I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Chapter 02 Bahasa Indonesia

Now you are reading I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Bahasa Indonesia Chapter Ch.02 at Kuma Translator.

Episode 2: Frustasi dengan tuduhan palsu

 

 

Mari kita bicara tentang hari dimana aku bertemu Christina.

4 hari sebelumnya. Hari pertama sekolah.

Jumat.

Untuk beberapa alasan, Aku dibanting oleh saudara kembarku, Shiori dan anteknya yang memperlakukanku seperti seorang penjahat

Beberapa dari mereka adalah gadis-gadis yang bertindak seperti pengawal Shiori, dan anak laki-laki yang menjadi anggota fan club nya.

Orang-orang yang melakukan kontak normal denganku baru-baru ini mulai menghindariku karena pengaruh mereka.

Baiklah, mari kita bicara lebih banyak tentang apa yang terjadi.

Pada hari itu juga, Aku mulai mengemasi barang-barangku segera setelah sekolah selesai, dan Aku akan pulang.

Itu hanya upacara pembukaan dan pembersihan hari ini, jadi kelas akan dibubarkan lebih awal pada siang hari.

Teman sekelasku yang lain juga sedang merenung, tenggelam dalam kegembiraan karena bisa pulang lebih awal.

“Di mana Kagami?”

Di sana, beberapa gadis dari kelas lain mengunjungi kelas kami.

Sepertinya mereka mencariku, tapi untuk apa?

Tidak, Aku merasa bisa memprediksinya.

“Jika itu kagami, dia ada di sana.

Itu adalah pria tampan di kelas yang menanggapi itu.

Dia berbicara dengan tenang, anak keadilan, dan memiliki aura bahwa dia pasti akan menjadi pahlawan jika dia dipanggil ke dunia lain.

Yah, rasa keadilan itu sepertinya menjadi standar tongkat pengukurku sendiri, tapi … yah, mari kita tinggalkan hal itu untuk saat ini.

Gadis-gadis yang datang berterima kasih kepada pria tampan itu dan mendekatiku di sekitar mejaku.

Aku berani berpura-pura tidak memperhatikan mereka dan tidak pernah berhenti menjejali tasku.

Menjengkelkan untuk berurusan dengan mereka.

Bagaimanapun, mereka mungkin gadis-gadis yang berpura-pura menjadi penjaga Shiori.

Aku bahkan tidak tahu setidaknya salah satu dari mereka bahkan nama mereka.

Bagaimanapun, “dia” mungkin membocorkan kata-kata kecilku lagi, dan melebih-lebihkannya juga.

Orang-orang ini tampaknya mengikuti Shiori atas nama melindunginya dari taring beracun anak laki-laki, tapi dari sudut pandangku, mereka adalah sekelompok rubah betina yang berpura-pura sebagai teman baik.

Aku tidak punya waktu untuk mengurus mereka.

Aku memiliki pekerjaan paruh waktu.

“Hei! Kagami-kun!”

Seorang anggota Penjaga menampar mejaku dan meneriakiku.

Sebuah ledakan terdengar, dan sekitar setengah dari orang-orang di kelas memperhatikan kami.

Meskipun menurutku itu menjengkelkan, Aku tidak pantas memperburuk citraku, jadi Aku membalas kata-kata itu selembut mungkin.

Ya, seperti pria tampan tadi.

“Ah?”

Itu tidak mungkin!

Aku menjadi mengerikan! Aku terlalu jujur ​​dengan hatiku!

Insting pemangsa ku yang tak terduga telah membuat gadis-gadis Penjaga sedikit mundur selangkah.

Yah, Aku akan mengatakannya sendiri, tetapi Aku seorang macho yang cukup kurus.

Dan ku pikir aku cukup kuat.

“Oh Kalian …!”

Meski begitu, ketika berhasil pulih dari ancaman ku yang tidak sengaja keluar, gadis yang seperti pemimpin berdiri di depanku dan membuka mulutnya.

“Kau sepertinya mengintip Shiori yang sedang berganti pakaian di kamar mandi lagi!? Jangan ganggu dia! Apa kau pernah memikirkan perasaannya?”

Ketika Aku mulai berbicara, Aku mendengar bahwa dia berteriak, dan dia secara bertahap membuat suara keras dan mengatakan sesuatu yang keterlaluan.

Shiori berasal dari kelas lain, tetapi karena hal seperti ini, evaluasi teman sekelasku utnuk diriku secara bertahap menurun.

Lalu apa kalian benar-benar memikirkan perasaanku setiap saat?!

Ngomong-ngomong Aku benar-benar tidak bersalah dalam hal ini, jadi Aku bisa berkata Keberatan! Aku berkata dalam hati dan membuka mulut.

“Terakhir kali Aku melakukannya adalah ketika Aku masih di kelas 6 SD. Tidak ada peristiwa seperti itu yang terjadi setelah itu. Dan kupikir gadis yang tak menyadari bahwa seseorang mengetuk dan lupa mengunci pintu sangatlah buruk. Tapi….”

“Jangan berbohong!” dia berkata. “Kau sudah melakukannya sejak Kau di kelas 6? Bagaimanapun, rahasianya ada pada kuncinya!”

Para wanita Pengawal membantah.

Aku melihat gadis-gadis lain mengangguk dengan samar-samar.

Blind Believers kah …, Hati mereka teracuni.

Orang-orang ini menelan kata-kata Shiori persis seperti apa adanya.

Aku kira mereka akan menjadikan Aku orang jahat kecuali mereka menemukan bukti yang meyakinkan.

Pemikiran Shiori benar-benar menakutkan.

Jika demikian, Aku akan memberikan beberapa bukti.

“Yah, meskipun aku hanya lupa, aku yakin aku belum melakukannya sejak aku masuk SMA. Lihat ini.”

Yang ku keluarkan adalah SIM Motor yang ku dapatkan tahun lalu (baru-baru ini Aku mendapatkan yang besar pada usia 16 tahun), dan bagian belakangnya … Aku akan menunjukkan kolom untuk alamatku saat ini.

“Sekarang Aku tinggal sendiri dan Aku tidak tinggal bersama Shiori. Kau tahu tentang rumah Shiori, kan?”

Kau mungkin tidak ingat alamat tepatnya, tetapi jika Kau menyebut dirimu Penjaga, Kau harus mengetahui lokasi umum rumah Shiori.

Tempat di mana Aku tinggal sekarang dan rumah Shiori … tidak begitu jauh dari rumah orang tuaku, tetapi distriknya berbeda.

Jika Kau melihat ini, Kau akan mengerti.

“Karena kita tidak hidup bersama, aku tidak bisa membuat kesalahan. Apa Kau bahkan tidak mengerti maksdunya?”

Aku berani menunjukkan fakta sedikit keras sehingga mereka dapat mendengar ku dengan jelas.

Jika ini tidak dilakukan, kesalahpahaman akan menyebar sebagai rumor, dan dimulai dengan teman sekelas yang mendengarkan.

Aku harap Penjaga akan setuju dengan ini …

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Jalan pulang untuk hari ini.

Aku mengendarai sepeda yang diparkir di tempat parkir sepeda sekolah dan berlari menyusuri jalan menuju rumahku. Aku mengendarai KLR650.

Awalnya itu adalah sepeda motor pengintai militer AS, tetapi ketika menjadi priobadi, itu diserahkan.

Perasaan memotong angin terasa nyaman di bawah terik matahari.

Setelah itu, Penjaga masih agak ulet mencoba membuatku menjadi pendosa.

Itu selalu terjadi, tapi bisakah Kau mendengarkan kata-kataku sebentar?

Jika dibiarkan seperti itu, itu akan menyebar dan menjadi rumor dari mulut ke mulut, jadi Aku menutupnya dan pulang.

Aku benar-benar ingin pergi ke SMA lain tanpa Shiori. Tapi Itu tidak mungkin karena berbagai keadaan.

Sambil memikirkan itu, Aku tiba di pintu masuk pangkalan Angkatan Laut AS di Jepang.

Sejak Aku masuk SMA, Aku telah bekerja paruh waktu sebagai penerjemah di sini.

Awalnya, tidak mungkin bagi siswa SMA biasa untuk menafsirkan di militer AS, tetapi Aku telah berinteraksi dengan personil di sini untuk waktu yang lama, dan Aku secara khusus diakui karena Aku fasih berbahasa sejak usia dini.

Penerjemah regular bebas sampai pukul 17:00, jadi Aku bisa pergi di luar waktu itu, yang secara tak terduga berguna.

Aku tinggal di apartemen sewaan untuk tentara, berkat kenyamanan seorang senior yang mengetahui situasi keluargaku.

Tampaknya nama yang mereka berikan kepadaku adalah “mengamankan juru bahasa jika terjadi keadaan darurat”.

Setelah melewati gerbang besi putih di depan pintu masuk pangkalan, ada rumah jaga seperti yang ada di pintu masuk pangkalan.

Di depan itu, ketika Aku menghentikan sepeda motor dan mencoba menunjukkan izin masuk, penjaga yang biasa akrab denganku muncul.

“Oi Yori, bukankah ini sedikit terlambat untuk upacara pembukaan?”

“Aku terjerat dengan seseorang dari kelas yang berbeda.”

Seorang penjaga keamanan laki-laki yang berbicara santai dalam bahasa Jepang.

Meskipun ini adalah pangkalan militer AS, ada banyak orang Jepang di sini seperti penjaga keamanan, juru bahasa, dan petugas kebersihan.

Aku salah satunya.

Omong-omong … lelaki tua penjaga itu terlihat sedikit serius, mungkin karena ada sesuatu yang harus dia lakukan.

“Ini pekerjaanku hari ini, tapi aku tidak memiliki penerjemah secara khusus, jadi silakan pergi ke Lake-san sebagai gantinya.”

“Di mana Angie? Dan Mengapa?”

Lake yang disebut tadi mungkin adalah Lake Angelina.

Tidak biasa baginya, yang selalu bepergian ke luar negeri untuk bekerja, untuk kembali ke Jepang.

Tapi apa yang Kau lakukan untukku?

Orang tua itu menjawab pertanyaanku dengan memutar lehernya.

“Aku tidak tahu, tapi aku dengar ada orang yang ingin bertemu denganmu.”

Aku merasa itu akan sangat penting.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *