I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Chapter 24 Bahasa Indonesia

Now you are reading I’m The Only Multilingual Master a Russian Transfer Girl Student Who Can’t Speak Japanese Can Rely On Bahasa Indonesia Chapter Ch.24 at Kuma Translator.

Iori GANBARE!!!

Pertandingan kelas diadakan selama dua hari, Kamis dan Jumat.

Hari ini, hari pertama, akan ada basket putra dan putri, baseball, dan tenis meja putri. Pada hari kedua, putra dan putri voli, sepak bola, dan softball.

Setiap acara adalah turnamen, dan pengundian diadakan tadi pagi…

Kelas kami sedang dalam perjalanan menuju final bola basket putra dan putri.

Lawan kami di babak final adalah… kelas Sawai dari tahun kedua.

Kami saat ini berada di gym bersiap-siap untuk final putra, yang akan diadakan sebelum final putri.

“Tapi ini uhh apa tadi? uh ya, Ishida benar-benar tidak mengoper bola kepadaku.”

Saat Aku berlatih menembak di atas ring di ujung gym, Aku hanya bisa bergumam.

Ya, bola jarang mengarah kepadaku di pertandingan-pertandingan menjelang final.

Seperti yang kuperkirakan sebelumnya, bola pertama kali diambil oleh Ishida, yang merupakan pemain paling berbakat.

Jika dia bisa mencetak point, tak masalah, tetapi jika itu sulit, dia akan memberikannya kepada orang lain.

Harga diri Ishida menghalangi proses ini, dan bola tidak dioper kepadaku.

Sejujurnya, Aku frustrasi.

Ketika Aku bermain dengan orang-orang tentara, Aku mengamuk tanpa stres, jadi permainan hari ini, di mana Aku hanya mencoba untuk menandai lawanku, ini memuakkan.

Dan yang terpenting, Sawai.

Hari itu, Sawai menantangku untuk bertanding untuk Christina.

Tentu saja, Aku langsung menolak, dan Aku tidak berniat menganggapnya serius.

Kabar bahwa kami akan bertanding menyebar ke mana-mana, dan sepertinya itu karena gadis-gadis yang dibawa Sawai bersamanya.

Bahkan jika Kau menjelaskannya kepada Cheena dan memintanya untuk menolaknya, Sawai akan segera pergi……..

Seolah-olah untuk menghilangkan kekesalanku, aku membanting bola ke lantai sekeras yang kubisa.

“Maafkan aku, Yori. Ini salahku Kau mendapat masalah.”

“Jangan khawatir tentang itu. Kau juga korban disini, dan aku akan melakukan sesuatu bahkan jika aku kalah.”

Cheena, yang telah duduk di dekat dinding mengawasiku, berkata kepadaku dengan nada meminta maaf.

Itu bukan salahnya, tentu saja, jadi Aku menjawab, dan melanjutkan latihanku.

Saat itulah terjadi,

“Kyaa! Sawai-kun!”

“Sawai-senpai!”

Gimnasium bergema dengan sorak-sorai yang membuat muntah.

Aku akan mengatakannya lagi, Aku akan muntah.

Siapa mereka?

Gadis-gadis di koridor lantai dualah yang mengangkat suara mereka.

Alasannya, tentu saja, adalah… Sawai.

“Hai! Aku harap Kalian menikmati permainanku lagi hari ini!”

Sawai menjawab sorakan dengan fan service, dan penonton menjadi lebih bersemangat.

“Jangan kalah dari Kagami!”

“Kau bisa, Sawai-kun!”

“Ayo, Sawai-senpai!”

Kau bisa?! Jangan buat aku menjadi berserker!!!

Jika Kau akan mengolok-olok Illya, Aku tidak akan membiarkanmu lolos begitu saja, kau juga ada di list author!
(TN : Berserker = Servant = Iori, Illya = Master = Cheena. Jadi maksudnya kalau ada yang nyentuh Cheena sang master, Iori bakal ngamuk kayak berserker—Tonton Fate Stay Night biar rada paham)

Tunggu, mmm apa itu author?

Sawai mengirimiku pesan dengan suara keras saat Aku sedang marah pada penonton yang tidak peka.

“Kagami! Apa Kau disana! Ayo berikan yang terbaik dan dapatkan pertandingan yang bagus hari ini!”

Ugh, nyalinya.

Aku diekspos ke publik karena Sawai.

Haaaaaa.

Saat aku menghela nafas panjang, sudah waktunya untuk pertandingan dimulai.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Pertandingan dimulai.

Dalam pertandingan kelas, setiap kuarter berdurasi 10 menit, dan pertandingan dilangsungkan hingga kuarter kedua.

Pertama, kuarter pertama.

Ini sebenarnya adalah amukan Sawai.

“Lihat, lihat, lihat! Jika Kau tidak bertahan dengan benar, Kau akan kalah!”

Sawai mencetak 10 poin, lalu 16, dan seterusnya.

Memang benar dia kuat.

Jika hanya tinggi badannya, dia sama dengan para anggota US Army.

Dengan kekuatan fisiknya, ia mampu dengan mudah menembus pertahanan dan mencetak point pada power play.

Dia mencetak point lagi.

“Oh, Sawai! Itu keren!”

“Ya, Sawai-senpai! Kagami bukan tandinganmu!”

Setiap kali dia mencetak gol, para rubah bersorak untuknya.

Ini sangat menjengkelkan! Bagaimana dia bisa begitu tidak sopan padaku, Kagami-sama (LOL), yang baru dia ketahui baru-baru ini?

Bola tidak dioper, dan penembak ditugaskan ke anggota tim lain, bukan Sawai.

Pertama-tama, Aku biasanya tidak bermain bertahan.

Hanya karena Aku terbiasa berurusan dengan orang-orang besar tidak berarti Aku sangat pandai bertahan.

Sebenarnya, Aku lebih suka menyerang, karena telah dilatih dalam mencetak point melawan orang-orang militer yang berotot.

Aku tidak tahu mengapa Aku begitu patuh mengikuti instruksi.

Bukankah tak masalah menjadi liar?

Tetapi jika Aku melakukan sesuatu yang egois di sini, Aku mungkin mengorbankan sebagian dari kepercayaan yang telah kubangun belakangan ini.

Sementara Aku dalam keadaan linglung, bel berbunyi untuk akhir kuarter pertama.

Skornya sekarang 14 menjadi 22. Ishida melakukan yang terbaik, tetapi pertahanan menghentikannya dengan baik.

Meski begitu, dia tidak pernah mengoper bola padaku, yang menandakan harga dirinya yang tak berarti.

Setelah istirahat dua menit, kuarter kedua akan dimulai.

Selama istirahat yang berharga itu, akhirnya aku membentak Ishida.

“Hei, Ishida! Beri aku bolanya!”

Sejujurnya, Aku frustrasi dengan MAX.

Jika Aku terus menunggu lebih lama lagi, Aku akan berubah menjadi orang gila.

Tapi terlepas dari kemarahanku, harga dirinya tetap tidak berubah.

“Apa? Kau hanya harus bermain seperti biasa! Jangan lakukan apapun yang Kau mau hanya karena Kau bertaruh pada Chris!”

“Aku tidak bertaruh, dan Kaulah yang melakukan apa pun yang Kau inginkan!”

“Kagami, maafkan aku, tapi bisakah Kau menyerahkan ini pada kerja tim bola basket?”

Yang mengejutkanku, kapten juga ikut campur di sini.

Apa yang Kau katakan terdengar waras, tetapi bukankah Kau mengatakan bahwa Aku bukan salah satu dari tim?

Suara memuji Sawai menggema seperti biasa.

Rekan satu timku bahkan tidak mendengarkanku.

Ishida dan Sawai memandangku sebagai musuh mereka.

Pembuluh darah muncul di pelipisku.

Dengan bunyi bip, bel berbunyi untuk memulai babak kedua.

Apa Aku bisa bertahan sepuluh menit lagi?

Tidak, bahkan setelah itu, jika kita kalah…

Kuarter kedua dimulai di sini.

Saat itulah… aku mendengarkan dengan lesu saat Takahara mencoba untuk mulai bergerak dengan bola.

“Ioriiiiiiiiii! Ganbareeeeeeeeeeeeeeeeeeee!!!”

Sebuah ledakan bergema di gimnasium.

Itu adalah raungan yang terlalu kuat untuk disebut bersorak, dan dengan mudah menenggelamkan regu sorak Sawai.

Penyebabnya adalah sekelompok ‘otot’ yang familiar berdiri di lorong audien.

“Iori! Mengapa Kau menahan diri! Mengamuklah seperti yang selalu Kau lakukan!”

Yang berdiri di tengah adalah Angie.

Mengapa mereka datang, terutama Angie.

“Yori, lakukan yang terbaik!”

Di sebelahnya ada Cheena, yang dengan putus asa menyemangatiku dengan suara kerasnya.

Ya, Aku benar-benar orang yang paling diberkati di dunia saat ini.

“Sialan, aku tidak punya pilihan selain melakukannya … Dasar idiot.”

Kata-kata yang keluar dari bibirku pasti telah dipelintir tanpa rasa takut sehingga bahkan Soji pun terkejut.

Aku yakin mereka sedang bertugas, kan? dasar idiot.

“Mari kita mulai! Ayo, Ishida!”

Takahara, yang telah pulih dari keterkejutannya, melakukan operan.

Tapi pass itu tidak pernah sampai ke Ishida.

“Maaf, aku akan mengambilnya!”

“Hei, Kagami!”

Karena Aku mengambilnya, tentu saja hehehe.

Umpan dipotong oleh rekan setimnya. Tidak mungkin ada orang yang bisa memprediksinya.

Aku menggiring bola melewati sembilan pemain yang terkejut dengan mudah.

Dengan momentum, Aku melompat dan membanting bola ke dalam ring.

Itu adalah gerakan paling spektakuler dalam bola basket, slam dunk.

DAAAAAN!

Dengan suara bola dibanting ke ring, Aku mendarat dan melihat ke belakang.

Kemudian Aku memberi isyarat kepada orang-orang bodoh yang tercengang, tersenyum sedingin mungkin, dan berkata kepada mereka.

“Heeee BAJI**AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANNNNNNNN! JIKA BERANI MAJULAH!! PERSETAN DENGAN KALIAN!”

Persetan mundur!!!!

Ah, rasanya sangat enak!!!

Aku merasa diberkati saat ini.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *