I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Chapter 20 Bahasa Indonesia

Now you are reading I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Bahasa Indonesia Chapter Ch.20 at Kuma Translator.

Tidak ada yang istimewa dari kehidupan sehari-hari

 

“Shi-o-ri-no… bakaaaaaaaaa!!”
[TN : Shiori Bodoh]

Zudaaaaaan!

Suara menderu bergema melalui gym. Itu adalah déjà vu dari situasi kemarin.

Tapi kali ini bukan latihan, itu hanya permainan, bola basket sepulang kerja seperti biasa.

Suara yang baru saja Kau dengar adalah Aku yang bermain dengan penuh semangat.

“Huff! Iori, sesuatu terjadi padamu lagi hari ini, kan? Kau dalam suasana hati yang baik dan penuh energi!!”

“Diam, Ethan! Ayo kembali ke pertahanan!”

Seperti biasa, kami menikmati bola basket dengan riuh dan semangat.

Percakapan itu dalam bahasa Inggris, tentu saja.

“Ah, itu adikmu lagi? pasti sulit.”

Liam, anggota tim yang sama, berkata sambil menyerahkan bola yang telah dicurinya kepadaku.

“Ini permainan fisik dengan kata-kata.”

Aku akan sabar sampai Aku lulus dari SMA, tapi Aku memiliki beberapa hal yang perlu kuurus sebelum itu. Aku tidak bisa lari dari mereka begitu saja.

“Aku akan membantumu, beri tahu Aku jika ada sesuatu yang bisa kulakukan ..”

Setelah satu jam berkeringat dan bersenang-senang, kami memutuskan untuk berhenti sejenak.

“Hei Cheena, ayo pulang.”

Aku memanggil Cheena, yang sedang berlatih di sudut gym.

“Oh, kita sudah selesai? Oke.”

Dia berterima kasih kepada prajurit wanita yang telah berlatih dengannya dan berlari ke arah kami.

Lehernya yang berkeringat menyembul dari rambutnya, yang dikuncir kuda, tampak begitu berkilau hingga hampir tak tertahankan.

“Apa Kau baik-baik saja? Apa di sini agak panas?”

Untuk saat ini, aku mengalihkan pandanganku dan memberinya sport drink.

“Jangan khawatir. Aku tidak berlatih sekeras itu. Tapi Yori luar biasa. Kau tidak setinggi itu, tapi Kau mencetak banyak poin dengan dunk dan semacamnya.”

“Aku lebih tinggi dari rata-rata! Jangan bandingkan Aku dengan orang Amerika atau Rusia.”

Kami menyeka keringat kami dan pergi ke kamar mandi.

Omong-omong, jika Kau bertanya-tanya mengapa Cheena berpartisipasi dalam bola basket hari ini, itu karena dia berlatih untuk pertandingan kelas.

Dia bilang dia tidak ingin menyeretku ke bawah, jadi dia ingin berlatih di sampingku saat aku bermain, jadi aku “hanya harus” membawanya.

Emma, ​​​​seorang prajurit wanita, juga ada di sana hari ini, jadi Aku memintanya untuk menemani Cheena.

Aku tidak bisa membiarkan dia bercampur dengan otak otot itu.

Kebetulan, dia memintaku untuk membantu penerjemah lain saat Aku bekerja. Aku harus bekerja sebagai penerjemah hari ini, tetapi mereka juga membutuhkan seseorang untuk membantu dengan beberapa dokumen sederhana.

Aku sedikit senang dibayar untuk pekerjaan paruh waktuku.

Tapi ketika dia bilang dia butuh bantuan, dia hanya bertanya karena Cheena kebetulan ada di sana, dan aku bisa saja memintanya untuk tinggal di rumah sampai permainan bola basket dimulai, tetapi ada sedikit alasan mengapa Aku membawanya keluar segera setelah Aku pulang hari ini.

“Terima kasih telah menunggu.”

“Oh, baiklah, ayo pulang.”

Setelah mandi dan berganti pakaian, Aku bertemu dengan Cheena dan mengendarai motorku ke apartemen.

Saat itu sebelum jam 8:00 malam, matahari telah terbenam dan hari sudah benar-benar gelap.

“Aku akan pergi ke kamar Yori setelah menurunkan barang bawaanku.”

Kami bertukar ciuman pipi yang sudah biasa aku lakukan, dan berkata kepada Cheena yang akan masuk ke kamarnya,

Aku menghentikannya dan berkata …

“Tidak, aku akan pergi (ke rumahmu) hari ini.”

“Yori? Mengapa?”

“Kau akan tahu.”

??… Dengan tanda tanya di kepalanya, Cheena membuka pintu dan masuk ke dalam kamarnya.

Tepat setelah itu,

“Cheenaa! Lama tidak bertemu!”

“Really!!”

Suara manis Sersan Staf Angelina Lake dan teriakan terkejut Cheena bergema di lorong.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

“Ya Tuhan. Jika Kau tahu Angie akan kembali, Kau seharusnya memberitahuku.”

“Aku diberitahu untuk tidak memberitahumu.”

“Aku ingin mengejutkan Cheena. Maafkan Aku.”

Cheena sedikit sembab dan kami menenangkannya.

Aku pergi ke kamar Cheena tepat setelah kami berpisah dan melihat Angie di sana untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu.

Aku telah menerima pesan darinya bahwa dia akan kembali pada malam hari dan bahwa Aku harus membawanya keluar, dan itu terdengar menyenangkan, jadi Aku melakukannya.

Namun, Cheena lebih terkejut dari yang diharapkan, dan Angie saat ini menenangkan suasana hatinya yang buruk.

Dia masih imut bahkan ketika dia cemberut seperti itu.

“Hei, maaf Cheena. Kau tahu, Aku membelikanmu banyak suvenir.”

“…Perlihatkan padaku.”

Oh, bagus, Angie, dia menggigit. Kau sedang dalam perjalanan bisnis ke Inggris kali ini, kan? Pancing dia lagi!

“Ini beberapa Marmite, haggis beku, dan ini adalah jeli belut dari …”

“Makanan-makanan itu terkenal buruk!”

“Ada juga Pie Stargazy ini.”

“Aku sekilas dapat melihat bahwa kau sangat gila!”

Lihat dilangit malam dan terdapat banyak bintang-bintang bertebaran.

Maksudku, ada banyak makanan enak di Inggris, jadi kenapa beli yang itu?!.

Haggis adalah jenis makanan yang membuat presiden suatu negara mengatakan, ‘Aku tidak percaya siapa pun yang makan ini.’

“… Hei, Angie, Kau bercanda kan? Itu hanya sebuah candaan, kan?”

“Tidak, tidak, tidak… Aku hanya berpikir akan lebih baik meninggalkan kesan yang abadi.”

Angie berkeringat dingin saat Cheena terlihat sangat marah.

Ini pertama kalinya aku melihat tatapan marah seperti itu di mata Cheena.

Namun, Cheena sepertinya tidak serius menuduhnya, dan sepertinya dia masih menyimpan suvenir lain di kaki Angie, jadi seharusnya tidak apa-apa.

“Ngomong-ngomong Angie, berapa lama Kau akan tinggal di Jepang kali ini?”

Aku takut menunjukkan lebih banyak barang tak berguna kepadanya akan membuatnya merasa lebih buruk, jadi Aku menawarkan topik lain kepadanya.

“Ini akan menjadi kurang lebih dua minggu. Pertandingan kelas dalam dua minggu, kan? Aku akan berada di sana untuk menyemangatimu, jadi Aku menantikannya!”

“Kau datang? Ini tidak seperti field day.”

Memang benar bahwa orang luar diizinkan untuk bersorak untuk pertandingan kelas di sekolah kami, dan Aku pernah mendengar bahwa beberapa orang datang untuk menontonnya setiap tahun.

Tapi biasanya mereka tidak datang.

Di Jepang, orang tua diizinkan untuk menyemangati anak-anak mereka.

“Apakah normal bagi orang tua untuk menyemangati anak-anak mereka di Jepang?”

“Sampai SMP, ya. Aku bosan dengan percakapan sibuk ketika Angie ada di sekitar.”

Saat aku bergumam pada diriku sendiri dengan sedikit kesal, Cheena melihat arlojinya dan berkata.

“Oh, ngomong-ngomong, kita belum makan malam. Aku lapar dari semua latihan tadi.”

Sudah waktunya untuk makan.

Mari kita makan malam sebentar.

“Apa yang harus kita makan?”

“Bagaimana dengan… mie instan?”

“Cheena, kita akan pergi keluar.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *