Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 20 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.20 at Kuma Translator.

“Aku datang. Bertahanlah!”

“Cepat, …. cepat, tolong bantu aku, …….”

Ketika Yuzuru berteriak, sebuah suara malu-malu menjawab.

Itu mengingatkan Yuzuru bahwa Arisa bilang dia tidak suka kegelapan.

Pertama, dia berjalan ke ruang ganti, mengandalkan cahaya dari smartphone-nya.

Kemudian dia berbicara kepada Arisa melalui pintu kaca kamar mandi.

“Hei, Arisa. Apa Kau baik-baik saja?”

“Yuzuru-san! Tolong bantu aku. …… Aku tidak bisa…. Terlalu gelap dan sempit. ……”

Sebuah suara yang terdengar seperti akan mati terdengar.

“Tenang. Bisakah Kau bergerak sendiri?”

“Tidak, aku tidak bisa. …. Tolong bantu Aku, cepat.”

“Maksudku, bahkan jika Kau memintaku untuk membantu….”

Kegelapan ini mungkin adalah pemadaman listrik.

Tidak ada yang dapat Kau lakukan tentang listrik.

Yuzuru ingin membantu Arisa sebanyak yang dia bisa, tapi tidak ada yang bisa dia lakukan selama dia benar-benar telanjang di kamar mandi.

“Bolehkah Aku masuk …?”

“Ya! Tolong cepatlah sedikit! Aku tidak tahan lagi ……..”

“Jangan menyerah. Aku akan masuk dengan mata tertutup.”

Yuzuru berkata dan membuka pintu setelah menutup matanya.

Dia kemudian mengarahkan cahaya smartphone-nya ke tempat dimana Arisa mungkin berada.

Kemudian sesuatu yang dingin dan dingin menempel di tubuh Yuzuru.

“Yuzuru-san!”

“Kau orang bodoh! Jangan menempel padaku saat kau basah kuyup! Tidak, jangan menempel padaku bahkan jika Kau tidak basah kuyup!”

Yuzuru berkata seperti itu dan kemudian memegang Arisa.

Dia merasakan kulitnya yang licin dan halus.

Dia menariknya menjauh dari tubuhnya dengan paksa.

Kemudian Yuzuru meraih tangannya dan membuatnya memegang smartphone.

“Ini akan membantumu bertahan, kan?”

“Ya. … Terima kasih banyak”

“Aku akan menutup mata. Bersihkan dirimu dan berpakaian”

Yuzuru kemudian berjalan keluar dari ruang ganti dan duduk di depan pintu dengan membelakanginya.

Kadang-kadang, Arisa akan bertanya, “Yuzuru-san, apa Kau di sana ……?”, “Tolong tetap di sana!” dan dia akan menjawab setiap kali dan mendorongnya.

Setelah beberapa saat, pintu ruang ganti perlahan terbuka.

Satu-satunya sumber cahaya adalah dari smartphoneku, jadi sulit untuk mengatakannya, tapi sepertinya dia mengenakan jersey.

“M…. maaf atas keributannya.”

“Yah, …… tidak bisa menyalahkanmu karena takut.”

Ya Tuhan.

Dia ingin mengatakan itu, tapi Yuzuru memutuskan untuk menghibur Arisa, percaya bahwa dia tidak melakukannya untuk menimbulkan masalah.

Dan pada saat itu, listrik kembali menyala.

Lampu di dalam rumah kembali menyala.

Dia menghela nafas tanpa sadar.

“Entah bagaimana, waktunya sangat buruk.”

“Ya, itu benar.”

Kemudian, karena takut akan kemungkinan padam lagi, mereka memutuskan untuk bersiap-siap tidur lebih awal.

Yah, yang harus mereka lakukan hanyalah mengeluarkan kantong tidurku dari lemari dan meletakkannya.

Namun, masalah muncul di sini.

“Tidak, Arisa. Seperti yang kupikirkan tidur di kamar yang sama itu……”

“Maksudku! Jika ada pemadaman lagi, tempatnya akan menjadi gelap gulita.”

Arisa bersikeras untuk tidur di kamar yang sama dengan Yuzuru.

“Kau tahu, ……, tidakkah Kau khawatir, secara umum? Aku sudah mengatakannya berkali-kali, tapi aku juga laki-laki. Meskipun petir mungkin berbahaya, hal terburuk yang bisa terjadi adalah pemadaman….”

“Pemadaman listrik sangat berbahaya. Aku pikir akan lebih aman bagi kita berdua jika kita tidur di kamar yang sama.”

Wajah Arisa sangat pucat saat dia mengatakan ini.

Ketika seseorang meminta bantuan dengan putus asa, Yuzuru tidak bisa menolak.

…… Tidak, itu Arisa yang memaksakan dirinya, meskipun

“Apa ada alasan mengapa Kau tidak menyukai kegelapan?”

“Itu karena …. aku takut. Kau tahu, Aku dulu ……”

Ketika dia masih kecil.

Setiap kali dia melakukan kesalahan, ibu angkatnya akan menguncinya di lemari.

Karena trauma ini, dia masih memiliki kelemahan untuk tempat-tempat gelap dan kecil.

Itu kata Arisa.

“Aku benar-benar minta maaf atas masalah yang kusebabkan padamu, Yuzuru-san. Tetapi….”

“……Yah, jika itu masalahnya, kurasa itu tidak bisa dihindari.”

Jangan khawatir tentang itu.

Yuzuru berkata sambil menghibur Arisa.

“Kalau dipikir-pikir, aku akan berada di tempat tidur dan Kau akan berada di kantong tidur di lantai. Maka itu tidak akan terlalu berbahaya……Baik?”

Sebenarnya tidak ideal untuk tidur bersebelahan, tetapi ada perbedaan ketinggian.

Itu mungkin bisa diterima,….. dan Yuzuru memutuskan untuk meyakinkan dirinya sendiri tentang ini.

Waktu tidur.

Yuzuru memutuskan untuk menyalakan lampu malam sesuai keinginan Arisa.

(……Lampu malam sangat terang.)

Biasanya dia tidak menyalakannya, jadi dia tidak pernah benar-benar memperhatikannya, tapi …… mereka cukup cerah.

Akan sedikit sulit untuk tidur hari ini, Yuzuru menghela nafas dalam hati.

Itu tidak masalah, karena besok adalah hari Minggu.

“Jika akan ada pemadaman, Aku berharap itu saat Aku sedang tidur.”

Arisa, di sisi lain, menatap cahaya malam dengan sedikit kecemasan.

Kecerahan saat ini tidak terlalu buruk untuknya, karena dia biasanya tidur di malam hari.

“Yah, …….jika Kau kurang beruntung untuk bangun ketika listrik padam lagi, bangunkan aku. Aku akan berada di sini kecuali ketika Aku harus pergi ke kamar mandi.”

“Aku minta maaf atas ketidaknyamanannya.”

“Jangan khawatir tentang itu…… Selamat malam kalau begitu.”

Yuzuru mengatakan ini pada Arisa dan memejamkan matanya.

Arisa juga bergumam, “Selamat malam”.

Kemudian, sekitar sepuluh menit kemudian, atau begitulah perasaan yuzuru.

“……. um, Yuzuru-san.”

“Mm? Ada yang salah?”

“Apa aku membangunkanmu ……?”

“Tidak, aku masih bangun… …… Ada apa?”

Apa dia ingin pergi ke kamar mandi?

Yuzuru memiringkan kepalanya.

Sudah lama sejak film horor terakhir mereka, jadi dia seharusnya bisa menangani sebanyak itu sendiri sekarang.

“Tidak, hanya saja …… Jantungku berdebar kencang sampai aku tidak bisa tidur.”

Jantung Yuzuru melonjak dengan bunyi BAM!!.

Tentu saja, Arisa mungkin tidak bermaksud begitu.

Ketegangan unik semacam itu, seperti malam perjalanan sekolah, yang membuatmu sulit untuk tidur. …… seperti itu.

Namun, seorang gadis yang tinggal di rumah seorang pria berkata, “Jantungku berdebar kencang hingga aku tidak bisa tidur” cukup lucu. Tetapi pada saat yang sama, itu juga sangat menggoda dan …..

Sampai-sampai Yuzuru hampir salah paham.

“Bagaimana denganmu, Yuzuru-san?”

“Yah, …… aku sedikit gugup juga”

Tentu saja, itu sedikit berbeda dari “jantung berdebar” Arisa.

Namun, seperti Arisa, bukan berarti dia tidak merasa senang dengan situasi unik ini sama sekali.

Akan sedikit hambar untuk memaksa dirinya tidur seperti ini.

“Bagaimana kalau kita bermain Shiritori?”

“Itu hebat. …… Mari kita mulai dengan ‘R’. Ringo.” (TN: Apel)

“Gorira.” (TN: Gorilla)

“Rakko!” (TN: Berang-berang laut)

“Koara.” (TN: Koala)

“ra …… rakuda!” (TN: unta)

“Dah. …… Dakimakura.” (TN: Memperkuat)

“Hai. Kau terlalu licik dengan semua ‘Ra’ itu! ”

“Itulah Shiritori.”

“Mum. …..”

Sekitar sepuluh menit telah berlalu sejak mereka mulai memainkan Shiritori.

“”Ra,’ ‘ra,’ ra,’ ‘ra.’ ……”

Arisa, yang tidak bisa memulai kata dengan ‘Ra’, bergumam pada dirinya sendiri. ……

Suara itu terputus di tengah.

Kemudian dia mendengar suara tidur yang indah.

Berpura-pura berbalik dalam kantuk ….

Yuzuru menatap wajah Arisa.

Itu adalah wajah tidur yang sangat rentan, imut, dan tak berdaya.

Cukup untuk membuatnya ingin menukik dan menyerangnya.

“Ya tuhan….”

Yuzuru menghela nafas.

Dan kemudian, tiba-tiba, dia punya pertanyaan.

(…… Omong-omong, apa Arisa memakai pakaian dalam sekarang?)

Malam itu, Yuzuru menghabiskan banyak waktu dalam penderitaan.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *