I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Chapter 23 Bahasa Indonesia

Now you are reading I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Bahasa Indonesia Chapter Ch.23 at Kuma Translator.

Kalimat Nomor Satu yang Tidak Ingin Kau Dengar di Kehidupan Nyata

 

Hari Senin setelah liburan.

Kami berempat (Aku, Cheena, Soji, dan Akimoto) sedang makan siang di sekitar kursi Soji, seperti biasa.

Soji dan Akimoto memiliki kotak makan siang buatan sendiri.

Cheena dan aku, seperti biasa, makan siang dari minimarket… bukan… tapi sebenarnya makan siang buatan Angie untuk hari ini…

Angie bisa memasak, terlepas dari penampilannya.

Dia bilang dia ingin melakukan sesuatu yang bersifat keibuan ketika dia kembali ke rumah, jadi dia membawakanku makan siang akhir-akhir ini.

Dia baik untuk merawatku dan memasak untukku.

Tapi Angie, Kau harus berhenti mencoba mengkonsumsi oleh-olehmu.

Jangan menaruh marmite sebagai ganti dressing. Aku tidak bisa memakannya.

Meskipun makan siang biasanya enak, Cheena dan aku berjuang dengan ranjau darat yang ditaburi dalam makanan kami setiap hari.

Hari ini, saat kami makan dengan hati-hati, Akimoto tiba-tiba membuka mulutnya.

“Hah? Jika dilihat lebih dekat, Kau dapat melihat bahwa Kagami-kun dan Cheena-chan memakai gelang yang serasi!”

Itu benar, dia memperhatikan bahwa Cheena dan aku memakai gelang yang serasi.

Aku yakin para gadis akan memperhatikan hal-hal seperti ini.

Aku juga yakin Soji tetap memperhatikannya.

“Yah… Cheena membelinya menggunakan uang dari pekerjaan paruh waktunya. Dia memberikannya kepadaku sebagai hadiah terima kasih.”

Aku tidak akan membohongimu, jadi aku akan membuatnya singkat dan sederhana, tapi Akimoto menatapku dengan matanya yang berbinar, jelas ingin bertanya padaku.

Bahkan, Aku telah merasakan tatapan yang sama sepanjang pagi.

Saat aku berani berpura-pura tidak memperhatikan ketertarikan Akimoto, Soji sekarang menyela.

“Aku ingin tahu apakah ada… ‘kejatuhan’? Jika itu berakhir menjadi kisah cinta, aku tidak akan mengerti.”

“Tidak ada ‘kejatuhan’, dan aku tidak jatuh cinta padamu!”

[Apa yang sedang Kau bicarakan?]

[Akimoto bilang gelangnya lucu…]
(T/N: [] diucapkan dalam bahasa Rusia)

Beginilah kebiasaan kami berempat.

Hari ini, Aku sedang makan makanan suram lainnya.

Aku tiba-tiba menjadi ingin tahu tentang satu hal, jadi Aku bertanya pada Soji.

“Hei Soji, apakah Kau tahu Sawai dari tahun ketiga?”

Tiba-tiba aku ingin bertanya padanya tentang Sawai, senior yang dibicarakan tim basket itu.

Apakah itu pertanda atau firasat?

Yah, percakapan sehari-hari penuh dengan pemicu sepele seperti itu, dan itu akan menjadi topik yang sempurna untuk diskusi.

“Sawai? Aku tidak tahu orang itu. Jika Kau ingin berbicara tentang tim bola basket, tanyakan pada Akimoto ”

“Kau tahu tentang dia! Katakan dengan jujur!”

Apa yang Kau bicarakan, Apa itu enak? Soji berkata seolah berkata seperti itu dan menepis topik itu.

Tapi pria ini selalu mencari informasi tentang selebriti sampai-sampai membuat orang heboh.

Sudah tertulis di buku teks bahwa Kau harus bertanya pada Soji tentang hal semacam ini.

Tidak mungkin dia tidak tahu itu.

Melihat ekspresi di wajahku, dia sepertinya sudah menyerah, dan memberiku informasi.

“Huh… Daisuke Sawai tahun ketiga, kelas 2. Dia adalah jagoan klub basket dan populer di kalangan gadis. Itu sebabnya dia memiliki kebiasaan buruk. Sejauh ini, dia membuat delapan gadis menangis…”

“Tunggu, tunggu, tunggu, tunggu! Ini seperti Hit the Dust.”

(T/N: Hit the dust berarti hal yang Kau bicarakan gagal total. Dalam hal ini, berdasarkan konsepnya, Iori mengatakan bahwa harapannya tentang ‘Sawai’ hancur.)

Aku sedang terburu-buru karena percakapan itu ternyata lima ribu kali lebih berat dari yang kuduga.

Itu bukan hanya karena dia seorang senpai yang sangat pandai bermain basket.

Bukankah populasi sekolah ini terlalu rendah?

Tidak ada orang baik di sini!

“Kalau dipikir-pikir, dulu aku juga pernah menjadi salah satu targetnya”

Akimoto, yang berada di klub basket, berkata dengan murung.

‘Fakta bahwa aku dan Akimoto berada di klub basket membuatku mudah untuk berbicara dengannya, dan dia sedikit manis.’

mungkin itu alasannya

Aku yakin dia menolaknya berdasarkan suasana saat ini, tetapi bukankah Sawai pria yang populer?

Aku sedikit penasaran, jadi aku bertanya padanya.

“Bukankah menurutmu pria Sawai ini keren atau semacamnya? Dia populer, kan?”

“Dia hanya tinggi, itu saja. Bahkan ototnya lebih gemuk dibandingkan dengan ototmu, Kagami.”

“Bagaimana otot bisa menjadi gemuk…..?”

Nah, Akimoto memiliki fetish otot.

Sawai-san yang malang. Kasihan.

“Dia selalu berusaha mendapatkan gadis-gadis manis, jadi berhati-hatilah, Cheena-chan.”

Akimoto berbicara dengan Cheena saat percakapan berlangsung.

Nada suaranya memancarkan kekhawatiran yang tulus.

Akimoto baik hati. Meskipun memiliki fetish otot.

[Akimoto menyuruhmu untuk berhati-hati terhadap seorang senpai bernama Sawai yang menjemput gadis-gadis.]

[Sawai? Aku mengerti. Aku akan berhati-hati.]

Aku menyelesaikan sisa makan siangku sambil menerjemahkan untuk Cheena.

Yabai! Aku makan Marmite nya!

Ruang kelas tiba-tiba menjadi berisik saat Aku menelan zat berbahaya ke tenggorokanku dengan teh.

Tampaknya seseorang telah tiba.

Apakah itu Shiori? Apakah gadis itu lagi? Haruskah Aku mengubah tempatku makan?

Pikiran-pikiran ini muncul di kepalaku, tetapi kurasa itu salah.

Itu adalah seorang pria yang masuk.

Dia tinggi, lebih dari 190cm, dengan rambut cokelat yang dicat.

Dia memiliki ekspresi ringan.

Gadis-gadis dari setiap kelas mengintip dari lorong, mungkin mengikutinya.

Ketika Aku sepertinya mengerti alasan mengapa mereka berkerumun di sana, kandidat lain tiba-tiba muncul di benakku.

Aiyah~, masakaa~, kebetulan yang sempurna…

“Bukankah itu S-sawai-senpai? Hai!”

Ishida menundukkan kepalanya.

Sudah dikonfirmasi. Jadi ini Sawai…

Sawai berjalan mondar-mandir di kelas seolah-olah sedang mencari seseorang, lalu dia berhenti melihat dan mendekati kami, dengan senyum palsu.

Oh man. Ini sangat mengganggu.

“Hai, Kau pasti Christina. Aku telah melihatmu di lorong beberapa kali, dan Kau sangat manis, Aku ingin berbicara denganmu.”

Sawai duduk di kursi terdekat.

Dia jelas mencoba menggoda Cheena.

Bukankah mengibarkan ‘flag’ dengannya itu terlalu…..

Nada suaranya terlalu kasar, dan sungguh menakjubkan bahwa itu tidak sesuai dengan tinggi badannya.

“Uhm, siapa Kau senpai?”

Dalam upaya untuk mengalihkan perhatiannya sedikit, Aku mengajukan pertanyaan bodoh, tapi Sawai mengabaikannya dan terus berbicara dengan Cheena.

“Aku Daisuke Sawai, dan Aku ingin tahu apakah Kau ingin berkencan denganku akhir pekan ini. Kau tahu, di taman hiburan yang baru saja dibuka?”

“Uhm, anoo… Halo.”

Percakapan itu tidak cocok seperti biasa.

Ini lucu untuk didengarkan.

Aku tidak tahu apakah itu karena dia orang yang ceria, dia terus berbicara dengan Cheena setelah itu dengan senyum ‘cheesy’ terpampang di wajahnya.

Namun, ada perasaan infeoritas yang tidak disembunyikan di matanya.

Pada akhirnya, dia hanyalah pria lain yang hanya menggunakan penampilannya.

Sejujurnya, aku tidak menyukainya lebih dari Sasaki.

Dia mencoba yang terbaik, tetapi orang ini memiliki ekspresi di wajahnya seolah-olah dia mampu membelinya karena itu akan menjadi miliknya.

Aku membuka mulutku lagi untuk menghentikan Sawai.

“Sawai-senpai. Bisakah Kau berhenti sekarang, Cheena dalam masalah.”

“Dia dalam masalah? Aku hanya mengajaknya kencan.”

“Lagi pula dia tidak menerima pesan itu. Bahkan jika Kau pergi berkencan, Kau tidak akan bisa berkomunikasi dengannya, jadi menyerahlah.”

“Kata-kata tidak masalah selama ada cinta.”

Cringe! Aku tergoda untuk mengatakan itu, tetapi tentu saja, Aku menahan diri.

Tersenyum rapat, Sawai mengubah arah pembicaraan sedikit.

“Apa hakmu untuk ikut campur? Apa hubunganmu dengan Christina?”

Jawabannya membuatku kehilangan kata-kata.

Teman… tetangga? Tidak Tidak… Wali?

Semuanya aneh, dan salah satu dari jawaban itu akan memungkinkan dia untuk melawan.

Aku lebih suka pergi dengan … kekasih!

“Betul sekali.”

Saat kepalaku hampir membeku, Soji memotongku.

Tidak mungkin, Soji, membantuku… Dia menyeringai. Ini adalah ide yang buruk.

“Lihat tangan mereka. Kau tahu apa artinya itu, kan?”

Soji lalu menunjuk pergelangan tangan Cheena.

Gelang di ujungnya, tentu saja, sama dengan milikku.

Apa maksudnya… tunggu oh Baji- Soji, berhenti!

“Kau! Apa?!”

“Tunggu senpai, ini salah paham! Ini konspirasi, jangan tertipu!”

Aku buru-buru mendesak Sawai, yang memiliki ekspresi terkejut.

Maksudku, dia tidak perlu terkejut, kan? Atau aku menyakitinya?

“Ngomong-ngomong senpai, Kau akan bermain dengan orang ini di pertandingan kelas bola basket.”

Ekspresi Soji seperti anak yang bersemangat.

Tidak, Aku terjebak. Aku benar-benar terkunci.

Sawai, mendengar ini, menatapku tidak nyaman seolah-olah dia sedang menghakimiku, dan menanyakan namaku.

“Siapa namamu?”

“Shimizu Soj-”

“Bukankah itu Kagami senpai?”

Aku gagal.

Tapi apa yang harus kulakukan sekarang setelah dia mendengar namaku?

Sambil memiliki pemikiran seperti itu, Aku mendengar Sawai berbicara.

“Aku mengerti. Kalau begitu, Kagami-kun, Kau bisa bermain… denganku di pertandingan kelas.”

Mendengar sebanyak itu, entah kenapa aku merasakan hawa dingin yang mengerikan.

Jika seseorang mengatakan kalimat itu kepadaku, Aku mungkin menjadi gila!

“Kau dan aku, kita akan bermain untuk Christina.”

“Uh oh.”

Lima kali lebih berbahaya dari marmite.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *