Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 28 Bahasa Indonesia

Now you are reading Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Bahasa Indonesia Chapter 28 at Kuma Translator.

Ketika Aku hampir bisa melihat bawahan roknya, tetapi gagal Bagian 2

 

 

“… Hei, Yuu-kun?”

 

Yuuka menggumamkan kata-kata itu sebentar.

Suaranya bergetar, dan dengan nada ketakutan dan kecemasan dalam suaranya, dia bertanya.

 

“Apa kau benar-benar ingin melihat … celana dalam Nihara-san ..?”

“Kenapa kau menanyakan itu dengan ekspresi serius ?!”

 

Mau tak mau aku meninggikan suaraku dengan histeris atas ucapan Yuuka yang tidak terduga.

Tapi Yuuka menyimpan ekspresi yang sangat serius di wajahnya.

 

“Ka-karena Yuu-kun! kau pasti sedang melihat rok Nihara-san! Ekspresi wajahmu seperti  berteriak, ‘Aku ingin tahu apakah aku bisa melihat ke dalam roknya?’ ”

“Sudah kubilang, aku tidak melakukan hal seperti-”

 

Tidak… membuat alasan lagi akan sia-sia.

Aku tidak punya pilihan lain di sini.

Aku memutuskan untuk jujur ​​dan menceritakan segalanya padanya.

 

“… Memang benar aku penasaran karena roknya sangat pendek. Itu sebabnya aku secara refleks mengalihkan pandanganku ke rok dan kakinya. Aku mengakuinya. ”

“Uwaa … jadi aku benar dari tadi!”

“Tapi, itu bukan karena itu Nihara-san atau semacamnya! Itu hanya sesuatu yang aku lakukan secara refleks! Itu adalah fenomena fisiologis! ”

 

Aku ingin dia mengerti setidaknya sebanyak itu.

Aku tidak menginginkan Nihara-san.

 

aku hanya tertarik karena kaki telanjang seorang gadis yang mengintip dari rok mininya.

Anak laki-laki lain pasti memiliki reaksi yang sama persis. Tentunya termasuk aku.

 

“…Apakah begitu?”

 

Yuuka menutupi matanya dengan tangannya saat dia melirik ke arahku.

Tidak ada jejak tangisannya.

Jadi dia hanya berpura-pura menangis, ya… aku tahu itu.

 

“Itu beneran. Itu bukan karena Nihara-san atau semacamnya. Kebetulan saja itu terlihat, jadi aku tanpa sadar meliriknya. ”

 

Penjelasan ku pada dasarnya mengungkapkan keinginan ku untuk melihat beberapa celana dalam… tetapi aku tidak punya pilihan lain.

 

Maksud ku, jika kau memikirkannya dengan hati-hati.

Antara konsep “Aku mencoba melihat celana dalam Nihara-san” dan “Aku mencoba melihat celana dalam yang kebetulan terlihat”

 

Lihat, mereka memiliki arti yang sangat berbeda, bukan?

 

“Jadi, Yuu-kun. kau tidak ingin melihat celana dalam Nihara-san, kan? ”

“Iya. Itulah yang ku katakan. ”

 

Aku mengucapkan kata-kata itu setangguh mungkin.

Aku pasti terlihat sangat gagah dan bermartabat, bukan?

Saat Yuuka melihat seperti itu, dia perlahan membuka mulutnya.

 

“… Jadi, bagaimana jika itu milikku?”

“Heh?”

TLN : HEH?

Jawabannya benar-benar tidak terduga, jadi jelas aku akan membuat suara aneh.

Mungkin dia malu dengan reaksiku sejak wajahnya mulai memerah.

 

“A-bagaimana jika itu milikku? M-misalnya, jika aku dan Nihara-san mengenakan rok yang sama persis, dan jika kita duduk dengan posisi yang persis sama … Dalam situasi itu, Yuu-kun … apa kau lebih suka melihat celana dalamku?”

 

Saat dia mengatakan ini dengan nada gugup dan canggung, Yuuka diam-diam meletakkan tangannya di ujung roknya.

Kemudian…

Keliman roknya perlahan terangkat.

Kaki Yuuka yang putih, ramping, dan indah mulai mengintip.

 

Aku harus menghentikannya.

Aku tahu aku harus menghentikannya… tapi kata-kata itu tidak akan keluar.

Karena tidak seperti sebelumnya… Aku terlalu gugup dalam mengantisipasi.

 

Aku mulai merasakan sesuatu yang tidak ada saat Nihara-san melakukan ini… 

Sensasi aneh muncul dari dalam hatiku, dan itu membekukan pikiranku.

 

“… Uuu…”

 

Lalu… saat aku akan melihat bagian dalam roknya …

Tangan Yuuka tiba-tiba berhenti.

 

“… Yuu-kun… dasar baka… mesum…”

“Tidak tidak Tidak! Bukankah kau bersikap tidak masuk akal di sini ?! Bukankah ini hanya jebakan ?! ”

“… Uuu… maafkan aku…”

 

Aku mati-matian mencoba menjelaskan diriku saat tubuh Yuuka gemetar.

Dia menatapku dengan mata menengadah dan bergumam pelan.

 

“Seperti yang diharapkan… Ini terlalu memalukan…”

“Bukankah sudah jelas ?! Turunkan saja rokmu sekarang! ”

 

Pada akhirnya… Yuuka memperbaiki roknya dengan benar. Kemudian, dia melompat ke sofa dan membenamkan wajahnya di bantal.

 

Jelas, dia bertindak terlalu jauh, dan sekarang dia merasa malu karenanya.

Wajahnya tersembunyi di balik bantal saat dia menggumamkan sesuatu.

 

“Auuu…”

“Ya ampun… Ini semua karena kau terobsesi dengan persaingan… yang aneh ..”

Saat aku hendak memarahinya, tanpa sadar aku berhenti berbicara.

 

Karena…

Yuuka dengan sembarangan melompat ke atas sofa, dan sekarang roknya terbuka…

 

“…Hah? Yuu-kun, ada apa …?! ”

 

Kemudian, teriakan Yuuka menggema di seluruh rumah.

Dia mulai memukuli ku berulang kali tanpa henti.

Tapi, yang terpikir olehku hanyalah warnanya… Putih.

 

Untuk sementara, aku tidak bisa memikirkan hal lain.

Comments

One response to “Ore no iinazuke ni natta jimiko, ie de wa kawaii shika nai Chapter 28 Bahasa Indonesia”

  1. njir gw bayangin nya itu pantsu pasti putih kinclong makasih translator nya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *