Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 11 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.11 at Kuma Translator.

Setelah selesai makan, Yuzuru dan Arisa berpisah dengan Hijiri dan Tenka.

Setelah melihat mereka pergi, …… Arisa bergumam pada dirinya sendiri.

“Mereka mundur dengan begitu mudah.”

“Kurasa begitu. Yah, keduanya mengerti dengan cukup cepat, dan itu cukup membantu. ”

Satu-satunya hal yang jelas adalah bahwa Yuzuru dan Arisa bukanlah sepasang kekasih.

Namun, mereka tampaknya memiliki firasat bahwa kami bukan hanya teman, tetapi Yuzuru sangat bersyukur bahwa mereka tidak menggali lebih dalam.

“Tapi, Yuzuru-san. ……Kau sudah memberi tahu Satake-san, tapi tidak untuk Ryozenji-san. Apa itu tidak apa apa?”

“Apa Kau berbicara tentang persahabatan kita?”

“Ya.”

“Dia tidak akan membuat keributan tentang hal seperti itu. walaupun aku merasa tidak enak tentang itu. ”

Baik Hijiri dan Soichiro adalah teman yang setara bagi Yuzuru.

Masuk akal untuk berbicara dengan Hijiri saat dia berbicara dengan Soichiro….

Namun, Kau tidak pernah tahu dari mana informasi akan bocor, jadi jika Kau bisa merahasiakannya, lebih aman untuk merahasiakannya.

Dalam kasus Soichiro, mereka mengenakan pakaian renang di kolam renang, situasi yang tidak bisa dihindari.

Dan ada Ayaka, yang sangat intuitif dan perseptif.

Sebaliknya, kali ini, sampai batas tertentu, tipuan ini efektif.

Selain itu………

“Aku sudah mengenalnya sejak lama, jadi aku bisa mempercayainya. Tapi aku tidak tahu apa-apa tentang kepribadian Nagiri-san.’

Tidak hanya Hijiri, tapi Tenka juga ada di sana.

Yuzuru dapat menjamin karakter Hijiri, tetapi tidak untuk Tenka.

“Nagiri-san sepertinya bukan orang jahat. ……Walaupun karakternya tidak terlalu bagus.”

Rupanya, dia sedikit kesal karena ditertawakan begitu banyak.

Arisa mengerutkan alisnya yang indah.

Yuzuru tertawa.

“Yah,…… kecuali kedua belah pihak bisa dipercayai, Rahasia yang dibagi mungkin saja aman. Ngomong-ngomong, jika aku didorong oleh Hijiri di kemudian hari, dan jika tidak ada cara untuk menutupinya…….”

“Yuzuru-san mempercayai Ryozenji-san, kan? Maka tak masalah. Aku tidak bisa mempercayai Ryozenji-san, tapi aku bisa mempercayaimu, Yuzuru-san.”

“Terima kasih sudah mengatakannya.”

Tentu saja, Arisa mempercayai mata Yuzuru dalam menilai orang, tapi ……

Tapi lebih dari itu, Arisa mungkin khawatir tentang hubungan Yuzuru.

Mungkin Arisa khawatir persahabatan Yuzuru akan hancur untuk melindunginya, tapi meski begitu, Yuzuru berterima kasih atas perhatian Arisa.

Akan terlalu datar untuk hanya mengatakan “ya, selamat tinggal”, jadi Yuzuru dan Arisa memutuskan untuk melihat-lihat pusat perbelanjaan terdekat.

“Yuzuru-san, apakah ada yang ingin Kau lihat atau beli? Aku sedang berpikir untuk membeli beberapa pakaian musim gugur …… dan mantel jika anggaranku cukup.

“Betul sekali………. Aku ingin membeli beberapa aksesoris. ”

Ketika Yuzuru menjawab itu, mata Arisa melebar, sedikit tidak terduga.

Bukannya dia tidak peduli dengan pakaian, tapi itu mengejutkan bahwa Yuzuru, yang sepertinya tidak menyukai fashion, menginginkan sesuatu seperti itu.

Yuzuru juga memiliki pikirannya sendiri, dan merasa sedikit malu, berkata dengan menipu.

“Tidak, lihat, ……, Kau trendi, bukan? Selama kita berjalan berdampingan, aku harus menaikkan levelku. kupikir tidak sopan jika Aku tidak melakukannya. ”

“Itu pola pikir yang bagus.”

Mungkin dia senang dengan kata-kata Yuzuru, kata Arisa dengan semangat.

Yuzuru terkekeh mendengar nada bercanda tapi agak sombong milik Arisa.

“Siapa Kau sebenarnya karena menjadi tinggi dan hebat?”

“Tunangan-sama, bukan?”

“Ah, tentu saja, Arisa-sama.”

Karena Yuzuru sudah memutuskan apa yang ingin dia beli, mereka berdua menuju ke area di mana jam tangan, perhiasan, dan berbagai hiasan lainnya dijual.

Ada berbagai macam perhiasan.

Apa yang Yuzuru ingin beli adalah sesuatu yang murah yang akan membuat siswa SMA merasa nyaman memakainya.

“Barang apa yang ingin Kau beli?”

“Yah, kurasa. Aku punya jam tangan di pergelangan tangan ku, jadi kukira Aku akan mencari sesuatu untuk leherku ……. Aku pikir harganya tidak boleh melebihi 10.000 yen. ”

Ketika Yuzuru menjawab, Arisa menunjuk ke sudut toko.

“Bagaimana dengan itu? kupikir itu keren. ”

“Aku suka karena sederhana.”

Apa yang ditemukan Arisa adalah kalung sederhana yang terbuat dari spinel hitam, batu permata hitam.

Harganya sekitar tiga ribu yen.

Ini relatif terjangkau, dan seorang siswa SMA dapat memakainya tanpa merasa risih.

Setelah mendapat izin dari penjaga toko, Yuzuru mengambil spinel hitam di tangannya.

Dia mengangkatnya ke lehernya dan meminta Arisa untuk melihatnya.

“Bagaimana menurutmu?”

“Itu terlihat bagus untukmu. …… Kau terlihat sedikit lebih seksi.”

Kata Arisa sambil sedikit menurunkan mata hijau gioknya yang ditutupi dengan bulu mata yang indah.

Sepertinya dia tidak mengatakannya sebagai sanjungan.

“Lebih seksi, ya? ……”

Apa sebenarnya arti bagi seorang pria untuk menjadi seksi?

Yuzuru tidak bisa mengerti mengapa dia bisa dipanggil seksi……

Percaya kata-kata Arisa, dia memutuskan untuk membelinya.

“Um, Yuzuru-san.”

“Ada apa, Arisa?”

“……Kau tidak bisa memakai kalung itu kecuali Kau bersamaku. Juga, Kau tidak bisa memakainya ke sekolah.”

“Hah. …… Yah, tidak apa-apa. Tapi kenapa?”

Yuzuru memiringkan kepalanya, bertanya-tanya mengapa dia mengatakan hal yang aneh.

Kemudian kulit Arisa berubah sedikit cerah.

“Jika Yuzuru-san menjadi populer di kalangan perempuan, aku akan berada dalam masalah. Meskipun itu …… palsu, aku tunangan Yuzuru-san.”

“Kau melebih-lebihkan hal itu. Kau tahu?”

“Aku tidak melebih-lebihkannya……. Lagipula, akulah yang memilihnya.”

Tidak Boleh!

Arisa memelototi Yuzuru, seolah mengatakan itu.

Alisnya yang terbentuk dengan baik menyatu, mata zamrudnya terangkat, dan mulutnya melengkung.

“Baiklah, aku janji.”

Yuzuru sedikit bingung dengan sikap posesif Arisa yang aneh, tapi dia menuruti keinginan Arisa.

Kemudian, karena mereka berada di area aksesoris, mereka juga melihat sekeliling pada bagian wanita.

“Indah, bukan, …… perhiasan itu?”

Dengan ekspresi terpesona, Arisa melihat zamrud yang indah.

Meskipun Arisa sedikit tidak terlalu mengerti dunia luar, dia sepertinya menyukai perhiasan semacam ini.

“Mereka, seperti matamu.”

Yuzuru dengan bercanda berkata saat Arisa melihat ke sebuah zamrud.

Kemudian Arisa memukul dada Yuzuru.

“Tolong berhenti melakukan itu! Kita terlihat seperti pasangan idiot.”

Wajah Arisa berubah merah.

Yuzuru juga menggaruk pipinya, merasakan wajahnya menjadi sedikit panas.

“Yah, …… setelah aku mengatakan itu, aku pikir itu terlalu murahan.”

“Benar-benar……”

Arisa sepertinya mencoba mengatakan dia marah, tapi mulutnya sedikit longgar.

Dia sepertinya menyukai dialog cheesy semacam ini.

“Ngomong-ngomong, ……, apa pendapatmu tentang yang satu ini? Beri tahu Aku untuk referensi di masa mendatang.”

“Ya, tentu.”

Berjalan di sekitar toko, Arisa mengevaluasi setiap perhiasan, mengatakan “Aku suka yang ini” atau “Ini bukan seleraku”.

Dia sepertinya menyukai desain yang lucu dan juga yang cantik dan mencolok.

Dan mereka semua memiliki satu kesamaan: harganya mahal.

Tentu saja, jika memiliki desain yang bagus atau menggunakan batu berkualitas tinggi, tentu akan lebih mahal, yang merupakan tanda bahwa Arisa memiliki penilaian yang baik…..

Itu adalah penemuan yang mengejutkan bagi Yuzuru bahwa Arisa, yang agak hemat ketika berbelanja di supermarket, lebih suka membeli sesuatu yang terlihat cukup mahal.

(Maksudku, biasanya dia ditekan dalam banyak hal dan tidak mendapatkan hal semacam ini sama sekali …… Tapi dia benar-benar menginginkan hal semacam ini ya. Woman will always be woman)

Kelenjar air matanya sedikit membengkak.

“Aku tidak tahu banyak tentang perhiasan dan nama mereka. …… Apa Kau tahu tentang mereka, Arisa?”

“Tidak terlalu. Aku tahu sebanyak orang lain.”

“Apa saja yang paling terkenal?”

“Tiffany, Cartier, Bvlgari, Van Cleef & Arpels, dan Harry Winston adalah lima pembuat perhiasan paling terkenal.” (TN: Nama merek telah dimodifikasi)

“Wow.”

Arisa mengatakan nama-nama itu dengan mudah.

Dari kelimanya, Yuzuru hanya tahu tentang Tiffany dan Harry Winston.

Arisa menyebutkan beberapa merek lain.

Arisa tahu lebih dari yang dia kira.

“Di Jepang, itu 4℃ atau sesuatu……..Ada yang salah? Yuzuru-san. Wajahmu aneh.”

“Tidak, tidak apa-apa.”

Mengingat bahwa Arisa adalah tipe gadis yang bahkan tidak mampu (atau terlalu malu untuk meminta) sebuah sabun mahal, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan bahwa dia merasa sangat kasihan padanya sehingga dia hampir menangis.

Itu akan melukai harga diri Arisa.

“Bukankah sebaiknya kita segera melihat beberapa pakaian?”

Setidaknya urusan Yuzuru sudah berakhir.

Giliran Arisa selanjutnya, jadi dia menyarankan,

“Betul sekali. Ayo kita lihat.”

Arisa mengangguk kecil.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *