Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 3 Chapter 17 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.3 Ch.17 at Kuma Translator.

“Kalau begitu, maaf menganggu.”

“Silahkan masuk.”

Setelah maraton, Yuzuru pulang bersama Arisa.

Dia sudah menyelesaikan makan siangnya.

“Itu melelahkan.”

Arisa duduk di karpet dan bergumam pada dirinya sendiri.

Dia merentangkan kakinya yang panjang dan duduk dengan santai.

Tapi tampaknya meskipun dia berpose lelah, dia tidak benar-benar kelelahan.

“Ah… kau benar. Sejak awal itu tidak dibuat untuk menjadi sebuah kontes.”

“Itu sangat tipis bukan???”

“Ya. Jika Kau tidak menyemangatiku, Aku mungkin akan kalah.”

Ketika Yuzuru mengatakan itu, Arisa membuka matanya lebar-lebar.

Kemudian dia bertanya.

“….Apa Kau mendengar Aku?”

“Yang ada, Aku merasa Kau melakukannya.”

Yuzuru tidak mendengar suara Arisa secara langsung.

Tapi dia tahu secara intuitif bahwa Arisa mendukungnya.

Arisa menggaruk pipinya karena malu ketika dia mendengar jawaban Yuzuru.

“Be, begitu…. Aku sebenarnya berpikir untuk bersorak keras seperti Ayaka-san dan yang lainnya, tapi aku sedikit malu…..”

“Perasaanmu sudah tersampaikan. Tidak apa-apa.”

Pertama-tama, jika Arisa bersorak keras untuk Yuzuru, teman-teman sekelasnya akan menyadari bahwa Yuzuru dan Arisa memiliki hubungan dekat seperti sepasang kekasih……..

Sedikit terlalu awal untuk itu.

“N, ngomong-ngomong, Yuzuru-san. Um…. tentang…. mandi”

Kulit putih Arisa memerah, dan dia mulai berbicara dengan suara yang sedikit meninggi.

Yuzuru mengangguk.

“Oh, Aku pikir itu sudah panas. Aku mengatur timer sebelumnya.”

“Apa…. begitu?”

Untuk beberapa alasan, Arisa meliriknya dengan pandangan ke atas.

Arisa tampak seperti ingin mengatakan sesuatu, tetapi terlalu ragu untuk melakukannya.

Suasana seperti itu ada di sana.

“Ada apa?”

“Tidak, uh… tidak apa-apa…”

“Kau mau mandi dulu? Aku tidak keberatan.”

Mungkin dia lebih suka mandi dulu.

Tapi sulit baginya untuk mengatakan bahwa dia ingin mandi di hadapan Yuzuru, pemilik rumah….

Apa itu alasannya?

Yuzuru memiringkan kepalanya, memikirkan itu.

Tetapi untuk hal seperti itu, dia tidak bisa melihat mengapa harus ragu-ragu atau malu.

“Aku, aku mengerti! Kalau begitu aku mandi dulu!!”

Tapi apa Yuzuru benar?

Sepertinya begitu.

Arisa berdiri, tampak sedikit bingung.

“Um, aku bisa menambahkan garam mandi, kan?”

“Ya, tentu.”

Kemudian dia menghilang ke ruang ganti.

Setelah beberapa saat, suara shower bisa terdengar.

“…. Aku mulai gelisah.”

Ini adalah kedua kalinya Arisa menggunakan kamar mandi di rumah Yuzuru.

Tapi anehnya dia merasa tidak nyaman.

Dan saat itulah Yuzuru menyadarinya.

Arisa telah menghilang ke kamar mandi tanpa baju ganti atau handuk.

Karena dia tidak punya pilihan, Yuzuru mengambil tas Arisa dan menuju ke kamar mandi.

Pintu kamar mandinya terbuat dari kaca buram, jadi bagian dalamnya tidak bisa dilihat….tapi tekstur tubuhnya sedikit terlihat.

Yuzuru menelan ludah.

(… itu, Bukannya aku mencoba melakukan sesuatu yang nakal.)

Yuzuru mengetuk pintu, menenangkan dirinya.

“Hei, Arisa.”

“Fu~ ya? Yuzuru-san!? Tidak, tidak, seharusnya tidak, Kau tahu … Ini memang sedikit … ”

“Apa yang Kau bicarakan….?”

Sementara Arisa panik di sisi lain dari kaca, Yuzuru berkata dengan suara tenang.

Kemudian Arisa juga sepertinya sudah tenang.

Suara batuk yang disengaja bisa terdengar.

“Kugh~. Jadi…. ada apa? Jika Kau berencana untuk mengintip, Aku akan menyiram air ke tubuhmu.”

Kata Arisa dengan suara yang agak dingin.

Pada pandangan pertama, suaranya terdengar tenang, tetapi pada saat yang sama, dia sepertinya memperingatkan Yuzuru.

….Namun, apa itu hanya perasaan Yuzuru bahwa dia agak berpura-pura?

“Aku tidak akan masuk….. Kau lupa baju ganti dan handukmu, kan?”

Saat Yuzuru mengatakan ini, suara pengertian bisa terdengar dari kamar mandi.

“Eh, bisakah Kau membawa mereka?”

“Aku membawa tasmu. Ada di sini, kan? Apa yang harus kulakukan? Haruskah Aku mengeluarkannya? ”

Seberapa jauh Arisa membawa baju ganti, dia tidak tahu.

Tapi jika dia membawa pakaian dalam….. akan memalukan bagi seorang pria untuk melihatnya.

Untuk jaga-jaga, Yuzuru memutuskan untuk bertanya pada Arisa.

“Memang itu. Aku tidak ingin memegang tasku dengan tangan basah, dan Aku lebih memilih jika sudah diluar … ”

Dia mengatakan sebanyak itu.

“Aah!!! Tidak, tidak, sama sekali tidak!! Tolong jangan dibuka!!”

Arisa berteriak keras.

Tangan Yuzuru berhenti saat dia hendak membuka tasnya.

“O, oh….. begitu.”

Yuzuru memutuskan untuk meninggalkan tas di depan pintu dengan patuh.

“Kau tidak melihat, kan?”

“Aku tidak melihat.”

“….. Tolong jangan pernah melihatnya, oke? Jika Kau melihatnya, aku akan membenci Yuzuru-san, oke!!”

“….Aku mengerti.”

Ketika dia mengatakan itu, dia agak terluka.

Saat Yuzuru hendak meninggalkan ruang ganti, sedikit sedih…. Dia tiba-tiba menyadari.

Pakaian Arisa tergeletak di sana.

Apa dia terburu-buru, atau dia lebih ceroboh dari yang dipikirkan?

Dia telah menanggalkan pakaiannya dengan cara yang sangat berantakan.

Sepasang kaus atas dan bawah serta seragam olahraga yang basah dan berkeringat.

Satu set celana pendek, bra, dan kamisol tertinggal.

“….”

Arisa memiliki aroma yang menyegarkan.

Entah itu karena Yuzuru menyukai Arisa, atau karena dia berbau harum, Yuzuru tidak tahu.

Bagaimanapun, bagi Yuzuru, bau Arisa sangat enak.

Dan hari ini sangat bagus.

Aroma campuran sampo, keringat, pendingin, dan aroma unik seorang gadis merangsang insting Yuzuru berkali-kali lipat dalam perjalanan pulang.

Dan di depannya ada pakaian yang Arisa pakai selama setengah hari.

Itu sangat basah oleh keringat sehingga pakaian dalamnya bisa terlihat … Tak perlu dikatakan, itu memiliki “aroma Arisa” yang kuat.

Ketika Arisa keluar dari kamar mandi, sebagian besar “aroma Arisa” nya sudah hilang.

Tentu saja, itu semua baik dan bagus, tapi …

Dia tidak akan bisa menikmati aromanya hari ini lagi.

Ketika dia memikirkannya, dia merasa sangat menyesal hanya melewati pakaian di depannya.

“…. Sejak awal, apa-apaan itu? Mengatakan bahwa jika Aku membuka tasnya, dia akan membenciku.

Maksudku, tidak peduli apa itu, bukankah itu mengerikan?

Jika Kau tidak ingin terlihat, Kau seharusnya tidak membawanya.

Yuzuru sedikit terluka dengan apa yang baru saja Arisa katakan.

Lalu … bukankah dia berhak membalas dendam?

“Maksudku, ini salah Arisa. Ya, itu salahmu. Sangat mencurigakan bahwa dia akan masuk ke kamar pria tanpa hati-hati dan melepas pakaiannya seperti ini. Ada apa dengan pendidikan keluarga Amagi?”

Menggumamkan sesuatu seperti itu, Yuzuru berjongkok.

Ada pakaian Arisa di depannya.

“….Ini bukan salahku. Arisa yang jahat. Dia benar-benar gadis yang jahat.”

Sambil mengatakan itu, Yuzuru mengambil seragam olahraga Arisa.

Itu sedikit lembab.

Dan…

Dia meletakkannya di dekat ujung hidungnya.

“Ha ~ a … apa yang Kau lakukan, aku?”

Kemudian.

Yuzuru duduk merosot di sofa, membenci dirinya sendiri.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *