Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Vol 2 Chapter 35 Bahasa Indonesia

Now you are reading Omiai Shitakunakattanode, Muri Nandai na Jouken wo Tsuketara Doukyuusei ga Kita Ken ni Tsuite Bahasa Indonesia Chapter Vol.2 Ch.35 at Kuma Translator.

“Ah, tidak….. maaf!”

Arisa buru-buru melepaskan tangan Yuzuru sementara wajahnya memerah.

Dan kemudian membersihkan tenggorokannya.

“Nah, sekarang setelah selesai makan…..kenapa kita tidak bertukar hadiah?”

“Tentu.”

Yuzuru mulai merasa sedikit malu.

Itu hanya untuk mengubah suasana hatinya.

Pertama, dari Arisa.

Dia mengeluarkan paket yang terbungkus rapi dari tasnya.

“Yah, Yuzuru-san…..Ini hadiah dariku.”

“Terima kasih. Bolehkah aku membukanya…..?”

“Silahkan”

Yuzuru dengan hati-hati membuka kertas pembungkusnya.

Yang muncul dari dalam adalah….

“Sebuah selendang?”

Itu adalah perlengkapan musim dingin rajutan tangan yang terbuat dari benang wol abu-abu.

Dalam sulaman emas, kata “YUZURU” disulam di atasnya.

Itu terlihat sangat hangat.

Warnanya tenang dan bisa dikenakan dengan pakaian apa pun.

Yang terpenting… dia bisa merasakan perasaan dari Arisa di dalamnya.

“Terima kasih, Arisa. Karena masih disini, kupikir Aku akan memakainya di perjalanan pulang.”

Itu akan menghalanginya sekarang, jadi Yuzuru dengan hati-hati melipatnya dan meletakkannya di lantai.

Dan Yuzuru juga membawakan hadiah untuk Arisa.

Dia menyerahkan kantong kertas biru-hijau ke Arisa.

“Ini … bisakah aku membukanya?”

“Tentu”

Arisa membuka tas dengan ekspresi sedikit gugup.

Dia membuka kotak perhiasan biru-hijau yang ada di dalamnya.

“Aku memilih itu tapi tidak yakin apa Kau akan menyukai desainnya atau tidak. Bagaimana itu….?”

Tangan putih Arisa gemetar saat dia mengambil kalung itu.

Itu adalah kalung emas merah muda.

Ini bukan barang yang sangat mahal, tapi barangnya bagus.

“Apa tak apa? Dibandingkan dengan…. kau tahu, hadiahku….?”

“Aku biasanya meminta Arisa untuk membuatkan bento dan makan malam untukku…. Jadi jangan khawatir, itu adalah sesuatu yang mampu kubeli dengan pekerjaan paruh waktu ku.”

Ketika Yuzuru menjawab, Arisa meremas kalung itu dengan kedua tangan dan menempelkannya di dadanya.

Dia kemudian menatap Yuzuru dengan mata yang sedikit basah.

“Aku akan menjaganya dengan baik……. dan, bolehkah Aku memakainya sekarang?”

“Tolong.”

Ketika Yuzuru mengatakan ini, Arisa mengangguk kecil dan meletakkan kalung itu di lehernya yang indah dan bersih.

Kalung itu terlihat sangat bagus untuknya….. seperti yang diharapkan Yuzuru.

Itu terlihat jauh lebih cantik.

“Bagaimana?”

“Cantik…. Seperti yang kupikirkan, itu terlihat bagus untukmu.”

“….Terima kasih banyak”

Arisa tersenyum senang.

Ketika Yuzuru melihat betapa bahagianya dia, dia tahu dari lubuk hatinya bahwa dia telah memilih kalung yang tepat.

——————————-

Yuzuru memutuskan untuk mengantarnya pulang.

Bergandengan tangan, mereka berjalan bersama melalui jalanan malam.

Waktu yang menyenangkan telah berlalu.

Mereka sampai pada titik di mana mereka berada tepat di sebelah rumah Arisa.

“Yuzuru-san, terima kasih untuk……. hari ini. Itu adalah kenangan yang akan bertahan seumur hidup.”

“Kau melebih-lebihkannya.”

Ketika Yuzuru mengatakan itu….

Arisa menggelengkan kepalanya dengan kuat.

“Itu tidak berlebihan. Sudah lama sejak Aku menikmati Malam Natal yang begitu menyenangkan. …… Terima kasih kepada Yuzuru-san, ku pikir … Aku mungkin menyukai musim dingin”

“Aku berjanji akan mencoba membuatmu menyukai musim dingin, kan.?”

Bahkan lebih…..

Di tengah jalan, Yuzuru merasa dia melakukannya lebih untuk bersenang-senang.

Dia juga menyadari bahwa membuat Arisa bahagia dan membuatnya tersenyum…….telah menjadi tujuan hidupnya.

“Musim dingin masih di depan kita … Nantikan itu.”

“Ya, tentu saja. Jika dengan Yuzuru-san, itu akan menyenangkan, tak peduli musim dingin…., musim semi, musim panas, atau musim gugur.”

Dia mengatakan sesuatu yang membuat Yuzuru sangat senang.

Emosi yang mendalam menggenang di hatinya.

“Aku juga…. Arisa. Apapun yang kulakukan akan menyenangkan selama aku bersamamu”

Yuzuru menyampaikan perasaan jujurnya kepada Arisa.

Jika memungkinkan…… Dia ingin bersamanya selamanya.

Dia tidak ingin berpisah darinya.

Namun….. mereka telah tiba di depan rumahnya.

“Yuzuru-san, kalau begitu…..aku akan pergi.”

“Ah. Selamat malam, Arisa.”

“Selamat malam.”

Mereka bertukar kata perpisahan.

Arisa perlahan memunggungi Yuzuru dan hendak mulai berjalan…..

“Tunggu.”

Sebelum dia menyadarinya, Yuzuru telah memanggil Arisa.

Arisa berbalik …… dan memiringkan kepalanya dengan penasaran.

“Ada yang salah?”

“…….”

Bahkan Yuzuru tidak tahu mengapa dia memanggilnya.

Hanya saja…….. mungkin itu karena dia tidak ingin berpisah darinya.

Dia menghentikannya karena dia ingin bersamanya.

Tapi tidak mungkin dia bisa menahannya di sana untuk waktu yang lama di tengah musim dingin.

Itu sebabnya……

“Kau tahu, Arisa”

“Ya?”

“Aku punya permintaan.”

“Apa itu?”

“….. Apa tak masalah jika aku memelukmu?”

Dia ingin merasakan lebih banyak sentuhan kulitnya.

Sebelum berpisah, dia ingin membuat bekas kehangatan dan kelembutan kulit Arisa di tubuhnya sendiri.

Atas permintaan Yuzuru, mata Arisa melebar karena terkejut untuk sesaat.

Namun, matanya kembali normal setelah beberapa saat.

Dia tersenyum.

Kulitnya telah berubah menjadi merah.

“Tidak apa-apa.”

Arisa berkata dan membuka tangannya.

Yuzuru mendekatinya seolah-olah dia sedang tersedot …… dan membuka tangannya lebar-lebar dan memeluknya.

Dia hangat.

Dia lembut.

Rambut kuning mudanya yang indah berbau sangat harum.

Darah mengalir deras ke seluruh tubuh Yuzuru.

“Sudah cukup, Arisa”

“….. Apa begitu.”

Memaksa perasaan menyesal, Yuzuru melepaskan Arisa.

Wajahnya …… merah.

Bisa dikatakan untuk Yuzuru juga.

“Lalu, sekali lagi. Sampai jumpa”

“Ya, Sampai jumpa.”

Yuzuru menatap Arisa saat dia berjalan ke dalam rumah.

Kemudian dia berbalik dan mulai berjalan di malam hari.

Menatap ke langit, dia melihat bintang-bintang bersinar terang.

Dia tidak menghela nafas.

“Aku dalam masalah…..”

Yuzuru kemudian meraih syal yang Arisa berikan padanya dengan kedua tangannya.

Dia masih bisa merasakan kehangatan Arisa di tubuhnya.

Aku ingin …… Arisa.

Aku ingin tubuhnya.

Aku ingin memonopolinya.

Makanannya, syalnya, cintanya, senyumnya, wajahnya yang marah, wajahnya yang malu, wajahnya yang menangis, matanya yang indah, bibirnya yang merah, rambutnya yang halus, kulit porselennya yang putih, tubuhnya yang lembut, dan semua bagian dibawah pakaiannya….

Aku ingin semuanya menjadi milikku.

Aku tidak ingin pria lain mengambilnya dariku.

Itu sebabnya…..

“Maaf, Arisa…. aku sudah mengambil keputusan. Aku akan mendapatkanmu, tidak peduli apapun.”

Yuzuru menyatakan determinasinya dengan tenang.

—————————————-

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *