Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Chapter 12 Bahasa Indonesia Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Ch.12 at Kuma Translator.

Sepulang sekolah.

 

Dalam perjalanan untuk mengembalikan buku ke perpustakaan sekolah …

 

“Eh!? Kenapa?”

 

Aku mendengar suara keras.

 

Sebuah lelucon, tapi lebih terdengar seperti marah.

 

“Hei, sebentar saja … Untuk uji cobasatu bulan … Tidak, satu minggu, tidak, tiga hari! mulai dari teman …”

 

Rupanya, itu tampaknya masalah percintaan.

 

Namun, Aku tidak memiliki hobi untuk masuk ke dalam urusan percintaan oerang lain, jadi Aku mengabaikannya dan mencoba melewatinya …

 

“Tidak, karena aku tidak menyukaimu”

 

Aku berhenti karena suara yang familiar.

 

Suara dingin yang bermartabat dan indah, tetapi entah bagaimana mati dan beku.

 

Itu adalah suara seorang gadis yang kukenal dengan baik.

 

Ketika mengenal satu sama lain, Kau tidak dapat meninggalkan orang itu sendirian dalam situasi seperti itu.

 

Aku menuju ke suara itu.

 

Tempat itu tidak populer, dikelilingi pepohonan.

 

Diam-diam, Aku melihat sekeliling tentang apa yang terjadi.

 

Suara yang familiar itu adalah “tunanganku”, Arisa Yukishiro.

 

Dan seseorang yang terus-menerus melekat pada “tunangan” itu …

 

Adalah seniorku.

 

(Jika ingatanku benar … Dia adalah Ace dari klub sepak bola.)

 

Aku ingat melihatnya diberi penghargaan saat upacara pagi atau semacamnya.

 

Dia adalah orang yang baru-baru ini muncul dalam percakapan dengan Soichiro dan Sei.

 

Namanya Umihara.

 

“Yah! Bagian mana yang tidak kau suka? Aku tidak berpikir aku seburuk itu …”

 

“Secara keseluruhan, semuanya”

 

Arisa memotong kata-katanya di sela-sela.

 

Dan Umihara… terlihat sedikit frustasi.

 

“Yah, jangan berkata seperti itu…. Aku pasti dapat membantumu.”

 

“Aku tidak butuh bantuanmu.”

 

“Perusahaan ayahmu sedang mengalami kesulitan sekarang, kan?”

 

Ekspresi Arisa membeku.

 

Ekspresi tanpa ekspresi berubah menjadi seperti topeng Noh.

 

“Karena ayahku adalah anggota dewan kota. Aku yakin itu akan berguna untukmu …”

 

“tidak, terima kasih!”

 

Arisa membuang kata-kata itu, berbalik dan mencoba pergi.

 

Namun, senpai meraih lengannya.

 

“Tolong lepaskan …. Akan kuberitahukan ke guru.”

 

“Tunggu, tunggu. Mari kita bicara sedikit lagi …”

 

Aku tidak bisa meninggalkannya sendirian lagi.

 

“Dia membencimu.”

 

Ketika Aku keluar, Aku menyalahkan senpai dengan nada yang kuat.

 

Aku mendekat sambil melototi mata senpai.

 

“Ah? Siapa Kau … ini tidak ada hubungannya denganmu….”

 

Dia mengubah ekspresinya menjadi buruk.

 

Untuk saat ini, dia sepertinya sadar bahwa dia memaksa Arisa.

 

“Sebagai teman sekelas, aku tidak bisa meninggalkannya sendirian…. Kenapa Kau tidak melepaskannya?”

 

Aku mengatakan demikian dan mendekatinya …

 

Senpai itu tampak agak menjauh.

 

Dia adalah orang yang tak terduga lemah.

 

“Jangan menghalangi senpaimu.”

 

Dengan mengatakan itu, Umihara mengulurkan tangan untuk mendorong tubuhku.

 

Aku tidak punya keberanian untuk memukulnya.

 

Namun, Akuakan bertindak jika disakiti.

 

Itu adalah tindakan psikologi manusia.

 

Aku meraih tangannya dengan kuat.

 

Kemudian memutarnya perlahan.

 

“Aku …”

 

Umihara mengerutkan kening karena kesakitan.

 

Dengan rasa sakit itu, dia melepaskan tangan yang memegang Arisa.

 

Dan Arisa bersembunyi di belakangku.

 

Aku melepaskan Umihara.

 

“Kau … siapa namamu?”

 

Frustrasi, Umihara bertanya padaku.

 

Tidak ada alasan untuk takut, takut, atau bersembunyi, jadi Aku menjawab dengan jujur.

 

“Aku Yuzuru Takasegawa.”

 

“… Takasegawa, hei, aku akan ingat.”

 

Aku melepasnya dan meninggalkan Umihara untuk melarikan diri.

 

Setelah itu, Aku mengendurkan bahuku.

 

“… Mmm, Takasegawa-san”

 

Arisaragu-ragu dan memanggilku dengan ekspresi ketakutan.

 

Kemudian dia menundukkan kepalanya.

 

“……Aku mohon maaf atas ketidaknyamanan ini”

 

“Tidak, jangan khawatir. Daripada itu … aku ingin tahu apakah aku seharusnya tidak ikut campur”

 

Arisa tampaknya benci diintervensi dalam masalahnya sendiri.

 

Itu sebabnya Aku hanya ingin melihat situasinya jika memungkinkan.

 

Namun, Aku tidak bisa menahan diri, jadi Aku memutuskan untuk campur tangan.

 

“Tidak… aku benar-benar dalam masalah, jadi aku terselamatkan.”

 

“Yah, kalau begitu …  aku tidak bisa mengatakan aku bahagia. Itu adalah bencana.”

 

“…Aku baik-baik saja, tapi…apa Takasegawa baik-baik saja?”

 

Arisa dengan cemas bertanya padaku.

 

Aku memiringkan kepalaku berpikir apa maksud perkatannya…

 

Segera Aku mengerti, apa maksudnya.

 

Mungkin aku telah menarik perhatian Umihara.

 

“Oh, tidak apa-apa, tidak apa-apa. Aku tidak bisa berbuat banyak tentang itu. Dia sepertinya tipe yang lemah … paling paling, dia akan memberi tahu orang tuanya.”

 

“Itu … bukankah itu masalah?…. Ayahnya, bukankah dia orang yang cukup penting? Dan… dia Ace dari klub sepak bola bukan?”

 

“Yah, dia seorang selebriti.”

 

Tapi …

 

“Orang itu sejak awal memiliki reputasi buruk.”

 

“……Benarkah?”

 

“Sepertinya anggota tim sepak bola tidak terlalu menyukainya.”

 

Aku pernah mendengar teman sekelasku berbicara.

 

Yah, awalnya Aku tidak ingin mendengar banyak tentang rumor buruk orang …

 

Namun, dia relatif terkenal.

 

“Dan dia juga terkenal sebagai iblis verbal.”

 

“Iblis verbal?”

 

“Baru-baru ini, teman-teman perempuanku tampaknya telah terlibat dan Itu menjengkelkan.”

 

Teman wanitaku adalah Ayaka Tachibana dan Chiharu Uenishi.

 

Mungkin dia ingin meningkatkan posisinya dengan membuat anak kelas satu yang lucu, gadis kecil yang baik sebagai kekasih …

 

“Sepertinya dia memaksa mereka.”

 

“… Apakah mereka baik-baik saja?”

 

“Ah, temanku sudah mengurusnya. Kudengar mereka berada dalam masalah, tapi tidak seburuk sekarang. Dan mungkin sudah tak ada masalah lagi.”

 

Temannya adalah Soichiro Satake.

 

Saat itu, kupikir dia cukup antusias, memaksa Tachibana dan Uenishi untuk berpacaran dan berkelahi dengan Satake.

 

Rupanya, dia hanya anak manja yang naif.

 

Ketika berbicara tentang urusan keluarga, setidaknya Kau harus mengingat tidak hanya “rumah”mu sendiri, tetapi juga “rumah” orang lain.

 

“Apakah Kau benar-benar baik-baik saja?”

 

“Biarkan saja…. Tapi jika terjadi sesuatu, katakan padaku.”

 

“……Baik”

 

Arisa mengangguk dengan ekspresi gelisah di wajahnya.

 

Tiga hari kemudian.

 

istirahat makan siang.

 

“Hei, Takasegawa… Umihara-Senpai memanggilmu danjuga, Yukishiro.”

 

Aku didekati oleh seorang anggota sepak bola di kelas yang sama.

 

Aku memiringkan kepalaku, bertanya-tanya ada apa.

 

Namun, aku yakin bahwa itu terkait dengan masalah tempo hari.

 

“Apakah Kau baik-baik saja? Takasegawa…. orang itu, Umihara, sedang marah.”

 

Dengan cemas teman sekelasku bertanya.

 

Aku mengibaskan tanganku dan berkata dengan cerah.

 

“Yah cukup buruk, Mungkin aku yang membuatnya kesal…. tolong jangan biarkan itu mengganggu dirimu sendiri.”

 

“Tidak, kami baik-baik saja.”

 

Jangan khawatir, kataku kepada anak tim sepak bola.

 

Lalu aku mengalihkan pandanganku ke arah Arisa.

 

Sepertinya dia juga dihubungi.

 

Meskipun dia selalu tanpa ekspresi, matanya tampak bergetar dengan sedikit kecemasan.

 

Lalu aku mengalihkan pandangannya ke arah pintu kelas.

 

Dengan ekspresi frustrasi di wajahnya, aku bisa melihat Umihara dengan tangan disilangkan.

 

Aku memutuskan untuk menyelesaikannya sedamai mungkin dan berusaha tidak mengganggu Arisa.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *