Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 8 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.8 at Kuma Translator.

Yuzuru pergi ke stasiun tempat mereka akan bertemu, mengenakan kemeja dan jaketnya yang biasa, dengan rambut yang di-wax dan ditata.

Arisa sudah tiba.

Hari ini panas.

Karena itu, Arisa berpakaian sedikit ringan.

Dia mengenakan blus tembus pandang dengan jubah dan rok panjang.

Dekolletage transparannya sangat putih dan indah.
[TN : Dekolletage = neckline rendah yang nampilin belahan]

Di telinganya ada anting-anting bergaya.

Dia memakai sedikit riasan, dan bibirnya, yang selalu lembut dan indah, sekarang bahkan lebih berkilau dan sensual.

Yuzuru dalam hati memiringkan kepalanya, bertanya-tanya apa itu hanya imajinasinya bahwa dia tampak semakin cantik setiap kali dia melihatnya.

“Apa aku membuatmu menunggu?”

“Tidak, aku baru saja sampai di sini sendiri.”

Setelah bertukar kalimat yang biasa, Yuzuru mengacu pada mode Arisa hari ini sambil berusaha untuk tidak melihat dadanya, yang sedikit terlalu mengganggu.

“Hari ini, itu lebih feminin …… dari biasanya.”

Yuzuru memuji Arisa, menggunakan kata yang dia tak mengerti.

Pakaian Arisa terlihat sangat bagus untuknya, dan itu membuatnya terasa lebih “feminin” dari biasanya.

Itu glamor, tapi tidak berlebihan.

Itulah kesan yang dia dapatkan.

Namun, akan memalukan untuk mengatakannya secara langsung, jadi dia mengaburkannya dengan ekspresi samar.

“Terima kasih banyak. Yuzuru-san juga sangat keren…….”

“Aku bersyukur mendengarmu berkata begitu.”

Tapi tidak seperti Arisa, fashion Yuzuru tidak terlihat berbeda dari biasanya.

Kemudian dia bertanya dengan Arisa.

“Jadi tentang apa filmnya?”

“Ini.”

Arisa kemudian menunjukkan Yuzuru layar smartphone-nya.

Mata Yuzuru melebar tanpa sadar.

“…… Oh tunggu, bukankah ini film horor?”

Itu adalah film horor yang baru-baru ini mendapatkan reputasi menakutkan.

“Apa Kau bukan penggemar horor?”

“Tidak, aku baik-baik saja dengan itu. …… Apa Kau baik-baik saja dengan itu? Sebelumnya, Kau bilang Kau tidak suka kegelapan. Aku pikir Kau adalah tipe yang mudah takut. ”

Kemudian Arisa menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

“Hal-hal menakutkan sedikit …… sulit. Aku mungkin tidak bisa tidur di malam hari.”

“……Jika begitu, lalu kenapa?”

Yuzuru tidak bisa mengerti mengapa Arisa memilih menonton film horor meskipun dia tidak suka dalam hal itu.

Tapi Arisa menjawab seolah mengatakan, apa yang Kau tanyakan padaku?

“Bukankah orang menonton film horor karena mereka ingin takut?”

“Itu …… yah, jika Kau bertanya padaku, itu …… benar, bukan?”

Film horor bermanfaat karena menakutkan.

Beberapa di antaranya ada film horor kelas B yang malah menjadi lelucon, tetapi film horor dimaksudkan untuk menakuti penonton.

‘Horor sama sekali tidak menakutkan!’

Jika Kau adalah salah satu dari orang-orang yang mengatakan itu, Kau tidak akan bisa menikmati horor dalam artian sebenarnya.

“Dan gadis-gadis di …… kelas kami mengatakan itu lucu. Aku takut, tetapi pada saat yang sama Aku sangat tertarik.”

“Kupikir Kau adalah tipe orang yang tidak mengikuti tren.”

Yuzuru berpikir bahwa Arisa tampak seperti gadis SMA biasa, yang tidak biasa baginya.

Kemudian Arisa menjawab dengan senyum kecil.

“Bukannya Aku tidak suka mengikuti tren, tapi Aku tidak bisa karena situasi keluargaku.”

“……”

“Oh, itu hanya lelucon yang mencela diriku sendiri.”

Ketika dia melihat ekspresi aneh Yuzuru, Arisa buru-buru berkata sesuatu.

Apa itu hal yang baik …… bahwa dia sekarang bisa membuat beberapa lelucon seperti itu?

Yuzuru sedikit kebingungan, tapi ……

“Yah, terima kasih karenaku…. atau tidak, Kau akan mengikuti tren kali ini.”

“Ya. Kalau begitu ayo pergi.”

Mereka berdua menuju ke bioskop terdekat.

“Maaf, ini pertama kalinya Aku di bioskop. Apa kita perlu melakukan reservasi ……? ”

“Kalau itu film populer yang baru saja dirilis, ya, tapi …… ini sudah keluar untuk sementara waktu. Aku yakin akan ada banyak kursi yang tersisa.”

Yuzuru berkata seperti itu dan pergi ke mesin tiket di aula bioskop.

Karena Yuzuru dan Arisa adalah siswa SMA, mereka bisa mendapatkan diskon siswa.

Begitulah biasanya….

“Aku mengerti. ……”

“Ada yang salah?”

“…… Rupanya hari ini adalah hari di mana pasangan bisa mendapatkan diskon.”

Ketika Yuzuru mengatakan itu, kulit Arisa berubah sedikit kemerahan.

Akan lebih baik jika dia berhenti merasa malu seperti itu karena itu akan membuat pihak lain menjadi lebih malu.

“Itu kesepakatan yang lebih baik, kan?”

“Yah, kurasa begitu.”

“…… Kalau begitu ayo kita lakukan itu…. Lebih hemat.”

Meskipun Yuzuru tidak terganggu oleh uang, bijaksana untuk menyimpan uang ketika Kau bisa.

Mereka berdua membeli beberapa tiket bersama-sama.

Lalu dia menunjuk ke stand minuman.

“Ayo kita beli minuman. Apa Kau ingin beberapa popcorn atau sesuatu? sebelum tengah hari.”

Ketika Yuzuru bertanya, Arisa mengangguk kecil.

“Aku ingin mencobanya. Tapi aku tidak mau ketinggalan makan siang……, jadi kenapa kita tidak berbagi dan makan bersama?”

“Yah, itu pilihan yang aman.”

Anehnya, popcorn cenderung menempel di perutmi, jadi jika Kau tidak hati-hati, Kau akan berada dalam dunia yang menyakitkan.

Saran Arisa cukup bagus.

Ada tiga jenis popcorn: asin, mentega, dan karamel.

Ketika dia memesan popcorn, petugas memintanya untuk memilih.

Yuzuru baik-baik saja dengan salah satu dari mereka, jadi dia bertanya pada Arisa apa yang dia inginkan.

“Kalau begitu aku akan pergi dengan …… karamel.”

Yuzuru pikir Arisa akan memilih rasa karamel, dan tentu saja, dia memilih rasa karamel.

Yuzuru tidak bisa menahan tawa melihat betapa lucunya dia.

“…… Apa yang Kau tertawakan?”

“Tidak ada.”

Yuzuru dengan cepat menutupinya dan berjalan ke dalam bersama Arisa.

Beberapa saat setelah duduk, sebuah video peringatan muncul.

“uw ~ a, …….”

“Ada apa, Arisa?”

Yuzuru bertanya dengan berbisik kepada Arisa, yang mengeluarkan suara kecil.

“Aku tidak suka …… itu.”

Arisa mengerutkan kening pada ‘itu’.

Gambar di layar adalah “The Movie Thief” yang terkenal (TN: Peringatan anti-pembajakan, keknya).

“…… Yah, itu tidak terlalu menyenangkan untuk dilihat, kan?”

Sejujurnya, Yuzuru juga tidak menyukainya.

Ini mungkin lebih efektif, karena itu adalah gambar yang memicu rasa takut.

“Aku harap filmnya lebih menakutkan daripada pencuri film ini.”

“…… Aku tidak akan bisa tidur.”

Arisa berkata dengan wajah biru.

Dia sudah menggigil.

“Kaulah yang memilih horor.”

Yuzuru berpikir dalam hati sambil memasukkan popcorn ke dalam mulutnya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *