SELAMAT DATANG DI WEBSITE SEDERHANA INI :)

I Was Betrayed by My Childhood Friend, so I Won’t Lie to Myself Anymore Chapte 18 Bahasa Indonesia

Aku telah Menyatakan Kekasihku

Sepulang sekolah pada hari kerja, kami berkumpul di perpustakaan untuk belajar untuk ujian, dan jika Asahi tertidur, aku akan membangunkannya dengan baik hati dengan cara memberinya pukulan di kepala atau menginjak kakinya, dan dia akan terbangun dengan jeritan dan hampir saja dimarahi oleh staf perpustakaan.

Tentu saja, untuk menjaga Asahi tetap memiliki motivasi yang tinggi, kami mampir ke Family Restaurant dalam perjalanan pulang dan kami tidak lupa untuk mengambil sedikit jalan memutar. Karena itu, dia berhasil melewati minggu ini.

Dan kemudian hari Sabtu pun tiba.

Aku menghela nafas ketika melihat ibu dan Ayaka menunggu di ruang tamu, hanya karena aku mengatakan kepada mereka sebelumnya bahwa teman-temanku akan datang.

“Sudah kubilang aku punya teman yang akan datang hari ini, bukan?…Maksudku, kenapa kalian berdua lebih gelisah daripada aku?”

“Tapi, hei. Bukankah ini pertama kalinya teman Ryouma datang? Aku pernah bertemu Asahi kun di masa lalu, tapi aku tidak tahu seperti apa penampilannya akhir-akhir ini.”

“Hei, hei Oni chan, bukankah menurutmu pakaian ini aneh?”

“Haa…… kau manis seperti biasa, tapi kau tidak perlu berdandan seperti itu…”

Bagaimana ini bisa terjadi?

Tidak, itu sepenuhnya salahku.

Ketika aku sampai di rumah kemarin, aku mengatakan pada keluargaku saat makan malam bahwa Asahi dan yang lainnya akan datang besok, tapi aku mengatakannya dengan cara yang salah.

“Ahh itu benar. Maaf untuk info yang tiba-tiba, tapi besok Asahi dan dua teman lainnya akan datang ke rumah, jadi mungkin akan sedikit berisik.”

“Ara ara, apakah Asahi kun datang? Sudah lama sejak aku bertemu dengannya. Aku ingin tahu seperti apa penampilan yang lain ketika mereka datang? Oh, apakah dia seorang gadis?”

“Aa, teman Asahi dan teman perempuanku-…..pa..”

Ups, aku hampir mengatakan sesuatu yang tidak kuinginkan. Meskipun itu setelah Isuzu san sudah diberitahu bahwa aku sudah putus dengan Yuina, dan Koharu bukanlah pacar asliku… Sial, aku terlalu ceroboh…

“Heh~. Teman yang seperti itu hmm.”

“…. ada apa dengan nada suara itu? Kita benar-benar hanya berteman.”

“Ya ya…Mengerti~”

Ada obrolan seperti itu tadi malam.

Aku kira diriku sudah begitu alami dengan Koharu akhir-akhir ini. Membuatku berpikir bahwa kami adalah kekasih sejati.

Ding dong*

Saat aku merasa benci pada diriku sendiri tentang kenakalan kemarin, tampaknya Asahi dan yang lainnya telah tiba, jadi aku menyuruh ibuku dan yang lainnya untuk tidak keluar dari kamar mereka dan membuka pintu depan untuk menyambut mereka.

“Selamat datang.”

“Selamat datang~!”

“Hei Ayaka!”

“Ou, Selamat pagi Ryouma~. Ohh, Ayaka chan lama tidak bertemu!”

“Halo~! Aku pernah melihatmu di SMP, Imouto chan sangat lucu~!”

“Selamat pagi Ryouma kun, jadi dia adalah adikmu. Senang bertemu denganmu. Nama ku Igarashi Koharu. Ini, aku  membeli kue sebagai oleh-oleh, jika kamu suka. Fufu, kue tart stroberi di sini sangat lezat.”

“Helloo~ Aku Ayaka, adik perempuannya Ryouma! Terima kasih banyak! Aku benar-benar ingin makan kue ini ~!”

Sebelum aku menyadarinya, Ayaka, yang menunggu di belakangku, menyapa mereka bertiga. Dia mengambil kue itu dan kembali ke ruang tamu.

“Haa. sigh…Aku sudah bilang jangan keluar…Maaf karena sedikit berisik untuk kalian bertiga…dan terima kasih untuk kuenya Koharu.

“Tidak-tidak! Tidak sopan jika aku tidak membawa sesuatu ketika aku datang mengunjungimu! hmm…. seperti yang diharapkan aku masih belum terbiasa memanggil satu sama lain dengan nama…”

Bahkan, beberapa hari yang lalu kami mulai saling memanggil nama.

Setelah belajar, kami sedang makan malam di restoran keluarga ketika Akari chan menunjukkan kepadaku bahwa aneh bagiku untuk terus memanggilnya dengan nama belakangnya, tidak peduli seberapa sementara itu.

“Aku juga belum terbiasa, yah, mari kita biasakan sedikit demi sedikit. kurasa tidak baik untuk berbicara di sini, jadi mari kita naik ke atas.”

Aku membawa mereka bertiga ke kamar ku di lantai dua.

“Ohhh~? Hampir tidak ada apa-apa.”

“Ketika aku membuang barang-barang yang berhubungan dengan Yuina, hampir semuanya hilang.”

“J-jadi ini adalah kamar Ryouma Kun…”

“Seperti yang kukatakan, hampir tidak ada apa-apa di sini, jadi duduklah, semuanya.”

Aku mendorong Koharu dan dua orang lainnya untuk duduk mengelilingi meja, membuka buku pelajaran dan mulai belajar.

Kami fokus pada area yang akan muncul pada tes, dengan aku mengajar Asahi dan Koharu mengajar Akari chan.

Setelah berkonsentrasi pada pemecahan teka-teki untuk sementara waktu, ada ketukan di pintu kamarku.

“Ryouma~, aku membawakan minuman dan cemilan~.”

“Oh, terima kasih Bu.”

[[[Terima kasih banyak]]]]

Aku mengambil nampan dari Ibu dan setelah aku memindahkan buku-buku pelajaranku dari nampan dan menaruhnya di atas meja, entah mengapa Ibu juga duduk di sampingku dan mulai berbicara.

“Ibu, mereka tidak nyaman.”

“Eh~ bukankah itu tidak apa-apa. Hei, Ryouma. Mereka gadis-gadis yang sangat manis, tapi yang mana pacar Asahi kun?”

“Aaa, Ya! Ini aku! Namaku Nitta Akari! Ibu Saeki kun sangat cantik!”

“Ara~ Terima kasih. Jadi gadis yang di sini adalah teman Ryoma, kan?

“Ahh Ya benar. Baiklah, sudah tidak apa-apa, jadi silahkan kembali ke ruang tamu.”

Sebelum Koharu bisa menjawab, aku menjawab lebih dulu dan mencoba mengeluarkan Ibu dari ruangan dengan cepat.

“Mou~ Aku akan segera keluar. Jangan memaksaku seperti itu, aku hanya ingin mengatakan sesuatu. …… apakah kalian benar-benar hanya berteman?

Ekspresi tenang Ibu terhadap Akari chan berubah menjadi serius ketika ia bertanya pada Koharu.

“Aku sudah bilang kita hanya berteman…”

“Tidak, namaku Koharu Igarashi dan aku berpacaran dengan Ryoma kun. Yakinlah karena Ryoma kun telah menceritakan semua masalah dengan teman masa kecilnya, Kanzaki san.

Koharu menyela kata-kataku dan menyatakan bahwa dia adalah kekasihku kepada ibuku.

“Apakah begitu….. Itu melegakan kalau begitu ~, maaf karena aku terdengar seperti sedang mengujimu. Tolong jaga Ryouma mulai sekarang Koharu chan.

Mungkin lega mendengar kata-kata itu, Ibu tersenyum dan meninggalkan ruangan.

Dan pada saat yang sama, Koharu duduk dengan tangan di wajahnya sambil mengatakan bahwa ia telah melakukannya, dan Asahi mendengarnya saat aku sedang melihat akari chan yang tampak bersemangat dalam keadaan linglung.

“….Hey Ryouma. Jangan mengesampingkan perasaan Koharu chan yang telah ia katakan begitu banyak kepada ibumu, mengatakan bahwa ia salah mengartikannya karena ia baik hati atau karena alasan lain yang tepat. Kamu juga menyadari hal itu, bukan?

“……Aa, Aku tahu.”

Aku kira Asahi melihat dengan benar apa yang ku pikirkan.

(Aku menyadarinya…tapi, aku masih belum siap untuk mengambil langkah pertama).

Setelah Koharu tenang, kami melanjutkan pelajaran kami dan setelah sekitar tiga jam, kami selesai untuk hari itu karena hari sudah mulai gelap di luar.

Kemudian, pada hari ujian tengah semester, aku menjawab semua pertanyaan tanpa masalah, meskipun terkadang, diriku menggeser jawaban ku di lembar jawaban karena kebiasaan.

Asahi dan yang lainnya tampaknya mampu menyelesaikan sebagian besar soal yang koharu dan aku prediksi, sepertinya mereka mampu menghadapi ujian minggu depan dengan tenang.


I Was Betrayed by My Childhood Friend, so I Won’t Lie to Myself Anymore Bahasa Indonesia

I Was Betrayed by My Childhood Friend, so I Won’t Lie to Myself Anymore Bahasa Indonesia

Boku wa osananajimi ni uragirareta. Ore wa mo jibun o itsuwaranai., 僕は幼馴染に裏切られた。俺はもう自分を偽らない。
Score 6.6
Status: Ongoing Tipe: Author: , Dirilis: 2022 Native Language: Japanese
Ryouma Saeki dan Yuina Kanzaki, yang telah bersama selama yang bisa mereka ingat, memutuskan untuk pergi keluar satu sama lain pada titik tertentu. Namun, dari sana Yuina mulai menunjukkan penampilannya yang tidak manajer. Ryouma, yang memenuhi semua tuntutannya, mulai memakai kacamata berbingkai hitam, menggembirakan poni, mengenakan janggut palsu yang membuatnya merasa kotor, dan menjadi rata -rata dalam olahraga dan belajar. Suatu hari, Ryouma, yang curiga karena Yuina menjadi murung dan cenderung pulang bersamanya, mengikutinya. Peristiwa yang terjadi di sana menyebabkan dia dibuang oleh Yuina. “Kamu tidak lagi keren dan aku tidak bersemangat saat aku bersamamu. Itu sebabnya saya memutuskan untuk pergi keluar dengan Kenji-kun dan jadi kami putus. Sampai jumpa ". Ryouma, yang dikhianati sebagai hasil dari mencurahkan dirinya untuk teman masa kecilnya, berpikir: [Jika saya telah dicampakkan, maka penampilan saya saat ini tidak lagi berarti banyak lagi]. Karenanya Ryouma tidak lagi menahan diri, dan sikap di sekitarnya tiba -tiba berubah!

Komentar

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Eiii~~ , Mau ngapain~~~

Opsi

tidak bekerja di mode gelap
Reset