DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Taming The Villainesses Chapter 10.1 Bahasa Indonesia

Bunga Jahat Aira #10

 

Manusia, Kurcaci, Peri, Nimfa, Monster, dll.

Ada banyak balapan di ‘Villain Hunter’. Setiap ras memiliki karakteristik dan kepribadian yang unik.

Nimfa adalah salah satunya.

Bahkan sebelum manusia datang ke dunia ini, ras nimfa sudah ada.

Aku hanya samar-samar tahu tentang keberadaan makhluk seperti itu. Namun, hanya beberapa jam yang lalu, aku menemukan warisan non-manusia ku.

“Jadi maksudmu aku adalah Half-Nymph, setengah nimfa?”

Aku baru saja mendengar kebenaran yang agak mengejutkan.

“Itu benar! Mata Bionoi yang hebat ini, yang telah Dibudidayakan melalui bisnis, dapat mengatakan bahwa tubuhmu adalah seorang Prajurit Peringkat Emas! Oleh karena itu, aku berani mengatakan bahwa kamu adalah Half-Nymph!”

Ya Tuhan, aku benar-benar seorang Half-Nymph!

Ini adalah pertama kalinya aku belajar tentang ini.

Aku selalu menganggap diriku sebagai manusia biasa.

Apakah bajingan ini, Tae-oh, benar-benar memiliki latar belakang seperti itu?

Dia hanya karakter penjahat yang lewat. Aku juga ingat bahwa dia tidak memiliki deskripsi lain, selain disebut ‘Biksu Setan’.

[T/N: menambahkan “biksu” bukan hanya “iblis”. Aku menghapus biksu sebelumnya karena itu tidak masuk akal (bertentangan) tapi sekarang tampaknya memainkan peran.]

Mungkinkah penyebab penampilan mudanya tidak berasal dari dia menjadi semacam biksu aneh (Biksu Iblis), melainkan warisan setengah peri?

“Jika kita menyatukan kepala kita dan membandingkan fitur kita, kau akan melihat kesamaannya! Lebih dari itu, siapa gadis yang terus menarik telinga Bionoi ini!?”

“Lihat ini! Telinganya runcing. Ini berbeda dari telinga orang lain!”

“Jika kamu terus menarik telingaku seperti itu, telinga nimfa Bionoi yang pendek dan manis ini akan meregang, terlihat sangat panjang seperti Peri itu!”

Saat Bionoi hendak melepas tudungku, Aira menarik telinganya.

Jika Bionoi melihat wajahku, kita pasti sudah tertangkap.

Lagipula, aku sudah pernah menunjukkan wajahku di sini sebelumnya.

Ngomong-ngomong, ternyata aku adalah Half-Nymph.

Tentu saja, apakah aku benar-benar Setengah Nimfa atau Manusia, semuanya tidak akan jauh berbeda dari sebelumnya. Itu cukup menarik.

Apakah dia membaca pikiranku? Aku tidak tahu, tapi Bionoi tiba-tiba mengangguk.

“Sudah lama sejak Bionoi ini melihat Half-Nymph. Hal ini cukup menarik. Kapan terakhir kali aku melihatnya?”

Namun, aku ditarik keluar dari pikiran ku oleh manajer Nymph, yang mencoba untuk mengobrol lagi.

“Pada saat itu, Demon Angmar adalah yang memimpin dunia, bukan laba-laba licik dari Keluarga Tarantera! Ada banyak Nimfa dan Manusia, jadi ada banyak halfie….”

Aku bisa melihat mata nimfa itu berkaca-kaca. Seolah-olah dia adalah pelayan peri berumur panjang, mengenang masa lalu yang jauh.

“Akan lebih baik jika kita tidak membicarakan topik seperti itu.”

Ada beberapa hal di dunia ini yang lebih baik tidak diungkapkan.

Seperti yang diharapkan.

Iblis?

Apa nama yang tidak menyenangkan…

Orang-orang di kedai, yang mendengarkan percakapan kami, sudah mulai melontarkan kata-kata yang bercampur dengan ketakutan dan kengerian.

Kata-kata ‘Iblis Angmar’ adalah tabu.

Dikatakan bahwa dia memiliki kekuatan magis yang tak tertandingi, dan bahwa dia telah melakukan tindakan yang tidak dapat diubah.

Berkat itu, manusia harus membangun tembok besar.

Tidak banyak yang diketahui tentang tembok itu, jadi aku perlu waktu untuk menjelaskannya secara rinci.

Ah, sekarang pemungut cukai seharusnya sudah menuju ke sana.

Dalam benakku, aku membayangkan beberapa gerbong menuju tembok besar, di tengah kegelapan malam. Ada beberapa petugas patroli yang dilengkapi dengan banyak obor, menerangi selimut kegelapan.

Itu adalah dunia yang dinaungi seperti malam yang paling gelap, bahkan jika itu adalah hari yang paling terang.

Aku kemudian mendengar bisikan seseorang dengan telinga sensitifku.

Aku kenal seorang teman yang melampaui tembok. Dia menjadi gila dan membunuh seluruh keluarganya. Adegan itu sangat mengerikan. Dia adalah pria yang baik, yang pergi ke gereja setiap hari dan melakukan pekerjaan sukarela…

Apa yang terjadi yang membuatnya melakukan itu? Apa yang ada di balik tembok?

Aku tidak tahu, aku juga tidak mau tahu. Tapi bisa jadi warisan tabu (Forbidden Legacy) dan kutukan yang coba disembunyikan oleh Iblis Angmar…

Pada saat ini, Aira membanting meja dengan telapak tangannya.

“Iblis sudah mati! Tercabik-cabik, tidak lagi di dunia. Kutukan hanyalah takhayul. Tidak ada yang namanya ‘warisan tabu’.”

“Itu dia! Sekarang dunia laba-laba dan singa!”

Setelah itu, Aira tidak berkata apa-apa lagi.

Jika seseorang melihat lebih dekat, mereka bisa melihat bahwa kepalanya sudah mengantuk mengangguk ke depan.

Yah, ini waktu tidurnya.

Gaya hidup Aira cukup konstan. Pada malam hari, dia akan pergi tidur pada waktu tertentu, tidak peduli apa yang terjadi.

Jika ada kelemahan, maka ini adalah miliknya. Hanya sedikit, termasuk aku, yang menyadari hal ini.

“……Heuaeum.”

Melihatnya menguap, aku memutuskan sudah waktunya untuk pergi.

Aku bahkan tidak bisa memakan makananku, tapi mungkin lebih bijaksana untuk bangun dan kembali sebelum hal lain terjadi.

“Senang bertemu denganmu, Nona Manajer. Namun, kami memiliki beberapa hal untuk diurus, jadi kami akan pergi dulu.”

Aku mengeluarkan koin emas dari sakuku, tapi Bionoi menggelengkan kepalanya.

“Tidak perlu. Senang bertemu dengan seseorang dari jenisku sendiri, Half-Nymph. Tidak perlu membayar!”

Tidak perlu membayar?

Apakah nikmat manis dan serampangan seperti itu ada di dunia ini? Aku bertanya-tanya apakah ada semacam skema di balik fasad ini.

Aku hanya bisa curiga.

Seuk-

Bionoi tiba-tiba meraih tanganku dan menambahkan.

“…Perhatikan baik-baik, selain darah peri, ada juga campuran dari sesuatu yang asing… Sesuatu yang sangat asing.”

“……!”

Aku terkejut dengan kata-kata itu. Rasanya seperti tersengat listrik statis.

Campuran sesuatu yang asing?

Mungkinkah dia memperhatikan bahwa aku memiliki Injil Tae-oh?

Tidak ada yang pernah memperhatikan fakta itu.

Aira mungkin pernah mendengarnya. Aku segera meninggalkan kedai, dengan Aira yang setengah tertidur tersampir di pundakku.

Ayo cepat kembali ke istana.

Aku harus tiba di sana sebelum tengah malam.

Saat aku melihat beberapa tanda orang mengikuti kami, perasaan lelah menjalar ke tubuhku.

“Aku tahu ini akan terjadi.”

Jadwal hari ini berantakan!

* * *

Saat aku terus berjalan sebentar, sebuah gang sempit segera terlihat.

Aku telah mencoba untuk mengambil jalan utama sebanyak mungkin. Aku berada dalam kesulitan.

“Hehehe- Kau mau kemana?”

“Wanita bangsawan itu terlihat sangat lelah. Kami tahu tempat yang bagus untuk beristirahat tidak jauh dari sini.”

Pada saat ini, orang-orang yang mengikuti kami mulai berbicara.

Aku mencoba menempuh rute sirkuit yang bahagia (berpikir positif) dan berharap mereka pada akhirnya akan menyerah, tapi tampaknya mereka tidak secerdas itu.

“Berhenti sebentar.”

“Ya, aku punya sesuatu untuk memberitahumu. Berhenti!”

Menurut suara di belakangku, kira-kira ada dua pria. Mereka mungkin sedang duduk di pojok kedai seperti kami.

Ketika aku menoleh, seperti yang diharapkan, dua pria mendekati kami.

Saat itu sudah larut malam, jadi aku tidak bisa melihat wajah mereka. Namun, mereka memiliki fisik yang kuat, dan masing-masing dipersenjatai dengan belati, ramuan, pedang panjang, serta kapak di pinggang mereka.

Mereka hanya preman biasa dan biasa.

Bagaimana keadaan Aira saat ini?

“…….”

Dia setengah tertidur. Mungkin ini hal yang baik, kalau-kalau batu itu akan memecahkan telur yang rapuh.

[T/N: Hancurkan/picu dia untuk menjadi pembunuh besar-besaran]

Aku berkata kepada mereka, sambil menarik belati dari pinggangku.

“Aku lebih suka jika kamu meninggalkan kami sendirian dan diam-diam membiarkan kami pergi. Jika kau tahu siapa ini, dan masih memutuskan untuk melanjutkan, kau tidak akan mati begitu saja.”

Namun, mereka hanya saling memandang sebelum tertawa terbahak-bahak.

Setelah tertawa sebentar, salah satu dari mereka mengeluarkan pedang panjang dan berkata.

“Semua orang mengatakan itu. Apakah kita tidak tahu siapa itu? Tentu saja, kita tahu! Bukankah dia wanita yang mulia? Seorang wanita aristokrat penasaran yang menyelinap di jalan-jalan di malam hari.”

“Seorang gadis kecil nakal menyelinap keluar dari rumahnya yang megah tanpa penjaga. Bukankah itu?”

“Ya, bukankah gadis nakal seperti itu perlu dihukum? Orang-orang seperti kita… Hihi- Apa? Ini bukan masalah besar. Itu hanya untuk mendapatkan uang tebusan dan bersenang-senang sambil menunggu. Kami profesional!”

Profesional? Itu berlaku untuk melakukan kejahatan?

Kedengarannya seperti mereka memiliki sedikit pengalaman.


Taming The Villainesses Bahasa Indonesia

Taming The Villainesses Bahasa Indonesia

악당영애 길들이기
Score 9
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Korean
Aku tersedot ke dalam novel yang penuh dengan penjahat dan harus menjinakkan mereka untuk bertahan hidup! dapatkan promo horas88 dengan mengikuti komik hingga selesai.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset