. Ayo kita naik motor.”

“Oke! Kalau begitu ayo pergi!”

Segera setelah Aku memberikan izinku, Cheena mulai bergegas.

Suaranya lebih cerah dari biasanya.

“Kau sangat bersemangat hari ini. Ada apa?”

“Aku selalu ingin mengendarai motor. Helm ini diberikan oleh Angie karena dia tidak menggunakannya.”

Itu dia, Angie. Aku bukan penggemar tiruan kasarmu…

Ini adalah satu-satunya situasi di mana Kau akan membutuhkan helm.

Sambil mendesah pelan, aku memakai tas dan mengambil kunci sepedaku.

Setelah membiarkan Cheena mengenakan jaket tipis, aku meninggalkan kamar dan menuruni lift menuju tempat parkir di luar.

Saat Aku melangkah ke sepeda motorku, yang ditutupi tutup hijau tua, Cheena, mengenakan helm, memanggil bantuan.

“Yori, kakiku tidak bisa… naik…”

Dia benar-benar lucu.

Dia tidak bisa mencapai kakinya.

Tidak mengherankan jika Cheena kesulitan naik motor sejak dia bertubuh kecil.

“Pertama, letakkan kakimu di atasnya, lalu lihat.”

Dengan bantuanku, Cheena berhasil naik di belakang.

Dan kemudian dia melingkarkan tangannya di pinggangku.

———!

Saat dia menyentuh pinggangku, detak jantungku melonjak.

Jantungku berdegup sebentar seperti berlari 10 km lurus tanpa jeda.

Sedikit panas tubuh datang dari punggungku, dan itu terasa seperti sentuhan lembut.

Kepalaku rasanya mau pecah.

Aku tidak ingin mengemudi seperti ini.

Aku menarik napas dalam-dalam beberapa kali dan kemudian mencoba membuat napasku setenang mungkin.

Perhatianku berhasil dialihkan dari punggungku ke pernapasanku, dan menjadi tenang.

“Kalau begitu ayo pergi.”

“Oke!”

Aku menyalakan mesin, meninggalkan tempat parkir, dan pergi ke jalan.

Sepeda motor berguncang tak terduga saat kami mulai, dan Cheena mengeratkan pelukannya di sekitarku.

Aku akan jatuh! Aku akan mati!

Ayolah! Aku pasti tahan!

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Kita sampai.”

Aku berhasil tiba di pusat perbelanjaan.

Aku sudah terbiasa, tetapi itu masih tidak baik untuk kesehatan mentalku.

Aku sangat lelah.

Aku ingin bersantai dulu.

“Itu menyenangkan. Motornya bagus, Yori.”

Cheena masih sedikit bersemangat saat turun dari motor.

Sepertinya wajahku agak merah.

Oh, mata kami bertemu … dan dia membuang mukanya.

Aku tidak yakin.

Tidak masalah.

“Aku tidak yakin apa yang harus dilakukan. Hari ini panas, jadi mari kita istirahat sebentar.”

“Ya.”

Jika dia sakit karena tur di bawah terik matahari, dia tidak akan bisa berenang.

Kami pergi ke kedai kopi di mal, memesan minuman dingin, dan istirahat.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *