DOWNLOAD NOVEL PDF BAHASA INDONESIA HANYA DI Novel Batch

Taming The Villainesses Chapter 3.2 Bahasa Indonesia

Bunga Jahat Aira #3

18+

(18+)!!!

 

Aku bisa merasakan napas Aira menjadi lebih berat.

 

“Heu, ha, heut. Hmmm, ada yang terasa aneh. Ugh, mhmm. Di sana. Bagus. Tae-oh, itu… Cukup untuk saat ini.”

 

Ratu Aira, yang menggeliat dalam kenikmatan, tiba-tiba mendorong kepalaku menjauh.

 

Aku tidak tahu apakah sesuatu akan terjadi jika kami melanjutkan, tapi Aira selalu menghentikanku di sekitar titik ini setiap saat.

 

Jadi aku selalu merasa tidak puas.

 

Selalu menjilati v*ginanya, tapi tidak melakukan hal yang lebih.

 

Rasanya seperti mendapatkan ‘bola biru.’

 

Jika kamu akan memberiku hadiah, setidaknya lakukan dengan benar.

 

Seperti, dia juga bisa balas budi.

 

Tentu saja, tidak mungkin bagi aku untuk mengatakan kepada Aira, “Ratu, hisap p*nisku!”

 

Jika aku melakukannya, pasti akan ada yang dipotong.

 

Kepalaku, tadi.

 

Seperti yang aku ingat pengalaman melihat seorang tahanan dipenggal, p*nisku, yang telah bersemangat untuk alat kelamin perempuan, perlahan-lahan melunak. Adikku yang malang…

 

“Cukup untuk hari ini. Aku bisa mencuci sisanya sendiri.”

 

Aira berkata dan menuangkan air ke tubuhnya.

 

Chuuaaa.

 

Kemudian, setelah membersihkan semua busa sabun, dia menutupi dirinya dengan jubah mandi yang disulam indah dengan benang emas dan ungu.

 

Aku mengeringkan rambutnya dan menyisirnya.

 

Menyisir rambut wanita pada awalnya sangat canggung, tapi setelah melakukannya beberapa kali, aku menjadi terbiasa.’

 

“Oke, aku sudah menyikat semuanya.”

 

“Apakah begitu?”

 

Aira dengan lembut mengibaskan rambut hitamnya yang halus.

 

Seorang wanita tiran dia, setelah dicuci, Aira berbau sangat enak.

 

Tidak. Sebenarnya, Aira selalu wangi.

 

“Sepertinya kau ingin mengatakan sesuatu, Tae-oh? Ini tidak sepertimu. Aku akan memberimu izin untuk berbicara.”

 

Aira menatapku saat aku menyeka tangan dan mulutku dengan handuk. Pada saat-saat seperti ini, dia agak bijaksana. Bagaimana dia tahu aku punya sesuatu untuk dikatakan?

 

Aku memutuskan untuk memberi tahu Aira apa yang aku pikirkan sepanjang hari, bahkan sepanjang waktu baru-baru ini.

 

“Tentang Menteri Keuangan.”

 

“Bagaimana dengan dia?”

 

“Masuk akal jika Menteri Keuangan dieksekusi karena sikapnya yang terburu-buru. Tapi kalau ditelisik lebih jauh, ada beberapa hal yang bisa kita petik dari pengalaman itu.”

 

“Ayo, terus bicara.”

 

Setelah memberiku hadiah, Aira akan menjadi sangat murah hati.

 

Jadi, aku sering membisikkan hal-hal yang ingin aku katakan padanya dalam keadaan ini. Hal-hal yang biasanya tidak bisa aku katakan.

 

Dengan kata lain, ini adalah percakapan bantal versi Tae-oh.

 

Sekarang adalah waktu yang tepat.

 

Jadi aku memutuskan untuk mengumpulkan keberanian dan berbicara.

 

“Ratu Aira bijaksana dan sudah tahu segalanya. Pangeran yang bijaksana bisa membuat batu bata dari lumpur di lantai.”

 

“Maksudmu meskipun sampah, mereka masih bisa berguna, kan? Aku tahu pepatah itu.”

 

“Ya. Dalam hal itu, kita mungkin bisa memilih dari saran Lord Belmott dan beberapa rakyatnya.”

 

“Hmm.”

 

“Aku akan membiarkanmu memilih orang itu, sehingga kamu akan memiliki bawahan yang kompeten selain aku.”

 

Kwang.

 

Sesuatu tiba-tiba menghantam lantai. Potongan-potongan indah di taman hancur, bersama dengan suara lantai batu yang runtuh.

 

Ada lubang di pemandian terbuka dan airnya sedang dikeringkan. Berkat ini, burung-burung yang berkeliaran dengan santai terbang ke langit seolah-olah tersambar petir.

 

Saat aku melihat tinju Aira yang tertutup debu, aku merasa pusing.

 

“Tae-oh!”

 

Teriakan Aira sangat keras seperti guntur yang menggelegar.

 

“Jangan katakan memiliki orang lain di sisiku lagi! Bagiku, kamu saja sudah cukup! Jika tidak, apa … Tae-oh, kamu … kamu lebih suka ada orang lain di sisiku saat kamu pergi. , atau semacam itu?”

 

“Tidak, sama sekali tidak!”

 

Pergiiiiiii.

 

Aku bisa melihat semua air di pemandian terbuka menguap. Uap terasa tidak nyata dan tidak realistis. Namun, bagi Aira, itu mungkin.

 

Karena dia adalah Penyihir Peringkat 7.

 

Pada saat yang sama, dia juga salah satu dari sedikit Master Pedang di Kerajaan.

 

Dia terlalu kuat!

 

Inilah alasan mengapa para Menteri dan anggota istana tidak bisa begitu saja memberontak atau membersihkan Aira.

 

Ini juga alasan mengapa aku terjebak dengannya.

 

Aira berkata, “Semua orang adalah pengkhianat bertopeng. Mereka semua tertawa di depanku, tetapi di belakangku, mereka adalah tikus yang hanya berpikir untuk menusukkan pisau ke punggungku.”

 

“…”

 

“Saudara-saudaraku sudah mati! Pada titik tertentu, mereka dibunuh seperti anjing karena berbagai alasan. Orang tuaku, saudara-saudaraku, yang membunuh pasti ada di suatu tempat di Pengadilan ini, Kerajaan ini”

 

“Itu …”

 

“Giliranku selanjutnya! Jika aku tidak ingin mati, aku seharusnya tidak mempercayai siapa pun!”

 

Aira hampir tidak sehat.

 

Kegilaan ini adalah salah satu dari banyak alasan yang membuatnya menjadi seorang tiran.

 

Aira tidak ragu bahwa ada semacam konspirasi mengenai kematian semua kakak laki-laki dan perempuannya. Lagi pula, ada lebih dari sepuluh dari mereka! Bagaimana bisa angka setinggi itu menjadi kebetulan?

 

Dia juga berpikir bahwa orang yang sama di balik plot juga akan datang dan mengambil nyawanya.

 

Apakah ini sebabnya dia bertingkah seperti dia sekarang?

 

Aku juga memahami perasaan Aira sampai batas tertentu karena aku juga berjuang untuk menghindari akhir ‘eksekusi’.

 

Tapi apakah dia tahu?

 

Ada desas-desus yang mengatakan bahwa Aira mendambakan takhta, jadi dia membunuh semua saudara laki-laki dan perempuannya.

 

Sebenarnya, itu adalah apa yang tampak seperti bagiku…

 

“Di sekelilingku, aku dikelilingi oleh bajingan dan rubah yang berusaha mendapatkan kekuasaan dengan gengsiku. Topeng, topeng. Mereka semua munafik bertopeng!”

 

Rambut Aira berdiri tegak seperti binatang, tapi perlahan-lahan turun kembali.

 

“Jadi, jangan suruh aku untuk menjaga mereka di sisiku, Tae-oh. Karena itu kamu, kali ini aku melepaskanmu.”

 

“Maafkan aku. Maafkan ketidaktahuanku.”

 

“Ya. Aku memaafkanmu.”

 

Baru saat itulah Aira mengendalikan amarahnya. Pada saat yang sama, air di pemandian terbuka, yang telah menguap menjadi uap, menetes seperti hujan. Berkat ini, aku basah.

 

Aira tersenyum polos, “Aku harus mengeringkan diriku lagi.” Namun, aku tidak punya energi untuk menjadi ‘tertawa’.

 

Aira berkata ‘kalau bukan Tae-oh.’

 

Namun, dia tidak tahu bahwa meskipun aku bukan seorang munafik bertopeng, aku adalah orang aneh yang berwajah iblis.

 

Bagaimana jika identitas asliku terungkap padanya?

 

Situasi seperti apa yang akan aku hadapi?

 

Aku benar-benar tidak ingin melihatnya.

 

“Ah, dan Tae-oh. Tim ekspedisi akan kembali besok.”

 

“Tim ekspedisi…?”

 

“Ya, aku mendengar laporan bahwa mereka baru saja kembali dari menaklukkan suku barbar di selatan.”

 

Aku tidak mendengar laporan seperti itu.

 

Kecuali Aira, hanya ada satu orang lain yang bisa menggoyahkan sistem komandoku.

 

Tiba-tiba, aku merasa kedinginan.


Taming The Villainesses Bahasa Indonesia

Taming The Villainesses Bahasa Indonesia

악당영애 길들이기
Score 9
Status: Ongoing Tipe: Author: Dirilis: 2021 Native Language: Korean
Aku tersedot ke dalam novel yang penuh dengan penjahat dan harus menjinakkan mereka untuk bertahan hidup! dapatkan promo horas88 dengan mengikuti komik hingga selesai.

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset