Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 34 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.34 at Kuma Translator.

Upacara penutupan telah selesai pada pagi hari.

Arisa tidak pulang hari itu tetapi langsung pergi ke rumah Yuzuru.

Keduanya berganti pakaian dan makan siang sebentar di kafe terdekat.

Kemudian mereka mulai mempersiapkan Natal.

Yuzuru sudah membeli bahan-bahan yang telah dia tentukan sebelumnya, jadi yang tersisa kurang memasak.

“Jadi, Yuzuru-san. Aku akan memasak, jadi tolong urus dekorasinya.”

“Ah, serahkan padaku.”

Biasanya Yuzuru tidak mendekorasi Natal, tapi hari ini adalah hari yang akan dia habiskan bersama Arisa.

Memikirkannya, dia secara alami merasa termotivasi.

Dan pada saat Yuzuru selesai memasang dekorasi……

Aroma makanan lezat tercium dari dapur.

“Yuzuru-san. Bisakah Kau membantuku menyajikan makanan? ”

“Ya, tentu.”

Baguette.

Alpukat dan shrimpe wreath salad.

Sup daging sapi.

Ayam panggang.

Ayam goreng.

Kentang goreng.

Kue Natal.

Itu menu hari ini.

Kebetulan, kecuali baguette dari toko roti, semuanya dibuat dengan tangan oleh Arisa.

“Yah, Bersulang!!”

Yuzuru mengeluarkan minuman botol dari kulkas.

Itu sangat jernih dan indah, dengan gelembung karbonasi terlihat di dalamnya.

“Mmmmm….. Itu champagne, kan?”

“Apa yang akan Arisa lakukan jika aku menjawab ya?”

Ketika Yuzuru bertanya dengan bercanda, …… Arisa berpikir sejenak dan kemudian menjawab.

“…. Tidak. Kau di bawah umur dan Kau tidak boleh minum. Aku akan memarahimu, Yuzuru-san.”

“Itu kasar. …… Tapi jangan khawatir. Ini hanya jus.”

Ini adalah jus apel dengan botol champagne.

Dengan kata lain, ini adalah minuman non-alkohol.

…… Sebenarnya, Yuzuru biasanya minum alkohol saat Natal dan akhir tahun, saat kerabatnya berkumpul. Tapi kali ini dia sangat berhati-hati.

Itu adalah keputusan yang sudah ditentukan Yuzuru karena dia tahu Arisa pasti akan marah.

“Yah, hanya demi suasana, minumlah. Jika tidak sesuai dengan seleramu, kau bisa meninggalkannya. Aku sudah menyiapkan minuman lain. ”

“Ya Aku mengerti. Ini kesempatan yang bagus.”

Yuzuru menyiapkan gelas sampanye dan menuangkan jus ke dalamnya.

Kemudian dia dan Arisa mengangkat gelas mereka.

“Cheers.”

“Ya, Cheers.”

Mereka membenturkan gelas mereka dengan pelan.

Kemudian menyesap jus.

Hanya terlihat seperti champagne, jadi tak terasa seperti champagne.

Namun, itu adalah jus yang menyegarkan dan enak.

“Bagaimana menurutmu, Arisa?”

“Kurasa aku sangat menyukainya.”

Dia tersenyum dan meminumnya dengan pelan.

Ini bukan alkohol asli, tapi kulit Arisa sedikit memerah dan sedikit berkilau.

“Yah, karena kita di sini … mari kita makan juga.”

“Ya”

Sebagai permulaan, Yuzuru meraih shrimp wreath salad.

Itu didekorasi dengan indah agar terlihat seperti karangan bunga Natal, dan terlihat sangat indah…..

“Ya, itu enak. Bumbu yang dibuat Arisa lebih baik daripada yang dibeli di toko.”

“Terima kasih banyak. Aku membuatnya sesuai dengan sayuran yang kugunakan untuk salad.”

“Seperti yang diharapkan darimu.”

Ketika Yuzuru memujinya, pipi Arisa memerah karena malu.

Lalu dia menggaruk pipinya.

Itu sangat manis.

Selanjutnya, dia mencoba sup daging sapi.

Ketika dia memasukkan daging ke dalam mulut, itu meleleh di mulutnya.

“Daging ini sangat empuk.”

“Itu sudah direbus lama …… Aku biasanya tidak melakukannya karena membutuhkan terlalu banyak waktu, tapi itu spesialisasiku.”

Arisa berkata dengan sedikit bangga.

Karena itu adalah spesialisasinya, itu sangat enak.

Hidangan lainnya juga sangat enak.

Tapi lebih dari itu………

“Ini menyenangkan.”

“Terima kasih. …… Jika Kau memujiku seperti itu, memasak untukmu memanglah cukup berharga.”

“…….Tidak, yah, tidak diragukan lagi masakan Arisa juga enak. Tapi….”

Ketika Yuzuru mengatakan itu, Arisa memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

Rambut kuning mudanya yang indah bergoyang sedikit.

Mata zamrudnya menatap Yuzuru.

“Maksudmu?”

“…..Kupikir aku bersenang-senang karena aku bersamamu.”

Tentu saja, masakan Arisa sangat enak.

Tapi lebih dari itu,

Makanan yang dimakan dengan Arisa sangat lezat.

“Yah….. ini, Kau tahu. Aku sedikit malu mengatakan ini, tapi…….”

Yuzuru menggaruk pipinya.

Dia bisa merasakan wajahnya sendiri memanas.

“Terima kasih telah menghabiskan waktu bersamaku hari ini. Aku sangat menikmatinya….. Maukah Kau berada di sisiku lagi tahun depan?”

“Y,ya….. dengan senang hati.”

Arisa menjawab dengan anggukan malu, tapi jelas.

Entah bagaimana, Yuzuru merasakan euforia dalam tubuhnya.

Yuzuru merasa seperti dia bisa mengatakan sesuatu sekarang karena dia terlalu malu untuk mengatakannya.

“Arisa.”

“……Apa itu?”

“……Mulai sekarang juga, maukah Kau terus memasak untukku?”

Ketika Yuzuru mengatakan itu, ekspresi Arisa membeku.

Kemudian, beberapa saat kemudian, wajahnya menjadi merah padam, seperti gurita rebus.

“…..Arisa?”

Yuzuru memanggil Arisa yang diam.

Kemudian Arisa tampak kembali ke dirinya sendiri dan menegakkan punggungnya.

“Ah iya! Yah, dengan senang hati!”

Dan Arisa menggenggam tangan Yuzuru.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *