Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 31 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.31 at Kuma Translator.

“Maaf membuatmu menunggu, Yuzuru-san.”

“Tidak, aku juga baru saja sampai.”

Tempat pertemuan mereka adalah stasiun tertentu di pusat kota.

Ketika Yuzuru melihat pakaian Arisa …, dia sedikit lega.

Kali ini, dia tidak mengenakan sesuatu yang akan memamerkan garis tubuhnya seperti terakhir kali mereka berkencan.

Dia mengenakan kemeja hitam lengan panjang dengan kardigan putih tipis dan celana lebar.

Dan di atas itu, dia mengenakan mantel musim gugur.

Itu kurang merangsang, dan Yuzuru merasa sedikit lebih santai.

“Di mana Ayumi-san?”

“Dia terlambat. Tapi, Kupikir sebentar lagi dia datang……”

Pada saat itu.

Dengan bunyi Bug, dia dipeluk dari belakang seolah-olah dia dipukul oleh sesuatu.

“Niisan!”

“Kau terlambat, Ayumi.”

“Oh maafkan Aku. Aku terjebak macet.”

Rupanya, dia datang dengan taksi.

Dia mungkin menghindari datang dengan kereta api karena risiko pelecehan.

“Sudah lama, Arisa-san.”

“Sudah lama, Ayumi-san.”

Ayumi berlari ke Arisa dan meraih tangannya.

“Maaf, aku memaksamu pergi denganku.”

“Tidak apa-apa. Aku akan dengan senang hati membantu.”

“Aku selalu berpikir bahwa pakaian Arisa-san itu modis. Jadi Aku mengandalkan mu!…..Aku akan memberitahumu apa selera kakak ku sebagai rasa terima kasih.”

“Hahaha …… tolong lakukan!”

Arisa menjawab kata-kata Ayumi dengan senyum masam.

Yuzuru, di sisi lain, mengangkat kewaspadaannya saat menyebutkan “selera kakak” dari Ayumi.

Dia harus berhati-hati agar dia tidak mengatakan sesuatu yang aneh.

“Lagipula ini akan menjadi hari yang panjang di depan kita. Ayo cepat.”

Arisa dan Ayumi mengangguk setuju dengan kata-kata Yuzuru.

Yuzuru dan keduanya memasuki pusat perbelanjaan di dekat stasiun yang memiliki berbagai toko, termasuk toko kelas atas.

“Hei, hei, Arisa-san. Mana yang menurutmu lebih cocok untukku?”

Kata Ayumi sambil memegang dua mantel musim dingin yang berbeda di tangannya.

Yang satu berwarna krem ​​dan yang lainnya berwarna abu-abu.

Yuzuru akan mengatakan bahwa keduanya terlihat cocok untuknya.

…… Faktanya, Ayumi, yang merupakan gadis cantik, akan terlihat bagus dalam keduanya.

“Aku pikir mereka berdua terlihat bagus untukmu… Mari kita lihat. Yang pertama memberikan kesan imut, sedangkan yang kedua memberikan kesan cantik.”

“Hmm, jadi yang pertama lebih kekanak-kanakan?”

“Ya, kurasa begitu. Yah, menurutku itu sangat imut.”

“…Apa yang abu-abu lebih dewasa?”

“Ya, terlihat lebih dewasa. Itu membuatmu terlihat satu atau dua tahun lebih tua.”

Ayumi merenung selama sekitar selusin detik sebelum memutuskan …

Tampaknya dia telah memutuskan untuk pergi dengan abu-abu, dan Yuzuru meletakkan mantel di keranjang di tangannya.

(…Aku penasaran kenapa dia bahkan khawatir dengan hal seperti itu.)

Di benak Yuzuru, Ayumi akan selalu menjadi adik perempuannya yang imut, tak peduli seberapa dia akan tumbuh.

Jadi itu sedikit mengejutkan bahwa dia khawatir tentang dia menjadi kekanak-kanakan.

Dia masih di tahun kedua SMP, jadi tidak apa-apa untuk menjadi kekanak-kanakan.

Namun, dia mungkin ingin tumbuh menjadi lebih tinggi dan lebih dewasa.

“Lagi pula, apa Kau sudah selesai?”

Perjalanan belanja seorang wanita adalah perjalanan yang panjang.

Dan ada dua dari mereka. Itu bahkan lebih lama karena mereka mengobrol.

Yuzuru sudah mulai lelah.

“Dengan pakaian, ya. Tapi setelah ini, Aku ingin melihat sepatu. Apa Kau tidak ingin memeriksanya juga, Arisa-san?”

“Itu benar … aku masih punya uang, dan aku ingin membeli sepatu bot.”

“Jadi begitu.”

Tidak peduli apa yang dia katakan, itu hanya akan memperpanjang prosesnya, jadi Yuzuru memutuskan untuk ikut dengan mereka.

Untuk saat ini, dia selesai membayar pakaian.

(… Mari kita undang Soichiro atau Hijiri lain kali.)

Dia bertanya-tanya apa tiga pria akan cukup untuk mengurangi kebosanan ini.

Tetapi ketika dia memikirkannya, memanggil kedua orang itu berarti Ayaka, Chiharu, dan Tenka akan berada di sana sebagai satu set.

Perjalanan belanja untuk lima wanita.

Matahari mungkin akan terbenam.

Yuzuru berhenti memikirkannya karena dia merasa ngeri hanya dengan memikirkannya.

“Yah, Nisan. Ayo pergi ke toko sepatu.”

Ayumi mengajak Yuzuru pergi ke toko yang menjual sepatu.

Sebagai tanggapan, Yuzuru mengulurkan kantong kertas ke Arisa dan Ayumi.

“Maaf. Keberatan jika Aku melakukan perjalanan sampingan sebentar? ”

Dengan kata lain, kamar mandi.

Kemudian Ayumi menggembungkan pipinya.

“Eh! Cepatlah.”

“Ini lebih cepat dari belanjamu.”

Yuzuru berkata dan mulai mencari kamar mandi dengan lari singkat.

—————-

Butuh waktu sekitar lima belas menit karena kamar mandinya sulit ditemukan.

Ayumi pasti sedang dalam suasana hati yang buruk….

Yuzuru menghela nafas dalam hati saat dia bergegas kembali.

(Maksudku, mengapa Aku harus disalahkan karena sedikit terlambat ketika Aku menemani mereka dalam perjalanan belanja mereka?)

Dia merasa itu sedikit tidak masuk akal. Tapi dia tidak bisa membiarkan kedua putri menunggu, jadi dia mulai berlari.

Kemudian…..

Arisa dan Ayumi sedang membicarakan sesuatu dengan seorang anak laki-laki yang sepertinya familiar.

Namun, sepertinya Ayumi dan anak laki-laki yang berbicara.

Arisa sedikit di belakang Ayumi dan sepertinya mengawasi situasi.

(Tepat ketika aku mengalihkan pandanganku sejenak…….. merepotkan.)

Yuzuru menghela nafas dan mendekati mereka dengan cepat.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *